Eksekutif Teknologi Terkenal Jon Rubinstein, Qualcomm

Info
Spread the love

freewarepalm – Mantan CEO Palm Jon Rubinstein telah bergabung dengan dewan direksi Qualcomm. Eksekutif teknologi, yang baru-baru ini menjabat sebagai wakil presiden senior inovasi produk HP, memiliki pengalaman lebih dari 30 tahun, kata Qualcomm dalam siaran pers tentang masalah tersebut.

Rubinstein sebelumnya bekerja dengan Apple untuk membantu membuat iPod asli dan menjabat sebagai wakil presiden senior bidang teknik perangkat keras. Dari sana, dia pindah ke Palm sebagai ketua eksekutif pada 2007 dan mengambil alih sebagai CEO pada Juni 2001. Sementara di sana, dia mencoba membantu perusahaan menemukan kembali dirinya dengan webOS dan jajaran smartphone Palm Pre. Tidak dapat menyelesaikan pekerjaan, Palm akhirnya terlipat dan diambil oleh HP pada tahun 2010.

Eksekutif Teknologi Terkenal Jon Rubinstein, Qualcomm

Dikutip dari detik.com, di sinilah Rubinstein dan kawan-kawan mencoba sekali lagi untuk membuat webOS sukses dengan HP TouchPad tetapi itu tidak dimaksudkan. CEO pada saat itu, Leo Apotheker, sangat ingin mengubah HP menjadi perusahaan jasa dan oleh karena itu, tidak menempatkan sumber daya yang cukup di belakang sistem operasi seluler. Dengan demikian, itu ditarik dari pasar hanya dalam beberapa bulan. Rubinstein meninggalkan perusahaan pada Januari 2012.

Eksekutif Teknologi Terkenal Jon Rubinstein, Qualcomm – Rubinstein saat ini menjabat di dewan direksi Amazon tetapi dengan Qualcomm, dia akan menambahkan pengalaman bertahun-tahun di sektor seluler ke perusahaan yang membangun chip yang menggerakkan mereka. Keahliannya pasti akan sangat membantu membentuk strategi Qualcomm ke depan.

Mantan CEO Palm menggambarkan pengambilalihan HP sebagai “pemborosan”

Sangat mudah untuk menahan penyesalan ketika Anda hidup di masa lalu, dan ini adalah penderitaan yang diketahui dengan sangat baik oleh Jon Rubinstein, mantan CEO Palm. Dalam pernyataan yang dia buat kepada Fierce Wireless, almarhum eksekutif tersebut mengungkapkan kekecewaannya tentang bagaimana HP menangani akuisisi perusahaan seluler tersebut. “Bicara tentang pemborosan,” tambah Rubenstein. “Jika kita tahu mereka hanya akan menutupnya dan tidak pernah benar-benar memberinya kesempatan untuk berkembang, apa gunanya menjual perusahaan?”

Meskipun pengambilalihan HP adalah langkah yang buruk di masa lalu, pada saat itu, kesepakatan itu diterima dengan baik oleh masyarakat umum. Kemitraan antara pemain ponsel besar di Palm dan perusahaan komputasi yang mapan di HP, menimbulkan banyak optimisme dari kedua pihak yang terlibat. Menanggapi berita tersebut, harga saham Palm naik secara mengejutkan sebesar 26% sehari setelah kesepakatan senilai $ 1,2 miliar diselesaikan.

Sayangnya, upaya HP untuk mengintegrasikan sistem operasi webOS ke dalam produk mereka gagal. Seperti yang disebutkan oleh Cnet, webOS tidak bisa bersaing dengan Apple iOS dan Android. Kedua platform ini telah digunakan secara luas di antara pelanggan pengguna smartphone, dan fakta bahwa beberapa perangkat yang benar-benar mendukung perangkat lunak Palm bertindak sebagai penghalang besar untuk masuk. Selama keberadaan webOS, sistem operasi hanya pernah ditemukan di handset Pre, Pixi, dan Veer, dan yang terbaru di HP TouchPad.

Terlepas dari kritik Rubinstein atas tindakan HP, dia menolak untuk menerima tanggung jawab atas penurunan Palm. “Palm sekarat ketika saya sampai di sana,” kata Rubinstein, yang mengambil alih bisnis pada tahun 2009; hanya setahun sebelum pengambilalihan HP pada Juli 2010. “Bukannya kami memilih membuang sampah sembarangan. Semua orang lupa bahwa Palm sudah cukup mati saat kami melakukan rekapitalisasi. Tidak ada masa depan pada saat itu. “

Setelah HP mengumumkan penghentian semua perangkat webOS pada Agustus 2011, tampaknya perangkat lunak tersebut hilang selamanya. Namun demikian, beberapa pihak bersikeras bahwa sistem operasi seluler adalah batu loncatan utama untuk sistem Android dan iOS yang populer saat ini. Rubenstein menjelaskan bahwa fitur OS seluler yang penting seperti multitasking (cara webOS melakukannya) dan notifikasi dimulai di platform Palm.

Sekarang HP telah menjual sebagian besar produk Palm ke LG, tampaknya satu-satunya peluang webOS untuk bertahan hidup terletak pada industri televisi. LG diperkirakan akan meluncurkan TV yang dilengkapi webOS pada tahun 2014; namun, hanya sedikit detail tentang proyek yang diketahui saat ini.

Ketika Jon Rubinstein keluar dari masa pensiunnya dari Apple untuk bergabung dengan Palm pada tahun 2007, sedikit yang dia tahu tentang pengembaraan yang akan dia dan Palm akan mulai. Dari meluncurkan Palm Pre kurang dari dua tahun kemudian, menjadi Palm CEO, membimbing Palm ke dalam pelukan HP yang dipenuhi uang, meluncurkan tablet HP TouchPad, dan kemudian menyaksikan semua pekerjaan yang dia awasi dibuang ke toilet, masa jabatan Rubinstein di kepemimpinan webOS adalah salah satu pasang surut, sukses dan kekacauan total. Jadi, sedikit mengherankan ketika, setelah menonton webOS mendapatkan sedikit kesempatan untuk hidup sebagai proyek open source, Rubinstein meninggalkan HP pada awal tahun 2012 untuk pensiun keduanya.

Baca Juga : Palm Inc, Dipersatukan Sebagai Satu Perusahaan

Rubinstein kembali ke vila pantai Meksiko miliknya dan melanjutkan menyesap margarita sambil menjelajahi web menggunakan HP Veer mungilnya. Sementara dia membiarkan pintu terbuka untuk kembali suatu hari nanti ke bidang teknologi, jika ada yang membutuhkan waktu istirahat setelah bencana webOS, itu adalah Jon Rubinstein. Jadwal tidur siang dan cerveza-nya akan segera dihentikan, meskipun kita tidak dapat membayangkannya akan sering terjadi: Rubinstein hari ini terpilih menjadi dewan direksi produsen chip Qualcomm.

Sementara Rubinstein bergabung dengan dewan Palm sebagai Ketua Eksekutif yang sangat aktif dan aktif dengan tujuan menyeret Palm ke masa depan komputasi seluler, dia datang ke Qualcomm yang berbasis di San Diego saat berada di puncak permainannya dan bekerja di semua silinder. Penambahan Rubinstein ke dewan membawa bobot baru dan puluhan tahun pengalaman komputasi dan seluler ke meja. Selain webOS, Rubinstein dikreditkan sebagai orang yang membuat iPod Apple mungkin dari sudut pandang teknik, dan merupakan pemain kunci di NeXT Steve Jobs.

Ini bukan Silicon Valley, tapi pasti silikon. Selamat datang kembali, Ruby.

Penambahan Rubinstein ke dewan Qualcomm

Qualcomm Memilih Jonathan Rubinstein sebagai Dewan Direksi

SAN DIEGO, 6 Mei 2013 / PRNewswire-FirstCall / – Qualcomm Incorporated (NASDAQ: QCOM) hari ini mengumumkan terpilihnya Jonathan Rubinstein sebagai Dewan Direksi. Rubinstein memiliki pengalaman lebih dari 30 tahun dalam industri seluler, komputasi, dan elektronik konsumen, dan terakhir menjabat sebagai wakil presiden senior Inovasi Produk untuk Hewlett-Packard Company hingga Januari 2012.

“Kami sangat senang menyambut Jon sebagai anggota Dewan Direksi Qualcomm,” kata Dr. Paul E. Jacobs, ketua dan kepala eksekutif Qualcomm. “Pengalamannya dalam menciptakan produk elektronik konsumen dan ponsel yang revolusioner akan memberikan wawasan tambahan kepada dewan Qualcomm karena kami terus memperluas cakupan dan dampak produk dan teknologi nirkabel, meningkatkan dan meningkatkan kehidupan masyarakat di seluruh dunia.”

Karir jangka panjang Rubinstein telah mencakup sejumlah peran. Dalam posisi terakhirnya di HP, dia memimpin inovasi produk untuk Sistem Personal HP dan, sebelumnya, memimpin peluncuran tablet Touchpad HP sebagai wakil presiden senior dan manajer umum Palm Global Business Unit. Sebelumnya, Rubinstein bergabung dengan Palm Inc.

Sebagai ketua eksekutif pada tahun 2007, di mana ia berfokus pada pengembangan produk, R&D, dan teknik untuk mendorong kembalinya Palm ke inovasi dengan perangkat lunak webOS dan perangkat ponsel cerdasnya. Dia memimpin Palm sebagai ketua dan kepala eksekutif dari Juni 2009 hingga diakuisisi oleh HP pada 2010.

Sebelum perannya di Palm, Rubinstein mendapatkan julukan, “The Podfather,” saat menjalankan divisi iPod Apple, di mana dia berperan penting dalam menciptakan iPod dan ekosistemnya yang kokoh.

Dia juga menjabat sebagai wakil presiden senior Teknik Perangkat Keras, di mana dia bertanggung jawab untuk merombak tim teknik Apple, peta jalan produk, proses manufaktur, dan memimpin peluncuran cepat iMac. Rubinstein sebelumnya memegang sejumlah posisi teknik dan kepemimpinan di berbagai perusahaan komputasi, seperti Stardent Computer dan NeXT Computer Inc., dan mendirikan perusahaannya sendiri, Firepower Systems Inc.

Rubinstein adalah anggota National Academy of Engineering, anggota senior IEEE dan anggota dewan Amazon.com, Inc. Ia memperoleh gelar sarjana dan master di bidang Teknik Elektro dari Cornell University dan gelar master dalam Ilmu Komputer dari Colorado Universitas Negeri.

Jon Rubinstein Bergabung dengan Dewan Qualcomm, saat Pembuat Chip Seluler Meningkatkan Kredit Silicon Valley-nya

Menurut sumber yang dekat dengan situasi tersebut, eksekutif teknologi terkenal Jon Rubinstein akan bergabung dengan dewan direksi Qualcomm, pembuat chip yang berbasis di San Diego yang mendapatkan dorongan besar akhir-akhir ini karena perannya dalam ledakan perangkat seluler.

Rubinstein adalah pilihan yang menarik dan logis untuk Qualcomm, yang telah lama menjadi pemain terkenal di dunia seluler, dimulai dengan pekerjaannya di iPod saat berada di Apple. Namun, setelah dia meninggalkan pekerjaan terakhirnya di Hewlett-Packard tahun lalu, dia bersikap sangat rendah hati.

(Pembaruan: Qualcomm mengonfirmasi penunjukan itu dalam siaran pers.)

Bagi Qualcomm, terpilihnya Rubinstein untuk bergabung dengan dewan direksi adalah sesuatu yang harus diperhatikan, karena dia adalah eksekutif kedua dari Silicon Valley yang disadap oleh perusahaan baru-baru ini. Pada bulan Maret, Qualcomm mempekerjakan investor teknologi Laurie Yoler sebagai SVP pengembangan bisnis, membuatnya “bertanggung jawab untuk meningkatkan hubungan bisnis yang ada di Silicon Valley, serta mengembangkan peluang bisnis strategis baru untuk Qualcomm di wilayah tersebut”.

Rubinstein memiliki lebih banyak pengalaman di sini dan juga akrab dengan berbagai upaya seluler selama bertahun-tahun, beberapa di antaranya berhasil dan yang lainnya tidak begitu sukses, dari pekerjaannya di Apple, Palm, dan kemudian HP. Dia juga anggota dewan Amazon.

Selain CEO dan Ketua Paul Jacobs, Rubinstein – yang memiliki gelar di bidang teknik kelistrikan dan ilmu komputer – akan menjadi direktur yang paling berpengalaman secara teknis di dewan 11 orang.

Qualcomm menolak berkomentar.

Berikut adalah primer yang bagus tentang Rubinstein oleh Arik Hesseldahl, dalam laporan tentang kepergiannya dari HP awal tahun lalu:

Terkenal karena karyanya pada pemutar musik iPod ikonik Apple, Rubinstein meninggalkan Apple pada tahun 2006 dan bergabung dengan Roger McNamee sebagai mitra di firma ekuitas swasta Elevation Partners, setelah investasinya pada tahun 2007 di Palm.

1. Pada tahun 2009 ia menggantikan eksekutif lama Palm Ed Colligan sebagai CEO-nya, dan mengawasi restrukturisasi produk perusahaan secara dramatis, termasuk pembangunan kembali sistem operasi ponsel cerdasnya secara signifikan. Lewatlah sudah lama PalmOS yang telah digunakan di begitu banyak perangkat populer seperti Treo yang untuk sementara waktu bersaing serius dengan BlackBerry Research In Motion.

2. PalmOS digantikan oleh WebOS, yang pertama kali muncul di smartphone Pra, kemudian di perangkat Pixi dan Veer. Setelah HP mengakuisisi Palm, WebOS juga digunakan pada tablet Panel Sentuh yang ditinggalkan, dan sekarang menjadi sistem operasi sumber terbuka yang diawasi oleh HP.

3. Kepergian Rubinstein bukanlah kejutan besar. Sumber mengatakan dia tidak terlihat di kantor HP setelah keputusan mantan CEO Léo Apotheker untuk keluar dari bisnis pembuatan perangkat keras berbasis WebOS. Rencana masa depannya telah menjadi bahan spekulasi selama beberapa waktu.

4. Setelah HP memutuskan untuk keluar dari bisnis perangkat keras WebOS, Rubinstein ditugaskan ke “peran inovasi produk” yang dijelaskan secara samar dalam HP Personal Systems Group selama perombakan manajemen Juli lalu.

Itu adalah gerakan yang tidak biasa dan dilakukan dengan sedikit penjelasan pada saat itu. Namun sumber mengatakan itu adalah kata pengantar untuk kepergian Rubinstein, yang dimaksudkan untuk mengurangi dampak PR ketika dia akhirnya pergi. “Pertunjukan ‘inovasi’ yang dia berikan pada bulan Juli adalah langkah pertamanya menuju pintu keluar,” kata salah satu sumber, mantan eksekutif Palm yang memiliki hubungan dekat dengan Rubinstein.

Jon Rubinstein bergabung dengan Qualcomm: 5 hal yang dia bawa ke meja

Perusahaan semikonduktor AS Qualcomm mengumumkan kemarin bahwa mereka memilih mantan kepala eksekutif Palm Jonathan Rubinstein sebagai dewan direksi.

Rubinstein telah merosot setelah kepergiannya dari Hewlett-Packard pada Januari 2012; di sana, dia memimpin inovasi produk untuk grup Personal Systems perusahaan dan memimpin peluncuran tablet Touchpad HP, seperti yang digambarkan di atas.

Sebelumnya, dia adalah ketua dan CEO Palm, dan memimpin lonjakan singkat perusahaan itu pada 2008 dan 2009 sebelum diakuisisi oleh HP pada 2010. Dia juga memainkan peran utama dalam pengenalan iPod Apple.

Baca Juga : Awal Mula Java (platform perangkat lunak)

Qualcomm diperkirakan bullish di pasar nirkabel; berikut lima cara Rubinstein dapat membantu.

1.) Kontak. Yang ini tidak perlu dipikirkan lagi: sebagai veteran dunia seluler yang berbasis di Silicon Valley, Rubinstein hanya berjarak satu panggilan telepon dari banyak orang penting di wilayah tersebut. Itu adalah kunci untuk perusahaan yang berkantor pusat 500 mil dari area di mana dua sistem operasi seluler paling populer sedang dikembangkan.

2.) Memahami Qualcomm dan pelanggannya. Ini bukan pertama kalinya Rubinstein di Qualcomm rodeo; dia telah memasukkan prosesor perusahaan ke dalam perangkat (Pre 3, TouchPad, Veer) sejak dia bergabung dengan HP. Dia mengenal perusahaan, produknya, asetnya, dan kekurangannya dari sudut pandang pelanggan; yang berharga di ruang rapat. Dan dia mengerti bagaimana beroperasi di dunia yang sebagian besar dikendalikan oleh operator nirkabel.

3.) Pengetahuan teknis. Salah satu peran Rubinstein sebelumnya yang kurang terkenal? Wakil presiden senior Teknik Perangkat Keras di Apple, di mana dia merombak tim teknik, peta jalan produk, dan proses manufaktur perusahaan tersebut. Dia juga pernah ke neraka dan kembali dengan pengembangan kerangka aplikasi berbasis HTML5 Enyo. Jika ada orang yang dapat memahami tantangan pasar seluler melalui lensa perangkat keras, itu adalah Rubinstein.

4.) Dia memahami potensi awan. Seperti para pemimpin seluler lainnya, Rubinstein melihat pergeseran yang akan datang ke komputasi pribadi berbasis cloud pada tahun 2007, dan membangun perangkat Palm sesuai dengan itu. Saat ruang berkembang, dia menekankan konsistensi pengalaman di seluruh perangkat. Dan dia sangat menyadari pergerakan di ruang otomatisasi rumah. “Masa depan adalah aplikasi berbasis web,” katanya. Semua itu berperan dalam visi berwarna LTE dari Qualcomm untuk masa depan.

5.) Pemasaran. Qualcomm mungkin menjual ke bisnis lain, tetapi baru-baru ini telah mengambil beberapa langkah untuk meningkatkan kesadaran di kalangan masyarakat umum: selain dari kepemilikannya atas hak penamaan di stadion tempat tim sepak bola San Diego Chargers bermain, mereka telah mengalokasikan sejumlah uang untuk pemasaran, yaitu seputar merek perusahaan yang senama dan keluarga prosesor seluler Snapdragon. (Kami masih jauh dari “Intel Inside,” tetapi Anda mengerti maksudnya.)

Rubinstein memiliki sejarah yang luas di sini: dia mengalami apa yang pasti berhasil (Apple); apa yang mungkin berhasil, seandainya itu berkelanjutan (Palm); dan apa yang benar-benar tidak berhasil sama sekali (HP). Jika Qualcomm mencari momentum dan berbagi pikiran, Rubinstein memiliki beberapa kisah perang untuk dibagikan.

Eksekutif Teknologi Terkenal Jon Rubinstein Qualcomm
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts

Apa itu Palm OS? Palm Software dan Palm OS | www.freewarepalm.com