Ulasan Telepon Palm OS Untuk Masalah Yang Sangat Modern

Info Palm OS
Spread the love

Ulasan Telepon Palm OS Untuk Masalah Yang Sangat Modern – Palm Pre adalah solusi aneh untuk masalah yang sangat modern. Untuk mencoba menjawab panggilan agar meminimalkan waktu yang kalian habiskan dengan ponsel cerdas kami dengan memberi kalian gadget tambahan untuk dibawa-bawa.

Ulasan Telepon Palm OS Untuk Masalah Yang Sangat Modern

freewarepalm –  Jika Anda berpikir kedengarannya seperti itu mungkin tidak perlu memperumit masalah daripada menyederhanakannya, maka Anda benar. Tapi ada satu hal penting yang perlu Anda pahami tentang Palm Phone: sangat kecil.

Baca Juga : Kondisi Aplikasi Medis Palm Os Yang Menyedihkan

Dengan harga £350 di muka, atau dari £31 per bulan berdasarkan kontrak dengan Vodafone (tidak terlalu besar untuk apa yang seharusnya menjadi perangkat sekunder), idenya adalah untuk menyediakan fungsionalitas smartphone dengan kenyamanan jam tangan pintar. . Itu hampir kata demi kata baris yang disediakan oleh Vodafone, yang merupakan penyedia Palm Phone eksklusif di Inggris untuk paruh pertama tahun 2019.

Selain itu, handset mungil ini menawarkan tampilan Android yang jauh lebih sederhana. Ini dimaksudkan untuk memberi Anda pengalaman panggilan dan pengiriman pesan dasar untuk kesempatan-kesempatan di mana lebih dari itu akan menjadi gangguan yang tidak diinginkan.

Telepon Palm – Desain

Jadi ya, ciri khas Palm Phone adalah ukurannya yang kecil. Kami tidak berbicara kecil dalam konteks smartphone modern, di mana apa pun dengan layar sub-5,5 inci dianggap mungil. Tapi saku jeans super-kurus, hilang di bagian belakang sofa kecil.

Uraian tersebut mengklaim bahwa itu “sekecil kartu kredit Anda,” yang benar sampai batas tertentu. Dengan ukuran 96,5 x 50.5mm, bisa dibayangkan bahwa Anda bisa kehilangannya sesaat di balik kartu toko atau tiket kereta api.

Namun, jika dipegang, itu setebal smartphone biasa. Faktanya, pada 10mm ini sedikit lebih tebal dari biasanya.

Bukan berarti ini menimbulkan masalah portabilitas. Bentuk Palm Phone yang bulat dan mirip iPhone serta berat hanya 62,5g memastikan ponsel ini mudah masuk dan keluar bahkan dari kantong terkecil sekalipun.

Salah satu alasan ponsel bisa begitu ringan, selain dimensinya yang ringkas, adalah karena bodinya terbuat dari plastik, bukan aluminium. Kaca depan dan belakang membuatnya tidak terasa murahan. Tapi pelek efek logam palsu pasti mengingatkan kita pada salah satu dari banyak ponsel generik di bawah £200 yang telah kami uji selama bertahun-tahun.

Lebih penting daripada kurangnya jack 3.5mm pada Palm Phone (USB-C menjadi satu-satunya port eksternal) adalah penghilangan total kontrol volume fisik. Ada tombol power di tepi kanan, dan hanya itu.

Jika Anda ingin menyesuaikan volume telepon, Anda harus menurunkan menu notifikasi di dalam OS. Ini terbukti sedikit menyusahkan, terutama jika Anda mendengarkan musik di perangkat dan headphone Anda tidak memiliki kontrol volume independen.

Di sisi positifnya, Palm Phone memiliki peringkat tahan debu dan air IP68 . Mengingat bahwa ini seharusnya menjadi jenis ponsel yang akan Anda bawa saat Anda melakukan sesuatu yang aktif, ini adalah penyertaan yang cerdas.

Ini juga merupakan kasus di mana penyediaan sistem penguncian wajah benar-benar berguna. Ini mungkin tidak seaman contoh terbaik dari teknologi ini, tetapi tanpa autentikasi sidik jari untuk alasan penghematan ruang yang jelas ini sangat disambut baik.

Telepon Palm – Tampilan

Dimensi kecil Palm Phone jelas memiliki pengaruh besar pada jumlah komponen, tidak terkecuali tampilannya. Pada 3,3 inci, ini adalah layar smartphone terkecil yang nyaman di luar sana.

Bahkan iPhone pertama, jauh di tahun 2007, dikemas dalam layar 3,5 inci – yang secara positif lapang jika dibandingkan.

Area tampilan yang jauh berkurang ini memiliki efek polarisasi unik pada aplikasi sehari-hari seperti Gmail dan Chrome. Mari kita gunakan Gmail sebagai contoh di sini. Sisi positifnya, Anda mendapatkan kembalinya penggunaan satu tangan yang asli, sehingga Anda dapat menavigasi dan menulis email dengan ibu jari tangan yang memegang telepon. Tidak ada peregangan yang tidak nyaman atau senam digit ganda yang diperlukan.

Sebaliknya, Anda harus mendekatkan ponsel ke wajah Anda untuk membaca teks, dan Anda akan menemukan bahwa hampir setiap kata yang Anda ketik akan berisi beberapa kesalahan ketik. Fitur koreksi kata pada keyboard bekerja di Palm Phone tidak seperti perangkat lain sebelumnya.

Layarnya terlalu kecil untuk melakukan hal-hal normal pada smartphone di atasnya. Menjelajah internet di Palm Phone berbatasan dengan hal yang konyol, bahkan dengan situs web yang berfokus pada seluler saat ini ditampilkan dengan teks dan gambar yang sangat menarik yang menerapkan arti baru pada istilah “thumbnail”.

Itu tidak berarti bahwa ini adalah tampilan yang buruk. Justru sebaliknya. Ini cerah dan akurat, dengan resolusi 1280 x 720 yang tampak sederhana yang benar-benar menghasilkan 445ppi yang dikemas dengan piksel dalam faktor bentuk yang dibatasi.

Namun, pada akhirnya, jika ada ukuran layar minimum yang dapat diterima untuk aplikasi smartphone modern, maka Palm Phone jauh di bawahnya.

Ponsel Palm – Performa

Mengambil Telepon Palm dan mengharapkan kinerja mutakhir akan kehilangan intinya sama sekali. Ini adalah telepon yang ada untuk tidak digunakan kecuali benar-benar diperlukan.

Tetapi pernyataan misi itu juga berarti bahwa itu harus licin dan cepat dalam situasi ketika Anda menggunakannya. Dan di depan itu, itu hanya tentang bekerja.

Palm berjalan pada Snapdragon 435, yang merupakan chip kelas bawah yang sudah tua yang dibuat oleh Qualcomm. Ini adalah prosesor octa-core 1,4GHz yang dibuat menggunakan proses 28nm yang sudah ketinggalan zaman, yang berarti lambat dan tidak efisien dibandingkan dengan chip yang lebih modern.

Anda mungkin pernah melihatnya memberi daya pada Vodafone Smart V8 2017 , yang merupakan salah satu tawaran jaringan seluler untuk pasar Moto G £160 saat itu.

Tidak mengherankan, hasil benchmark Geekbench 4 tidak sepenuhnya bersinar. Skor rata-rata single-core 691 dan skor multi-core 2954 milik ponsel generasi sebelumnya. Perangkat yang mengemas CPU Snapdragon 450 yang lebih baru, seperti Moto G6 , akan mencetak skor di wilayah 746 dan 3929, meskipun itu mendorong tampilan Full HD yang lebih menuntut.

Baca Juga : Info Pembaruan Samsung Galaxy Untuk Versi Android 12

Namun, Telepon Palm dimaksudkan untuk tugas-tugas yang lebih ringan, dan 3GB RAM-nya memenuhi target minimum ajaib untuk operasi Android yang lancar. Saya tidak akan menyebut pengalaman navigasi dasar bebas gagap, tetapi saya juga tidak mengalami kelambatan yang lama. Melompat ke aplikasi kamera dari layar kunci tidak memakan waktu selama yang Anda harapkan, sementara sistem buka kunci wajah secara mengejutkan cepat dan melompat antar aplikasi cukup lancar.

Percaya atau tidak, Anda dapat memainkan game di Palm Phone, yang berpotensi menjadikannya mesin game paling keren sejak Game Boy Micro Nintendo. Dan bukan hanya pembuang waktu 2D biasa. Permainan seperti Asphalt 9 dan Guns of Boom berjalan dengan sangat lancar, setelah Anda menyipitkan mata Anda melalui menu.

Ini bagus untuk nilai kebaruan atau pamer, tentu saja, tetapi jika Anda mendapati diri Anda melakukan tugas-tugas canggih seperti itu di Palm Phone secara teratur, Anda akan melewatkan intinya secara spektakuler.

Palm Phone – Perangkat Lunak

Palm Phone berjalan pada Android 8.1 Oreo, yang bukan versi terbaru dari OS Google tetapi kami belum pernah menemukan ponsel yang sangat penting.

OS Google sebagian besar diasingkan di balik UI yang sangat ramping yang memiliki lebih dari sekadar petunjuk dari watchOS Apple Watch. Layar beranda utama adalah kumpulan ikon aplikasi yang bergulir secara vertikal, diatur dalam tiga kolom higgledy-piggledy, di atas latar belakang hitam. Saat Anda menggulir ke bawah, ikon aplikasi baru di bagian bawah perlahan menjadi fokus, sementara yang teratas memudar.

Menggesek ke kanan akan memunculkan Google Feed, sementara menggesek ke kiri menampilkan layar widget. Ini menampilkan widget Vodafone yang tidak berguna secara default, tetapi Anda dapat menghapusnya dan menambahkan rangkaian widget Android yang biasa untuk aplikasi pilihan Anda.

Tombol kapasitif multi-fungsi di bagian bawah perangkat, di bawah layar, melayani ketiga fungsi bilah navigasi Android dasar. Satu ketukan akan mencadangkan ke layar atau aplikasi sebelumnya, tekan terus-menerus akan memunculkan menu pengalihan aplikasi, sementara ketuk dua kali akan membawa Anda pulang.

Ini adalah pendekatan yang sedikit rumit dan berbelit-belit pada awalnya, tetapi itu adalah sesuatu yang akan Anda sesuaikan dengan waktu. Secara keseluruhan, keputusan untuk memangkas sebanyak mungkin UI tampak seperti keputusan yang cerdas.

Sebenarnya mendapatkan akses ke homescreen adalah kasus sederhana dengan menekan tombol power dan menunggu sistem face-unlock untuk membuka telepon. Ini membutuhkan waktu sepersekian detik lebih lama dari yang kami inginkan, tetapi cukup andal.

Jika Anda menggeser ke atas dari bagian bawah layar kunci, Anda akan memunculkan area kosong di layar yang memungkinkan Anda menggambar huruf alfabet. Perangkat lunak pengenalan tulisan tangan kemudian akan menampilkan daftar kontak dan aplikasi yang dimulai dengan huruf itu.

Ini berfungsi sebagian besar waktu, tetapi itu bukan fitur yang akan Anda gunakan sepanjang waktu. Dan Anda harus cepat jika membuka kunci wajah diaktifkan, karena ponsel ingin melompat ke layar beranda.

Life Mode adalah tambahan perangkat lunak utama lainnya, meskipun itu tidak terbukti berguna ketika Anda mulai menggunakannya. Aktifkan ini dari menu notifikasi, dan semua panggilan dan pesan akan diblokir setiap kali layar mati. Dalam praktiknya, hanya ada sedikit di antara ini dan cukup menekan pintasan Mode Pesawat di ponsel biasa Anda saat Anda ingin sedikit waktu tenang.

Meskipun Palm Phone dapat menjalankan hampir semua aplikasi Android di luar sana, sebenarnya menggunakan aplikasi tersebut pada layar 3,3 inci adalah latihan yang membuat frustrasi dan pengoptimalan yang buruk. Melihat gambar di Foto, menonton video di YouTube, dan menavigasi peta di Google Maps benar-benar rumit.

Anda mungkin berargumen bahwa mencoba melakukan semua hal ini kurang tepat, sama seperti bermain game kelas atas. Tetapi semua aplikasi Google yang disebutkan di atas ditempatkan di depan dan di tengah layar beranda Palm yang disederhanakan. Anda dimaksudkan untuk menggunakannya, untuk jangka waktu yang singkat, dan pengalamannya tidak sampai awal.

Saat mengunduh aplikasi atau konten media tambahan, Anda terjebak dengan penyimpanan internal 32GB. Tidak ada fasilitas microSD di sini.

Layak untuk mempertimbangkan kepraktisan menjalankan ponsel kedua seperti ini. Ada banyak hambatan masuk yang mengganggu, mulai dari fakta bahwa perangkat ini adalah Vodafone eksklusif hingga logistik untuk menukar sim Vodafone Anda yang ada atau hanya menggunakan nomor kedua.

Jika ponsel utama Anda adalah iPhone, maka ada lapisan kecanggungan lain yang harus diatasi, terutama saat menonaktifkan dan mengaktifkan kembali layanan iMessage.

Palm Phone dapat digunakan pada nomor bersama di AS di Verizon, tetapi itu tampaknya bukan opsi di Vodafone di Inggris, menghilangkan lapisan kenyamanan lebih lanjut. Secara keseluruhan, kita harus mempertanyakan kelayakan Palm sebagai perangkat sekunder biasa.

Palm Phone – Kamera

Mengemas kamera 12 megapiksel ke dalam paket kecil terdengar cukup mengesankan, dan mungkin menipu Anda dengan membayangkan Palm Phone sebagai semacam kamera saku super-portabel.

Sebenarnya menggunakannya diharapkan dapat membebaskan Anda dari gagasan seperti itu. Ini benar-benar bukan kamera yang sangat bagus.

Dalam pencahayaan yang ideal, dari sudut yang tepat, dengan cahaya dan bayangan ekstrem minimal, Anda akan dapat mengambil beberapa bidikan yang dapat diservis. Tetapi menyimpang ke dalam kondisi pencahayaan yang lebih rendah – bahkan layanan waktu makan siang yang cukup terang di kafe yang terang dan lapang dan hasilnya keluar dari jendela.

Kamera akan dengan cepat mulai berjuang untuk kecerahan, detail, dan fokus dalam kondisi seperti itu. Bahkan dalam pemandangan yang cukup terang, gambar cenderung terlihat datar dan terlalu terang. Yang terakhir ini memalukan, karena ada mode HDR otomatis yang diaktifkan secara default, tetapi seringkali gagal untuk menyeimbangkan semuanya dengan cukup.

Ada kamera menghadap ke depan 8 megapiksel yang hampir cukup untuk selfie yang cukup terang dalam keadaan darurat. Hanya dalam keadaan darurat, pikiran.

Sayang sekali kameranya tidak lebih baik, karena Anda merasa itu adalah satu-satunya area penggunaan smartphone tradisional yang seharusnya tidak dikompromikan. Lagi pula, dalam kehidupan yang secara sadar tidak berantakan, lebih sosial, dan terarah yang dirancang untuk ponsel ini, Anda harus curiga bahwa orang akan ingin mengambil lebih banyak foto, bukan lebih sedikit.

informasi Palm OS ulasan
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts