Ingat WebOS Palm? Mungkin Tidak, Tetapi Apple dan Google Pasti Melakukannya

Info OS Palm OS
Spread the love

Ingat WebOS Palm? Mungkin Tidak, Tetapi Apple dan Google Pasti Melakukannya – Sungguh ironis bahwa mungkin komentar terbaik tentang industri teknologi adalah kalimat yang ditulis 160 tahun lalu oleh penyair Quaker John Greenleaf Whittier: “Dari semua kata-kata sedih dari lidah atau pena, yang paling menyedihkan adalah ini: ‘Mungkin saja!’”

Ingat WebOS Palm? Mungkin Tidak, Tetapi Apple dan Google Pasti Melakukannya

 freewarepalm – Terlepas dari keberhasilan sistem operasi Unix AT&T, PlayStation Sony, Apple Macintosh dan sejumlah produk lain yang membawa inovasi nyata kepada massa, sejarah komputasi digital yang relatif singkat dipenuhi dengan perangkat lunak dan perangkat keras superior yang karena berbagai alasan mati di pasar atau dalam beberapa kasus — muncul di benak Xerox Alto — tidak pernah mencapai pasar massal sama sekali.

Baca Juga : Palm Treo Antik Memiliki Tampilan QWERTY moderen

Beberapa dari produk ini, seperti yang kompatibel dengan Amiga, masih hidup dengan cara tertentu karena para penggemar berat dan geek yang bernostalgia bekerja untuk menjaga perangkat lunak dan perangkat keras yang mereka sukai di masa muda mereka tetap hidup di abad ke-21.

Kadang-kadang, inovasi dahulu kala yang disimpan dari dilupakan oleh pelestari digital mendapatkan kesempatan kedua untuk hidup. Pertumbuhan eksplosif game retro dalam beberapa tahun terakhir adalah contoh yang bagus. Anak-anak tahun 2000-an dan bahkan lebih baru datang untuk menghargai dan mengalami klasik seperti Super Mario Brothers, Pac-Man atau Galaga.

Namun, lebih sering daripada tidak, perangkat lunak dan perangkat keras inovatif yang musnah di pasar hanya hidup melalui peniruan — karena pesaing yang sukses menyalin ide dari produk yang mereka kalahkan.

Komputer Amiga yang diproduksi oleh Commodore, misalnya, laris manis di Eropa tetapi tidak pernah benar-benar laku di Amerika. Ini sebagian karena komputasi di negara ini sangat berfokus pada bisnis pada 1980-an dan hanya sedikit orang yang memahami apa yang dapat dilakukan dengan perangkat yang mampu menghasilkan suara, grafik, dan video tingkat lanjut. Saat ini, semua orang menerima hal-hal seperti itu begitu saja.

Hampir tidak ada yang tahu apa itu OS RISC, tetapi teknik “anti-aliasing” untuk menampilkan font pada monitor digunakan di hampir semua sistem operasi lain. Konsep BlackBerry tentang pengiriman email seluler instan bersifat universal, meskipun perusahaan tidak lagi memiliki pangsa pasar yang signifikan.

Perusahaan komputasi NeXT Steve Jobs mengalami kegagalan komersial, tetapi fokusnya untuk mengambil sistem operasi Unix yang kompleks dan kuat dan membuatnya dapat digunakan oleh ilmuwan non-komputer adalah kemajuan mendasar yang menggerakkan macOS dan iPhone saat ini. Lingkungan perangkat lunak NeXT memungkinkan Tim Berners-Lee untuk membuat World Wide Web pada tahun 1990 juga.

Warisan NeXT Jobs masih berdampak pada dunia saat ini. Dalam kasus smartphone, yang berpengaruh seperti iPhone, kenyataannya adalah bahwa kita hidup di dunia WebOS, bahkan jika kebanyakan orang tidak menyadarinya.

Dirilis pada tahun 2009 oleh Palm — perusahaan yang sama yang mempopulerkan PDA pada 1990-an — WebOS memelopori sejumlah inovasi, termasuk beberapa kalender yang disinkronkan, media sosial terpadu dan manajemen kontak, tampilan melengkung, pengisian daya nirkabel, teks terintegrasi dan pesan Web, dan tidak mengganggu pemberitahuan.

Sistem operasi, yang dibangun di atas kernel Linux, juga legendaris karena dapat dengan mudah ditingkatkan oleh pengguna dengan keterampilan pemrograman. WebOS juga istimewa karena menggunakan teknologi internet asli seperti JavaScript untuk aplikasi lokal. Itulah sebagian besar alasan mengapa ia mampu melakukan begitu banyak integrasi dengan layanan Web, sesuatu yang tidak dapat ditandingi oleh para pesaingnya pada saat itu.

iOS 11 Apple yang akan datang sekali lagi menunjukkan seberapa jauh sebelumnya WebOS sebenarnya. Sistem seluler Apple yang belum dirilis pada dasarnya telah menyalin model WebOS untuk beralih aplikasi dengan meminta pengguna menggesek ke atas dari bawah untuk mengungkapkan beberapa “kartu” yang mewakili aplikasi latar belakang.

Sementara keputusan Apple untuk menghapus tombol Home yang terlalu banyak bekerja merupakan peningkatan, ini masih merupakan cara yang lebih rendah untuk beralih aplikasi, dibandingkan dengan apa yang dapat Anda lakukan di WebOS delapan tahun lalu.

Meskipun banyak inovasi WebOS, beberapa di antaranya masih tetap tak tertandingi hingga hari ini, sistem operasi seluler tertatih-tatih oleh kenyataan bahwa Palm tidak memiliki jumlah uang dan koneksi ke perusahaan telepon yang sama dengan yang dilakukan Google dan Apple. Tidak memiliki banyak uang juga berarti bahwa perangkat keras Palm tertinggal dari pesaing yang anggarannya lebih besar memungkinkan mereka untuk merilis perangkat keras lebih cepat.

“webOS sangat brilian. Jauh lebih baik daripada perangkat kerasnya,” kata jurnalis teknologi veteran Walt Mossberg di Twitter 30 Agustus .

Tetapi WebOS juga mati karena beberapa keputusan buruk. Meskipun mengumpulkan tim inovator yang hebat, CEO Palm Jon Rubenstein tidak mengerti bahwa mendapatkan internet penuh di ponsel Anda berarti orang menginginkan perangkat yang lebih besar, bukan yang lebih kecil. Mereka juga lelah harus mematuk keyboard kecil.

Tanpa dana untuk menawarkan berbagai faktor bentuk (seperti yang dilakukan Samsung dengan seri Galaxy aslinya ), taruhan Rubenstein pada ponsel Pre dan Pixi kecil tidak membuahkan hasil. Akhirnya, mencari sumber daya yang lebih besar, Palm menjual ke Hewlett-Packard. Dalam beberapa bulan setelah eksekusi penjualan, impian WebOS seluler berakhir, sebagian besar berkat penggulingan tak terduga dari kepala eksekutif HP Mark Hurd. (Rincian lengkap tentang apa yang terjadi ada di Chris Ziegler’.)

WebOS masih dijual hari ini, meskipun dalam bentuk yang sangat berbeda. Setelah HP memutuskan untuk mematikan perangkat keras seluler WebOS, ia menjual hak perangkat lunak tersebut kepada pembuat perangkat keras Korea LG, yang masih menggunakannya untuk menyalakan televisi pintarnya. Sebagian besar perangkat lunak di balik WebOS juga telah disediakan oleh HP sebagai sumber terbuka, dan ada sekelompok pengembang tangguh yang telah mengambil basis ini dan menggabungkannya dengan teknologi Android yang mendasarinya untuk membuat LuneOS .

Namun, kecuali Google membuat kesalahan besar dengan Android, atau seseorang di LG menciptakan perangkat lunak yang setara dengan perjalanan kecepatan cahaya, kecil kemungkinan kita akan melihat ponsel atau tablet WebOS lain. John Greenleaf Whittier berhasil.

Info Ingat WebOS Palm? Mungkin Tidak Os Palm OS Tetapi Apple dan Google Pasti Melakukannya
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts