Pra Hingga Postmortem: Kisah Dalam Kematian Palm Dan WebOS

Info Palm OS
Spread the love

Pra Hingga Postmortem: Kisah Dalam Kematian Palm Dan WebOS – Itu adalah jumlah bulan yang dibutuhkan Palm, Inc. untuk beralih dari kesayangan International CES 2009 menjadi bayangan belaka, divisi yang hampir anonim di dalam mesin HP tanpa program perangkat keras dan tanpa kepercayaan dari pemiliknya. Tiga puluh satu bulan hanya sedikit lebih lama dari kontrak telepon seluler khas Amerika.

Pra Hingga Postmortem: Kisah Dalam Kematian Palm Dan WebOS

freewarepalm – Memahami dengan tepat bagaimana Palm bisa mendorong dirinya menjadi tidak relevan dalam waktu yang singkat akan selamanya menjadi subjek pengetahuan Valley. Ada bagian dari cerita yang hilang begitu saja, sudut pandang dan perspektif yang telah punah baik melalui politik yang mengakar atau basis karyawan yang telah lama putus asa dan bubar untuk padang rumput yang lebih hijau.

Apa yang kita ketahui, bagaimanapun, sudah cukup untuk menceritakan kisah faksi yang bertikai, keputusan yang dipertanyakan, dan perubahan strategis, diselingi oleh kilatan kecemerlangan dan tim inti yang berjuang sangat keras untuk menjaga mimpi tetap hidup.

Berikut ini adalah kisah pendakian Palm sebelum peluncuran Pre, penurunan berikutnya, dan akhirnya berakhir, dikumpulkan melalui wawancara dengan sejumlah karyawan saat ini dan mantan.

“Orang-orang PC tidak akan mengetahui hal ini begitu saja. Mereka tidak akan masuk begitu saja.”

Sejarah telah membuktikan bahwa membuang platform yang sudah dikenal yang mencetak uang untuk bisnis Anda dan memulai yang baru tidaklah mudah: tanyakan saja kepada Apple dan Microsoft, yang sistem operasi desktop generasi berikutnya pada 1990-an (masing-masing diberi nama kode “Copland” dan “Kairo,” ) menggelepar tanpa tujuan selama bertahun-tahun sebelum digantikan dengan inisiatif lain.

Politik platform seluler tidak berbeda. Seluruh proses dapat dengan cepat berubah menjadi perang suci, ternyata, apalagi risiko mengasingkan pengguna Anda dan pengembang pihak ketiga orang-orang yang dengannya platform apa pun pada akhirnya dibuat atau dihancurkan.

Baca Juga : PDA Dengan Smartphone Manakah Yang Terbaik?

Sekitar tahun 2004, Palm atau palmOne, seperti yang dikenal pada saat itu — menemukan dirinya tepat di posisi ini. Meskipun perusahaan telah mengalami dekade akuisisi, spin-off, dan perpecahan yang sulit, Palm OS telah memberikannya kesuksesan yang konsisten pada perangkat ikonik seperti Pilot, Palm III, Palm V, dan seri Treo.

Dan tidak seperti banyak pesaingnya di ruang PDA, Palm telah berhasil menjalani transisi yang cukup mulus ke arena smartphone yang baru lahir (memang, diperlukan akuisisi Handspring pemegang lisensi Palm OS untuk sampai ke sana).

Terlepas dari itu, pada tahun 2005, sudah jelas: Palm OS telah menjadi platform yang menua dan kekurangan arsitektur dari era lampau yang secara progresif dikalahkan baik oleh perangkat keras yang dijalankannya maupun oleh kemampuan yang diharapkan pengguna akhir dari perangkat mereka. Perusahaan akhirnya menjembatani kesenjangan dengan melisensikan Microsoft Windows Mobile, yang memulai debutnya di Treo 700w.

Ed Colligan, yang menjabat di sejumlah peran eksekutif di Palm sebelum mengambil alih pada awal 2005, berasal dari Handspring. Bahkan, dalam satu atau lain cara, Colligan telah terhubung dengan Palm sejak perusahaan itu didirikan pada tahun 1992 dengan tokoh-tokoh Lembah Silikon Jeff Hawkins (yang sayangnya, produk akhirnya adalah Foleo yang terkutuk) dan Donna Dubinsky.

Meskipun Palm sangat membutuhkan platform yang benar-benar baru, mudah untuk memahami mengapa Colligan berpikir bahwa waktu telah memihaknya: pasar PDA dan smartphone dianggap sulit untuk ditembus. “Orang-orang PC tidak akan hanya mengetahui hal ini.

Mereka tidak akan masuk begitu saja,” dia menyindir pada tahun 2006, percaya bahwa Palm telah mengumpulkan cukup pengalaman dan keahlian untuk menempatkannya bertahun-tahun di depan telepon Apple yang dikabarkan.

Setelah memisahkan divisi perangkat lunaknya sebagai PalmSource pada tahun 2003, Palm memilih untuk tidak memproduksi perangkat apa pun yang menjalankan pengganti yang dimaksudkan Palm OS — versi 6, yang kemudian dinamai Cobalt yang telah ditulis oleh kedua perusahaan selama bertahun-tahun dari awal.

Faktanya, baik Colligan maupun pendahulunya Todd Bradley tidak pernah membawa perangkat Cobalt ke pasar. Sebaliknya, perusahaan terus memproduksi telepon dan PDA khusus berdasarkan revisi bertahap dari Palm OS 5, sementara pilihan smartphone Treo berbasis Windows Mobile melayani pengguna listrik.

Pada tahun 2007, iterasi pada Palm OS 5 mirip dengan memeras darah dari batu: meskipun telah direkayasa ulang untuk berfungsi pada prosesor ARM yang lebih baru, antarmuka pengguna memiliki kemiripan yang menakutkan dengan perangkat Palm dari sepuluh tahun sebelumnya dan masih berbagi beberapa dari keterbatasannya.

IPhone telah dirilis, tetapi App Store belum diumumkan; OEM smartphone tradisional seperti Palm belum menyadari efek revolusioner yang pada akhirnya akan dimiliki iPhone di pasar. Dan kesuksesan gemilang dari Centro kecil yang penuh warna pada akhir 2007 — salah satu smartphone entry-level pertama mungkin telah menumpulkan rasa urgensi Palm.

Namun, secara internal, perusahaan menyadari bahwa sistem operasinya sendiri masih perlu diganti, agar tidak menjadi pemegang lisensi Windows Mobile dalam jangka panjang. Dan pada saat itu, ia bahkan tidak memiliki Palm OS 5 atau Cobalt lagi: kedua platform telah berpisah dengan PalmSource dan kemudian diakuisisi oleh Access Jepang (pada kenyataannya, Cobalt tetap hidup bahkan hari ini sebagai ALP Access Linux Platform meskipun tidak ada OEM global besar yang pernah membawanya ke pasar).

Masuk Paul Mercer. Mercer pernah menjadi insinyur perangkat lunak Macintosh di Apple pada awal 90-an dan menjadikan dirinya sebagai pendiri Tacit Software, yang kemudian menjadi Pixo. Lingkungan pengembangan Pixo dipilih untuk membantu memberi daya pada iPod asli. Cupertino sedang mengerjakan OS ringan yang dirancang khusus untuk fokus tunggal iPod sebagai pemutar musik seluler, dan bagian dari platform Mercer diperhitungkan dalam persamaan.

“Kami membayar banyak uang untuk Iventor.”

Apple pada akhirnya akan membayar sejumlah uang untuk melisensikan beberapa perangkat lunak Pixo selamanya; Sun kemudian mengakuisisi perusahaan itu sendiri. Mercer, sementara itu, telah pergi pada tahun 2000 untuk memulai perusahaan lain, Iventor, yang mengiklankan banyak layanan yang sama dengan yang dimiliki Pixo: “Misi kami adalah membawa praktik terbaik industri PC ke pengembangan perangkat lunak tertanam.

Iventor telah mengembangkan tingkat tinggi lingkungan runtime untuk penerapan antarmuka pengguna yang dinamis dan canggih,” baca latar belakang perusahaan. Iventor sempat menjadi berita utama pada tahun 2006 untuk bekerja dengan Samsung pada “pembunuh iPod”, Yepp YP-Z5.

Mitch Allen, anggota penjaga lama Palm yang berasal dari Handspring, menjabat sebagai direktur perangkat lunak perusahaan dan kemudian sebagai CTO. Allen telah meletakkan dasar bagi upaya terbaru Palm pada sistem operasi generasi berikutnya – dengan nama kode “Nova” sejak pertengahan 2006.

Dia tidak memiliki lapisan UI, jadi Colligan mempekerjakan beberapa karyawan Iventor (termasuk Mercer) pada Februari 2007 untuk membantu itu, dan kemudian memutuskan untuk membeli Iventor langsung pada kuartal ketiga tahun yang sama.

Ini adalah waktu yang sangat kritis dalam sejarah Palm: Elevation Partners, perusahaan investasi yang didirikan bersama oleh Roger McNamee yang ramah dan didukung oleh superstar Irlandia Bono, telah memulai uji tuntas pada kesepakatan untuk memasukkan Palm dengan $ 325 juta tunai segar.

Dalam prosesnya, mantan SVP Apple Jon Rubinstein – dibujuk keluar dari pensiun dengan kunjungan pribadi ke vila Meksiko-nya dari Colligan – untuk menjabat sebagai ketua eksekutif Palm.

Rubinstein “terhubung.” Meskipun dia telah pensiun dari Apple selama lebih dari satu tahun pada saat itu, Ruby (begitu dia dikenal secara luas) memiliki mantan rekan kerja di seluruh tim iPhone dan iPod Cupertino di panggilan cepat tepatnya jenis orang yang ingin Anda kerjakan pesaing iPhone yang sah.

Dan dia tidak ragu untuk mulai melakukan panggilan tersebut, bahkan sebelum secara resmi melangkah ke peran dewan yang sangat aktif di Palm (kontraknya mengharuskan dia untuk menghabiskan setidaknya setengah dari waktunya mengerjakan aktivitas Palm) pada bulan Oktober.

Dan memang, bakat itu datang ke Palm berbondong-bondong. Dengan iPhone asli yang telah dikirimkan, orang-orang tergoda oleh prospek tantangan baru. Rubinstein menjual kontak industri lamanya dan rekan kerja pada kesempatan untuk keluar dan membuat produk konsumen blockbuster berikutnya.

Andy Grignon, Rob Tsuk, dan Rich Dellinger, untuk beberapa nama. Matias Duarte, yang pernah melakukan tugas di Danger dan Helio, dipekerjakan untuk memimpin desain UI Palm setelah mempertimbangkan dan menolak posisi di Google dengan mantan bos Danger Andy Rubin.

Dari Microsoft, Ruby membawa Mike Abbott untuk menjalankan tim perangkat lunak. Akuisisi Palm atas startup bernama Lampdesk, yang didirikan oleh Manu Chatterjee (yang akhirnya menciptakan aksesori Touchstone Palm) dan mantan karyawan Pixo Greg Simon, ditutup pada awal Oktober.

“Steve [Jobs] tahu apa yang sedang terjadi,” kata salah satu sumber kepada kami. “Dia tahu bahwa begitu Anda mulai menarik benang itu, mereka akan terus pergi.” Dia mengajukan permohonan pribadi kepada beberapa staf yang pergi.

Laporan Bloomberg tahun 2009 mengungkapkan bahwa Jobs mendekati Ed Colligan pada Agustus 2007 bulan di mana karyawan Apple pertama berangkat ke Palm, kami telah mempelajarinya dan meminta kesepakatan tanpa perburuan, berharap untuk menghentikan potensi pendarahan iPhone tim sejak awal.

Dan jawaban dingin Colligan meninggalkan sedikit keraguan bahwa Palm akan mengambil darah: “Usulan Anda bahwa kami setuju bahwa tidak ada perusahaan yang akan mempekerjakan karyawan lain, terlepas dari keinginan individu, tidak hanya salah, kemungkinan ilegal.”

Diperdebatkan, Palm sedang mengumpulkan mungkin kumpulan bakat terbesar di Lembah pada waktu itu. Orang-orang yang telah melakukan hal-hal yang benar-benar hebat di industri ini banyak di antaranya sudah saling mengenal dan memiliki chemistry profesional telah tertarik pada Sunnyvale secara massal di bawah kepemimpinan Ed Colligan dan Jon Rubinstein, keduanya dianggap sangat karismatik dan berpengaruh.

individu yang bisa menyelesaikan sesuatu. Dan manajemen Palm telah menunjukkan kepada pimpinan bahwa bisnis Windows Mobile mereka cukup sehat untuk membawa perusahaan untuk sementara waktu, memberi para insinyur ruang bernapas yang mereka butuhkan untuk membuat Nova hebat.

“Anda perlu menulis lima baris kode untuk teks tengah.”

Sementara masuknya bakat ini berlanjut pada akhir 2007 dan awal 2008, Mercer dan tim kecilnya dari Iventor telah menancapkan visi mereka untuk Nova, dengan nama sandi “Prima.” Dalam beberapa hal, Prima meminjam dari buku pedoman Mercer yang teruji waktu: itu adalah sistem operasi ringan yang dirancang untuk perangkat dengan sumber daya terbatas. Tapi bukan itu yang dibutuhkan Nova. “Barang-barang Mercer adalah sampah,” kata seorang sumber dengan blak-blakan kepada kami.

“Yang dia punya hanyalah demo yang bagus, tapi tidak ada yang benar-benar berhasil,” sahut yang lain. “Tim perangkat lunak semakin dekat dengan pemberontakan. Tidak dapat dipertahankan untuk membangun apa yang ingin kami bangun.”

Baca Juga : Review Xiaomi Mi 11 Ultra

Tugas sederhana seperti memusatkan teks di layar membutuhkan lima baris kode. Jika satu aplikasi mogok, itu akan sering membuat setiap aplikasi yang berjalan turun bersamanya. Insinyur Palm yang mencoba menulis aplikasi dan layanan untuk Prima terhalang oleh skema debug kuno yang mengharuskan seluruh lapisan UI dihentikan dan dimulai ulang setiap kali, sebuah proses yang memakan waktu sekitar satu setengah menit. Meskipun berbasis Java, penulisan kode Prima memerlukan penggunaan “kata kunci khusus yang tidak dapat dipahami oleh siapa pun.”

Palm Pra Hingga Postmortem webOS
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts

Apa itu Palm OS? Palm Software dan Palm OS | www.freewarepalm.com