Ulasan Lebih Jauh Tentang Palm Phone

Info OS Palm OS
Spread the love

Ulasan Lebih Jauh Tentang Palm Phone – Ponsel mungil Palm terlihat seperti alat komedi, tetapi lelucon sebenarnya adalah masa pakai baterai. Itu biasanya ekspresi yang saya dapatkan ketika saya mengeluarkan ponsel Palm baru, salah satu ponsel Android terkecil yang dirilis dalam memori baru-baru ini.

Ulasan Lebih Jauh Tentang Palm Phone

freewarepalm – Perangkat 3,3 inci ini memiliki lembar spesifikasi yang lebih dekat ke jam tangan pintar daripada ponsel cerdas, dan lebih terlihat seperti penyangga dari drama komedi daripada produk konektivitas yang serius. Ada ponsel dengan layar 3,3 inci di masa lalu, tetapi belum benar-benar digabungkan dengan tren desain yang lebih ringkas saat ini. Hasilnya adalah sesuatu yang sangat kecil, sangat menarik. Telepon Palm terlihat seperti lelucon.

Baca Juga : Cara Memprogram Sistem Operasi (OS) Anda Sendiri

Tunggu, “Telepon sawit”? Itu Palm? Yap, ponsel ini, yang disebut “Palm” dan dari perusahaan “Palm” (jadi Palm Palm ?) adalah merek zombie yang baru dibentuk yang terbuat dari abu Palm Inc yang legendaris, perusahaan yang sama yang menciptakan Palm Pilot , Palm Treo, dan WebOS. Setelah meledak di pasar smartphone sekitar tahun 2010 dan menjual ke HP , perusahaan Cina TCL membeli hak Palm kembali pada tahun 2014 dan mengumumkan rencanauntuk menghidupkan kembali perusahaan pada tahun 2015.

Mayat Palm tetap diam selama beberapa tahun, tetapi kombinasi yang tepat dari bulan purnama, atau sambaran petir, atau sesuatu yang membangunkan perusahaan kembali hidup bulan lalu. Produk pertama Zombie Palm adalah smartphone mungil eksklusif Verizon ini dengan banderol harga yang tidak terlalu kecil yaitu $350.

Desain dan kualitas bangunan

Palm pasti melakukan sesuatu yang benar dengan desain telepon Palm. Sebelum pusat logika otak masuk dan bertanya, “Untuk apa saya harus menggunakan ini?” Kesan awal orang terhadap ponsel Palm biasanya adalah hiburan. Anda akan selalu mendapatkan senyuman, tawa, atau tatapan mata ketika Anda menunjukkan ponsel Palm untuk pertama kalinya kepada seseorang. Ini sangat lucu dan kecil dan berbeda. Anda terlihat konyol menggunakannya di depan umum, dan Anda biasanya akan mendapatkan tatapan aneh dari orang-orang karena mereka pasti bertanya-tanya, “apa benda itu?”

Sulit untuk mengomunikasikan betapa kecilnya telepon dari lembar spesifikasi, tetapi inilah sedikit latihan untuk Anda yang di rumah: ambil dompet Anda, ambil kartu kredit, dan pegang seolah-olah itu adalah smartphone. Itu tentang seberapa besar telepon Palm. Sekarang pegang kartu kredit di kedua tangan, tempelkan kedua ibu jari di bagian depan, dan berpura-pura Anda sedang mengetik di keyboard QWERTY kecil. Tangan kamu udah kram belum? Sulit membayangkan mengetik di keyboard sekecil itu? Anda sekarang mendapatkan ide bagus tentang apa yang diharapkan.

Layar 3,3 inci tidak terdengar kecil pada lembar spesifikasi: bagaimanapun, iPhone generasi pertama memiliki layar 3,5 inci, dan ponsel Android pertama (T-Mobile G1/HTC Dream) memiliki layar 3,2- layar inci, jadi tidak terdengar aneh. Smartphone awal itu hanya memiliki rasio aspek 3:2. Jadi mereka jauh lebih lebar dari layar 16:9 telepon Palm. Jadi, lupakan ukuran layarnya—Anda mungkin belum pernah memegang smartphone setipis ini.

Layar 1280×720 berarti ponsel Palm mengemas 445 piksel per inci. Layarnya yang kecil dan padat terlihat bagus, meskipun hanya LCD. Bagian depan dan belakang dilapisi dengan Gorilla Glass, dengan bingkai aluminium yang mengintip dari antara dua panel kaca. Bagian belakang kaca adalah magnet sidik jari, dan, meskipun biasanya saya akan mengeluh tentang betapa rapuhnya bagian belakang kaca, sejujurnya saya tidak yakin ponsel Palm cukup berat untuk memecahkan panel kaca saat terjatuh.

Bagian depan menganut banyak konvensi smartphone biasa — Anda mendapatkan sudut tampilan membulat, kombo speaker / lubang suara di atas, dan kamera menghadap ke depan 8MP. Untuk navigasi, Anda mendapatkan opsi untuk menampilkan tombol navigasi layar terkecil di dunia atau menggunakan tombol navigasi kapasitif tunggal yang berada tepat di bawah layar. Tombol yang satu ini mencoba menarik tugas tiga kali lipat dan menutupi tiga fitur navigasi utama: satu ketukan akan kembali, ketuk dua kali akan membuka layar beranda, dan tekan lama akan membuka aplikasi terbaru. Saya tidak pernah menemukan itu bahkan mendekati bisa digunakan.

Sisi aluminium hanya memiliki tombol daya, baki SIM, sepasang mikrofon, dan port USB-C. Tidak ada volume rocker sama sekali. Sebagai gantinya, Anda harus menurunkan panel Pengaturan Cepat dan menyesuaikan penggeser volume dengan cara yang sama seperti Anda menyesuaikan kecerahan layar.

Kurangnya volume rocker cukup mengganggu — Anda tidak dapat dengan mudah mengatur volume musik atau panggilan, dan Anda tidak dapat mengubah volume video saat masih menonton video. Ini juga mempersulit kehidupan pengulas telepon, karena Anda tidak dapat mengambil tangkapan layar dengan mudah. Ada tombol di Pengaturan Cepat untuk mengambil tangkapan layar, tetapi itu tidak berfungsi untuk banyak layar.

Bagian belakang hanya memiliki satu kamera 12MP dan flash dan tidak ada yang lain. Tanpa pembaca sidik jari, Anda harus masuk dengan PIN, pola, atau kata sandi, atau Anda harus memercayai penguncian wajah 2D yang aman dan hanya didukung oleh kamera depan.

Selain kurangnya pembaca sidik jari dan NFC, telepon Palm adalah perangkat Android berfitur lengkap dengan semua konektivitas LTE, telepon, dan akses aplikasi yang Anda harapkan dari smartphone ukuran normal. Anehnya, Verizon tidak akan membiarkan Anda membeli telepon dan mengaktifkannya. Perusahaan mengharuskan ponsel Palm menjadi perangkat sekunder di akun Verizon Anda, di mana ia akan membagikan nomor telepon dan akses SMS dengan ponsel cerdas utama Anda. Keanehan lain: telepon memiliki apa yang jelas merupakan slot SIM di samping, tetapi tidak terbuka.

Jadi… untuk apa kau menggunakan ini?

Telepon Palm mungkin lucu untuk dilihat dan menyenangkan untuk dipamerkan kepada orang-orang, tetapi setelah Anda membuat semua referensi wajib Zoolander dan mengatasi kebaruan telepon seluler kecil, Anda akan menyadari bahwa telepon Palm tidak benar-benar baik dalam hal apapun. Dan itu benar-benar mahal. Apa yang Anda seharusnya menggunakan ini untuk? Apakah ini iPod zaman baru? Alternatif jam tangan pintar? Ponsel yang lebih kecil untuk melakukan aktivitas kebugaran Anda? Ini tidak benar-benar baik dalam hal-hal ini.

Pertama, label harga $ 350 menempatkannya dengan kuat di wilayah jam tangan pintar, yang merupakan masalah besar untuk membenarkan banyak kasus penggunaan Palm yang seharusnya. Anda bisa mendapatkan Apple Watch Series 3 dengan akses seluler seharga $380. Anda juga bisa mendapatkan Wear OS atau jam tangan Samsung yang dilengkapi LTE dengan harga sekitar ini.

Palm menyebut ponsel ini “dapat dipakai” dan menjual berbagai kasing, ban lengan, dan lanyard yang dirancang agar mudah dibawa, tetapi tidak ada yang lebih portabel daripada jam tangan pintar. Jadi, jika Anda ingin bepergian dengan ringan, beli saja perangkat yang lebih kecil.

Baca Juga : Teknologi Seluler Baru untuk Ditonton Pada Tahun 2021

Telepon Palm bukan pemutar musik yang bagus karena tidak adanya jack headphone dan volume rocker fisik. Tentu, Anda dapat memasangkan headphone Bluetooth dengannya, tetapi Anda juga dapat memasangkan headphone Bluetooth ke jam tangan pintar Anda, yang akan lebih kecil dan lebih portabel.

Telepon Palm juga tidak bisa mengalahkan jam tangan pintar untuk aktivitas kebugaran, karena jam tangan akan lebih ringan dan lebih mudah dibawa. Plus, jam tangan akan melakukan pelacakan detak jantung. Mungkin Anda ingin membawa ponsel asli, karena Anda benci tidak adanya keyboard pada jam tangan pintar dan tidak ingin berbicara dengan perangkat Anda di depan umum—tetapi ponsel Palm terlalu kecil untuk mengetik dengan nyaman.

Tubuhnya sangat kurus sehingga Anda tidak dapat memegangnya dengan dua tangan, dan keyboard pada layar tipis ini sangat kecil sehingga ujung jari menekan sekitar empat huruf keyboard sekaligus. Anda terlalu mengandalkan koreksi otomatis sehingga sebaiknya Anda menggunakan keyboard kecil Wear OS.

NFC

Plus, jam tangan pintar memiliki satu lagi fitur utama yang tidak didukung oleh ponsel Palm: NFC. Jika Anda keluar untuk jogging, Anda dapat pergi ke toko dan membeli minuman dengan jam tangan pintar Anda. Anda tidak dapat melakukan pembayaran dengan ponsel Palm.

Saya bisa memahami ponsel Palm jika harganya jauh lebih murah, sebagai semacam jam tangan pintar yang berdiri untuk orang-orang yang tidak ingin menghabiskan uang untuk jam tangan pintar yang bagus. Tetapi ketika harganya persis sama dengan jam tangan pintar—beli saja jam tangan pintar. Jika tujuan Anda adalah fungsionalitas hiper-portabel, Anda mendapatkan lebih banyak fungsionalitas dalam faktor bentuk yang lebih portabel dengan jam tangan pintar. Ponsel Palm tidak bagus dalam hal apa pun, dan tidak memiliki pelacakan pembayaran dan kebugaran jam tangan pintar.

Perangkat Lunak

Telepon Palm hadir dengan versi Android 8.1 yang sangat kecil. Sekali lagi, kita telah melihat ponsel Android dengan layar 3,3 inci sebelumnya, tetapi rasio aspek 16:9 membuat tampilan ini jauh lebih tipis daripada ponsel Android generasi pertama mana pun.

Resolusi 720p yang luar biasa juga berfungsi untuk membuat segalanya jauh lebih kecil daripada di perangkat 480×320 awal itu. Beberapa hal, seperti teks, melakukan pekerjaan penskalaan dengan baik, tetapi tombol navigasi di layar jelas terlalu kecil, dan layarnya tidak cukup lebar untuk mendukung keyboard QWERTY yang layak. Beberapa tombol, seperti tombol “Hapus semua” di bagian bawah panel notifikasi, sangat kecil sehingga sering kali saya tidak dapat menekannya pada percobaan pertama.

Versi Android 8.1 ini telah dikuliti dengan tema gelap di sebagian besar tempat. Kelihatannya bagus dan membuat LCD menyatu dengan bingkai ponsel, tetapi akan jauh lebih baik—dan lebih hemat daya—dengan layar OLED tanpa daya dan hitam pekat. Warna sorot tema gelap ini benar-benar funky, berkisar antara merah muda dan hijau neon untuk hal-hal seperti sakelar, tombol, dan ikon.

Perubahan terbesar dari tata letak Android normal adalah layar beranda, yang menghilangkan laci aplikasi biasa dan layar beranda multi-halaman untuk satu daftar aplikasi yang bergulir. Tata letaknya tampak seperti saudara laki-laki Apple Watch, dengan kisi-kisi ikon aplikasi sarang lebah yang tumbuh lebih besar saat mereka menggulir ke tampilan.

Tidak ada laci aplikasi dan bahkan tidak ada cara untuk mengatur wallpaper—hanya layar hitam dengan ikon bergulir. Ini adalah ponsel Android berfitur lengkap, tetapi layar beranda yang sederhana benar-benar membuat ponsel Palm terasa lebih seperti perangkat media terbatas daripada ponsel pintar serba guna. Jika Anda tidak menyukainya, menginstal sesuatu seperti Nova Launcher dan mendapatkan kembali layar beranda normal cukup mudah.

Info Os Palm OS Ulasan Lebih Jauh Tentang Palm Phone
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts