Hilang Tapi Tidak Terlupakan, Palm

Blog Info Tips
Spread the love

www.freewarepalm.comHilang Tapi Tidak Terlupakan, Palm. Palm Inc., awalnya dikenal sebagai Palm Computing, didirikan pada tahun 1992 oleh Jeff Hawkins. Bersama dengan Donna Dubinsky dan Ed Colligan, perusahaan tersebut kemudian menciptakan Palm Pilot yang asli. Pilot adalah salah satu asisten digital pribadi paling awal dan paling sukses yang membuat nama “Palm” identik dengan PDA dan faktor bentuk komputasi genggam terkemuka selama hampir satu dekade.

Sebelum Palm Pilot, bagaimanapun, perusahaan mengembangkan Zoomer – dipasarkan sebagai Casio Z-7000 dan Tandy Z-PDA. Upaya awal ini berhadapan langsung dengan Apple Newton yang lebih berkesan tetapi masih gagal. Zoomer didukung oleh PalmPrint dan PalmOrganizer, perangkat lunak berdasarkan sistem operasi yang dikembangkan oleh Geoworks. Pada saat itu, Palm menyebut dirinya sebagai pengembang pihak ketiga dan menargetkan pelanggan seperti Apple dan Microsoft dengan penawaran PDA awal mereka.

Yang paling menarik adalah perangkat lunak pengenalan tulisan tangan Palm’s Graffiti. Graffiti sangat mahir dalam membaca tulisan tangan, asalkan pengguna bersedia mempelajari gaya menulis Graffiti. Misalnya, menulis huruf ‘A’ berarti menghilangkan palang dan sebaliknya menulis ‘V’ terbalik. Namun, Palm yakin dengan sistem tersebut dan bahkan mengklaim akurasi 100 persen setelah dipelajari.

Pengguna Android saat ini dapat mengunduh keyboard pihak ketiga yang menggunakan sistem Graffiti.

Keberhasilan Graffiti menyebabkan Palm diakuisisi sebesar $ 44 juta oleh Robotika AS pada bulan September 1995.

Setahun setelah akuisisi, Palm meluncurkan Pilot. Ini adalah PDA yang disederhanakan yang terutama melakukan empat fungsi: memo, buku alamat, kalender, dan daftar tugas. Pilot kemudian mendominasi pasar PDA, menjual lebih dari satu juta dalam satu setengah tahun pertama.

Baca Juga: PalmPilot Mengajarkan kepada kita tentang mendesain produk yang disukai banyak orang

Apa yang membuat Pilot begitu istimewa? Perangkat ini dirancang agar pas di tangan Anda dan pas di saku celana Anda. Kedengarannya akrab? Jelas itu revolusioner pada saat itu, membuat perangkat genggam yang kemungkinan besar akan dibawa oleh pengguna setiap saat. Pilot asli menjalankan Palm OS 1.0 di atas Motorola 68328 CPU yang berjalan pada 16 MHz. Itu memiliki LCD layar sentuh monokrom 160×160 piksel disertai dengan zona input Graffiti. Itu didukung oleh dua baterai AAA.

Pengguna dapat menghubungkan Pilot ke PC mereka menggunakan cradle khusus dan data sinkronisasi. Dengan $ 299, Pilot 1000 dasar adalah setengah dari harga Apple Newton dan dapat menampung 500 alamat dan 600 janji temu. Pilot 5000 yang ditingkatkan hanya dijual seharga $ 69 lebih banyak dan memiliki penyimpanan lima kali lipat.

Palm dituntut oleh perusahaan pena Pilot karena menggunakan nama “Pilot”, inilah alasan mengapa perangkat kemudian disebut sebagai “PalmPilot” (satu kata) dan kemudian mencabut merek Pilot untuk model berikutnya seperti Palm III dan Palm Tungsten.

Robotika AS diakuisisi oleh 3Com pada tahun 1997 dalam transaksi saham besar senilai $ 6,6 miliar, merger terbesar kedua di industri teknologi saat itu. Namun pendiri asli Palm, Hawkins, Dubinsky, dan Colligan tidak senang dengan arahan 3Com dan pergi untuk membentuk Handspring setahun kemudian. PDA milik Handspring, Visor, perangkat lunak Palm berlisensi. Dalam putaran takdir yang menarik, Handspring akan diakuisisi oleh Palm bertahun-tahun kemudian.

Palm akhirnya dilepas dan diluncurkan IPO pada Maret 2000 dengan harga sahamnya naik lebih dari dua kali lipat selama perdagangan hari pertama. Itu membuat Palm lebih berharga daripada General Motors, McDonalds, dan bahkan perusahaan induk 3Com. Sayangnya, harga saham Palm yang tinggi akan hancur menyusul kehancuran dot-com dengan perusahaan kehilangan 90% nilainya hanya dalam waktu satu tahun.

Selama jangka waktu 1999 hingga 2006, tidak semuanya cerah, tetapi Palm terus menemukan validasi dari pasar yang terus berkembang untuk perangkat komputasi genggam dan pasar “smartphone” yang masih muda. Handspring menemukan kesuksesan dengan perangkat Treo yang membanggakan konektivitas nirkabel, dan Palm mendorong lini perangkatnya sendiri sebelum keduanya bergabung.

Persaingan PDA sengit untuk sementara waktu dengan orang-orang seperti HP, Sony, Compaq, Nokia, dan Casio semuanya merilis PDA. Palm mampu bertahan di depan hingga 70.000 pengembang pihak ketiga dibandingkan dengan hanya 200 pengembang di sisi Windows. Tapi itu tidak berlangsung lama dan perusahaan menyerah untuk memperkenalkan perangkat Windows Mobile-nya sendiri, Palm Treo 700w. Meskipun Palm masih memiliki PalmOS mereka sendiri, Treo 700w ditujukan untuk orang-orang yang ingin mengenal Windows.

Tentu saja, ada juga Blackberry, perangkat yang sangat populer yang dibuat oleh Research In Motion (RIM) di Ontario, Kanada. Palm tidak akan berdiam diri dan membiarkan pesaing mengambil alih dan pada satu titik tampaknya semua orang yang memiliki perangkat seluler mengadopsi Palm Treo atau BlackBerry. Itu juga tidak berlangsung lama.

Pada tahun 2007 Apple meluncurkan iPhone pertama dan seluruh ekosistem perangkat genggam ditantang dan dilihat sebagai perbandingan prasejarah. Mantan dalang iPod Jon Rubinstein bergabung dengan Palm pada tahun yang sama dan mengambil alih sebagai CEO Palm pada 2009. Perusahaan memutuskan untuk menggunakan smartphone secara menyeluruh sebagai tanggapan atas hit blockbuster dari iPhone dan ancaman Android Google. Pada CES 2009, Palm memperkenalkan Palm Pre, sebuah smartphone yang menjalankan sistem operasi seluler baru yang disebut webOS.

Palm Pre adalah ponsel berbentuk kerikil dengan keyboard geser dan merupakan smartphone pertama yang mempopulerkan pengisian daya nirkabel melalui pengisi daya Touchstone. Sayangnya, keyboard bukanlah yang terbaik dan merupakan operator eksklusif untuk Sprint, operator nirkabel nomor tiga di A.S. pada saat itu.

Sisi positifnya, banyak pengulas menikmati betapa revolusionernya desain UI webOS. Banyak konsep desain yang dipelopori oleh webOS seperti “kartu” multi-tugas dan gerakan menggesek kemudian diadopsi oleh iOS dan Android.

WebOS juga memungkinkan pengguna untuk menggabungkan beberapa akun internet menjadi satu daftar yang dapat dikelola. Ini memiliki keuntungan tambahan dengan menggabungkan beberapa layanan perpesanan menjadi satu antarmuka. Palm juga mengizinkan pengguna tingkat lanjut untuk mengaktifkan mode pengembang dengan mengetikkan Kode Konami yang terkenal. Sistem operasi sebenarnya lebih terbuka daripada Android dan seluruh komunitas pengembang bermunculan untuk membuat toko aplikasi pihak ketiga selain toko Palm resmi.

Sayangnya, masalah kualitas build mengganggu Pre dengan banyak kekhawatiran yang mengutip dengan mekanisme keyboard geser, retak layar, dan jack headphone yang salah. Meskipun konsep webOS UI sangat revolusioner, perangkat keras yang mendasarinya membuatnya lebih lambat daripada ponsel pesaing, yaitu iPhone. Akhirnya, sementara Pre menjadi smartphone dengan penjualan tercepat di Sprint, penjualan tidak cukup untuk membantu keuntungan Palm. Perusahaan tersebut akhirnya dibeli oleh HP pada tahun 2010 seharga $ 1,2 miliar.

Untuk kredit mereka, HP berusaha untuk menjaga webOS tetap hidup dan merilis penerus Pre yang asli. Pre 2 berusaha untuk memperbaiki masalah kualitas build dari iterasi pertama dengan peningkatan ke Gorilla Glass. Meski begitu, Pre 2 hanya tampak seperti tonjolan spesifikasi kecil dibandingkan dengan Pre asli.

Sebagai upaya terakhir untuk menyelamatkan webOS, HP mengumumkan HP TouchPad, Veer, dan Pre 3 (tidak lagi menggunakan merek Palm). TouchPad seharusnya bersaing dengan Apple iPad 2 tetapi mendapat penjualan yang sangat buruk dan dihentikan hanya 49 hari setelah pengumumannya. Sebuah “firesale” dari TouchPad secara singkat melonjak penjualan tetapi itu karena harga jual yang rendah dan kemampuan untuk mem-port Android ke perangkat. Baru tahun lalu, versi Android 9 Pie tersedia untuk TouchPad, hampir sepuluh tahun setelah peluncurannya yang gagal.

HP melihat tulisan di dinding dan menghentikan semua produk webOS, termasuk Pre 3. Nyatanya, Pre 3 tidak pernah dirilis di Amerika Serikat. HP menjual webOS ke LG yang masih menggunakannya untuk menyalakan TV pintar mereka. Merek Palm dijual ke TCL.

TCL membeli merek Palm dari HP, bertujuan untuk kembali ke Silicon Valley

Sementara Apple sering dikreditkan dengan memulai era ponsel pintar modern, penggemar teknologi yang serius mengikuti kereta musik ponsel pintar jauh sebelum iPhone tiba pada tahun 2007. Bagi banyak orang, ponsel cerdas pertama mereka berasal dari Palm dalam bentuk Treo.

Namun, begitu Apple, Google, dan sejumlah lainnya bergabung, Palm berjuang untuk mengimbangi ponsel seperti Pre yang gagal menarik minat pembeli. Keadaan terus menurun dan pada pertengahan 2010, HP mengakuisisi pembuat handset seharga $ 1,2 miliar.

Baca Juga: Asal Usul Sejarah Branding Unix

HP bersiap untuk menggemparkan dunia dengan tablet Touchpadnya yang menjalankan webOS, tetapi hal itu akhirnya berubah menjadi kegagalan besar yang membuat HP menjual kode dan paten webOS ke LG pada awal 2013.

Penggemar Palm sekarang memiliki alasan untuk bersikap optimis karena perusahaan elektronik konsumen China TCL telah memperoleh hak atas merek Palm dari HP.

TCL berencana untuk menghidupkan kembali Palm yang pernah dominan di Silicon Valley dan menurut CEO TCL George Guo, itu akan dibangun kembali sebagai upaya kolaboratif dengan masukan dari penggemar Palm yang akan menjadi proyek sumber kerumunan terbesar di industri.

Meskipun patut dipuji, ini bukanlah tugas yang mudah mengingat lanskap pasar ponsel cerdas yang sangat kompetitif di AS. Adapun OS apa yang akan dijalankan oleh Palm baru, semua orang bisa menebaknya pada saat ini. WebOS jelas keluar karena sekarang menjadi milik LG tetapi TCL saat ini menjual ponsel yang menjalankan Android, Firefox OS dan Windows Phone sehingga semua itu bisa menjadi kemungkinan.

Palm tidak lagi ada sebagai perusahaan, tetapi nama itu digunakan untuk merek “perangkat pendamping” yang dirilis pada akhir 2018. Perangkat ini didukung oleh Android Oreo dan dimaksudkan sebagai perangkat sekunder sebagai pengganti jam tangan pintar. “Ponsel Palm” ini seukuran kartu kredit dan dilengkapi kisi ikon aplikasi yang disederhanakan untuk menekankan sifat minimalis perangkat.

Masih harus dilihat apakah TCL memutuskan untuk secara resmi menghidupkan kembali Palm. Namun, rasa hormat harus diberikan kepada salah satu perusahaan yang berdampak sangat besar pada bagaimana smartphone digunakan saat ini.

HP menghentikan bisnis webOS, kemungkinan unit PC spin off, lebih banyak lagi

Web meledak hari ini menyusul laporan Bloomberg yang mengklaim HP berencana untuk membuang bisnis PC-nya dan melakukan akuisisi besar-besaran sebesar $ 10 miliar. Rumor tersebut telah dikonfirmasi oleh laporan pendapatan perusahaan malam ini yang mengklaim bahwa dewan direksi HP telah menyetujui “eksplorasi alternatif strategis” untuk Personal Systems Group, termasuk kemungkinan pemisahan penuh atau sebagian melalui spin-off atau transaksi lainnya.

Pengumuman tersebut segera diingat ketika IBM memutuskan untuk menjual divisi PC konsumennya ke Lenovo beberapa tahun yang lalu. Pada saat itu tampak seperti langkah yang kontradiktif, tetapi melihat saat ini tampaknya perubahan dalam strategi telah membuahkan hasil sepenuhnya untuk Big Blue. Penjualan PC tetap merupakan bisnis dengan margin keuntungan rendah, namun HP telah dan selama beberapa tahun menjadi pembuat PC terbesar di dunia.

Selain pembicaraan untuk melepaskan bisnis PC-nya, HP dilaporkan akan menghentikan semua operasi webOS, termasuk tablet TouchPad, smartphone Pre yang ada, dan perangkat berbasis webOS yang akan datang. Meskipun bukan rahasia lagi bahwa penjualan tablet HP lemah, tidak ada yang sebaik Apple di departemen itu. Hanya sedikit yang mengharapkan perusahaan untuk sepenuhnya membatalkan proyek webOS-nya mengingat itu adalah upaya yang relatif baru. HP mengakuisisi Palm seharga $ 1,2 miliar pada April 2010, dan TouchPad mulai dijual tiga bulan lalu.

“Perangkat WebOS kami belum mendapatkan daya tarik yang cukup di pasar dengan konsumen,” kata Leo Apotheker, presiden dan kepala eksekutif HP. “Melanjutkan untuk menjalankan pendekatan perangkat kami saat ini di ruang ini tidak lagi menjadi kepentingan HP atau pemegang sahamnya.”

Perusahaan membiarkan pintu terbuka untuk kemungkinan melisensikan webOS ke produsen pihak ketiga, sebuah skenario yang tiba-tiba dapat menemukan pengadopsi yang bersedia setelah akuisisi Google atas Motorola dan potensi konflik kepentingan dengan pihak luar yang mendukung platform Android. Jika ada, rencana HP sebelumnya untuk menerapkan OS seluler di semua perangkatnya termasuk PC pasti akan dibatalkan.

Bersamaan dengan dua pengumuman besar itu, HP melaporkan pendapatan fiskal kuartal ketiga dan mengonfirmasi bahwa mereka sedang dalam pembicaraan lanjutan untuk membeli perusahaan perangkat lunak Inggris Autonomy Corp seharga $ 10,2 miliar – beberapa kali lipat dari yang mereka bayarkan untuk Palm tahun lalu. Otonomi didedikasikan untuk pengembangan pencarian perusahaan, manajemen konten, dan aplikasi manajemen pengetahuan. Ini tentu saja merupakan petunjuk dari strategi yang ditetapkan perusahaan untuk jangka panjang, lebih sedikit perangkat keras yang tidak mewakili margin besar dan lebih banyak produk dan layanan perusahaan.

Setelah 7 tahun, Palm merilis ponsel baru

Setelah tujuh tahun, merek Palm dihidupkan kembali dengan pengenalan ponsel Palm. Ini dimaksudkan untuk berfungsi sebagai perangkat pendamping untuk penggunaan yang sederhana dan bebas gangguan.

Pada tahun 2011, HP akhirnya menutup merek Palm demi merek HP. Ini menandai berakhirnya era di mana Palm, Blackberry, dan Nokia secara teratur berjuang untuk mendapatkan mahkota smartphone / PDA. Beberapa bulan yang lalu, detail bocor dari smartphone bermerek Palm yang akan datang yang eksklusif untuk Verizon. Bocoran tersebut secara resmi telah dikonfirmasi dengan pengumuman perangkat yang dikenal sebagai ‘Palm’.

Palm ini adalah perangkat 3,3 inci yang bukan ponsel mandiri, lebih banyak gadget pendamping untuk smartphone Anda yang ada. Alih-alih memiliki nomor teleponnya sendiri, telepon Palm mengooptasi nomor telepon Verizon Anda yang ada sehingga Anda secara teknis dapat menggunakannya jauh dari telepon utama Anda jika perlu. Ini adalah bagian dari tren yang sedang berlangsung untuk mengurangi penggunaan ponsel cerdas utama Anda dan menggunakan ponsel yang lebih ringan untuk perjalanan singkat atau saat-saat ketika Anda tidak ingin gangguan ponsel utama Anda. Light Phone 2 yang diumumkan pada bulan Maret juga bertujuan untuk membebaskan pengguna dari kecanduan smartphone mereka.

Di luar, ia memiliki layar LCD kecil 3,3 inci dengan kerapatan piksel 445 ppi. Ini memiliki satu tombol multiguna di samping yang memiliki fungsi berbeda tergantung pada berapa kali atau berapa lama Anda menekan tombol tersebut. Ini memiliki kamera 12 megapiksel di bagian belakang dan penembak selfie 8 megapiksel … jika Anda peduli tentang mengambil gambar di perangkat sekecil ini.

Di dalam, ponsel Palm ditenagai oleh Snapdragon 435 dengan RAM 3GB dan penyimpanan 32GB. Terlepas dari spesifikasinya, perangkat ini tampaknya cukup cepat berdasarkan video langsung dari The Verge. UI adalah kisi ikon heksagonal yang disederhanakan dan bilah pencarian di bagian atas. Ada tombol virtual di bagian bawah yang berfungsi sebagai tombol home dan multi-tasking. Karena nomor telepon Anda ditautkan ke perangkat utama dan telepon Palm, pesan teks Anda akan secara otomatis disinkronkan di antara keduanya jika Anda menggunakan aplikasi Pesan Verizon di kedua telepon. Jelas, iMessages tidak akan sinkron dengannya … maaf pengguna iPhone.

Karena ini adalah ponsel pendamping yang dimaksudkan untuk menghilangkan gangguan asing, ada sesuatu yang disebut Mode Hidup. Ketika Life Mode dihidupkan, tidak hanya pemberitahuan dibungkam, tetapi semua radio nirkabel juga dimatikan. Ponsel ini juga dimasukkan ke mode Baterai Rendah untuk menghemat daya (lagipula hanya memiliki baterai 800 mAh). Teorinya adalah bahwa Anda benar-benar dapat mengalami “hidup” ketika segala sesuatu pada dasarnya dimatikan.

Jika Anda tertarik, ponsel Palm dijadwalkan untuk rilis pada bulan November dengan harga $ 349,99. Namun, Anda tidak bisa membelinya sendiri. Ini hanya tersedia sebagai add-on untuk lini Verizon Anda yang sudah ada. Beberapa orang akan berpendapat bahwa jam tangan pintar berkemampuan LTE dapat berfungsi dengan cara yang sama seperti telepon Palm tetapi mungkin ini bisa menjadi alternatif yang layak bagi mereka yang tidak menginginkan sesuatu di pergelangan tangan mereka (atau yang menyukai jam tangan mekanis tradisional).

 

Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts