Kebangkitan Pada Kemajuan Palm Kembali Dari Merek Legendaris

Info Palm OS
Spread the love

Kebangkitan Pada Kemajuan Palm Kembali Dari Merek Legendaris – Pelopor dalam dua kategori teknologi paling signifikan di zaman kita: PDA dan smartphone. Itu dijual ke perusahaan yang kemudian menjual dirinya sendiri. Itu go public, terbelah dua, bersatu kembali, dan menjual dirinya lagi.

Kebangkitan Pada Kemajuan Palm Kembali Dari Merek Legendaris

freewarepalm – Sepanjang jalan, ia kehilangan tim aslinya, lalu mendapatkannya kembali. Kemudian mereka pergi lagi. Oh, dan itu mati. Sampai tahun ini, ketika kembali.

Bahkan menurut standar Silicon Valley yang bergerak cepat, sejarah Palm sedikit memusingkan. Dalam cerita sampul baru kami , saya menulis tentang bab terbarunya.

Merek telah kembali, pada gadget portabel jenis baru yang dirancang untuk membantu Anda tetap terhubung tanpa terlalu banyak mengalihkan perhatian Anda dari dunia nyata.

Berikut adalah beberapa tonggak sejarah Palm sejauh ini dan sampai saat ini, siapa yang akan menduga bahwa ada lebih banyak lagi yang akan datang?

1992

Jeff Hawkins meluncurkan Palm Computing, yang membantu menciptakan Casio Zoomer, saingan (dijual di toko RadioShack) untuk Apple Newton “Personal Digital Assistant.” Palm juga merancang Graffiti, sistem input tulisan tangan yang disederhanakan, yang dijualnya sebagai perangkat lunak tambahan untuk Newton.

Mengakui bahwa dia adalah orang yang memiliki ide daripada seorang manajer, Hawkins mempekerjakan Donna Dubinsky, mantan eksekutif di lengan perangkat lunak Apple Claris, sebagai CEO Palm.

Ed Colligan, sebelumnya dari pembuat layar Radius, bergabung sebagai VP pemasaran, dan akhirnya menjadi CEO sendiri.

1996

Sekarang bagian dari pembuat modem USRobotics (sendiri ditelan oleh 3Com pada tahun 1997), Palm merilis PDA sendiri, Pilot $299. (Nama yang telah direncanakan untuk digunakan “Taksi” ditinggalkan pada saat terakhir karena masalah merek dagang.) Kecil, terjangkau, dan–yang terpenting–mudah digunakan, Pilot adalah blockbuster pengubah industri yang dimiliki Newton dan Zoomer tidak.

Pembaruan tahun 1997 secara resmi disebut PalmPilot bagian “Pilot” dari merek hilang setelah gugatan oleh produsen pena dengan nama yang sama, tetapi konsumen tidak pernah berhenti menggunakan istilah “PalmPilot” untuk perangkat Palm-dan bahkan PDA dari produsen lain.

1998

Hawkins, Dubinsky, dan Colligan berangkat untuk menemukan Handspring, yang melisensikan perangkat lunak Palm untuk PDA-nya sendiri, Visor.

Nilai jual terbesarnya dibandingkan PDA milik Palm adalah slot Springboard-nya, yang memungkinkan Anda menambahkan modul untuk memberi Visor fitur baru seperti kamera atau bahkan kemampuan ponsel. Ketika Palm mengakuisisi Handspring pada tahun 2003, ia mendapatkan kembali para eksekutif—bersama dengan Handspring’s Treo, smartphone terbaik pada masanya.

1999

Palm merilis Palm V, yang casing aluminiumnya yang ramping membuat Palm Pilots sebelumnya terlihat seperti mainan Fisher-Price yang terbuat dari plastik.

Untuk mencapai profil yang paling tipis, ia membuang baterai AAA Palms sebelumnya ke baterai tertutup, sebuah langkah desain yang kontroversial pada saat itu.

“Tujuannya adalah kecantikan,” Hawkins kemudian menjelaskan. “Keindahan, keindahan, keindahan.” Mungkin perangkat genggam pra-iPhone yang paling bernafsu, itu sukses besar.

2000

3Com memisahkan Palm sebagai perusahaan publik independen. Setelah hiruk-pikuk IPO, nilainya tidak hanya hampir dua kali lipat dari 3Com seperti yang dicatat oleh New York Times , itu lebih berharga daripada General Motors, Chevron, dan McDonald’s.

2003

Mengejar strategi lisensi perangkat lunak mirip Microsoft, Palm berganti nama menjadi PalmOne dan memutar lengan perangkat lunaknya menjadi sebuah perusahaan bernama PalmSource.

Idenya adalah PalmSource akan menjual sistem operasinya ke produsen pihak ketiga seperti Sony, yang telah menggunakannya untuk perangkat genggam Clie yang inovatif. Langkah pertama mengecewakan, mendorong Palm untuk kembali lagi ke nama aslinya dan memperoleh kembali hak abadi untuk platformnya sendiri.

2004

Era smartphone berjalan dengan baik, dan Palm adalah pemimpinnya. The Treo 650 mungkin model terpanas saat ini, didorong oleh perpustakaan perangkat lunak mengesankan luas: 20.000-plus aplikasi yang memungkinkan pengguna melakukan segalanya dari spreadsheet crunch ke alien zap.

2005

Mengacu pada kegemaran dunia korporat terhadap produk Microsoft, Palm memperkenalkan Treo yang menjalankan Windows Mobile. Perusahaan terus membuat Treos berbasis Palm OS, tetapi setelah bertahun-tahun pertempuran sengit dengan Microsoft, merangkul Windows terasa seperti penyerahan spiritual, lengkap dengan Bill Gates muncul di konferensi pers Palm.

2007

Pada konferensi D Wall Street Journal, pendiri Palm Hawkins dengan bangga mendemonstrasikan Foleo , cangkang mirip laptop yang memungkinkan Anda menggunakan Treo dengan layar besar dan keyboard asli.

Meskipun pintar, ini adalah pengalih perhatian dari perang smartphone-yang, dengan kedatangan iPhone, memasuki fase baru. Palm membunuh Foleo tanpa pernah mengirimkannya. Meskipun bersikeras suatu hari nanti akan kembali dengan Foleo II , itu juga tidak pernah muncul.

Juga pada tahun 2007, Palm mempekerjakan mantan eksekutif Apple Jon Rubinstein – salah satu dalang iPod – sebagai ketua eksekutifnya. Dia menggantikan Colligan sebagai CEO dua tahun kemudian. Steve Jobs tidak senang dengan afiliasi baru mantan letnannya.

2009

Pada gadget-palooza CES tahunan di Las Vegas, dalam acara peluncuran dengan gaya Apple, Palm mengungkapkan Pre, sebuah smartphone yang didasarkan pada sistem operasi baru yang disebut WebOS. Perangkat lunak ini cantik dan inovatif.

Pre, bagaimanapun, memiliki faktor bentuk – layar kecil, keyboard geser – yang terasa ketinggalan zaman sejak dikirimkan. Awalnya hanya tersedia di Sprint, ponsel tidak pernah mengancam iPhone dan Android.

2010

Dilemahkan oleh penerimaan Pre yang tidak bersemangat, Palm menjual dirinya ke HP seharga $1,2 miliar. Raksasa komputasi mengatakan pihaknya berencana untuk meluncurkan ponsel, tablet, PC, dan produk lain yang dibangun di sekitar WebOS. (Di bawah nama HP, yaitu—menghentikan merek Palm.) Tapi kemudian memecat Mark Hurd, CEO di balik kesepakatan itu. Di bawah pimpinan baru Léo Apotheker, perusahaan meluncurkan calon pembunuh iPad yang disebut TouchPad pada 2011. Namun tujuh minggu kemudian, bisnis WebOS ditutup.

2013

HP menjual WebOS ke LG, yang mengadaptasinya untuk memberi daya pada TV pintar–dan terus menggunakannya untuk tujuan itu hingga saat ini. Ini tidak banyak, tetapi jauh lebih baik daripada jika WebOS tidak pernah menemukan kesuksesan sama sekali.

2014

Raksasa elektronik China TCL membeli hak merek Palm dari HP. Ini berbicara tentang menggunakannya di ponsel baru , tetapi tidak benar-benar melakukannya.

2018

Startup baru yang didukung oleh TCL–dan Golden State Warrior Stephen Curry–mengadopsi merek Palm untuk perangkat kecil bertenaga Android yang dirancang untuk digunakan saat Anda berolahraga, di luar kota, atau lebih tertarik untuk hidup di saat ini daripada menjaga mata Anda terpaku pada layar. Meskipun bukan pertama kalinya nama lama diterapkan pada gadget baru  halo, drone Polaroid – ini jauh lebih menarik daripada kebanyakan.

CEO Palm Kebangkitan Pada Kemajuan Palm Kembali Dari Merek Legendaris
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts