PalmPilot Mengajarkan kepada kita tentang mendesain produk yang disukai banyak orang

Blog Info Tips
Spread the love

www.freewarepalm.comPalmPilot Mengajarkan kepada kita tentang mendesain produk yang disukai banyak orang. Di dunia kita yang penuh dengan iPhone, rasanya mustahil untuk percaya bahwa pada satu titik, sekitar pergantian abad ke-21, perusahaan dan perangkat seluler yang sama sekali berbeda mendominasi pasar. Itu, juga, mendapatkan pengabdian konsumen yang sangat besar dan pantas dipuji karena kesederhanaan, desain, dan fungsinya. Namun saat itu, dunia mobile computing bukan milik Apple, melainkan Palm.

Dalam fitur Mei 2001 di majalah Fortune tentang dampak budaya Palm, perusahaan di balik komputer genggam PalmPilot yang menentukan genre, penulis John Simons melaporkan bahwa dia akan “melihat orang-orang terbaik dari generasi saya terikat pada Palm Pilot mereka”. Dia mencatat 83% pangsa pasarnya, dan memperkirakan bahwa versi perangkat canggih “ditakdirkan untuk mendapat tempat di Smithsonian”. Satu juta PalmPilots terjual dalam satu setengah tahun pertama di pasar, artikel tersebut melaporkan, melampaui IBM PC, Walkman, TV berwarna, dan telepon seluler dalam tingkat penerimaan konsumen. Ketika Palm go public pada Maret 2000, nilainya mencapai $ 53,3 miliar (kapitalisasi pasar lebih besar dari GM atau McDonald’s). “Tidak ada jam pasir saat program dimuat. Tidak ada kerusakan. The Palm membuat hidup lebih mudah, ”tulis Simons.

Era Palm sebagai raksasa teknologi, seperti banyak pemimpin awal lainnya di seluler, akan berumur pendek, berkat serangkaian merger, spin-off, perombakan eksekutif, dan kedatangan iPhone dan Android. Tetapi selama tahun-tahun kejayaannya yang singkat, fakta bahwa hal itu “hanya membuat hidup lebih mudah” —tidak seperti perangkat kita saat ini, yang membuat hidup lebih mudah, tetapi juga membuat kita merasa buruk dalam ribuan cara yang berbeda — mendukung kesuksesannya.

Baca Juga: Sejarah Awal Perangkat lunak antivirus

Fast Company baru-baru ini berbicara dengan mantan CEO Palm, desainer yang mengerjakan berbagai proyek Palm, dan pengguna Palm tentang warisan desain perusahaan. Itu adalah momen ketika banyak orang memiliki perasaan hangat untuk perangkat seluler mereka. Apa yang bisa diajarkan Palm tentang merancang teknologi yang lebih baik saat ini?
“Tidak ada yang benar-benar berhasil dengan desainnya”

Di akhir tahun 90-an, ponsel (semacam) bagus untuk satu hal: panggilan telepon. Perpesanan T9 sangat sulit, dan konektivitas internet pada ponsel belum menyebar. Laptop masih dalam tahap awal. Jadi semakin banyak, selain ponsel mereka, banyak orang yang membawa perangkat kedua. Dikenal dengan sebutan “asisten digital pribadi”, atau PDA, perangkat ini melakukan tugas-tugas seperti membuat daftar, membuat catatan, dan menjaga kalender dan informasi kontak tetap mutakhir. Uang litbang dihabiskan dengan sangat cepat untuk mengembangkan perangkat ini, tetapi sampai Palm datang, tidak satu pun dari upaya ini yang benar-benar berhasil.

“Kami berada dalam posisi yang kuat di masa-masa awal, terutama karena tidak ada yang benar-benar berhasil dengan desainnya,” kata Ed Colligan, VP pemasaran pertama di Palm, yang membantu mengembangkan Palm Pilot asli, merek Palm, dan kemudian menjadi CEO . “Ada banyak percobaan — satu miliar dolar telah dihabiskan untuk mengembangkan komputer genggam.”

Colligan dan timnya merasa masalahnya adalah pembuat perangkat lain mencoba menjejalkan terlalu banyak fungsi ke dalam perangkat yang belum memiliki memori atau kekuatan pemrosesan untuk mendukungnya. (“Itu tidak selalu merupakan pemikiran yang buruk, itu hanya sangat mendahului waktunya,” kata Colligan.)

Sebaliknya, Palm mempersempit cakupannya pada apa yang dapat dicapai pada saat itu; Diferensiasi desain utamanya adalah rangkaian aplikasi dasar yang lebih terfokus dan mudah digunakan: kontak, kalender, catatan, dan email / web.

Colligan mengatakan timnya menyetujui lima konsep penting yang akan mereka gunakan untuk memandu pengambilan keputusan mereka. Pertama, ukuran. Perangkat harus kecil dan cukup ringan untuk dimasukkan ke dalam saku baju, bukan saku mantel atau tas. Kedua, itu harus super cepat, dan instan. “Persaingan kami bukanlah perangkat lain — ini adalah pena dan kertas, jadi harus bekerja dengan mulus,” kata Colligan.
Ketiga, perangkat harus sederhana dan intuitif untuk digunakan, karena ini adalah pasar yang benar-benar baru dan pengguna orientasi dengan cepat adalah kuncinya. Keempat, itu harus murah (di bawah $ 299). Dan akhirnya, Palm akan memasarkan perangkat untuk fungsi intinya sebagai “pengatur yang terhubung” yang dapat disinkronkan secara mulus dengan desktop dengan meletakkannya di buaian dan menekan satu tombol, yang tampaknya tidak kalah ajaib pada saat itu.

“Kami akan membuat perangkat yang sangat disederhanakan ini, dan keempat tombol kunci tersebut masih ada di setiap perangkat,” kata Colligan tentang kontak, kalender, catatan, dan pendekatan email / web. “Jika Anda melihat setiap perangkat saat ini, pada dasarnya desainnya sama dengan PalmPilot. Apa yang berubah? Teknologi tampilan, jaringan nirkabel, memori, kekuatan pemrosesan. ”

Kesederhanaan yang relatif ini menghasilkan perangkat yang disukai pengguna.

Bahkan sekarang, akun Twitter bernama ArchivePalmOS membagikan foto dan nostalgia terkait Palm, dan grup Discord aktif (PalmDB) memperdagangkan tip tentang membeli, memelihara, dan menggunakan perangkat lama. Orang lain melihat kemungkinan kreatif dari perangkat lunak kuno; animator Pinot Ichwandardi menggunakan perangkat Palm lama untuk membuat eksperimen seni seperti ini, dan mengatakan itu adalah “perangkat sederhana namun kuat untuk bercerita.”

Saat ini, orang-orang memiliki hubungan yang lebih rumit dengan ponsel mereka yang selalu melakukan ping. Namun berkat antarmukanya yang sangat sederhana dan fitur yang relatif kurang dibandingkan dengan smartphone, penggemar Palm tampaknya melihat perangkat mereka sebagai alat daripada ekstensi dari diri mereka sendiri.

Anne Haley, seorang pengacara untuk Kota Los Angeles, adalah pengguna awal Palm, dan ingat bahwa perangkat tersebut melakukan semua yang dia inginkan — dan tidak lebih. “Jika Anda meninggalkan ponsel di rumah, Anda harus kembali; Saya tidak bisa berfungsi tanpanya, ”kata Haley. “Saya tidak memiliki kecanduan yang sama dengan perangkat Palm. Itu hanya membantu hidup saya, tetapi saya tidak terobsesi dengannya. Itu adalah bantuan, dan mainan. Telepon sekarang terasa seperti pelengkap, suatu kebutuhan. Ada kepolosan tentang [perangkat Palm]. ”

Kami melihat keinginan untuk pengalaman seluler yang lebih dipreteli hari ini dalam produk-produk seperti Telepon Ringan, aplikasi seperti Freedom, dan pengaturan seperti Waktu Layar — serta upaya terbaru Palm untuk melakukan boot ulang, telepon Palm yang dikupas dikembangkan bersama dengan Steph Kari.

Tapi sungguh, tidak ada aplikasi untuk kembali ke toko. Ponsel yang melakukan semuanya, serta peringatan dan kicauan tanpa henti serta ping haptik, akan tetap ada.

Maaike Evers, salah satu pendiri studio desain industri Mike & Maaike di San Francisco, membantu merancang Palm m100, dirilis pada 2000, dan m125, dirilis pada 2001. Dia mengatakan bahwa kecerdasan buatan dapat membantu mengatasi beberapa “kesibukan” kita rasakan karena semua tugas yang terus-menerus diminta oleh ponsel kita untuk kita lakukan.

“Ponsel saya tidak membuat saya bahagia; ini banyak tugas biasa hari ini, “katanya. “Di situlah revolusi berikutnya akan datang dengan AI — ada banyak pengulangan dalam pekerjaan yang Anda lakukan. Menggantinya dengan semacam entitas AI yang akan membantu Anda lebih banyak pada tingkat pribadi hampir seperti memiliki asisten virtual yang diwakili di perangkat Anda. ”
Mendesain untuk semua orang

Tampilan produk Palm berkembang secara signifikan selama mereka mendominasi pasar. Ini bukan bagian kecil karena Palm menyadari bahwa perangkat awalnya tidak semenarik mungkin untuk separuh pasar: wanita.

“Desain terobosan yang menempatkan kami di kantong banyak orang, dan lebih banyak wanita, adalah Palm V,” yang diluncurkan pada 1999, kata Colligan. “Semua orang mendorong kami untuk memasukkan lebih banyak fitur dan fungsionalitas di dalamnya. Kami memutuskan bahwa hal yang benar untuk dilakukan adalah membuat desain paling ramping dan terindah yang dapat dimasukkan ke dalam saku Anda dan itu akan menjadi pendorong adopsi yang lebih besar. Ternyata itu benar sekali, dan Palm V adalah penjual blockbuster. ”

Evers, yang bekerja pada perangkat setelah Palm V, mengatakan timnya di perusahaan desain produk Lunar ditugaskan untuk membuat perangkat yang akan lebih menarik bagi audiens yang lebih muda dan lebih wanita, mendorong Palm lebih jauh dari PalmPilots yang kotak dan abu-abu. dari tahun 90-an.

Evers mengatakan dia melobi keras untuk memasukkan lebih banyak warna ke dalam perangkat, tetapi memiliki keberhasilan terbatas karena kesulitan membuat beberapa SKU (perangkat kedua yang dia kerjakan berwarna ganda, dengan bagian depan abu-abu kebiruan). Lunar juga mendesain ulang bentuk Palm, yang menjadi lebih kecil dan melengkung — lebih “menyenangkan dan ramah” —dan pas di tangan Anda, terlepas dari ukurannya. Desainer masih bergulat dengan skala hari ini, masalah yang telah memberi kita solusi sementara yang biasa-biasa saja seperti PopSocket. Para desainer m100 juga mempertimbangkan bagaimana wanita akan membawa perangkat tersebut. “Ada perbedaan yang sangat besar antara koper untuk pria kelas pekerja dan dompet yang dibawa wanita; kami bahkan belum memiliki tas komputer pada saat itu, ”catat Evers. “Kami menginginkan sesuatu yang lebih mudah masuk dan keluar dari dompet, dan memiliki tepi yang membulat.”

Gadi Amit, yang desainnya untuk perangkat Palm Zire yang populer, dirilis pada 2002, membantu menempatkan perusahaan desainnya yang berpengaruh di Silicon Valley, NewDealDesign, mengatakan bahwa menargetkan wanita memengaruhi desain dan strategi penjualan untuk Zire.
Wanita menggunakan perangkat seperti Palm untuk menulis daftar tugas, mengumpulkan nomor telepon, dan melacak acara keluarga dan pekerjaan di kalender, kata Amit — tidak ada yang membutuhkan banyak memori. Palm V kelas atas memiliki lebih banyak memori, tetapi Zire dapat dijual dengan harga murah, seharga $ 99, karena tidak memerlukan banyak memori.

“Itu adalah Palm pertama yang dijual dalam kemasan blister di lorong toko elektronik konsumen,” kata Amit. “Anda tidak harus pergi ke konter dan bertanya; itu ambil dan pergi. ”

Baca Juga: Penjelasan Tentang Aplikasi Software

Melucuti Telapak dari hampir semua lonceng dan peluitnya adalah langkah awal yang berisiko — tapi itu terbayar dengan baik. Saat Zire diperkenalkan, itu adalah produk dengan penjualan tercepat dalam sejarah perusahaan. Meskipun produk itu berbiaya rendah, desainnya “menghormati pengguna akhir,” kata Amit. “Ada komponen plastik yang bagus dan mengkilap dengan warna yang bagus; pada saat itu, sebagian besar elektronik konsumen berwarna hitam dan abu-abu dan kikuk, ”katanya. “Zire memiliki perasaan di tangan yang menyarankan kualitas di atas estetika. Itu adalah formula yang masih saya gunakan setiap hari — yang akhirnya membuat pengguna merasa mereka mendapatkan lebih dari yang mereka bayarkan. ”
Belajar dari Palm

Amit yakin keberhasilan Zire membuktikan bahwa, bahkan saat ini, ada pasar yang menguntungkan untuk perangkat kelas bawah yang berguna, jika tidak bisa melakukan semua, yang sebagian besar diabaikan.

“Gagasan bahwa Anda bisa mendapatkan fungsionalitas yang cukup baik untuk apa yang Anda butuhkan dengan harga di bawah $ 100 adalah sesuatu yang kurang lebih telah diabaikan selama bertahun-tahun,” kata Amit. “Kami cenderung mendapatkan perangkat multifungsi, jauh lebih mahal saat ini. Perangkat seperti Palm hari ini bisa menjadi perangkat $ 10. Ini adalah pasar yang tidak disukai industri. ”

Amit, yang bekerja pada Project Ara Google yang sekarang sudah tidak berfungsi, yang mengembangkan telepon modular, mengatakan ada pasar besar yang belum tersentuh dalam demografis yang menginginkan telepon, tetapi mungkin tidak peduli tentang memiliki kamera kelas dunia atau kemampuan streaming musik tanpa batas.

“Keseluruhan gagasan [dari Project Ara] adalah menurunkan harga smartphone di bawah $ 100 dengan meningkatkan persaingan pada komponen, dan benar-benar mengikuti jalur ini dalam menyediakan telepon untuk 4 miliar orang berikutnya,” kata Amit. “Ini masih merupakan tujuan yang sangat penting, dalam pikiranku.”

Anda dulu membutuhkan smartphone baru setiap satu atau dua tahun. Sulit untuk mengingatnya sekarang, tetapi meningkatkan ke ponsel generasi baru dulu berarti mendapatkan akses ke fitur-fitur penting: Internet menjadi dapat dijelajahi, foto menjadi dapat dibaca, dan PDF menjadi dapat dibuka. Ada suatu masa, belum lama ini, ketika Anda dapat melihat piksel individu di layar! Bayangkan itu!

Tetapi bahkan poin rasa sakit dan ketidaknyamanan terkecil yang tersisa di ponsel cerdas telah diampelas oleh kemajuan bertahap. Ponsel cerdasnya bagus sekarang. Tentu, alangkah baiknya jika lebih sedikit pecah dan baterainya bertahan lebih lama, tetapi apa yang kami lakukan baik-baik saja selama beberapa waktu. Tidak ada perusahaan yang perlu membuat smartphone baru setiap tahun. Itu termasuk Apple dan Google, dua perusahaan yang merilis ponsel baru di mana kamera adalah satu-satunya peningkatan besar yang perlu dibicarakan.

“Terus terang, ini mengejutkan, baik Apple maupun Google tidak melakukan sesuatu yang signifikan di sini,” kata Gadi Amit, pendiri perusahaan desain andalan Silicon Valley, NewDealDesign, tentang ponsel yang akan datang. “Mereka masih berurusan dengan siklus pertarungan spek kemarin: kamera.”

Saat ini, fitur baru cenderung datang dari perangkat lunak dan aplikasi, bukan perangkat keras. Tetapi Anda tidak memerlukan iPhone 11 untuk melihat filter Snap terbaru. Sementara itu, produksi ponsel baru menimbulkan dampak lingkungan yang mengejutkan di planet ini. Terlebih lagi, konsumen tampaknya semakin tidak peduli tentang memiliki ponsel “baru”. Penjualan ponsel cerdas sudah menurun secara global, dan orang lebih jarang mengupgrade ponsel mereka — bagi kebanyakan dari kita, ponsel baru adalah pembelian yang sangat bisa dihabiskan.

Tetapi apakah ada alternatif untuk siklus peluncuran telepon yang tak ada habisnya? Bagaimana jika Apple tidak merilis iPhone 11? Dan Google tidak merilis Pixel 4?

Bagi pengguna, hidup akan terus berjalan. Tetapi bagi perusahaan itu sendiri, menantang irama rilis tahunan akan menjadi risiko besar. “Tidak ada yang mau mengguncang perahu. Tidak ada yang menginginkan kecerobohan seperti Samsung, dengan layar lipat [tertunda], kata Amit. Tapi itu semacam proposisi yang berisiko. Jika Anda terus seperti itu, satu tahun lagi Anda mungkin akan ketinggalan.

 

Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts