Kebangkitan dan Kejatuhan Legenda Palm Os

Palm OS
Spread the love

Kebangkitan dan Kejatuhan Legenda Palm Os – Saat itu musim panas 1996, dan US Robotics Pilot 5000 baru saja tiba di bootLab (‘boot Magazine’ adalah pendahulu dari Maximum PC yang saat itu baru diluncurkan).

Kebangkitan dan Kejatuhan Legenda Palm Os

freewarepalm – Dengan keganasan yang belum pernah terjadi sebelumnya, kami para editor berjuang dengan gaya gladiator untuk mendapatkan ulasan tentang plastik berukuran saku kecil ini dengan layar monokromnya yang suram. Bahkan kartu grafis uber-PC atau 3D terbaru tidak menghasilkan nafsu editorial seperti itu.

Ada sesuatu yang ajaib tentang Pilot awal. Sesuatu yang sederhana, elegan, benar-benar berguna. Itu adalah salah satu dari sedikit produk yang kita semua tahu akan layak mendapatkan penghargaan “Kick Ass” segera setelah menyentuhnya.

Baca Juga : Ketidakmampuan Palm Os Yang Mengerikan

Pilot pertama itu mungkin bukan PDA pertama, tetapi PDA pertama yang ‘melakukannya dengan benar’, meluncurkan industri, menembus budaya populer, dan membuka jalan bagi perangkat kelas yang sama sekali baru.

Pilot kecil yang rendah hati meluncurkan ‘Palm’ sebagai salah satu merek yang paling dikenal luas di dunia.

Apa yang mengikuti peluncuran Pilot pada tahun 1996 adalah salah satu opera sabun perusahaan yang paling berbelit-belit dan tragis dalam sejarah, dengan cukup banyak pemilik, rebranding, kesalahan, tuntutan hukum, awal yang salah, dan salah langkah untuk membuat kepala siapa pun berputar.

1992 – 1995: Pra-Penerbangan

Palm didirikan pada tahun 1992 oleh Jeff Hawkins, dan pada awalnya Palm menyediakan perangkat lunak manajemen informasi untuk PDA Casio yang gagal yang dikenal sebagai ‘Zoomer’, perangkat lunak sinkronisasi untuk perangkat HP, dan menjual perangkat lunak pengenalan tulisan tangan Graffiti kepada pengguna Apple Newton yang frustrasi.

Tetapi setelah melihat Zoomer gagal, Jeff bertekad untuk menciptakan generasi PDA yang benar-benar baru. Dia menyadari bahwa yang lebih penting daripada dikemas dengan fitur, asisten digital pribadi harus berukuran kecil dan cukup ringan sehingga orang merasa nyaman membawanya ke mana pun. Untuk mengingat fokus ini, Jeff benar-benar membawa balok kayu seukuran dan berat Pilot akhirnya.

Dengan desain Pilot yang lengkap tetapi kekurangan dana untuk membawanya secara independen ke pasar, pada tahun 1995 Palm setuju untuk diakuisisi oleh produsen modem US Robotics, yang memiliki kemampuan dan skala manufaktur untuk membawa Pilot ke pasar dengan harga yang terjangkau.

Dunia akan berubah selamanya.

Zen dari Palm

Seringkali kunci untuk menciptakan produk yang hebat bukanlah apa yang Anda masukkan, tetapi apa yang Anda tinggalkan. Pilot awal Palm sangat kurang bertenaga dibandingkan dengan Newton yang telah keluar bertahun-tahun sebelumnya, dan daftar fitur dan spesifikasi teknologi perangkat Palm selama bertahun-tahun sepertinya selalu tertinggal jauh di belakang setiap pesaing. Tetapi rahasia kesuksesan Palm, ‘Zen of Palm’ yang mistis, berfokus pada pengalaman pengguna daripada daftar fitur. Berapa banyak ketukan untuk menyelesaikan tugas? Fitur apa yang benar-benar penting bagi pengguna biasa? Bagaimana data dapat ditampilkan dengan paling efisien? Baterainya bisa tahan berapa lama?

Itu adalah fokus pada Zen yang membedakan Palm, dan bisa dibilang kehilangan fokus inilah yang memulai stagnasi panjang Palm.

1996: Pilot Terbang

Spesifikasi teknis USR Robotics Pilot 1000 dan 5000 menurut standar saat ini menggelikan.

Dengan layar monokrom dengan resolusi 160×160, CPU Motorola 68k 16MHz yang mencolok, dan memori hanya 128Kb atau 512Kb, perangkat kerasnya sangat kecil tetapi sebaliknya tidak terlalu mengesankan. Layarnya bahkan tidak memiliki lampu latar!

Baca Juga : Review Iphone 13 Pro, Salah Satu Ponsel Terbaik Yang Pernah Ada

Namun yang mengesankan adalah perangkat lunak Pilot, yang membuat pengelolaan kalender, kontak, daftar tugas, dan memo Anda menjadi sederhana dan mudah saat bepergian, melakukan ini dengan cara yang lebih sederhana dan lebih intuitif daripada apa pun yang pernah ada sebelumnya.

Juga revolusioner adalah perangkat lunak sinkronisasi Palm’s HotSync dan palungan informasi PalmDesktop pendamping memungkinkan informasi di saku Anda untuk dengan mudah mencocokkan informasi di meja Anda. Pilot sepenuhnya didukung dengan setiap sinkronisasi, meminimalkan trauma kehilangan perangkat Anda atau kehabisan baterai Anda. Dan berbicara tentang baterai, Pilot 5000 bisa berjalan selama berbulan-bulan (benar-benar!) Penggunaan khas pada sepasang AAA.

Satu lagi sedikit jenius yang tidak disengaja yang terbayar selama dekade berikutnya adalah keputusan Palm untuk merilis SDK, membuka Pilot untuk perangkat lunak dari pengembang pihak ketiga. Palm sebenarnya tidak mengharapkan SDK untuk menjadi masalah banyak, tetapi pada akhirnya menghasilkan longsoran aplikasi luar biasa yang menjadi salah satu keunggulan utama Palm dibandingkan platform lain.

Sampai iPhone datang, ada lebih banyak perangkat lunak untuk PalmOS daripada platform seluler lainnya.

Koneksi BeOS

Sentuhan lain yang sedikit diketahui dari opera sabun Palm melibatkan perusahaan sistem operasi perintis Be, yang pada tahun 1996 menolak tawaran $125 juta dari Apple untuk menjadi fondasi generasi MacOS berikutnya. Sebaliknya, Apple membeli NextStep, membawa Steve Jobs kembali, dan sisanya adalah sejarah.

Lima tahun kemudian Be tertatih-tatih dalam bisnis. Membutuhkan fondasi untuk membangun PalmOS 6.0, Palm mengambil sisa-sisa Be (termasuk sekelompok insinyur OS yang sangat berbakat) dengan harga $11 juta.

Bayangkan seperti apa dunia hari ini jika Be tidak menolak Apple, Steve Jobs tidak kembali, dan MacOS X didasarkan pada BeOS sebagai gantinya…

1997: Pilot Meninggal

Sayangnya, hampir sejak awal Palm telah menjadi sasaran empuk bagi para pengacara.

Ketika Pilot meledak ke panggung untuk menjadi salah satu produk yang paling banyak dibicarakan tahun 1996, perusahaan pena Pilot tidak geli. Ini meluncurkan gugatan yang mengklaim bahwa konsumen entah bagaimana akan salah mengira komputer saku dengan stylus plastik padat untuk salah satu tabung berteknologi rendah mereka yang diisi dengan tinta.

Untuk menenangkan perusahaan pena Pilot, US Robotics mengganti nama model PDA baru untuk tahun 1997 menjadi PalmPilot Personal (512Kb) dan PalmPilot Professional (1MB). Selain nama baru dan lebih banyak memori, PalmPilot memperkenalkan inovasi mendebarkan dari lampu latar hijau bercahaya di layar monokrom.

Perusahaan pena Pilot masih belum puas, dan perusahaan induk baru Palm, 3Com (yang telah mengakuisisi US Robotics pada tahun 1997) setuju untuk tidak pernah menggunakan nama Pilot lagi.

Palm belajar satu atau dua hal dari pengacara Pilot yang gigih, dan pada tahun 1998 menggugat Microsoft, memaksa rebranding platform “PalmPC” Microsoft yang bersaing sebagai “Pocket PC”.

1998 – 2003: Pendiri Berangkat / Kisah Handspring

Frustrasi dengan arahan US Robotics dan 3Com telah mengambil Palm, pendiri asli Jeff Hawkins, Donna Dubinsky, dan Ed Colligan pergi untuk memulai Handspring pada tahun 1998, menjadi salah satu pemegang lisensi PalmOS pertama.

Hingga saat ini, Palm telah melisensikan OS-nya kepada mitra yang ingin menjelajahi pasar gratis – IBM mengubah citra perangkat Palm untuk perusahaan, Symbol membangun pemindai kode batang PalmPowered yang kokoh untuk penggunaan industri, dan Qualcomm mengerjakan smartphone PalmPowered pertama (pdQ, yang dikirim pada tahun 1999).

Tetapi dengan melisensikan ke Handspring, Palm menandatangani pesaing langsung yang ganas dengan jajaran PDA Visor Handspring yang ditakdirkan untuk berhadapan langsung dengan Palm di pasar arus utama.

Palm OS
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts