Kegagalan Operasi Sistem Terbesar Sepanjang Masa Termasuk Palm

Palm OS
Spread the love

Kegagalan Operasi Sistem Terbesar Sepanjang Masa Termasuk Palm – Perangkat lunak adalah hal yang lucu. Anda tidak dapat menyentuhnya, tetapi Anda pasti dapat membayarnya. Beratnya tidak ada, tetapi membutuhkan lusinan atau bahkan ratusan orang untuk membuatnya. Dan terkadang itu tidak berhasil.

Kegagalan Operasi Sistem Terbesar Sepanjang Masa Termasuk Palm

freewarepalm – Tidak peduli seberapa detail spesifikasi Anda, seberapa solid riset pasar Anda, dan seberapa optimal kode Anda, selalu ada pemenang dan pecundang. Terkadang pesaing datang ke pasar dengan sesuatu yang lebih baik. Di lain waktu, keadaan yang tidak terduga membuat program Anda tidak berguna atau ketinggalan zaman. Kadang-kadang, perusahaan hanya mengacaukan segalanya hingga tidak ada tambalan yang dapat memperbaikinya.

Mari menelusuri catatan sejarah komputasi untuk menampilkan rilis perangkat lunak yang salah besar. Beberapa nama besar dalam industri muncul di sini Apple, Google, Facebook, dan Microsoft terwakili dengan baik yang membuktikan bahwa selalu ada kesempatan kedua. Dan yang ketiga dan keempat, jika Anda memainkan kartu Anda dengan benar. Namun, untuk beberapa rumah pengembangan lain dalam daftar ini, kegagalan perangkat lunak mereka membunuh bisnis mereka.

Baca Juga : New Thumb Keyboard Teknologi Dari Palm

ET The Extra-Terrestrial (1982)

Pada hari-hari awal permainan video, biaya perangkat lunak tinggi karena tersedia dalam format kartrid. Tidak seperti floppy disk murah, perusahaan seperti Atari harus mengeluarkan uang untuk chip dan casing untuk setiap game yang mereka buat.

Jadi, ketika perusahaan memproduksi 5 juta kopi dari sebuah permainan berdasarkan film hit massal Steven Spielberg, itu mewakili biaya hangus yang serius. Gim ini, yang diproduksi dalam waktu empat minggu yang sangat singkat oleh produser veteran Howard Scott Warshaw, tidak terlalu bagus dan kurang dari setengah dari 5 juta kopi itu terjual. Ini membantu mengantar kejatuhan video game hebat tahun 1983, yang membutuhkan waktu bertahun-tahun bagi industri untuk pulih.

Pada tahun 2014, Microsoft Xbox Entertainment Studios (sekarang sudah tidak berfungsi) mengejar desas-desus bahwa Atari membuang 14 truk penuh kartrid yang tidak terjual dan peralatan lainnya di tempat pembuangan sampah di New Mexico pada tahun 1983. Mereka benar, dan ada film dokumenter tentang itu yang disebut Atari: Game Over . Setidaknya satu dari kartrid itu dikirim ke Smithsonian .

Lotus Jazz (1985)

Agar adil, Lotus 1-2-3 adalah salah satu produk produktivitas elit tahun 1980-an. Program spreadsheet adalah nilai jual yang sangat besar untuk PC IBM, memungkinkan pengguna menyusun dan membandingkan data lebih cepat dan lebih efisien daripada sebelumnya. Itu membuat Lotus sukses besar menghasilkan lebih banyak uang daripada Microsoft pada saat itu. Dan kemudian mencoba untuk membuat tindak lanjut dan mengalami salah satu kemerosotan tahun kedua terburuk dalam sejarah komputer.

Jazz adalah suite produktivitas yang dilipat menjadi pengolah kata, spreadsheet, dan program database untuk sistem Macintosh. Dirilis pada tahun 1985, itu dijual seharga $ 595 yang mengejutkan, datang pada empat floppy disk yang harus diaktifkan dan ditukar saat Anda menjalankan program, dan itu adalah bom yang luar biasa di pasar.

Seperti yang kita catat di November 1987 isu dari PC Magazine , ini “Program multifungsi klutzy … jatuh baik pendek dari reputasi Lotus untuk cepat, inovatif perangkat lunak yang sangat fungsional.” Kemasan karet hitamnya, dengan tempat saku rompi untuk disk, adalah barang koleksi hari ini.

GNU Hurd (1990 – Sekarang)

Unix pertama kali dikembangkan pada 1970-an, dan pada 1990 Proyek GNU memutuskan sudah waktunya untuk menggantinya dengan penawaran gratis yang disebut GNU Hurd . Tiga puluh tahun setelah pengerjaan proyek dimulai, GNU Hurd belum dirilis sebagai sistem operasi yang berfungsi untuk penggunaan umum. Namun, banyak komponen dari GNU dipindahkan untuk membuat sistem operasi Linux.

Copland (1994 – 1996)

Apple telah mencoba dan gagal mengganti sistem operasi Sistem 7 yang sudah tua dengan sistem baru yang lebih stabil dan mendukung multitasking. Pada tahun 1994, pengerjaan Sistem 8 telah dimulai dengan nama kode Copland, tetapi proyek tersebut segera runtuh. Digelembungkan oleh manajemen proyek yang buruk dan fitur creep, Copland menjadi kumpulan fitur daripada OS yang berfungsi.

Proyek Copland secara resmi dibatalkan pada tahun 1996, tetapi tidak semuanya buruk bagi Apple. Perusahaan keluar dan mengakuisisi perusahaan Steve Jobs, NeXT dan peningkatan sistem pihak ketiga untuk membuat sistem operasi baru. Fitur yang awalnya dikembangkan untuk Copland akhirnya ditambahkan ke rilis OS mendatang, dan fondasi macOS modern dibangun.

Palm OS Cobalt (Jan. 2004 – Juni 2005)

Jauh sebelum smartphone memasuki pasar, PDA mendominasi ranah gadget teknologi berukuran saku. PalmPilot adalah anjing teratas di tahun 90-an, tetapi serangkaian merger dan restrukturisasi perusahaan akhirnya menenggelamkan perusahaan.

Ketika tiba saatnya untuk memperbarui sistem operasinya yang sudah tua, Palm OS Cobalt dirancang untuk memimpin perusahaan ke masa depan. Pada titik ini, dunia telah berpindah dari PDA dan Cobalt tidak dapat mengamankan pemegang lisensi pada tahun 2004. Palm kemudian memutuskan untuk memfokuskan perhatiannya pada pengembangan OS Linux, tetapi hal itu tidak pernah terwujud dan perusahaan tersebut tidak ada lagi saat ini.

Joost (2007 – 2012)

Layanan streaming video sangat populer akhir-akhir ini, tetapi pada tahun 2007, dua anak laki-laki Eropa yang baik mendorong platform mereka sendiri untuk memungkinkan Anda menonton hal-hal di komputer Anda, dan itu disebut Joost .

Perusahaan mengumpulkan $45 juta dan mengumpulkan banyak penyedia konten. Menggunakan sistem peer-to-peer, Joost memutar konten video di klien khusus. Sayangnya, jaringan P2P itu ternyata bukan pemula dan model penemuan konten hampir tidak dapat digunakan.

Pengunduh tidak dapat mengakses acara yang ingin mereka tonton, dan sebagian besar menutup aplikasi hanya dalam beberapa menit. Perusahaan jatuh dan terbakar, transisi pertama ke layanan hosting video label putih dan akhirnya menjual asetnya pada tahun 2012.

Windows Vista (2007 – 2016)

Rilis sistem operasi adalah masalah besar. Microsoft dan Apple mengerahkan banyak tenaga ke dalam setiap iterasi Windows dan macOS, dan ada banyak hal yang menungganginya. Jadi, sungguh menakjubkan bahwa Windows Vista adalah kesalahan yang mengerikan.

Dirancang untuk menggantikan Windows XP yang menua pada tahun 2007, Vista gagal di hampir semua tolok ukur yang mungkin. Itu membengkak—50 juta baris kode dibandingkan dengan 40 XP—dan buggy; banyak aplikasi yang sudah ada sebelumnya bahkan tidak berfungsi di dalamnya. Pengguna lama mengeluh bahwa OS menghapus fitur yang mereka sukai.

Yang terpenting, orang tidak mengerti mengapa itu perlu. XP memiliki basis terinstal sekitar 800 juta sistem, dan para pengguna itu masih cukup senang dengannya.

iTunes Ping (2010 – 2012)

Teka-teki Apple yang penting adalah bahwa perusahaan entah bagaimana berhasil menyeimbangkan kesempurnaan perangkat keras dengan ketidakmampuan perangkat lunak. iPod dan iPhone sangat brilian. iTunes adalah mimpi buruk mutlak. Jadi ketika perusahaan mengumumkan bahwa mereka memasuki ruang jejaring sosial pada tahun 2010 dengan Ping , pengguna tidak memiliki harapan yang tinggi.

Baca Juga : Review Samsung Galaxy A22 5G

Perangkat lunak ini dimaksudkan untuk mencocokkan orang-orang dengan selera yang sama, tetapi Anda hanya dapat memilih tiga genre musik untuk menarik perhatian. Lebih buruk lagi, hanya sehari setelah peluncuran, Ping sudah dibanjiri dengan akun spam dan orang-orang yang berpura-pura menjadi musisi terkenal. untuk mempromosikan diri mereka sendiri. Apple menutupnya pada tahun 2012.

Yahoo! Layar (2011 – 2016)

Yahoo! Layar mulai hidup pada tahun 2006 sebagai layanan video-hosting yang disebut Yahoo! Video sebelum beralih ke konten streaming dengan nama baru pada tahun 2011. Usaha baru diluncurkan hanya dengan delapan pertunjukan asli dan sedikit konten tambahan. Anda mungkin ingat layanan untuk memberi Komunitas satu musim lagi atau untuk streaming game NFL.

Pada 2016, tidak ada yang menggunakan layanan ini dan Yahoo! menutup layanan setelah penghapusan $42 juta. Yahoo! sebagai gantinya bermitra dengan Hulu untuk membuat Yahoo! View, yang akan menayangkan episode terbaru acara ABC, NBC, dan Fox hingga 2019.

Kegagalan Operasi Sistem Palm OS Cobalt
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts