Kisah PALM PILOT – Pelajaran Menyeberangi Jurang & Strategi Bisnis

Info Palm OS
Spread the love

Kisah PALM PILOT – Pelajaran Menyeberangi Jurang & Strategi Bisnis – Pada awal 1990-an, kategori produk baru yang disebut PDA memperoleh daya tarik di antara para eksekutif perusahaan.

Sebagian besar perusahaan yang Personal digital assistant melihat perangkat mereka secara efektif sebagai PC genggam, yang mampu menangani beberapa tugas eksekutif korporat yang berhubungan dengan kantor.

Kisah PALM PILOT – Pelajaran Menyeberangi Jurang & Strategi Bisnis

freewarepalm – Setiap PDA dasar memiliki buku alamat, buku catatan, dan aplikasi untuk membuat janji. Beberapa PDA menawarkan lebih banyak aplikasi seperti spreadsheet, pengolah kata, perangkat lunak manajemen keuangan, jam, kalkulator, dan permainan.

Kemampuan untuk mentransfer data ke sana kemari dari perangkat genggam ke PC desktop juga merupakan faktor penting dalam menarik pebisnis untuk membuka pikiran dan dompet mereka untuk PDA.

Pada 1990-an, melihat permintaan tersebut, beberapa merek besar meluncurkan PDA-nya. Beberapa entri yang sangat diantisipasi ke dalam kategori PDA lenyap setelah membuat flutter.

Beberapa merek bahkan tidak sempat mencatatkan namanya di benak pengguna. Beberapa bertahan lama tetapi gagal menciptakan pengaruh di pasar.

Baca Juga : Mengenal lebih Jauh Sejarah Tentang Palm

Merek-merek seperti Apple Computer, Motorola, Compaq, Microsoft, dan IBM berjuang untuk menembus pasar. Ketika perangkat dari perusahaan besar tersendat begitu parah, para ahli mulai bertanya-tanya apakah komputer genggam bisa menjadi produk pasar massal yang layak.

Namun, satu merek datang dan menunjukkan bagaimana berhasil di pasar PDA. Itu adalah Palm Pilot. Merek baru ini memaku kategori PDA di benak konsumen dan mempertahankannya selama lebih dari satu dekade. Pada 1999, dalam waktu tiga tahun sejak peluncurannya, Palm menguasai 70% pasar PDA, dengan lebih dari 5 juta basis pengguna. Merek menjadi fenomena kultus.

Bagaimana Palm berhasil ketika merek lain gagal di kategori PDA?

Pelajaran apa yang bisa kita pelajari?

Sebelum memahami alasan sukses Palm, mari kita lihat beberapa produk pesaing yang ada di pasar saat itu.

PRODUK PESAING DI PASAR PDA

KOMUNIKATOR PRIBADI SIMON IBM

Pada tahun 1992, IBM memasuki segmen PDA dengan memperkenalkan Simon Personal Communicator. Perangkat ini memiliki beberapa program built-in – kalender, daftar tugas, kalkulator, buku alamat, penjadwal janji, jam waktu dunia, buku catatan elektronik / buku sketsa, dan anotasi tulisan tangan. Orang juga dapat mengirim faks dan email.

Simon Personal Communicator juga merupakan perangkat PDA pertama yang memungkinkan pengguna melakukan panggilan telepon (panggilan seluler). Pengadopsi awal yang merupakan penggemar teknis menyukai produk ini.

Namun, pasar konsumen (Mayoritas Awal) menganggap perangkat itu rumit untuk digunakan. Selain itu, perangkat itu adalah pemakan data. Operator pada waktu itu memiliki bandwidth terbatas untuk mendukung produk.

Ini sangat mempengaruhi kinerja produk. Program dan jaringan data menghabiskan baterai dengan cepat. Pelanggan harus mengisi daya perangkat setiap jam. Jadi, pengalaman pengguna sangat menderita. Dan paku terakhir – Harga produk level awal adalah $ 899.

Pada tahun 1995, Simon Personal Communicator menghilang dari pasar.

APPLE NEWTON

Meskipun beberapa merek, termasuk IBM, telah meluncurkan perangkatnya, Apple lah yang mempopulerkan segmen PDA dengan peluncuran Newton MessagePad pada tahun 1993.

Apple mempromosikan perangkat tersebut sebagai satu perangkat untuk membantu orang tetap berhubungan dengan teman & kolega, mengatur pekerjaan / kehidupan mereka, dan menangkap ide saat terjadi. Apple membual tentang fitur pengenalan tulisan tangan produk dalam komunikasi pemasaran / promosi mereka. Perusahaan menjual lebih dari 80.000 unit di tahun pertama. Kemudian…. penjualan turun dengan cepat.

Pengenalan tulisan tangan Newton tidak berfungsi seperti yang diharapkan. Sayangnya, itulah satu-satunya cara untuk memasukkan data untuk semua aplikasi. Itu menjadi bahan lelucon di acara TV. Pengenalan tulisan tangan yang buruk memengaruhi pengalaman pengguna.

Orang-orang merasa sulit menggunakan produk untuk fungsi yang sering dan penting. Newton juga memiliki ingatan yang terbatas. Selain itu, harga produk tersebut berkisar antara $ 700 hingga $ 5000. Pelanggan tidak melihat nilai uang.

Pada tahun 1997, Apple menarik Newton dari pasar.

POCKET PC

Permintaan yang meningkat untuk PDA telah menarik perhatian Microsoft. Pada tahun 1996, perusahaan tersebut memperkenalkan perangkat lunak Windows CE v1.0 untuk memikat produsen perangkat keras PDA lainnya. Beberapa merek seperti Casio Computer Company Ltd., Compaq Computer Corp., Hewlett-Packard Co., dan Symbol Technologies Inc. menggunakan OS Windows di PDA mereka.

Namun, OS memiliki GUI yang buruk, masalah stabilitas, masalah sinkronisasi, dan aplikasi / kemampuan yang terbatas. Itu juga menguras baterai. Perangkat juga berukuran lebih besar. Upaya perusahaan untuk menyesuaikan OS desktop Windows ke perangkat PDA gagal memenuhi kebutuhan pengguna PDA.

Microsoft juga meluncurkan PDA-nya yang disebut Palm-size PC (PsPC). Itu juga menderita masalah serupa dan gagal mendapatkan daya tarik apa pun.

KOMUNIKATOR EO

Pada bulan April 1993, AT&T memperkenalkan EO Communicator dengan banyak kemeriahan. Ide perangkat portabel untuk eksekutif bisnis yang sedang bepergian yang dapat melakukan panggilan, mengirim / menerima faks & email menarik perhatian orang pada saat itu.

EO Communicator menerima publisitas luas. Perusahaan juga mempromosikan perangkat tersebut sebagai komputer tablet pertama dengan konektivitas nirkabel melalui telepon seluler. Produk PenPoint OS juga menjadi pembicaraan di kota. Namun, produk tersebut gagal total di pasar.

Masalah dengan EO Communicator

Seperti Newton dari Apple, fitur penjualan kritis EO “Pengenalan Tulisan Tangan” menyebabkan kejatuhannya. OS tidak dapat mengenali karakter. Pengguna merasa itu kikuk dan tidak praktis untuk digunakan.

Perangkat terlalu lambat karena memiliki beberapa aplikasi. Prosesor pada saat itu tidak dapat mendukungnya.

Produknya besar (perangkat pertama memiliki berat sekitar 4–5 pon dan ukuran – 7x11x1 inci (ukuran notepad)).
PDA juga sangat mahal. Harga perangkat entry-level sekitar $ 3000, yang juga termasuk aksesori tambahan seluler.

Fitur panggilan seluler produk EO juga menjadi kelemahannya – Pada pertengahan 1990-an, harga telepon seluler kurang dari $ 200, termasuk biaya airtime. Di sisi lain, EO harus membebankan biaya kepada pelanggan untuk menambahkan telepon ke perangkatnya.

AT&T hanya bisa menjual 10.000 buah. Pada tahun 1994, perusahaan menghentikan produksi EO.

HP PALMTOP PC LX SERIES

Pada tahun 1991, HP memasuki kategori PDA dengan peluncuran PC Palmtop HP 95 LX berbasis Ms-Dos bekerja sama dengan Lotus Development Corporation. Perangkat itu lebih merupakan komputer mini dengan keyboard qwerty fisik yang terpisah. Perusahaan terus mengeluarkan produk baru dari Palmtop PC.

HP Palmtop PC 300LX adalah perangkat HP pertama dengan OS Windows CE.
Perusahaan meluncurkan HP Palmtop PC 320LX pada tahun 1997. Harga produk tingkat pemula adalah $ 999.

Masalah – HP adalah komputer portabel mini yang bersaing di pasar PDA. Produk ini melawan laptop portabel dan PC desktop. Layar yang lebih kecil dan tingkat kinerja tidak memenuhi kebutuhan pelanggan PC maupun kebutuhan pelanggan PDA. Orang-orang merasa antarmuka sulit digunakan. Bulkiness juga menjauhkan pelanggan PDA dari produk.

KOMUNIKATOR NOKIA 9000

Nokia juga memasuki pasar PDA dengan meluncurkan Communicator 9000 – Ini lebih seperti PC genggam daripada PDA dan mirip dengan HP Palmtop PC Series. Produk ini menggabungkan telepon GSM dengan aplikasi seperti faks, email, pesan singkat, aplikasi kantor, dan akses internet.

Ponsel itu besar (tebal 1,5 inci) dan berat (397g). Orang-orang juga melihat harga produk level awal $ 1000 sebagai mahal. Nokia Communicator tetap menjadi produk khusus selama beberapa tahun berikutnya dan tidak pernah mencapai masa kritis.
KISAH PALM PILOT

Sebelum melanjutkan, mari kita bahas beberapa istilah kunci.

TECHNOLOGY (Disruptive Product) KEHIDUPAN ADOPSI

Memperkenalkan produk dengan teknologi baru mungkin menuntut perubahan dalam perilaku konsumen (Sudah menjadi fakta umum bahwa setiap perubahan dalam status quo akan selalu menghadapi penolakan).

Hasil penelitian menunjukkan bahwa produk teknologi baru dapat menembus populasi dengan membagi pasar yang tersedia menjadi lima segmen pelanggan dan mendesain produk sesuai dengan kebutuhan masing-masing segmen.

Lima segmen pelanggan adalah – Inovator, Pengadopsi Awal, Mayoritas Awal, Mayoritas Akhir, dan Tertinggal. Produk harus berkembang untuk memenuhi kebutuhan setiap segmen sasaran karena semuanya berbeda satu sama lain. Dalam skenario tersebut, penelitian menunjukkan bahwa tingkat adopsi produk akan mengikuti kurva distribusi “Bell”.

Di antara segmen pelanggan, Mayoritas Awal adalah basis pelanggan kritis. Mayoritas yang terlambat dan yang tertinggal mengikuti dan meniru perilaku mereka. Jadi, jika sebuah merek dapat memenuhi kebutuhan Mayoritas Awal dan meyakinkan mereka untuk membeli produk tersebut, maka perusahaan tersebut telah menembus pasar arus utama.

Di segmen PDA, beberapa merek menarik para Inovator dan Pengadopsi Awal untuk membeli & menggunakan produk tersebut. Tetapi mereka tidak dapat meyakinkan orang-orang dari Mayoritas Awal untuk membeli perangkat tersebut.

Itulah alasan kegagalan mereka. Geoffrey Moore mengatakan bahwa sebagian besar produk teknologi gagal karena gagal melakukan transisi dari pasar awal yang didominasi oleh Inovator, Pengadopsi Awal ke Mayoritas Awal.

Dia mengatakan ada kesenjangan besar antara Pengadopsi Awal dan Mayoritas Awal dalam Kurva Adopsi Teknologi. Dia menambahkan bahwa hanya ketika sebuah merek melewati jurang (celah) ini, mereka menjadi sukses. Dan, tidak mudah untuk melewati celah itu.

Newton, HP Palmtop PC, IBM Simon, Nokia Communicator, Pocket PC, dan perangkat PDA lainnya dapat menarik Inovator / Pengadopsi Awal tetapi gagal menjangkau pasar arus utama. Mereka tidak dapat melewati jurang antara Pengadopsi Awal dan Mayoritas Awal. Hanya Palm Pilot yang bisa Menyeberangi Jurang.

Bagaimana Cara Menyeberangi Jurang?

Untuk melintasi Jurang, Geoffrey Moore mengatakan bahwa merek harus berubah dari perusahaan “Didorong oleh Penjualan” menjadi perusahaan “Didorong oleh Pengguna”.

Mereka harus memikirkan segalanya dari sudut pandang pelanggan. Untuk mewujudkannya, tim harus meluangkan waktu dengan pelanggan. Mereka harus memahami kebutuhan, keinginan, kecemasan, dan perubahan sikap pengguna. Tim itu sendiri harus menjadi pelanggan. Berdasarkan riset, tim harus memodifikasi produk untuk memenuhi kebutuhan / kecemasan.

Moore juga menawarkan beberapa saran lagi untuk menarik segmen pelanggan Mayoritas Awal –

– Produk Terbukti, Pelanggan “Mayoritas Awal” menghindari risiko dan akan mencari produk yang bekerja dengan sempurna. Mereka mencari produk yang sudah terbukti.

– Nilai, Awal Mayoritas pelanggan mencari tiga hal dalam sebuah produk – Ini harus menghemat waktu (produktivitas), usaha (baik fisik dan kognitif), dan uang. Mereka membutuhkan inovasi nilai dengan biaya lebih rendah.

– Design For Integration, The Early Majority mencari integrasi yang mulus dari produk baru dengan kehidupan / proses / rutinitas yang ada. Mereka tidak akan membeli jika semuanya baru dalam suatu produk dan tidak sesuai dengan pengalaman masa lalu mereka. Produk harus memiliki beberapa hal yang familiar.

– Peer Review, Pelanggan Mayoritas Awal mengandalkan ulasan dari orang-orang di segmen mereka untuk membeli produk.

– Kemudahan Penggunaan, Ini adalah salah satu parameter penting. Produk harus mudah digunakan. Itu harus intuitif. Mereka dapat menggunakan produk tanpa mengacu pada manual apa pun. Seharusnya tidak perlu mengingat prosedur khusus untuk menggunakan produk.

PALM PILOT Personal digital assistant Strategi Bisnis
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts