Definisi Sistem Operasi Untuk Pemula

Info OS
Spread the love

Definisi Sistem Operasi Untuk Pemula – Saat ini, hampir setiap orang menggunakan beberapa jenis perangkat elektronik, baik itu ponsel, laptop, tablet, atau desktop.

Definisi Sistem Operasi Untuk Pemula

freewarepalm – Semua perangkat ini memiliki satu kesamaan: mereka menggunakan Sistem Operasi (OS) untuk mengaktifkan fungsinya. Tetapi tidak banyak orang yang benar-benar memahami bagaimana sebuah OS disusun.

Jadi, apa itu OS? Kita dapat mendefinisikannya sebagai perangkat lunak yang mengelola sumber daya perangkat keras dan perangkat lunak komputer dan menyediakan layanan umum untuk program komputer.

Dalam istilah yang lebih sederhana, kita dapat mengatakan bahwa OS adalah antarmuka antara pengguna dan mesin.

Baca Juga : Mempelajari Lebih Jauh Pemrograman Palm OS

Sekarang kita tahu apa itu OS, mari melangkah lebih jauh dan melihat bagaimana mereka dikembangkan, bagaimana mereka bekerja, dan mengapa Anda membutuhkannya.

Sejarah dan Evolusi Sistem Operasi

Inilah fakta singkatnya: komputer pertama tidak memiliki sistem operasi.

Program yang berjalan di komputer ini harus menyertakan semua kode yang diperlukan untuk berjalan di komputer, berkomunikasi dengan perangkat keras yang terhubung, dan melakukan perhitungan yang harus dilakukan oleh program. Ini bahkan membuat program yang paling sederhana menjadi sangat kompleks.

Karena tantangan ini, pemilik mesin pusat mulai mengembangkan perangkat lunak yang memfasilitasi penulisan dan pelaksanaan program. Ini adalah ketika sistem operasi pertama dibuat.

OS pertama dibuat pada tahun 1956 oleh General Motors untuk menjalankan satu komputer pusat IBM. Kemudian pada 1960-an IBM mulai memproduksi dan mendistribusikan sistem operasi.

Versi pertama Unix dikembangkan pada tahun 60-an, ditulis dalam bahasa pemrograman C. Itu sudah tersedia, sehingga menjadi banyak digunakan dan diterima di pasar.

Banyak sistem operasi komputer modern saat ini (termasuk Apple OS X dan berbagai versi Linux) mengandalkan OS Unix.

Microsoft windows pertama kali dikembangkan setelah sebagai OS yang dapat berjalan di komputer pribadi. Model pertamanya disebut MS-DOS dan dibangun pada tahun 1981. Itu adalah modifikasi dari sistem Produk Komputer Seattle yang diperbarui untuk memenuhi persyaratan IBM.

Saat ini Apple, OS X, Windows dan berbagai bentuk Linux mendominasi pasar Sistem Operasi modern.

Bagaimana Sistem Operasi Bekerja

Ambil skenario ini: jika Anda bepergian ke tempat yang belum pernah Anda kunjungi sebelumnya, di mana mereka berbicara bahasa lain yang tidak Anda ketahui, apa yang Anda perlukan untuk membantu berkomunikasi dengan penduduk setempat?

Nah, tebakan Anda benar membutuhkan penerjemah. Nah, itulah yang dilakukan OS di komputer Anda. Ini mengubah input biner menjadi bahasa yang dapat dimengerti manusia.

Tanpa OS, setiap program akan membutuhkan sarana untuk menangani semua komponen dan perangkat keras komputer.

Ini berarti bahwa diperlukan metode untuk menerima input pengguna menggunakan keyboard dan mouse, mencetak dokumen, membaca dan menulis di perangkat penyimpanan, melacak waktu, mengirim output ke layar lain, dan bahkan berkomunikasi melalui jaringan.

Ini akan menyebabkan setiap program menjadi sangat kompleks dan berat.

Itulah mengapa salah satu tujuan utama dari sebuah OS adalah untuk mengatur dan mengontrol perangkat keras dan perangkat lunak sehingga perangkat tempat tinggalnya berperilaku dengan cara yang fleksibel namun dapat diprediksi.

Jadi apa saja jenis-jenis sistem operasi dan bagaimana cara kerjanya?

Jenis Sistem Operasi

Sejak sistem operasi pertama dibuat, mereka terus berkembang dari waktu ke waktu untuk mengakomodasi semakin banyak tugas. Mari kita lihat beberapa jenis sistem operasi yang paling umum digunakan saat ini.

Sistem Operasi Waktu Nyata

Jenis OS ini memberikan waktu maksimum untuk setiap operasi penting yang dijalankannya. Akibatnya, sistem operasi harus menjamin bahwa peristiwa akan diproses dalam waktu tertentu.

Beberapa dari sistem ini mungkin memungkinkan multi-tasking, tetapi mereka memiliki algoritme khusus untuk penjadwalan. Ini memastikan bahwa OS mengalihkan tugas sesuai dengan prioritasnya sehingga tenggat waktu terpenuhi untuk setiap tugas.

Contoh sistem operasi Realtime meliputi: sistem kontrol lalu lintas udara, sistem kontrol senjata, sistem kontrol industri, dan mesin kontrol.

Sistem Operasi Multiprogramming

Sistem operasi ini kadang-kadang disebut sebagai sistem operasi multitasking karena memungkinkan dua atau lebih proses berjalan secara bersamaan. Ini berarti bahwa data dari dua atau lebih proses dapat disimpan di memori utama pada waktu tertentu.

Baca Juga : Samsung Galaxy S Series : Sejarah Nama Terbesar di Android

Tujuan utama dalam sistem operasi multiprogramming adalah untuk meningkatkan pemanfaatan sumber daya dan throughput sistem. Mereka mencapai ini dengan mengatur pekerjaan komputasi dengan cara yang memastikan bahwa CPU selalu memiliki pekerjaan untuk dieksekusi pada satu waktu.

Sistem Operasi Batch

Dalam sistem operasi batch, pengguna menyiapkan pekerjaan dan menyerahkannya ke operator komputer dalam bentuk perangkat seperti kartu atau pita. Operator komputer kemudian mengelompokkan pekerjaan sesuai dengan persyaratan komputasi mereka dan menjalankannya dalam batch untuk memastikan kecepatan pemrosesan yang lebih cepat.

Beberapa masalah yang terkait dengan sistem operasi ini termasuk kurangnya interaksi antara pengguna dan komputer, kesulitan dalam memprioritaskan tugas berdasarkan urgensinya, dan waktu idle CPU yang tinggi yang disebabkan oleh rendahnya kecepatan perangkat input dan output mekanis.

Sistem Operasi Berbagi Waktu

Sistem operasi ini sangat mirip dengan sistem batch Multiprogramming. Tapi ini unik karena dirancang untuk mengakomodasi banyak pengguna. Ini berarti bahwa banyak pengguna dapat menggunakan sumber daya komputer yang sama.

Sistem Operasi Terdistribusi

Sistem operasi terdistribusi menggunakan mikroprosesor kuat yang memanfaatkan kemajuan teknologi komunikasi.

Prosesor ini menyatukan kelompok komputer yang berbeda dan membuatnya berfungsi sebagai satu komputer tunggal. Sistem operasi terdistribusi juga memastikan bahwa ada beban yang lebih ringan pada mesin host bahkan saat melakukan komputasi berat.

Contoh Sistem Operasi

Ada banyak sistem operasi di luar sana saat ini. Perusahaan teknologi yang berbeda telah membuat sistem yang berbeda untuk memenuhi permintaan pelanggan mereka dengan fitur yang berbeda.

Dan beberapa dari mereka lebih populer daripada yang lain. Di bawah ini adalah daftar sistem operasi komputer dan smartphone paling populer.

Sistem Operasi Komputer

Microsoft Windows banyak orang telah menggunakan sistem operasi Windows di beberapa titik. Saat ini, Windows 11 adalah versi rilis terbaru, sedangkan versi yang lebih lama meliputi: Windows 10, 8.1, 8, 7, Windows Vista, Windows XP dan Windows 2000.

Mac OS dikembangkan oleh Apple untuk komputer Apple. Itu datang pra-instal di semua komputer Macintosh.

Linux dirancang untuk orang yang mengetahui perangkat keras dan perangkat lunak komputer. Distribusinya termasuk Ubuntu, Parrot, Debian, Linux Mint, Fedora, Kali Linux, dan banyak lagi.

Lainnya

Chrome OS, Android

Sistem Operasi Ponsel Cerdas

Sama seperti komputer, smartphone memiliki sistem operasi sendiri dengan fitur sebanyak komputer.

Beberapa sistem operasi ponsel pintar yang paling populer termasuk Android, Apple iOS, Windows Mobile, Blackberry OS, Palm OS, dan Symbian OS.

Apa yang Dilakukan Sistem Operasi?

Alasan utama kami memiliki OS adalah untuk membantu kami menyelesaikan berbagai tugas komputasi. Sementara beberapa orang mungkin berpendapat bahwa sistem operasi harus berbuat lebih banyak, karena Anda akan melihat mereka sudah menangani banyak hal.

Berikut adalah beberapa fungsi utama dari sistem operasi:

  • Manajemen Prosesor
  • Sistem operasi melakukan manajemen prosesor, juga disebut penjadwalan proses. Manajemen prosesor melibatkan:
  • Memastikan bahwa setiap proses dan aplikasi menerima cukup waktu prosesor.
    Melacak status proses.

Manajemen memori

Sistem operasi juga mengelola Memori Utama atau Memori Utama komputer. Sistem Operasi melakukan fungsi-fungsi berikut untuk manajemen memori:

  • Ini mengalokasikan memori ke suatu proses ketika proses memintanya dan membatalkan alokasi memori ketika proses telah dihentikan.
  • Itu menyimpan jejak memori utama.

Manajemen perangkat

OS mengelola perangkat melalui driver masing-masing dan melakukan tugas berikut untuk manajemen perangkat:

  • Melacak semua perangkat yang terhubung ke sistem.
  • Menunjuk program yang bertanggung jawab untuk setiap perangkat yang dikenal sebagai pengontrol Input/Output.
  • Memutuskan proses mana yang mendapatkan akses ke perangkat tertentu dan untuk berapa lama.
  • Mengalokasikan perangkat dengan cara yang efektif dan efisien dan membatalkan alokasi perangkat saat tidak lagi diperlukan.
  • Manajemen file

Sistem Operasi melakukan aktivitas manajemen file berikut:

  • Itu melacak di mana informasi disimpan
  • Ini mengelola pengaturan akses pengguna, status setiap file, dan banyak lagi. Fasilitas ini secara kolektif dikenal sebagai sistem file.

Penjadwalan Pekerjaan

Sistem operasi menentukan pekerjaan/tugas yang perlu diproses terlebih dahulu dan memastikan bahwa tugas-tugas ini diselesaikan. Itu juga melacak waktu dan sumber daya yang digunakan oleh berbagai tugas dan pengguna.

Penanganan Kesalahan

Sistem operasi memantau setiap kesalahan yang terjadi dan melakukan pemeriksaan kesalahan pada perangkat keras dan perangkat lunak.

Keuntungan Sistem Operasi

Ada banyak manfaat menggunakan sistem operasi, beberapa di antaranya telah kami singgung secara singkat di sini. Tapi mari kita lihat beberapa alasan lain mengapa OS sangat penting:

  • Resource Sharing – sistem operasi memberikan kesempatan untuk berbagi sumber daya dengan pengguna lain.
  • Sumber daya meliputi: file, seperti video, gambar dan aplikasi, printer, modem, dan banyak lagi.
  • Keamanan – Merupakan tanggung jawab OS untuk memastikan semua data yang ada aman.
  • User Friendly – Antarmuka yang disediakan oleh GUI jauh lebih ramah pengguna dibandingkan dengan antarmuka baris perintah. Muncul dengan berbagai simbol, tombol, menu, dan representasi grafis lainnya yang semuanya membuatnya mudah dimengerti. Hasilnya, pengguna dapat berinteraksi dan berkomunikasi dengan mesin dengan mudah.
  • Multitasking – Dengan menggunakan sistem operasi, pengguna dapat melakukan tugas yang berbeda secara bersamaan. Tidak perlu menutup satu jendela untuk membuka jendela lainnya.
informasi Os Sistem Operasi
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts