WebOS Menandatangani Sertifikat Kematian Palm OS

Info Palm OS
Spread the love

WebOS Menandatangani Sertifikat Kematian Palm OS – Seperti yang sudah Anda ketahui, Palm baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka tidak akan merilis smartphone lain untuk dijalankan di bawah platform Palm OS-nya.

Perusahaan berencana untuk beralih penuh ke WebOS yang baru diumumkan, sebuah platform yang diharapkan akan dirilis bersama dengan handset Pre perusahaan.

WebOS Menandatangani Sertifikat Kematian Palm OS

freewarepalm – Seiring dengan transisi ke sistem operasi baru, pembuat ponsel juga berencana untuk fokus pada perangkat yang didukung Windows Mobile.

Menurut berita terbaru di Web, Palm sedang dalam perjalanan untuk meyakinkan para pengembang perangkat lunak Palm OS, yang berjumlah sekitar 30.000, untuk juga mengalihkan aplikasi mereka ke platform baru.

Untuk apa nilainya, meskipun diketahui bahwa sistem operasi baru akan datang dengan dukungan untuk standar web yang berbeda, ada sedikit detail yang tersedia saat ini.

Baca Juga : Akuisisi Teknologi Terburuk, Oracle Dan Sun Kisah Sedih Palm

Kembali pada bulan Januari, perusahaan merilis terlebih dahulu kerangka aplikasi webOS Mojo dan kit pengembangan perangkat lunak secara pribadi.

Menurut beberapa mitra pengembang perusahaan, platform baru ini akan mendukung HTML5, yang dimaksudkan untuk memungkinkan penyimpanan data lokal, memungkinkan data dan aplikasi diakses secara offline.

Pada saat yang sama, pengembang juga mengatakan bahwa kerangka kerjanya berbasis Linux.

Akhir tahun ini, perusahaan juga akan merilis Mojo Software Development Kit, yang akan menyediakan kode, dokumentasi, dan alat pengembangan yang akan mencakup IDE berbasis Eclipse.

Selain itu, tampaknya developer akan ditawarkan opsi untuk memilih alat yang akan digunakan saat membangun aplikasi webOS. Pada saat yang sama, WebOS bukanlah open-source, dan tampaknya pembuat ponsel tidak berencana untuk melisensikannya saat ini.

Handset Palm Pre mendatang hanya akan menjadi yang pertama dari seluruh seri yang akan berjalan di bawah platform baru.

Untuk saat ini, tampaknya Palm belum memiliki rencana khusus untuk perangkat tersebut. Selain itu, kata di Web adalah bahwa kita tidak akan melihat terlalu banyak perangkat semacam ini untuk sementara waktu, dan Pre akan menunggu sedikit sebelum pasar menyesuaikan.

Ingat Palm’s WebOS? Mungkin tidak, tapi Apple dan Google pasti melakukannya

Sungguh ironis bahwa mungkin komentar terbaik tentang industri teknologi adalah kalimat yang ditulis 160 tahun lalu oleh penyair Quaker John Greenleaf Whittier: “Untuk semua kata sedih yang diucapkan atau ditulis dengan pena, yang paling menyedihkan adalah ini: ‘Mungkin saja!” ”

Terlepas dari kesuksesan sistem operasi Unix AT&T, PlayStation Sony, Apple Macintosh, dan sejumlah produk lain yang membawa inovasi nyata kepada massa, sejarah komputasi digital yang relatif singkat dipenuhi dengan perangkat lunak dan perangkat keras yang unggul yang karena berbagai alasan musnah di pasar atau dalam beberapa kasus – Xerox Alto muncul di benak – tidak pernah mencapai pasar massal sama sekali.

Beberapa dari produk ini, seperti Amiga-compatibles, masih hidup dalam beberapa mode atau lainnya karena para pecinta fanatik dan nostalgia bekerja untuk menjaga perangkat lunak dan perangkat keras yang mereka sukai di masa muda mereka di abad ke-21.

Kadang-kadang, inovasi dahulu kala yang dirahasiakan oleh pelestarian digital mendapatkan kesempatan kedua dalam kehidupan.

Pertumbuhan eksplosif dari game retro dalam beberapa tahun terakhir adalah contoh yang bagus. Anak-anak tahun 2000-an dan bahkan kemudian datang untuk menghargai dan merasakan pengalaman klasik seperti Super Mario Brothers, Pac-Man atau Galaga.

Namun, lebih sering daripada tidak, perangkat lunak dan perangkat keras inovatif yang musnah di pasar hidup hanya melalui peniruan – karena pesaing yang sukses menyalin ide dari produk yang mereka kalahkan.

Komputer Amiga yang diproduksi oleh Commodore, misalnya, terjual dengan baik di Eropa tetapi tidak pernah benar-benar populer di Amerika.

Ini sebagian karena komputasi di negara ini sangat berfokus pada bisnis di tahun 1980-an dan hanya sedikit orang yang memahami apa yang dapat dilakukan dengan perangkat yang mampu menghasilkan suara, grafik, dan video yang canggih. Saat ini, semua orang menganggap remeh hal-hal seperti itu.

Hampir tidak ada orang saat ini yang tahu apa itu RISC OS, tetapi teknik “anti-aliasing” untuk menampilkan font pada monitor digunakan di hampir semua sistem operasi lain.

Konsep pengiriman email seluler seketika BlackBerry bersifat universal, meskipun perusahaan tidak lagi memiliki pangsa pasar yang signifikan.

Perusahaan komputasi NeXT Steve Jobs mengalami kegagalan komersial, tetapi fokusnya pada penggunaan sistem operasi Unix yang kompleks dan kuat serta membuatnya dapat digunakan untuk ilmuwan non-komputer adalah kemajuan mendasar yang memberdayakan macOS dan iPhone saat ini.

Lingkungan perangkat lunak NeXT memungkinkan Tim Berners-Lee untuk membuat World Wide Web pada tahun 1990 juga.

Baca Juga : Inilah 10 Macam Macam Distriubusi Linux yang Wajib Dipelajari

Warisan NeXT Jobs masih memengaruhi dunia saat ini. Dalam kasus ponsel cerdas, sama pengaruhnya dengan iPhone, kenyataannya adalah bahwa kita hidup di dunia WebOS, meskipun kebanyakan orang tidak menyadarinya.

Dirilis pada 2009 oleh Palm – perusahaan yang sama yang mempopulerkan PDA pada 1990-an – WebOS memelopori sejumlah inovasi, termasuk beberapa kalender tersinkronisasi, manajemen media sosial dan kontak terpadu, tampilan melengkung, pengisian nirkabel, teks terintegrasi dan perpesanan Web, dan tidak mengganggu notifikasi.

Sistem operasi, dibangun di atas kernel Linux, juga legendaris karena betapa mudahnya dapat ditingkatkan oleh pengguna dengan keterampilan pemrograman.

WebOS juga istimewa karena menggunakan teknologi internet asli seperti JavaScript untuk aplikasi lokal. Itulah sebagian besar alasan mengapa ia dapat melakukan begitu banyak integrasi dengan layanan Web, sesuatu yang tidak dapat ditandingi oleh para pesaingnya pada saat itu.

Apple iOS 11 yang akan datang sekali lagi menunjukkan seberapa jauh WebOS-nya jauh sebelumnya. Sistem seluler Apple yang belum dirilis pada dasarnya telah menyalin model WebOS untuk beralih aplikasi dengan meminta pengguna menggesek ke atas dari bawah untuk menampilkan beberapa “kartu” yang mewakili aplikasi latar belakang.

Meskipun keputusan Apple untuk menghapus tombol Beranda yang terlalu banyak bekerja merupakan peningkatan, itu masih merupakan cara yang lebih rendah untuk beralih aplikasi, dibandingkan dengan apa yang dapat Anda lakukan di WebOS delapan tahun lalu.

Terlepas dari banyaknya inovasi WebOS, beberapa di antaranya masih tetap tak tertandingi saat ini, sistem operasi seluler tertatih-tatih oleh fakta bahwa Palm sama sekali tidak memiliki jumlah uang dan koneksi ke perusahaan telepon seperti yang dilakukan Google dan Apple.

Tidak memiliki banyak uang juga berarti bahwa perangkat keras Palm tertinggal dari pesaing yang anggarannya lebih besar memungkinkan mereka untuk merilis perangkat keras lebih cepat.

“WebOS sangat brilian. Jauh lebih baik daripada perangkat kerasnya,” kata jurnalis teknologi veteran Walt Mossberg di Twitter 30 Agustus.

Tetapi WebOS juga mati karena beberapa keputusan yang buruk. Meskipun mengumpulkan tim inovator yang luar biasa, CEO Palm Jon Rubenstein tidak mengerti bahwa mendapatkan internet lengkap di ponsel berarti orang menginginkan perangkat yang lebih besar, bukan perangkat yang lebih kecil.

Mereka juga lelah harus mematuk keyboard kecil. Tanpa dana untuk menawarkan beberapa faktor bentuk (seperti yang dilakukan Samsung dengan seri Galaxy aslinya), taruhan Rubenstein pada ponsel Pre dan Pixi kecil tidak membuahkan hasil.

Akhirnya, mencari sumber daya yang lebih besar, Palm dijual ke Hewlett-Packard. Dalam beberapa bulan setelah penjualan dilaksanakan, impian WebOS seluler berakhir, sebagian besar berkat pemecatan tak terduga dari kepala eksekutif HP, Mark Hurd. (Rincian lengkap tentang apa yang terjadi ada dalam retrospektif Palm definitif Chris Ziegler untuk The Verge.)

WebOS masih dijual hari ini, meskipun dalam bentuk yang sangat berbeda. Setelah HP memutuskan untuk menghentikan perangkat keras seluler WebOS-nya, HP menjual hak atas perangkat lunak tersebut kepada pembuat perangkat keras Korea LG, yang masih menggunakannya untuk menyalakan televisi cerdasnya.

Sebagian besar perangkat lunak di balik WebOS juga telah disediakan oleh HP sebagai sumber terbuka, dan ada sekelompok pengembang tangguh yang telah mengambil basis ini dan menggabungkannya dengan teknologi Android yang mendasari untuk membuat LuneOS.

Namun, kecuali Google membuat kesalahan besar dengan Android, atau seseorang di LG menciptakan perangkat lunak yang setara dengan perjalanan kecepatan cahaya, kecil kemungkinan kita akan melihat ponsel atau tablet WebOS lain. John Greenleaf Whittier berhasil.

“Orang-orang PC tidak akan begitu saja memikirkan hal ini. Mereka tidak akan masuk begitu saja.”

Sejarah telah membuktikan bahwa mengeluarkan platform yang sudah dikenal yang mencetak uang untuk bisnis Anda dan memulai yang baru tidaklah mudah: tanyakan saja kepada Apple dan Microsoft, yang memiliki sistem operasi desktop generasi berikutnya pada tahun 1990-an (masing-masing diberi nama sandi “Copland” dan “Kairo”, ) menggelepar tanpa tujuan selama bertahun-tahun sebelum digantikan dengan inisiatif lain.

Politik platform seluler tidak berbeda. Seluruh proses dapat dengan cepat berubah menjadi perang suci, ternyata, terlepas dari risiko mengasingkan pengguna Anda dan pengembang pihak ketiga – orang-orang yang pada akhirnya membuat atau menghancurkan platform apa pun.

Sekitar tahun 2004, Palm – atau palmOne, seperti yang dikenal pada saat itu – menemukan dirinya tepat di posisi ini. Meskipun perusahaan telah mengalami dekade yang sulit dalam akuisisi, spin-off, dan perpecahan, Palm OS telah memberikan kesuksesan yang konsisten pada perangkat ikonik seperti seri Pilot, Palm III, Palm V, dan Treo.

Dan tidak seperti banyak pesaingnya di ruang PDA, Palm telah berhasil menjalani transisi yang cukup mulus ke arena smartphone yang baru lahir (memang, diperlukan akuisisi Handspring pemegang lisensi Palm OS untuk sampai ke sana).

Terlepas dari itu, pada tahun 2005, sudah jelas: Palm OS telah menjadi platform yang menua dan kurang arsitektur dari zaman dulu yang secara progresif dikalahkan baik oleh perangkat keras yang dijalankannya maupun oleh kemampuan yang diharapkan pengguna akhir dari perangkat mereka. Perusahaan akhirnya menjembatani kesenjangan tersebut dengan melisensikan Microsoft Windows Mobile, yang memulai debutnya di Treo 700w.

Ed Colligan, yang bertugas di sejumlah peran eksekutif di Palm sebelum mengambil alih kepemimpinan pada awal 2005, berasal dari Handspring.

Faktanya, dalam satu atau lain cara, Colligan telah terhubung dengan Palm sejak pendirian perusahaan pada tahun 1992 dengan tokoh-tokoh Silicon Valley, Jeff Hawkins (yang produk akhirnya, sayangnya, adalah Foleo yang terkutuk) dan Donna Dubinsky.

Meskipun Palm sangat membutuhkan platform yang benar-benar baru, mudah untuk memahami mengapa Colligan berpikir bahwa waktu berada di pihaknya: pasar PDA dan smartphone seharusnya sulit untuk ditembus. “Orang-orang PC tidak akan begitu saja memikirkan hal ini.

Mereka tidak akan begitu saja masuk,” gurau terkenalnya pada tahun 2006, percaya bahwa Palm telah mengumpulkan cukup pengalaman dan keahlian untuk menempatkannya bertahun-tahun sebelum telepon Apple yang dirumorkan.

Setelah memisahkan divisi peranti lunaknya sebagai PalmSource pada tahun 2003, Palm memilih untuk tidak memproduksi perangkat apa pun yang menjalankan pengganti yang dimaksudkan dari Palm OS – versi 6, yang kemudian dinamai Cobalt – bahwa kedua perusahaan telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menulis dari bawah ke atas.

Faktanya, baik Colligan maupun pendahulunya Todd Bradley tidak pernah membawa perangkat Cobalt ke pasar. Sebaliknya, perusahaan terus memproduksi ponsel dan PDA khusus berdasarkan revisi bertahap dari Palm OS 5, sementara pilihan ponsel cerdas Treo berdasarkan Windows Mobile melayani pengguna listrik.

Pada tahun 2007, pengulangan pada Palm OS 5 mirip dengan memeras darah dari batu: meskipun telah direkayasa ulang untuk berfungsi pada prosesor ARM yang lebih baru, antarmuka pengguna memiliki kemiripan yang menakutkan dengan perangkat Palm dari sepuluh tahun sebelumnya dan masih berbagi beberapa keterbatasannya.

IPhone telah dirilis, tetapi App Store belum diumumkan; OEM smartphone tradisional seperti Palm belum menyadari efek revolusioner yang pada akhirnya akan dimiliki iPhone di pasar. Dan kesuksesan gemilang Centro kecil dan penuh warna di akhir 2007 – salah satu ponsel pintar tingkat pemula pertama – mungkin telah menumpulkan rasa urgensi Palm.

Namun, secara internal, perusahaan menyadari sistem operasinya sendiri masih perlu diganti, agar tidak menjadi lebih dari sekadar pemegang lisensi Windows Mobile dalam jangka panjang.

Dan pada saat itu, ia bahkan tidak memiliki Palm OS 5 atau Cobalt lagi: kedua platform telah pergi dengan PalmSource split dan kemudian diakuisisi oleh Japan’s Access (pada kenyataannya, Cobalt hidup bahkan hingga hari ini sebagai ALP – Access Linux Platform – meskipun tidak ada OEM global besar yang pernah memasarkannya).

Kematian Palm OS WebOS Menandatangani
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts

Apa itu Palm OS? Palm Software dan Palm OS | www.freewarepalm.com