Mengenal lebih Jauh Sejarah Tentang Palm

Info Palm OS
Spread the love

Mengenal lebih Jauh Sejarah Tentang Palm – Kembali pada tahun 1996 sebuah divisi kecil dari US Robotics datang dengan pad portabel asisten digital pribadi yang menjalankan OS yang dikendalikan layar sentuh pada memori 128KB dan hanya sebuah port serial untuk menghubungkannya ke seluruh dunia. Jadi diciptakan Palm 1000 – PalmPilot pertama.

Mengenal lebih Jauh Sejarah Tentang Palm

freewarepalm – Keempat penciptanya, Jeff Hawkins, Donna Dubinsky, dan Ed Colligan, telah mengerjakan perangkat lunak pengenalan tulisan tangan yang disebut Graffiti ketika mereka menyadari bahwa mereka mungkin dapat melakukan pekerjaan perangkat keras yang lebih baik daripada sebagian besar produsen saat mereka melakukan permainan slot online di situs Judi slot.

Dalam waktu kurang lebih 13 tahun dan saat beralih antara perusahaan induk dan kemandirian, Palm telah berhasil meluncurkan lebih dari 50 perangkat yang berbeda. Untuk non-matematika, itu rata-rata sekitar empat per tahun.

Jadi, sebelum Anda beralih ke Pra – sekarang akhirnya menghantam Inggris – atau kalau-kalau ada yang masih setia pada kultus perlu sedikit diingatkan, berikut ini bagaimana itu berubah dari notepad yang dimuliakan menjadi multi-touch, multi-media bonafide Pembunuh iPhone.

Baca Juga : WebOS Menandatangani Sertifikat Kematian Palm OS

The Palm Pilots (1996)

Model Palm pertama adalah Palm 1000 dan Palm 5000 yang keduanya tidak memiliki infra-merah, tanpa lampu latar dan bahkan tidak ada memori flash yang dapat diandalkan untuk penyimpanan.

Faktanya, yang mereka miliki hanyalah beberapa perangkat lunak sentuh yang rapi, stylus dan konektor serial, dan satu-satunya perbedaan antara keduanya adalah bahwa 5000 memiliki RAM 512KB.

Keduanya menjalankan yang baru, versi 1 dari Palm OS dan kemudian diupgrade ke memori 1MB. Mereka mengandalkan slot memori di bawah flap di penutup belakang yang dapat menawarkan penyimpanan hingga 512KB dan baru kemudian PalmPilot Personal dan PalmPilot Professional lahir lampu latar. Meskipun demikian, perangkat itu sukses kultus menderu dan cerita telah dimulai.

Pada tahun 1998, tuntutan hukum dari Pilot Pens membuat PalmPilot disingkat menjadi Palm saja, namun nama tersebut sudah melekat di benak masyarakat dan kata tersebut menjadi sinonim dengan PDA.

Seri Palm III dan spesifikasi yang sedikit lebih tinggi Palm V berada di belakang blok dengan versi ketiga dari Palm OS dan dimulai dengan prosesor 16MHz, RAM 2MB dan, terakhir, beberapa memori flash, solusi lampu latar dan port IR juga.

Beberapa yang pertama menggunakan baterai AAA dan mengandalkan daya darurat selama 10 atau 15 menit saat Anda menggantinya agar tidak kehilangan semua data Anda. Untungnya, mereka menambahkan larutan ion Li dari Palm V dan seterusnya.

Layar warna juga muncul seperti halnya slot ekspansi perangkat keras yang pernah populer, banyak alat dan aplikasi, dan bahkan sedikit konektivitas internet nirkabel, jika hanya untuk pengguna di AS. Namun, pada 1999, para pendiri sudah muak dengan perusahaan induk baru, 3com, dan pindah ke usaha mereka sendiri – bisnis berlisensi Palm OS pertama yang dikenal sebagai Handspring.

Handspring Visor (1999)

Seri Visor adalah yang pertama mendukung Mac di luar kotak. Mereka memiliki koneksi USB, elektronik solid state, dan lebih fokus pada pasar massal dengan warna-warna cerah dan faktor bentuk yang lebih menarik.

Mereka berjalan pada chip 33MHz dan memiliki slot ekspansi Springboard yang digunakan untuk menambahkan game atau eBook, GPS, kamera, remote TV atau hampir semua perangkat keras yang Anda suka. Fleksibilitas dan daya tahannya membuat seri ini sukses besar dan masih memiliki banyak pengikut hingga tahun 2002 ketika produk akhirnya berhenti.

Seri Palm M100 (2000)

Sementara itu, perusahaan Palm asli telah menjadi Palm Inc dan bergabung dengan Hanspring untuk membentuk PalmOne – cabang perangkat keras dari operasi tersebut – sementara PalmSource masih ada secara eksternal untuk mengerjakan perangkat lunak.

Memutuskan bahwa masih ada lebih banyak konsumen untuk dijangkau, perusahaan menciptakan seri Palm m100 atau PDA entry level dengan casing non-logam yang murah; layar plastik yang lebih kecil dengan penutup berengsel dan menggunakan baterai yang tidak dapat diisi ulang. Mereka mulai dengan langkah kecil kembali ke prosesor 16MHz dan RAM 2MB dan akhirnya menyertakan buaian, USB, bukan serial, dan slot kartu SD juga.

Seri Palm M500 (2001)

Itu adalah seri m500 yang sedikit lebih mewah di mana ia berada, yang membanjiri pengguna di semua area yang tidak dilakukan oleh m100s.

Mereka memiliki casing logam, CPU 33MHz yang lebih cepat, perangkat lunak baru, koneksi USB yang lebih baik, dan bahkan jam alarm yang bergetar. Mereka pada dasarnya adalah pengganti Palm V. Model yang lebih baru memiliki slot kartu SD dan akhirnya layar berwarna juga.

Zire (2002)

Keberhasilan sistem dua tingkat berlanjut hingga tahun 2002 ketika itu menginspirasi rentang Zire dan Tungsten. Zire mengambil alih dari m100 anggaran lebih.

Mereka adalah PDA tingkat konsumen dengan model kelas bawah di bawah $ 100 dan sangat berfokus pada pencapaian titik harga yang lebih murah, dan versi akhir yang lebih tinggi semuanya tentang penggunaan multimedia dengan tambahan kamera dan pemutar MP3.

Mereka monokrom, tidak memiliki lampu latar dan menjalankan prosesor 126MHz yang didukung dengan RAM 8MB atau 16MB.

Sekali lagi, perangkat memiliki pengikut yang besar tetapi yang terakhir dari seri datang cukup cepat dalam bentuk Zire 72 daripada 73, yang secara keliru dikabarkan setelah Buy.com secara tidak sengaja menempatkan label yang salah di sebelah salah satu model Tungsten.

Seri Tungsten (2002)

Untuk fokus bisnis, prosumer atau, pada dasarnya, mereka yang memiliki semangat dan uang cadangan, seri Tungsten paralel adalah model dengan spesifikasi yang lebih tinggi. Mereka menampilkan versi kelas bisnis dari Palm OS dan memiliki casing logam, 65.536 layar LCD warna dengan resolusi 320 x 320 piksel dan memiliki Bluetooth dan Wi-Fi.

Mereka tidak pernah datang dengan kamera tetapi semua fasilitas lainnya ada di sana dengan prosesor ARM yang jauh lebih baik dengan kecepatan hingga 400MHz, RAM 64MB dan mini USB. Keberhasilan mereka berjalan sampai tahun 2005 ketika kebangkitan smartphone menyebabkan Palm menjadi eksperimental.

Treo Smartphones (2002)

Menyadari bahwa konektivitas adalah kunci kesuksesan mereka, Palm menggabungkan ideologi PDA mereka dengan ponsel untuk menciptakan jajaran smartphone Treo.

Perangkat yang berpusat pada komunikasi ini menjatuhkan port ekspansi perangkat keras untuk menghemat ruang, tetapi sebagian besar dilengkapi dengan keyboard dan ariels yang pendek dan dianggap sukses, menawarkan jenis teknologi tambahan yang terkait dengan merek tersebut, seperti menjadi beberapa unit quad-band pertama.

Tersedia, beberapa model masih ada sampai sekarang – meskipun tampak agak lebih ramping – tetapi kemungkinan besar hampir seluruhnya akan digantikan oleh upaya baru Palm di bidang ini.

LifeDrive (2005)

Eksperimen pertama dari dua eksperimen Palm yang kurang berhasil adalah LifeDrive, yang merupakan satu-satunya upaya perusahaan pada sistem pengelola seluler lengkap yang lebih besar yang dirancang untuk semua kebutuhan Anda.

Untuk membicarakannya sekarang dengan kontak, kalender, musik, gambar, video, aplikasi, 4GB penyimpanan HDD mikrodrive, Bluetooth dan Wi-Fi, ditambah semua perangkat lunak dari Palm OS, itu tidak terdengar terlalu berbeda dengan smartphone modern dan umumnya menyukai ide yang cukup bagus.

Bahkan ada tombol untuk mengubah tampilan dari mode potret ke lanskap. Masalahnya adalah, pada saat itu, semua itu membuatnya menjadi perangkat yang sangat besar dan sangat mahal. Produksi berakhir kurang dari 2 tahun ke dalam siklus, tidak lama sebelum orang lain mendapatkan ide yang sama tetapi lebih halus.

Foleo (2007)

Produk lain yang hanya sebagian kecil di depan masanya adalah Palm Foleo – satu-satunya perusahaan yang terjun ke dunia laptop. Itu diumumkan pada akhir Mei 2007 sebagai komputer berbasis Linux 10,2 inci yang dirancang untuk menjadi pendamping untuk smartphone.

Itu memiliki CPU 416MHz, RAM 128MB, penyimpanan flash 256MB dan menampilkan browser Opera serta perangkat lunak kantor Palm Documents To Go. Secara alami, itu adalah Bluetooth dan Wi-Fi yang terhubung tetapi, yang paling menarik dari semuanya, diklaim memiliki fitur instan yang membawa aplikasi dan desktop dalam keadaan yang persis sama seperti yang Anda tinggalkan saat boot. Kejatuhan utamanya adalah bahwa ia hanya mendukung Treo, tapi itu tidak masalah karena tidak pernah dipasarkan. Itu dijatuhkan pada akhir September tahun itu. Asus tua yang beruntung.

Centro (2007)

Perangkat Palm terakhir yang benar-benar menampilkan fitur Palm OS adalah Palm Centro yang ringkas. Ini dirancang sebagai versi singkat dari Treo untuk daya tarik pasar massal, seperti halnya Pearl untuk BlackBerry.

Ini memiliki kamera 1,3 megapiksel dengan zoom digital 2x, layar sentuh warna 320 x 320 65k, QWERTY penuh dan penyimpanan hingga 4GB berkat slot microSD.

Ponsel ini sukses besar bagi Palm dan merupakan bagian terbesar dari lalu lintas internet seluler perusahaan, serta untuk AS pada umumnya ketika pertama kali diluncurkan. Sejak saat itu smartphone baru telah tiba tetapi terus mengesankan bahkan di tahun 2008.

Pra (2009)

Jadi, akhirnya di sinilah kita hari ini dengan Palm Pre. Rasanya seperti tahun-tahun keledai sejak CES 2009 dengan orang-orang di AS melambai-lambaikan barang-barang itu kepada kami dari seberang Pond, tetapi penantian akhirnya berakhir.

Ada desahan kekecewaan kolektif yang besar ketika O2 diluncurkan sebagai operator eksklusif untuk perangkat dan titik harga yang cocok dengan iPhone, tetapi tetap saja itu masih merupakan prospek yang sangat menarik.

WebOS yang dikendalikan multi-sentuh dan gerakan telah mengambil alih dari perangkat lunak lama, masih ada QWERTY plus GPS lengkap, kamera yang tampak layak, banyak penyimpanan, dan bahkan sinkronisasi iTunes juga – tidak peduli seberapa banyak Apple berusaha melepaskannya.

Mungkin satu kekurangannya adalah aplikasinya, atau kekurangannya yang serius, tetapi dari 18 atau lebih sejak rilis, salah satunya adalah emulator Palm OS Klasik, jadi, jika Anda mau, Anda dapat menjalankan ribuan perangkat lunak jadul dari perangkat lunak kencan dengan benar. kembali ke tahun 90-an. Bukan nilai tambah yang masif tapi tentunya sedikit nostalgia bagi para peminatnya.

Pixi (2009)

Tapi ceritanya tidak berakhir di situ. Segera dari kandang Palm akan menjadi versi ringan dari Pra yang dikenal sebagai Palm Pixi. Itu diumumkan pada bulan September dan harus keluar sebelum akhir tahun.

Jika Pre dapat mengalihkan perhatian yang cukup, maka Pixi harus dapat memanfaatkan mereka yang bercita-cita tetapi tidak mampu membeli smartphone tingkat atas.

Ini masih menjalankan webOS dengan layar sentuh dan QWERTY dan hanya memangkas di sini atau di sana pada item yang kurang penting, daripada menghapus fitur sepenuhnya. Kembali ke etos Palm Centro, akan menarik untuk melihat bagaimana hal itu dan terlebih lagi untuk melihat apakah kultus Palm akhirnya dapat mencapai arus utama.

50 perangkat yang berbeda Palm portabel asisten digital pribadi
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts

Apa itu Palm OS? Palm Software dan Palm OS | www.freewarepalm.com