Palm Pre: segala sesuatu yang ingin Anda ketahui

Info
Spread the love

Palm Pre: segala sesuatu yang ingin Anda ketahui – Ketika Palm meluncurkan Pre-nya di CES, kami berdua terpesona dan sangat kewalahan. Selain mengeluarkan perangkat keras baru, perusahaan juga mendemonstrasikan sistem operasi orisinal yang disebut webOS yang menggabungkan beberapa ide yang cukup memabukkan tentang apa yang dapat dilakukan ponsel.

Sekarang setelah kami memiliki sedikit waktu untuk mundur, kami melihat perangkat dan perangkat lunaknya dengan lebih metodis, dan berharap dapat menjawab beberapa pertanyaan mengganggu yang telah Anda tanyakan. Baca terus untuk mengetahui semua yang kami ketahui tentang ponsel saat ini.

Palm Pre: segala sesuatu yang ingin Anda ketahui

freewarepalm – Catatan: Posting ini awalnya naik hanya beberapa hari setelah Pre diumumkan. Kami telah mendapatkan jawaban atas beberapa pertanyaan tersisa yang kami miliki, dan telah memperbarui bagian artikel dengan informasi tambahan.

Seperti apa perangkat kerasnya? Meskipun kami tidak melihat versi final, perangkat keras terakhir, Palm Os telah berusaha keras untuk memperbarui desain industrinya, dan mereka telah mendapatkan pemenangnya.

Casing ponsel ini terbuat dari plastik yang ramping dan mengkilap, dan layar sentuh berukuran 3,1 inci yang sejajar dengan bagian depan perangkat, seperti iPhone atau Touch Diamond. Ponsel ini memiliki sedikit lekukan pada tubuhnya baik di bagian belakang maupun di sekitar samping, tetapi akan dengan mudah masuk ke dalam saku. Saat Anda menggeser keyboard QWERTY, bentuknya hampir seperti pisang, sedikit melengkung untuk memenuhi kontur tangan dan wajah Anda.

Seperti yang Anda duga, rasanya enak di tangan – ini sedikit lebih kecil dari iPhone saat ditutup, sedikit lebih besar saat dibuka, dan lebarnya kurang lebih sama. Di bagian bawah ponsel, di bawah layar, terdapat “area gerakan” hitam yang digunakan untuk mengusap jari dan ibu jari. Di tengah ruang itu ada bola metalik kecil, yang terlihat seperti trackball yang bisa digerakkan, tapi sebenarnya hanya sebuah tombol.

Ini digunakan untuk memanggil salah satu bagian terpenting dari UI, “kartu”, tetapi tidak banyak lagi yang lainnya. Ruang hitam dihiasi dengan lampu LED lembut yang bersinar saat Anda menggesekkan jari di atasnya – sentuhan yang bagus. Layarnya sendiri adalah layar sentuh kapasitif sensitif, yang tampaknya lebih responsif (jika tidak lebih) dari tampilan iPhone.

Resolusi itu sama dengan perangkat Apple (480 x 320), meskipun karena ukurannya yang lebih kecil, ia memiliki kerapatan piksel yang sedikit lebih tinggi. Warna tampak cerah dan jernih, dan secara keseluruhan layarnya tajam dan mudah dibaca.

Baca Juga : Lebih Memilih Palm OS Atau Windows CE

Gloss tinggi dapat menyebabkan masalah di bawah sinar matahari, tetapi sebagian besar ponsel layar sentuh modern tampaknya menangani masalah tersebut, dan kami berharap tidak kurang dari yang satu ini. Keyboard QWERTY meluncur keluar dari bawah layar dalam pengaturan potret, sehingga pengguna Centro dan Treos yang lebih tua akan merasa seperti di rumah (sementara Tilt, Fuze, Mogul, Touch Pro, dan pengguna HTC lainnya mungkin mengalami kesulitan untuk beralih).

Tindakan penggeser tampaknya tidak masuk ke tempatnya seperti yang kami harapkan – harus didorong – tetapi Palm meyakinkan kami bahwa ini bukan perangkat keras terakhir, dan itu akan berubah. Seperti Centro, keypad menggunakan tombol “jelly” Palm, yang hampir tidak seklik sesuatu seperti Bold, tetapi menonjol lebih dari yang ada di keyboard G1 dan terasa cukup layak untuk menyadap email.

Di sepanjang sisi kiri ponsel ada tombol volume, dan di bagian atas ada (untungnya) jack headphone 3.5mm dan sakelar on / off. Di bagian belakang perangkat terdapat speaker besar – bukan perbedaan besar dari ponsel Palm sebelumnya.

Port MicroUSB memungkinkan Anda mengisi daya telepon atau bekerja dengan file untuk perangkat, meskipun Palm juga agak psyched pada Touchstone-nya, pengisi daya induktif yang memungkinkan Anda meletakkan telepon di atasnya untuk mendapatkan daya (bahkan masuk ke tempatnya berkat beberapa magnet yang ditempatkan dengan baik). Touchstone sepertinya akan dijual secara terpisah, tetapi ini pertama kalinya kami melihat pembuat ponsel besar menawarkan sesuatu seperti ini … dan ini sangat keren.

Di bagian belakang terdapat kamera 3 megapiksel dengan lampu kilat LED yang menurut perwakilan dapat terus dipotret tanpa menyimpan (sentuhan yang bagus), dan bagian belakang (serta baterai) dapat dilepas – poin yang harus dicatat oleh Palm di pressernya.

Sementara kami diberi tahu pada pertemuan dengan perusahaan bahwa Pre akan menggunakan slot microSD, tampaknya seseorang mengalami masalah serius. Perangkat tidak akan memiliki penyimpanan yang dapat diperluas – yang agak mengecewakan.

Ponsel ini memiliki chip AGPS, dan sepertinya akan datang dengan perangkat lunak navigasi khusus (jika gambar UI resmi Palm merupakan indikasi).

Ponsel ini akan dirilis setidaknya dalam dua versi untuk memulai. Yang pertama, Sprint eksklusif, EV-DO Rev. A dan 802.11b / g, serta Bluetooth 2.1 dengan EDR dan A2DP; model kedua akan mendapatkan 3G GSM sebagai pengganti EV-DO untuk dijual di belahan dunia lain. Seperti iPhone, ia juga memiliki sensor cahaya, sensor jarak, dan akselerometer. Satu hal penting yang perlu diperhatikan bagi pengguna bisnis dan frequent flyer: ponsel versi Sprint – yang pertama dirilis – tidak akan menjadi ponsel global, artinya tidak dapat digunakan pada jaringan GSM di luar negeri.

Seperti apa software itu?

Ini adalah pertanyaan yang lebih sulit untuk dijawab, karena banyak sekali ide-ide baru yang diimplementasikan Palm di webOS-nya, sistem operasi yang dikembangkannya berbasis Linux.

Ada beberapa ide utama yang berperan di UI, dan kami akan mencoba membahasnya seluas mungkin. Mengingat bahwa kami hanya memiliki waktu singkat untuk benar-benar berlatih (dan fakta bahwa perangkat lunak belum selesai), kami berharap untuk melihat dan mendengar lebih banyak daripada yang kami ketahui sekarang.

UI itu sendiri sangat apik – tentu saja setara dengan antarmuka iPhone dan HTC TouchFlo 3D. Ada zoom yang mulus, transisi, dan fades in dan fades pada konten, dan ada sedikit lag atau stutter yang terlihat saat bergerak melalui tindakan. Font dipilih dengan selera tinggi, dan ikonnya mirip dengan OS X atau Vista, dengan bayangan lembut di bawahnya dan banyak dimensi.

Baca Juga : Sejarah dan Perilisan CentOs Linux, Salah Satu Distribusi Linux

Penggunaan antarmuka terutama dilakukan dengan menggesek di sepanjang layar dan dengan menekan tombol tengah. Gesek cepat ke atas dengan ibu jari Anda menggeser peluncur (pada dasarnya adalah layar aplikasi Palm tradisional yang cantik) di atas keadaan Anda saat ini.

Yang penting adalah Anda tidak pernah meninggalkan aplikasi yang Anda gunakan untuk melakukan ini. Itu naik, lalu pergi. Tidak seperti iPhone (yang sebenarnya merupakan pesaing terdekatnya), webOS menyediakan multitasking sejati, memungkinkan Anda untuk beralih di antara aplikasi yang aktif.

Anda tidak harus menutup dan membuka kembali, cukup kocok program Anda. Jika Anda beralih ke aplikasi lain, UI menskalakan kembali program yang Anda buka ke tumpukan “kartu”, lalu memperbesar pilihan baru.

Dengan menekan tombol tengah pada ponsel, Anda memperkecil semua kartu Anda, dan dapat menggeseknya untuk menemukan apa yang Anda cari. Konten di dalam kartu bukan hanya snapshot seperti tab di Mobile Safari – ini adalah aplikasi langsung yang dapat dibalik dan dimanipulasi. Anda juga dapat mengatur ulang kartu dalam urutan apa pun dengan menyentuh dan menahan, lalu menggesernya.

Isyarat juga dapat digunakan untuk bergerak maju dan mundur dalam dokumen atau halaman web (gesek ke kiri atau kanan), dan ada isyarat yang digunakan untuk memunculkan “lambaian” peluncur cepat di atas aplikasi apa pun yang Anda masuki.

Gestur ini berguna , tapi tidak langsung alami. Akan ada kurva pembelajaran dengan perangkat ini, tetapi Palm jelas mencari apa yang masuk akal bagi mereka – mereka telah mencoba menerapkan komponen OS lama di yang baru (seperti memiliki akses cepat ke aplikasi yang paling sering Anda gunakan dan tidak macet dengan banyak menu dropdown), dan sekilas sepertinya berhasil.

Selain masukan dan desain, ada ide inti yang baru untuk OS seluler yang berperan di sini. Yang pertama adalah sesuatu yang Palm sebut sebagai Synergy, yang memungkinkan Anda mengumpulkan kontak dan kalender dari banyak sumber berbeda, tetapi tanpa mengubah atau menggabungkan data itu.

Synergy akan mengambil kontak yang sama dari Facebook, Gmail, dan Outlook, lalu menggabungkannya menjadi “tumpukan” info untuk orang tersebut di ponsel Anda.

Itu mencari data yang tertipu, jadi Anda tidak mendapatkan nomor telepon atau nama ganda. Ini pada dasarnya adalah agregator kontak, dan jika mereka dapat melakukannya, itu akan mengakhiri banyak sakit kepala bagi banyak orang.

Sepertinya itu akan melakukan hal yang sama untuk kalender, dan itu juga menggabungkan layanan IM bersama, memungkinkan mode di mana Anda dapat membuat percakapan berulir tetap berjalan dengan seseorang melalui SMS, AIM, GTalk, dan layanan lainnya.

Ini hal yang memabukkan, dan hanya waktu (dan penggunaan) yang akan memberi tahu apakah ini melakukan apa yang mereka katakan – tetapi sekarang ini terlihat seperti cara yang sangat unik dan inovatif untuk menangani segudang data.

Notifikasi pada perangkat ditangani mirip dengan G1, jadi saat Anda menerima SMS atau memiliki acara kalender, webOS sedikit menskalakan aplikasi Anda dan menampilkan dialog di bagian bawah layar (sedangkan Android menambahkannya dalam ” tirai “di atas).

Palm bersikeras bahwa ini memungkinkan Anda memiliki kendali atas bagaimana dan kapan Anda menanggapi peringatan, daripada harus “mengabaikan” pop-up. Kami seperti bagaimana Android alat ini – kami akan melihat apakah variasi Palm adalah sebagai efektif.

OS juga memiliki fungsi pencarian kaya yang menarik dialog saat Anda mulai mengetik sesuatu di keyboard. Seperti Spotlight Mac OS, ia menggunakan pencarian universal untuk menarik aplikasi dan konten, tetapi beralih ke pencarian web jika Anda tidak dapat menemukan apa yang Anda cari.

Sekarang default telepon Google, Google Maps, dan Wikipedia. Meskipun kami tidak dapat menjalankan setiap aplikasi, kami dapat mengatakan bahwa browser tersebut berbasis Webkit, tampak lebih tajam daripada browser Webkit lain yang kami gunakan di perangkat seluler, dan plugin Flash seharusnya tersedia untuk telepon pada akhir tahun. Apa yang paling mencengangkan dari inti OS, bagaimanapun, adalah cara aplikasi dibuat.

Semua aplikasi untuk ponsel akan dikodekan dalam standar CSS, XML, dan JavaScript, yang berarti kurva pembelajaran untuk membuat konten dan program di ponsel hampir tidak ada untuk pengembang yang mengetahui cara mereka mengkodekan situs.

Selain itu, Palm mengatakan pengembang akan memiliki akses ke semua lapisan perangkat lunak, memungkinkan panggilan sistem dan konten khusus dimuat ke dalam hal-hal seperti pemberitahuan.

Tentu saja, sifat SDK (yang akan tersedia untuk siapa saja) berarti bahwa hal-hal seperti game 3D akan sulit (jika bukan tidak mungkin) untuk dilakukan, yang bisa menjadi pukulan besar bagi komunitas pengembang yang sedang berkembang, mengingat seberapa baik game tersebut. telah dilakukan di App Store. Kami tidak akan terkejut jika Palm akhirnya mengalah dan memberi pengembang akses yang lebih dalam.

Ada banyak cara untuk dibicarakan dalam desain UI dan OS, tetapi kami akan menyimpannya saat kami dapat melihat perangkat dan antarmukanya lebih lama.

Panjang dan pendeknya adalah: Palm Pre dan webOS adalah penantang nyata pertama bagi pendekatan inovatif iPhone untuk UI seluler dan manajemen data. Oh, dan ya, ini memiliki fungsi salin dan tempel (dipicu dengan menahan ibu jari Anda pada area gerakan dan memilih teks Anda dengan jari lain).

Palm tampaknya sedikit menyeimbangkan antara iPhone dan Android dalam hal layanan, menawarkan sistem notifikasi push gaya Apple terpusat untuk pengembang, Synergy untuk menarik / menggabungkan kontak, email dan data kalender dari layanan seperti Google, Facebook dan Microsoft Exchange, dan “Palm Profile” untuk membuat cadangan pengaturan telepon dan aplikasi.

Profil Palm, yang terkait dengan alamat email yang diberikan pengguna dan dapat diatur di telepon pada boot pertama juga membantu pembaruan OTA dan unduhan Katalog Aplikasi.

Berkat ketergantungan ponsel pada cloud, pengguna juga dapat mengirim “kill pill” untuk menghapus ponsel dengan login ke Palm Profile online mereka. Palm tidak akan menawarkan aplikasi sinkronisasi desktop, tetapi akan ada “Data Transfer Assistant” berbasis PC untuk mengeluarkan data dari perangkat Palm OS lama dan ke Pre.

Belum ada kabar tentang bagaimana sinkronisasi multimedia seharusnya bekerja, tetapi mudah-mudahan Pre akan beroperasi dalam semacam mode penyimpanan massal saat dicolokkan ke komputer – baik untuk memuat musik dan film, tetapi juga untuk menarik media yang dibeli seperti Amazon MP3. Setelah hampir setengah tahun berspekulasi, Palm akhirnya mengkonfirmasi tanggal rilis dan harga handset: 6 Juni seharga $ 200.

Itu harga dengan kontrak 2 tahun, dan setelah rabat $ 100 mail-in, meskipun beberapa pengecer seperti Best Buy akan menawarkan telepon dengan potongan harga $ 200.

Di luar kontrak, harga telah dipatok pada $ 549 oleh perwakilan penjualan, meskipun itu belum “secara resmi” dikonfirmasi oleh Palm. Sayangnya, kata kekurangan Pre yang diharapkan berarti bahwa orang yang ingin mendapatkannya dalam minggu pertama atau lebih mungkin ingin melihat ke dalam ritual kuno nafsu gadget: mengantri untuk itu.

Pengecer saat peluncuran termasuk toko Sprint, Best Buy, Radio Shack dan toko Wal-Mart tertentu. Sejauh menyangkut dukungan pengembang, Palm telah secara efektif menyatakan bahwa mereka ingin melibatkan komunitas dan memicu semangat pengembangan aplikasi.

Mengingat bahwa webOS didasarkan pada prinsip pengkodean web yang sangat sederhana, seharusnya tidak sulit untuk masuk ke dalam permainan dan mulai bereksperimen untuk kebanyakan orang, dan pengembang berpengalaman mungkin akan menenggelamkan gigi mereka dengan sepenuh hati.

Sejauh ini kami telah melihat hal-hal baik dari sekelompok kecil pengembang pihak ketiga yang telah dikeluarkan Palm di SDK lebih awal, dan perusahaan menambahkan pengembang baru ke SDK secara berkelanjutan.

Sampai perangkat diluncurkan dan kami melihat Katalog Aplikasi App Store seperti Palm dengan aplikasi webOS, akan sulit untuk mengetahui seberapa banyak pengembang dapat memeras perangkat di luar pengkodean XML dan JavaScript sederhana – tetapi kami sangat optimis bahwa ponsel akan dapat menangani hampir semua yang dilontarkan pengembang, terutama mengingat DataViz sedang mempersiapkan editor dokumen Office lengkap dan klien SlingPlayer dikatakan sedang dalam pengerjaan.

Kabar baiknya adalah bahwa Palm mengklaim tidak akan mengeluarkan penghapusan atau permintaan misterius apa pun seperti Apple – kita akan lihat bagaimana hal itu berlaku.

Dalam berita yang lebih baik – terutama untuk pengguna lama Palm dengan koleksi aplikasi yang luas – perusahaan juga mengizinkan aplikasi lama Palm OS dijalankan melalui emulasi di emulator Palm Pre Classic, yang bahkan dapat menangani game 3D dan harus menyediakan pengganti yang bagus untuk semua fungsionalitas yang masih kurang di webOS saat diluncurkan.

Bungkus

Masih banyak yang belum kita ketahui tentang Pre, dan dengan perangkat yang baru ini, Anda tidak akan pernah benar-benar memahami seperti apa pengalaman itu sampai Anda mengujinya dalam pekerjaan sehari-hari.

Meskipun demikian, Palm telah membuat langkah besar dengan webOS dan Pre, keduanya menempatkan merek kembali di peta, dan menawarkan perangkat yang memenuhi nafsu birahi yang memberikan setumpuk janji besar. Jika mereka dapat menjaga kualitas setinggi atau lebih tinggi dari apa yang telah kami lihat, kami pikir game smartphone menjadi jauh lebih menarik.

Palm OS Palm Pre yang ingin Anda ketahui
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts