Palm Inc, Dipersatukan Sebagai Satu Perusahaan

Palm Inc, Dipersatukan Sebagai Satu Perusahaan

Blog Info
Spread the love

www.freewarepalm.comPalm Inc, Dipersatukan Sebagai Satu Perusahaan. Palm, Inc. adalah perusahaan Amerika yang mengkhususkan diri dalam pembuatan asisten digital pribadi (PDA) dan berbagai elektronik lainnya. Mereka adalah perancang PalmPilot, PDA pertama yang berhasil dipasarkan di seluruh dunia, serta Treo 600, salah satu smartphone pertama. Palm mengembangkan beberapa versi Palm OS untuk PDA dan smartphone. Perusahaan juga bertanggung jawab atas versi pertama webOS, sistem operasi multitasking pertama untuk ponsel cerdas, dan enyo.js, kerangka kerja untuk aplikasi HTML5.

Pada Juli 2010, Palm Inc dibeli oleh Hewlett-Packard (HP) dan pada 2011 mengumumkan jajaran produk webOS baru. Namun, setelah penjualan yang buruk, CEO HP Léo Apotheker mengumumkan pada Agustus 2011 bahwa mereka akan menghentikan produksi dan dukungan perangkat Palm dan webOS, menandai berakhirnya merek Palm setelah 19 tahun.

Pada bulan Oktober 2014, HP menjual merek dagang Palm ke perusahaan rak yang terkait dengan perusahaan elektronik China TCL Corporation. Tak lama kemudian, TCL mengonfirmasi rencananya untuk menghidupkan kembali merek Palm di masa depan, smartphone yang bersumber dari banyak orang.

Sejarah

Palm, yang berkantor pusat di Sunnyvale, California, bertanggung jawab atas bermacam produk tercantum Pre serta Pixi dan ponsel pintar Treo serta Centro. Lini produk tadinya tercantum Angkasawan 1000, Palm Angkasawan Membela, Palm III, Palm V, Palm VII, Zire serta Tungsten. Sedangkan fitur lama mereka melaksanakan Palm OS Garnet, 4 versi Treo melaksanakan Windows Mobile.

Pendirian dan akuisisi

Asalnya berasal dari Windows CE pada tahun 1996, meskipun Windows Mobile sendiri pertama kali muncul pada tahun 2000 sebagai Pocket PC 2000 yang berjalan pada Pocket PC PDA. Itu berganti nama menjadi “Windows Mobile” pada tahun 2003, pada saat itu datang dalam beberapa versi (mirip dengan versi desktop Windows) dan ditujukan untuk konsumen bisnis dan perusahaan.

Ketika awalnya dirilis pada pertengahan 2000-an, itu menjadi portabel yang setara dengan apa OS desktop Windows: kekuatan utama di bidang seluler / portabel yang kemudian muncul. Menyusul munculnya OS smartphone baru (iOS dan Android), Windows Mobile tidak pernah menyamai kesuksesan dan memudar dengan cepat di tahun-tahun berikutnya.

Pada Februari 2010, Microsoft mengumumkan Windows Phone untuk menggantikan Windows Mobile dengan tampilan industri yang lebih modern. Akibatnya, Windows Mobile tidak lagi digunakan. Windows Phone tidak kompatibel dengan perangkat dan perangkat lunak Windows Mobile. Versi terakhir Windows Mobile, yang dirilis setelah Windows Phone diumumkan, adalah 6.5.5. Setelah ini, Microsoft menghentikan pengembangan pada Windows Mobile untuk berkonsentrasi pada Windows Phone.

Sebagian besar versi Windows Mobile memiliki serangkaian fitur standar, seperti multitasking dan kemampuan untuk menavigasi sistem file yang mirip dengan Windows 9x dan Windows NT, termasuk dukungan untuk banyak jenis file yang sama.

Mirip dengan rekan desktopnya, ia dibundel dengan satu set aplikasi yang melakukan tugas-tugas dasar. Internet Explorer Mobile adalah browser web default, dan Windows Media Player adalah pemutar media default yang digunakan untuk memutar media digital. Versi seluler Microsoft Office adalah paket aplikasi perkantoran default.

Baca Juga: Hilang Tapi Tidak Terlupakan, Palm

Palm Computing, Inc. didirikan pada tahun 1992 oleh Jeff Hawkins, yang kemudian mempekerjakan Donna Dubinsky dan Ed Colligan, yang semuanya memandu Palm untuk menemukan Palm Pilot. Perusahaan awalnya mulai menulis perangkat lunak untuk Zoomer, PDA konsumen yang diproduksi oleh Casio untuk Tandy. Perangkat Zoomer juga didistribusikan oleh Casio dan GRiD, sedangkan Palm menyediakan perangkat lunak PIM. Sistem operasi PEN / GEOS disediakan oleh Geoworks.

Zoomer gagal dengan cara menguntungkan, namun Palm lalu menciptakan pemasukan dengan menjual fitur lunak penyerentakan buat fitur HP, serta fitur lunak identifikasi catatan tangan Graffiti buat Apple Newton MessagePad.

Perusahaan diakuisisi oleh U.S. Robotics Corp. pada tahun 1995. Pada bulan Juni 1997, U.S. Robotics diakuisisi oleh 3Com dan Palm menjadi anak perusahaan 3Com. Pada bulan Juni 1998, para pendiri menjadi tidak senang dengan arah yang diambil 3Com untuk perusahaan, dan pergi untuk mendirikan Handspring.

Penawaran saham dan dipecah menjadi PalmSource dan PalmOne

3Com menjadikan anak perusahaan Palm sebagai perusahaan independen yang diperdagangkan secara publik pada tanggal 1 Maret 2000, dan diperdagangkan di NASDAQ di bawah simbol ticker PALM.

Palm Inc melakukan IPO selama gelembung dot-com dan di hari pertama perdagangannya, saham perusahaan baru tersebut mencapai level tertinggi sepanjang masa sebesar US $ 95,06. Tetapi persaingan dan akhir dari gelembung teknologi menyebabkan saham Palm kehilangan 90% nilainya hanya dalam waktu satu tahun.

Pada Juni 2001, saham perusahaan diperdagangkan pada US $ 6,50, menjadikannya produsen PDA berkinerja terburuk pada indeks NASDAQ pada saat itu.Pada Januari 2002, Palm mendirikan anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki untuk mengembangkan dan melisensikan Palm OS, yang dinamai PalmSource di Februari.

PalmSource kemudian dipisahkan dari Palm sebagai perusahaan independen. Pada bulan Oktober 2003, divisi perangkat keras perusahaan bergabung dengan Handspring, diubah namanya menjadi palmOne, Inc. dan diperdagangkan di bawah simbol ticker PLMO. Merek dagang Palm dipegang oleh perusahaan induk yang dimiliki bersama.

Dipersatukan sebagai satu perusahaan

Pada Mei 2005, palmOne membeli saham PalmSource di merek dagang ‘Palm’ seharga US $ 30 juta. Pada bulan Juli 2005, palmOne meluncurkan nama dan merek barunya, kembali ke Palm, Inc. dan melakukan perdagangan di bawah simbol ticker PALM sekali lagi.

Pada akhir 2005, ACCESS, yang mengkhususkan diri dalam teknologi browser web seluler dan tertanam, mengakuisisi PalmSource dengan harga US $ 324 juta.

Pada tanggal 4 Januari 2006, Palm merilis Palm Treo 700w, Treo bertenaga Windows Mobile pertama, dalam kemitraan dengan Verizon Wireless dan Microsoft.

Pada bulan Desember 2006, Palm, Inc. membayar AS $ 44 juta kepada ACCESS untuk lisensi yang tidak dapat dibatalkan untuk menggunakan dan memodifikasi kode sumber untuk Palm OS Garnet serta mengirimkan Palm OS Garnet dalam produk Palm apa pun tanpa membayar royalti; dengan pengaturan ini, perusahaan Palm sekali lagi dapat mengembangkan perangkat keras dan perangkat lunaknya.

Pada bulan Juni 2007, Palm menjalin hubungan strategis dengan firma ekuitas swasta Elevation Partners, yang membeli 25% saham perusahaan senilai US $ 325 juta – sebuah investasi yang muncul setelah berbulan-bulan rumor tentang kemungkinan penjualan Palm. CEO Palm Ed Colligan mengakui bahwa “Kami didekati oleh pihak-pihak yang lebih besar selama enam bulan terakhir,” dan “kenyataannya adalah kami pikir ini adalah hasil terbaik untuk bisnis kami dan investor kami.”

Pada tanggal 18 Desember 2008, CEO Palm Ed Colligan mengumumkan bahwa perusahaan tidak lagi mengembangkan PDA genggam baru. [19] Palm mengumumkan sistem operasi webOS dan smartphone Palm Pre di Consumer Electronics Show pada 8 Januari 2009, dan dirilis pada 6 Juni 2009 dengan Sprint. Tim desain dipimpin oleh Matias Duarte, Mike Bell, Peter Skillman dan Michael Abbott.

Di awal tahun 2009, hype atas WebOS mengirim saham Palm dari US $ 3 ke level tertinggi sekitar US $ 18. Meskipun ulasan tentang Palm Pre positif, peluncuran hanya dengan satu operator AS (Sprint, yang juga menempati urutan ketiga di pasar) terbukti menjadi kesalahan krusial yang membatasi penjualan, meskipun itu menjadi telepon Sprint. The Pre sering digambarkan sebagai lagu angsa Palm karena terlambat untuk mempertahankan perusahaan – dengan hanya $ 250 juta dalam bentuk tunai dan investasi jangka pendek di awal tahun 2009 – mandiri untuk waktu yang lama. Pada 2010, harga saham Palm turun hingga di bawah US $ 4.

Akuisisi oleh HP dan kematian

Pada 28 April 2010, Hewlett-Packard mengumumkan akan membeli Palm dengan harga $ 5,70 per saham seharga $ 1,2 miliar dalam kesepakatan tunai. Akuisisi ini selesai pada 1 Juli 2010.

Unit bisnis global Palm bertanggung jawab atas pengembangan perangkat lunak webOS dan produk perangkat keras berbasis webOS, dari peta jalan ponsel cerdas yang kokoh hingga PC dan netbook yang akan datang. Namun, pada 18 Agustus 2011, HP mengumumkan akan menghentikan produksi semua perangkat webOS, termasuk smartphone dan tablet.

Pada Februari 2011, HP meluncurkan lini baru produk WebOS, termasuk Pre 3, Veer, dan TouchPad; namun, produk ini diberi merek atas nama HP dan bukan dengan nama Palm. Pada Juli 2011, sebagai bagian dari reorganisasi, kepala WebOS Jon Rubinstein diturunkan dari wakil presiden senior menjadi “peran inovasi produk”, dan digantikan oleh Steven DeWitt, kepala unit PC konsumen Amerika Utara HP. Pada saat yang sama, Palm diubah namanya menjadi “unit bisnis global webOS”, yang secara efektif mengakhiri penggunaan merek Palm.

Peluncuran TouchPad disambut dengan penjualan yang sangat buruk; pada tanggal 18 Agustus 2011, HP mengumumkan bahwa mereka akan segera menghentikan produksi dan dukungan dari semua perangkat Palm dan WebOS, dan akan “menjajaki opsi untuk mengoptimalkan nilai perangkat lunak webOS ke depannya”, termasuk potensi penjualan divisi tersebut ke divisi lain. perusahaan.

Baca Juga: Batasan Enkripsi Dalam kriptografi Yang Dihasilkan Oleh Suatu Algoritma

HP juga membatalkan rilis AS untuk Pre 3 dan Veer, dan yang terkenal, mengadakan penjualan api pada sisa stok Panel Sentuh, menurunkan harga untuk tablet serendah $ 99 (yang, bagaimanapun, menyebabkan lonjakan besar dalam permintaan untuk alat).

Keputusan, yang dibuat oleh CEO HP pada saat itu, Léo Apotheker, bersama dengan akuisisi Autonomy senilai $ 11,7 miliar, dan ancaman terhadap bisnis konsumen HP yang terpisah, menyebabkan penurunan besar dalam kinerja pasar HP, dengan sahamnya jatuh nilainya sebesar 45,4 %.

Menyusul pengunduran diri Apotheker dan penggantinya oleh Meg Whitman, diumumkan pada bulan Desember 2011 bahwa versi open source dari sebagian besar WebOS akan dibuat. Tak lama kemudian, Jon Rubinstein, bersama sejumlah anggota staf senior Palm lainnya, mulai meninggalkan HP.

Pada tanggal 15 Agustus 2012, terungkap bahwa HP telah mengatur ulang tim WebOS yang tersisa sebagai unit yang dikenal sebagai “Gram”, yang terdiri dari komponen Palm yang tersisa. Pada Februari 2013, HP mengumumkan bahwa mereka telah menjual tim WebOS, bersama dengan lisensi kode sumber WebOS, dokumentasi, dan paten yang mendasari, kepada LG Electronics. LG berencana untuk menggunakan platform WebOS terutama untuk produk TV pintar, bukan pada perangkat seluler, tetapi tidak menutup kemungkinan.

Kepemilikan TCL, perangkat baru

Pada tanggal 30 Desember 2014, dilaporkan bahwa pada bulan Oktober 2014, HP telah menjual merek dagang Palm dan kekayaan intelektual terkait kepada Wide Progress Global Limited, perusahaan rak yang dikendalikan oleh Nicolas Zibell – presiden regional TCL Corporation, yang memasarkan smartphone Android di bawah merek Alcatel. Pada saat yang sama, ditemukan bahwa mantan Palm.com sekarang dialihkan ke MyNewPalm.com; Situs tersebut menampilkan halaman “segera hadir” dengan logo Palm sebelumnya berwarna oranye, dan slogan “Smart move”, yang juga merupakan slogan yang digunakan oleh Alcatel OneTouch.

TCL secara terbuka mengkonfirmasi akuisisi merek Palm pada 6 Januari 2015, menyatakan bahwa mereka berencana untuk “menciptakan kembali” perusahaan dengan tim baru yang berbasis di Silicon Valley, dan memasukkan crowdsourcing ke dalam pengembangan produknya.
Pada 15 Oktober 2018, perangkat pendamping Palm baru diluncurkan, yang diproduksi oleh perusahaan startup bermerek Palm baru dari California yang secara finansial didukung oleh TCL dan pemain bola basket Stephen Curry. Ini adalah perangkat “ultra-mobile”, berbasis Android yang dirancang untuk berfungsi sebagai pendamping yang lebih kecil dan disederhanakan untuk smartphone yang lebih besar. Perangkat baru diumumkan sebagai eksklusif untuk Verizon Wireless, hanya tersedia sebagai add-on untuk paket perangkat yang sudah ada atau yang baru.

Ponsel Palm, atau “Perangkat pendamping Palm”, “Palm Palm”, dengan nama sandi “Pepito” dengan nomor model PVG100 adalah smartphone yang menjalankan sistem operasi Android, diumumkan pada tanggal 15 Oktober 2018 dan pertama kali tersedia di Amerika Serikat mulai 2 November tahun itu.

Palm dikembangkan, dirancang, dan dipasarkan oleh Palm Ventures Group, perusahaan rintisan yang berbasis di San Francisco yang didirikan oleh Dennis Miloseski dan Howard Nuk. Palm Ventures secara finansial didukung oleh perusahaan elektronik China TCL yang memiliki merek dagang Palm, awalnya dari Palm, Inc.

Dengan layar 3,3 inci dan berat 62,5g yang terlihat lebih kecil dan lebih ringan dari smartphone lain yang dirilis pada waktu yang sama, Palm awalnya dipasarkan sebagai perangkat “pendamping ultra-mobile” yang dimaksudkan untuk digunakan bersama dengan smartphone biasa. smartphone — memposisikannya sebagai persilangan antara perangkat wearable dan smartphone, dan awalnya hanya dapat digunakan dengan memasangkan perangkat dengan ponsel lain di jaringan Verizon. Namun, pembatasan tersebut kemudian dicabut untuk pembeli baru serta pasar luar negeri, yang memungkinkan penggunaan perangkat sebagai telepon mandiri.
Ini adalah perangkat bermerek “Palm” pertama di pasar sejak 2010 (Palm Pre 2).

TCL terdiri dari empat perusahaan terdaftar: TCL Technology yang terdaftar di Bursa Efek Shenzhen, dan TCL Electronics Holdings, Ltd. (SEHK: 1070), TCL Communication Technology Holdings, Ltd. (kode sebelumnya SEHK: 2618; dihapuskan pada tahun 2016), Cina Tampilkan Optoelektronik Technology Holdings Ltd. (SEHK: 334) dan Tonly Electronics Holdings Ltd. (SEHK: 1249) yang terdaftar di Bursa Efek Hong Kong.

Slogan perusahaan TCL adalah “Kehidupan Kreatif”.

Pada 7 Februari 2020, TCL Corporation mengubah namanya menjadi TCL Technology.

Sejauh ini, TCL Technology telah membentuk struktur bisnis berdasarkan tiga sektor utama: tampilan semikonduktor, fotovoltaik semikonduktor dan semikonduktor, keuangan industri dan permodalan.

Perusahaan ini didirikan pada tahun 1981 dengan merek dagang TTK sebagai produsen kaset audio. Pada tahun 1985, setelah dituntut oleh TDK atas pelanggaran kekayaan intelektual, perusahaan tersebut mengubah nama mereknya menjadi TCL dengan mengambil inisial dari Telephone Communication Limited. Setelah 30 tahun pembangunan, TCL telah berkembang pesat menjadi pemimpin industri informasi elektronik China.

TCL Technology adalah salah satu grup perusahaan elektronik konsumen terbesar di China dalam skala global, yang memiliki lima perusahaan terdaftar: TCL Technology Group Corporation (SZSE: 000100), TCL Electronics Holdings Limited (HKEX: 1070), TCL Communication Technology Holdings Limited (HKEX: 2618), China Display Optoelectronics Technology Holdings Limited (HKEX: 334) dan Tonly Electronics Holdings Limited (HKEX: 1249), dengan produk konsumen utama termasuk TV berwarna, ponsel, AC, lemari es, mesin cuci, peralatan kecil, dan lainnya.

Grup industri tidak terdaftar tambahan yang dibentuk oleh TCL termasuk Divisi Bisnis Teknologi Sistem, Grup Techne, Grup Bisnis Berkembang, Grup Investasi, Industri Informasi Tinggi, Divisi Bisnis Keuangan, dan segmen bisnis lainnya.
Pada tahun 1999, TCL memasuki pasar Vietnam.

Pada 19 September 2002, TCL mengumumkan akuisisi semua aset terkait elektronik konsumen dari bekas perusahaan Jerman Schneider Rundfunkwerke AG, termasuk hak untuk menggunakan merek dagangnya sebagai Schneider, Dual, Albona, Joyce dan Logix.

Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts