Akuisisi Teknologi Terburuk, Oracle Dan Sun Kisah Sedih Palm

Info Palm OS
Spread the love

Akuisisi Teknologi Terburuk, Oracle Dan Sun Kisah Sedih Palm – Seperti pernikahan, bisa mengakibatkan keseluruhan menjadi lebih kuat dari bagian-bagiannya – atau bisa berakhir dengan bencana total. Industri TI telah mengalami bagian dari pernikahan yang membawa bencana. Inilah yang terburuk dari yang terburuk.

Akuisisi Teknologi Terburuk, Oracle Dan Sun Kisah Sedih Palm

Kisah sedih Palm

freewarepalm – Palm memiliki sejarah bertingkat dengan hubungannya dengan perusahaan yang diakuisisi – dan perusahaan yang mengakuisisi – sehingga tidak masuk akal untuk menganggapnya sebagai Zsa Zsa Gabor dari industri teknologi.

Beberapa tahun setelah didirikan, Palm Computing dibeli oleh US Robotics, sebuah perusahaan yang terkenal memproduksi produk komunikasi data.

Di bawah pernikahan itu, mulai tahun 1996, PDA PalmPilot yang legendaris dijual dan diproduksi. Namun pernikahan itu berumur pendek, karena perusahaan jaringan 3COM membeli US Robotics pada tahun 1997.

Baca Juga : Telepon Palm tidak akan menyelamatkan Anda dari telepon Anda

Tidak senang dengan jalannya perusahaan, dua pendiri perusahaan, Donna Dubinsky dan Jeff Hawkins, mengambil jalan mereka sendiri dan membentuk Handspring, sebuah perusahaan yang memproduksi Klon PalmPilot.

Pada tahun 2000, Palm akhirnya dipisahkan oleh 3COM menjadi perusahaan publik independen. Sementara ini memperbaiki keuangan perusahaan untuk sementara waktu, pada bulan Juni 2001 perusahaan telah kehilangan lebih dari 90 persen dari nilai perdagangan publiknya.

Pada tahun 2001, Palm juga membeli Be Inc., sebuah perusahaan yang memproduksi workstation komputer berkinerja tinggi yang menggunakan BeOS, yang merupakan salah satu pesaing asli untuk menggantikan Mac OS System 7 Apple yang sudah menua.

Ketika Apple memilih perusahaan NeXT Steve Jobs dan OS OpenStep mereka sebagai gantinya, Be dibeli oleh Palm dengan harga jual api $ 11 juta.

Sementara pengikut industri mengharapkan perusahaan menggunakan OS sebagai dasar untuk produk masa depannya, Palm tidak pernah melakukan apapun dengan BeOS.

Untuk mencoba menghasilkan lebih banyak pendapatan, Pada tahun 2003 Palm membagi dirinya menjadi dua perusahaan, PalmSource (untuk melisensikan Palm OS) dan PalmOne untuk memproduksi perangkat keras PDA. Pada tahun 2003, PalmOne juga membeli Handspring untuk mengembalikan Dubinsky dan Hawkins.
Anda masih mengikuti ini?

PalmSource, perusahaan yang dimaksudkan untuk menjadi pemberi lisensi perangkat lunak, akhirnya dibeli oleh perusahaan Jepang ACCESS pada tahun 2005, yang bermaksud menciptakan OS Linux generasi berikutnya, ALP (ACCESS Linux Platform) untuk perangkat seluler yang memiliki Palm. kemampuan emulasi. Ini berjalan efektif ke mana-mana.

Apa yang dilakukan ACCESS adalah menjual merek dagang untuk nama ‘Palm’ kembali ke PalmOne seharga $ 30 juta pada tahun 2005.

Palm terus mengalami kesulitan selama beberapa tahun hingga 2009, ketika sistem operasi seluler webOS dan smartphone Palm Pre diperkenalkan. Saat menampilkan fitur multitasking inovatif dan antarmuka pengguna yang unik, Pre mengalami kegagalan pasar.

Pada tahun 2010, Hewlett-Packard mengakuisisi Palm sekitar $ 1,2 miliar. Merek Palm dihentikan untuk mendukung merek HP, dan perusahaan mulai mengembangkan produk smartphone dan tablet baru yang menggunakan webOS.

Pada tanggal 4 Juli 2011, tablet Panel Sentuh HP mulai dijual kepada publik yang tidak tertarik dan mendapat ulasan yang sangat tidak menyenangkan, banyak yang mengutip kelambanan produk dan banyak bug perangkat lunak. Setelah 45 hari di pasar dan penjualan yang buruk. Hewlett-Packard membuat keputusan untuk menghentikan pembuatan semua produk berbasis webOS.

Pada bulan Desember 2011, di bawah kepemimpinan CEO baru HP, Meg Whitman, perusahaan mengumumkan bahwa webOS akan dirilis dalam waktu dekat di bawah lisensi open source.

Aset webOS akhirnya dijual ke raksasa elektronik Korea LG untuk digunakan dalam perangkat TV pintar-nya, yang ditayangkan perdana pada tahun 2014.

Baca Juga : Elementary OS ialah suatu distro linux berbasiskan Ubuntu

Oracle & Sun Microsystems

Ambil salah satu pemain paling mapan di industri perangkat lunak perusahaan dan gabungkan dengan salah satu pemain paling mapan di perangkat keras perusahaan, Anda mendapatkan kombinasi yang luar biasa, bukan?

Mungkin tidak.

Sun Microsystems, yang pernah menjadi kesayangan Silicon Valley, mulai mengalami masalah di pertengahan tahun 2000-an ketika kemunculan server komoditas berbasis Linux x86, meningkatnya popularitas perangkat lunak Open Source dan tekanan dari vendor sistem perusahaan kelas atas lainnya seperti IBM dan HP mulai mengikis banyak bisnis server inti perusahaan.

Untuk mengatasi tren penurunan ini, perusahaan mulai merangkul filosofi Open Source dengan proyek seperti OpenSolaris, OpenOffice dan Glassfish, dan mulai mengakuisisi perusahaan perangkat lunak Open Source seperti MySQL AB, VirtualBox dan mensponsori proyek Open Source eksternal seperti Xen, yang menjadi dasar untuk lini produk virtualisasi xVM mereka.

Sayangnya, banyak dari upaya ini yang terlambat untuk menyelamatkan perusahaan, dan menjadi jelas pada tahun 2009 bahwa satu-satunya jalan untuk kelangsungan hidup perusahaan adalah dengan diakuisisi oleh pesaing yang jauh lebih besar.

IBM, Fujitsu dan HP dianggap sebagai kandidat utama, tetapi di menit terakhir dan langkah yang sama sekali tidak terduga, Oracle datang dengan tawaran kemenangan sekitar $ 7,2 miliar termasuk membeli hutang perusahaan.

Apa yang terjadi selanjutnya sudah bisa diharapkan. Ribuan karyawan kehilangan pekerjaan, dan banyak upaya Open Source yang dimulai Sun dengan cepat padam, termasuk OpenSolaris.

Proyek OpenOffice secara efektif dibubarkan dan dikelompokkan kembali di bawah Document Foundation sebagai LibreOffice, dan tim pendiri MySQL bercabang menjadi sejumlah proyek yang berbeda.

Di bawah kepemimpinan Oracle, bisnis inti perangkat keras Sun terus menurun secara dramatis. Untuk mengganti kerugian, Oracle mengajukan tuntutan hukum hak cipta terhadap Google karena diduga menggunakan kekayaan intelektual Java mereka di sistem operasi Android mereka, yang menggunakan perangkat lunak mesin virtual bernama Dalvik yang mengemulasi sintaks pemrograman, tetapi tidak kompatibel dengan Java.

Oracle meminta ganti rugi miliaran dolar kepada pengadilan dengan harapan mengubah Sun lemon mereka menjadi limun. Jika Oracle berhasil mengumpulkan kerusakan substansial dari Google, itu akan membuat investasinya di Sun menjadi cerdas.

Dalam uji coba putaran pertama, pada tahun 2012, juri memutuskan mendukung Google dan tampaknya Oracle tidak akan memenangkan apa pun. Tapi kemudian, pada 2014, pengadilan banding Federal membatalkan sebagian keputusan itu, memberi Oracle harapan baru. Kedua belah pihak kembali ke pengadilan, dan Oracle sejak itu memperluas gugatannya untuk mencakup 40 rilis besar dan kecil dalam enam versi.

Meskipun akhirnya kalah dalam uji coba ulang, semua harapan tidak hilang untuk Oracle, setidaknya dalam hal bagaimana hal itu akan memengaruhi pengembangan Android ke depan. Google baru-baru ini membuat perubahan pada JVM-nya sehingga akan menggunakan perpustakaan kelas OpenJDK daripada perpustakaan kelas aslinya sendiri, sebagai permainan strategis yang jelas untuk menghindari kemungkinan biaya lisensi di masa depan.

Meskipun Oracle mungkin tidak benar-benar menghasilkan uang dari ini, itu berarti kemudi Android akan selalu memiliki Larry Ellison yang memegang bagian dari penggarap.

Apa pun cara Anda melihatnya, di antara pemecatan massal bakat, pemadaman budaya perusahaan open source Sun dan upayanya untuk mempersenjatai Java melawan Google, Sun telah menjadi wanita yang jujur ​​di bawah pengawasan Oracle.

Northern Telecom & Bay Networks

Sebagai bagian dari grup perusahaan Bell Canada, dimulai dengan pembentukannya pada tahun 1890-an, Northern Telecom Limited tumbuh menjadi produsen peralatan telekomunikasi multinasional yang besar, dan hingga munculnya Research in Motion, adalah anak poster untuk inovasi teknologi di Kanada.

Selama periode ekspansi selama ledakan internet pada akhir 1990-an, perusahaan mengakuisisi Bay Networks sebesar $ 9,1 miliar pada tahun 1998, yang dibentuk hanya empat tahun sebelumnya oleh penggabungan dua perusahaan jaringan, Synoptics dan Wellfleet.

Synoptics adalah salah satu inovator awal produk Ethernet twisted pair baseband yang memiliki penetrasi besar ke pasar jaringan perusahaan, dan Wellfleet memproduksi router perusahaan dan merupakan pesaing berat Cisco.

Sebagai hasil dari merger tersebut, perusahaan mengganti namanya menjadi Nortel Networks. Dengan harapan bahwa perusahaan akan mendapat untung yang luar biasa dari penjualan peralatan komunikasi jaringan serat optik, spekulasi besar tentang saham di Wall Street menaikkan harga saham perusahaan ke tingkat yang menggelikan, ini terlepas dari kenyataan bahwa perusahaan tidak dapat melakukannya. menjadi menguntungkan, kuartal demi kuartal.

Setelah berbagai upaya untuk merestrukturisasi perusahaan dan skandal salah urus keuangan selama sekitar sepuluh tahun, perusahaan mengajukan Bab 11 pada bulan Januari 2009, dan berbagai bisnisnya akhirnya dilikuidasi.

Google & Motorola

Pada 2012, Google membeli divisi handset / tablet Motorola, seharga $ 12,5 miliar. Selama dua tahun berikutnya, Motorola pada dasarnya gagal dengan rilis produknya dan merupakan salah satu pelanggar terburuk dalam pembaruan OS Android yang tertinggal dari semua OEM handset Android.

Penggabungan Google dan Motorola Mobility gagal pada banyak tingkatan sehingga sulit untuk mengukur tingkat ketidakmampuan yang mengelilinginya.

Motorola tidak hanya secara konsisten gagal berinovasi setelah diakuisisi oleh Google, tetapi selama berada di bawah kepemilikan Google, perusahaan tersebut merilis sejumlah handset Android dengan kualitas, stabilitas, dan kinerja yang dipertanyakan, yang telah terperosok oleh shovelware dan hamparan antarmuka pengguna yang mengerikan.

Perusahaan juga telah mengingkari janjinya untuk meningkatkan seluruh generasi handset dual-core yang dirilis pada akhir 2011 menjadi Ice Cream Sandwich, yang secara efektif meninggalkan banyak pelanggan yang ada dalam kesulitan.

Untuk menambah penghinaan terhadap cedera, Google terus merilis smartphone bermereknya sendiri, yang menimbulkan pertanyaan tentang apa yang benar-benar ingin dilakukan raksasa pencarian Silicon Valley dengan rekayasa Motorola dan rencana handset dan tablet masa depan, terutama karena Google semakin banyak bermitra dengan perusahaan seperti Samsung. , Asus dan LG untuk lini produk “Nexus” -nya.

Google akhirnya mencoba mengintegrasikan Motorola ke dalam perusahaan, dan merilis handset andalannya, Moto X, yang diproduksi di Amerika Serikat dan memiliki banyak desain unik yang dapat disesuaikan dan dapat dipesan untuk mempersonalisasi tampilan produk. .

Sayangnya, Moto X tidak sukses besar di pasar. Setelah kurang dari 2 tahun percintaan dengan perusahaan, Motorola menjual Motorola seharga $ 2,91 miliar ke Lenovo.

Google mempertahankan sebagian besar paten dari Motorola dan juga fasilitas penelitian perusahaan, jadi itu bukan kerugian total bagi mereka. Tetap saja, ini adalah selingkuh yang hampir pasti akan turun sebagai salah satu kegagalan terbesar raksasa pencarian.

HP & Otonomi

Selain pemborosan Panel Sentuh dan divisi webOS / Palm di HP, jangka pendek Leo Apotheker sebagai Ketua dan CEO HP akan selalu dikenal atas akuisisi Autonomy senilai $ 11,1 miliar oleh perusahaan, pembuat perangkat lunak analisis data tidak terstruktur di Eropa.

Pada saat pembelian terjadi, banyak pengamat industri tertarik untuk mencari tahu apa yang akan dilakukan HP dengan teknologi tersebut setelah akuisisi, dan bertahun-tahun kemudian HP Enterprise masih belum secara efektif mengkomunikasikan bagaimana hal itu sesuai dengan strategi perangkat lunak perusahaan secara keseluruhan.

Tetapi kejutan besar terjadi pada tahun 2012 ketika HP, setelah penyelidikan internal, menuduh bahwa Autonomy telah membuat pembukuannya dan bahwa perangkat lunak serta perusahaan tersebut dinilai terlalu tinggi pada saat pembelian.

HP mencatat pembelian Autonomy sebagai kerugian hampir $ 9 miliar, membuat saham HP merosot. Meskipun masalah ini masih menjadi bagian dari tindakan pengadilan sipil yang sedang berlangsung, dan manajemen Otonomi terus membantah tuduhan HP, pembelian Otonomi oleh HP tetap menjadi pengeluaran tunai yang paling terkenal dan boros untuk aset perangkat lunak sepanjang masa.

Ini saja mungkin menjadikan pembelian Autonomy oleh HP sebagai pengeluaran tunai paling terkenal dan boros untuk aset perangkat lunak sepanjang masa.

Kisah Sedih Palm Oracle Dan Sun Teknologi Terburuk
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts

Apa itu Palm OS? Palm Software dan Palm OS | www.freewarepalm.com