Sejarah Dari Perangkat Genggam Hingga Tantangan Dengan Android

Info
Spread the love

Sejarah Dari Perangkat Genggam Hingga Tantangan Dengan Android – Ketika datang ke sistem operasi untuk ponsel, sekarang ada tiga nama yang mengisi forum penggemar dan berita industri hari ini: Android open-source, iOS dan HarmonyOS 2.

Sejarah Dari Perangkat Genggam Hingga Tantangan Dengan Android

freewarepalm – Sebelum diluncurkan, bagaimanapun, Raja sebenarnya adalah Symbian OS , sebuah sistem operasi yang lahir pada tahun 1998 yang kisahnya berakhir pada musim panas 2013: 15 tahun aktivitas yang mendefinisikan telepon bahkan sebelum kelahiran ponsel cerdas, dengan proyek sumber terbuka yang pada pertengahan 2007 mendominasi pasar dengan pangsa 65% berkat baik dominasi dan kehadiran Nokia pada ponsel dari Samsung, Motorola, Sony Ericsson dan merek lain yang kurang populer.

Apa yang membuatnya begitu populer? Apa karakteristik Symbian OS yang memungkinkannya menjadi sistem operasi ponsel yang paling banyak digunakan di dunia sebelum Android? Tetapi di atas semua itu, apa yang menyebabkan keruntuhannya?

Baca Juga : Qualcomm PDQ, PDA OS Mobile Phone Terintegrasi Pertama 

Bahkan sebelum disebut Symbian dan mempopulerkan jutaan ponsel di seluruh dunia, proyek aslinya dikenal sebagai EPOC, singkatan dari Electronic Piece Of Cheese.

Itu adalah serangkaian sistem operasi yang diperkenalkan pada tahun 1991 oleh Psion Software, sebuah perusahaan Inggris yang memproduksi perangkat genggam, pertama dalam versi EPOC16 dan kemudian dalam versi EPOC32 yang lebih terkenal, yang Rilis 1-nya muncul pada tahun 1997 pada perangkat Psion Series 5.

EPOC adalah sistem operasi multitasking dengan pre-emption, yaitu mampu menginterupsi program terlepas dari keinginan yang sama untuk memastikan efisiensi dan fluiditas yang lebih besar pengguna tunggal dan dengan GUI baru yang disebut EIKON, meskipun kekhasan EPOC terletak pada kemudahan pengembangan GUI baru.

Pada bulan Juni 1998, bagaimanapun, perusahaan induk Psion Software memutuskan untuk mengubah halaman dengan mengubah namanya menjadi Symbian dan berkolaborasi dengan Ericsson, Motorola dan Nokia dalam usaha patungan Symbian Limited yang baru.

Ponsel pertama yang dilengkapi dengan OS Symbian adalah model Sony Ericsson P800 dan Nokia 9210 dan 7650, tetapi segera beberapa platform perangkat lunak dan antarmuka pengguna yang berbeda menonjol di pasar: di Jepang MOAP (akronim untuk Platform Aplikasi Berorientasi Seluler) menjadi sangat populer.), yang versi MOAP (S)-nya didasarkan pada OS Symbian tetapi tidak bersifat terbuka seperti dalam kasus perangkat dari perusahaan mitra asli, yang terutama dipilih oleh Fujitsu, Sony Ericsson Jepang, Mitsubishi, Sharp dan Operator telepon Jepang NTT DoCoMo terutama untuk terminal perusahaan.

Versi lain yang sedikit lebih populer adalah UIQ (User Interface Quartz), dibuat oleh UIQ Technology AB dan disusun sebagai hibrida antara telepon dan PDA (Personal Digital Assistants, atau PDA).

Debutnya tidak mudah, karena model pertama yang diharapkan diluncurkan pada tahun 2001 tidak pernah mencapai pasar, menyebabkan penurunan besar dalam saham Psion dan memaksa para pengembang untuk menghadirkan versi perangkat lunak UIQ yang lebih ringan setahun kemudian tempat di Sony Ericsson P800.

Keberhasilan UIQ datang terutama dengan Sony Ericsson, sementara Nokia dan Motorola merilis sangat sedikit perangkat dengan perangkat lunak seperti itu; namun demikian, antara tahun 2006 dan 2007 Sony Ericsson dan Motorola mengakuisisi UIQ Technology dengan berbagi 50-50.

Pilihannya bukanlah yang terbaik, mengingat platform ketiga berbasis Symbian OS, atau S60, menjadi yang paling populer dan semakin banyak perangkat dengan UIQ yang secara bertahap ditinggalkan, hingga kebangkrutan Teknologi UIQ pada Januari 2009, yang menandai berakhirnya platform itu.

S60, awalnya dikenal sebagai Antarmuka Pengguna Seri 60, malah menjadi platform favorit Nokia dan seterusnya: debutnya datang dengan ponsel Nokia 7650, antara lain yang pertama dengan kamera internal, dukungan untuk MMS, Bluetooth dan dengan “ekstra besar” Layar warna 2,1 inci.

Meskipun harga peluncurannya, yang berlangsung pada bulan Juni 2002, setara dengan 600 Euro, keberhasilannya sangat sensasional dan menjadikan Symbian OS sistem operasi telepon yang paling banyak digunakan di dunia hanya beberapa bulan kemudian, melampaui Palm OS dan Windows CE.

Di antara fitur-fitur yang menjadikan S60 versi OS Symbian yang disukai, harus diperhatikan di atas semua kemungkinan menginstal aplikasi baru setelah pembelian perangkat, dengan satu-satunya masalah utama bahwa aplikasi pra-instal tidak diperbarui kecuali untuk memperbaiki bug.

Nokia memutuskan untuk mendukung platform S60 selama bertahun-tahun, membuat langkah penting pada tahun 2005 dengan peluncuran Symbian OS 9.1 dan edisi ketiga S60: versi Symbian ini dirilis di salah satu periode besar fragmentasi, yang disebabkan oleh kebutuhan untuk melepaskan dari versi sebelumnya untuk alasan keamanan platform, membuat S60 2nd Edition dan aplikasi lama tidak kompatibel dengan standar baru.

Meskipun janjinya adalah untuk memastikan kompatibilitas di masa depan, pengenalan antarmuka sentuh mengacaukan semua rencana Nokia. Bagaimanapun, S60 adalah versi yang paling dikenal oleh kita semua: versi 1.2 (Symbian OS 6.1) muncul di perangkat ikonik seperti seri Nokia 3600 dengan keyboard bundar, atau ponsel “game” Nokia N-Gage versi 2.8 (Symbian OS 8.1a, atau bahkan S60 2nd Edition Feature Pack 3) memulai debutnya dengan Nokia N70, N72 dan N90, menandai awal era multimedia ponsel dengan fokus khusus pada tampilan dan kompartemen kamera.

Raksasa Finlandia itu kemudian memanjakan diri dengan S60 3rd Edition, atau Symbian OS 9.1: versi sistem operasi ini muncul di ponsel bisnis Seri E, terus menjamin kesuksesan Nokia N Series dan juga melihat peluncuran beberapa model yang masih akan banyak diluncurkan. ingat hari ini.

Nokia N71 adalah ponsel flip pertama perusahaan, Nokia N73 adalah salah satu produk paling populer di jajarannya, Nokia N77 memperkenalkan dukungan untuk standar televisi DVB-H, sementara Nokia N93 memiliki desain slide yang khas dan kemudian menyatakan -kamera canggih 3,2 MP Carl Zeiss dengan 3x optical zoom.

Hal ini menyebabkan langkah mendasar lain dalam sejarah Symbian OS: ketika Nokia sedang mengerjakan edisi ketiga S60 dengan meluncurkan Feature Pack 2 pada Symbian OS 9.3, manajemen puncak perusahaan mengumumkan pada Juni 2008 niat mereka untuk mengambil alih saham Symbian OS.

Perusahaan lain bagian dari usaha patungan, menjadi pemilik tunggal dan kemudian membuat OS open source melalui penciptaan Symbian Foundation, dengan tujuan menyatukan semua antarmuka sistem operasi dalam versi seragam baru, jelas terinspirasi oleh platform S60.

Keputusan ini juga sangat diperlukan karena peluncuran smartphone layar sentuh pertama dengan sistem operasi iOS, oleh karena itu iPhone generasi pertama pada Juni 2007 dan kemudian HTC Dream pada September 2008 dengan sistem operasi Android.

Lompatan ke Symbian ^ 1 atau S60 5th Edition terbukti: smartphone seperti model Nokia 5230, Nokia 5800 dan Nokia N97 meyakinkan pengguna yang sekarang mengakui keandalan produk Nokia atau bahkan menyukainya.

Pilihan desain jelas disebabkan oleh standar baru yang muncul di pasar: selamat tinggal keyboard QWERTY (setidaknya dalam banyak kasus, kecuali untuk beberapa smartphone dengan keyboard geser), ruang untuk layar besar dan tiga tombol klasik untuk panggilan dan untuk menu utama.

Diikuti Symbian ^ 2, masih berdasarkan MOAP dan hanya digunakan oleh NTT DoCoMo di Jepang, dan Symbian ^ 3, versi yang keluar pada tahun 2010 dan melibatkan transisi definitif dari sistem operasi berpemilik ke OS open source sepenuhnya, yang dianggap sebagai salah satu yang terbesar perubahan dalam sejarah telepon seluler. Namun, langkah yang sangat penting ini juga merupakan awal dari akhir.

Meskipun transisi ke open source diterima dengan baik di masyarakat, saat ini persaingan dari Android dan iOS sudah sengit: jika antara tahun 2006 dan 2007 pangsa pasar Symbian OS adalah 73%, pada tahun 2008 runtuh menjadi 52,4% dan penurunan ini Tren ini disebabkan oleh daya tarik persaingan smartphone baru, bersama dengan penurunan yang signifikan dalam penggunaan ponsel klasik.

Pada tahun 2010 Symbian OS masih menjadi pemimpin pasar dengan pangsa 37,6%, tetapi antara 2010 dan 2011 serangkaian peristiwa menyebabkan jatuhnya sistem operasi: Symbian Foundation bubar pada akhir 2010 memaksa Nokia untuk melanjutkan operasi internal.

Pengembangan OS, meluncurkan versi Symbian Anna dan pembaruan Symbian Belle berikutnya selama empat bulan, memperkenalkan banyak fitur baru untuk menanggapi sistem operasi yang bersaing tetapi tidak berhasil; versi Carla dan Donna juga diumumkan tetapi segera ditinggalkan.

Seolah itu belum cukup, perusahaan besar yang menggunakan OS Symbian mengumumkan kepergian mereka dari proyek: Motorola, Samsung, LG dan Sony Ericsson mengomunikasikan pendaratan di Android atau Windows Phone antara 2009 dan 2010, pilihan yang kemudian dibagikan oleh Nokia sendiri dalam salah satu dari banyak, pukulan terakhir yang keras.

Pada 11 Februari 2011, CEO baru Nokia Stephen Elop memilih untuk mengadopsi Windows Phone 7 sebagai platform utama, namun mengonfirmasi dukungan untuk Symbian dan perangkat baru hingga 2016 pada tanggal 29 April 2011, bagaimanapun, Nokia mengalihkan semua aktivitas yang berhubungan dengan Symbian OS ke perusahaan Accenture, menugaskan pengembangan dan dengan demikian membuat langkah mundur besar dari open source ke closed source.

Pada pertengahan 2012 tanda-tandanya sudah jelas: meskipun Nokia 808 PureView diluncurkan, sebuah smartphone dengan salah satu sistem kamera tercanggih pada periode itu, perusahaan memutuskan bahwa akhir untuk OS Symbian telah tiba.

Pangsa pasar sistem operasi mencapai 4,4% dan kemudian 1,1%, persentase terendah yang pernah dicapai. Namun, antara Januari dan Juni 2013, perusahaan Finlandia itu meresmikan keputusan untuk meninggalkan Symbian dan menghentikan produksi perangkat yang dilengkapi dengannya.

Dengan ditinggalkannya platform S60 dan transisi ke sistem operasi open source pada tahun 2010, Symbian OS mulai menunjukkan kelemahannya: sebagai sistem operasi “jadul” yang ditulis dalam C ++, sangat sulit untuk mengerjakannya dan umumnya di Nokia butuh 22 bulan pengembangan untuk mengaktifkannya untuk ponsel Symbian biasa.

Evolusi pesat perangkat seluler yang terjadi pada tahun 2000-an tidak memungkinkan sistem operasi untuk mengikuti perkembangan zaman: Windows Phone membutuhkan waktu kurang dari satu tahun untuk diimplementasikan pada smartphone baru, Android membutuhkan waktu beberapa minggu.

Selain itu, arsitektur Symbian tidak memungkinkan transisi yang mulus dari pengalaman non-layar sentuh ke standar baru yang lahir dengan iPhone. OS sekarang telah kehabisan potensi pengembangannya, menjadi tidak dapat diatur dan tidak mampu menghadapi persaingan dari Android, iOS, Windows Phone dan bahkan BlackBerry OS.

Dengan era baru konektivitas dan perkembangan Internet, Symbian tidak pada tempatnya: dimulai sebagai sistem operasi genggam dan kemudian menjadi platform nomor satu untuk berbagai fitur yang ditawarkan, tetapi di antaranya browser adalah “alat” tambahan.

Nokia sendiri memainkan peran mendasar dengan konsepsi “sumber terbuka” dan “makna sebenarnya” dari sistem operasi di mata perusahaan pendiri. Mantan pengembang Symbian Tim Ocock menjelaskan dalam sebuah artikel yang diterbitkan di TechCrunch pada tahun 2010 bahwa Nokia mempertahankan versi internal Symbian dengan merilis perubahan sesekali kepada publik untuk memungkinkan mereka bekerja pada versi terbaru; karena alasan inilah Symbian Foundation berumur pendek.

Elemen kunci lainnya, bagaimanapun, adalah kesulitan mengelola Symbian: “Selama bertahun-tahun, 80% dari pendapatan Symbian diperoleh melalui konsultasi untuk pemegang lisensi, masing-masing dengan chipset telepon milik mereka sendiri yang perlu diintegrasikan dan dengan mempertimbangkan kustomisasi platform mereka sendiri.

Tidak ada insentif untuk menyediakan distribusi out-of-the-box, tidak sampai Android datang, memungkinkan mantan pemegang lisensi Symbian seperti Motorola dan Sony Ericsson untuk mengumpulkan ponsel baru dalam beberapa minggu, bukan tahun “.

Baca Juga : Qualcomm dan ASUS Membuat Ponsel Untuk Snapdragon Insiders

Variasi konten yang ditawarkan di smartphone Symbian juga harus ditambahkan: di satu sisi, Apple mencapai 100.000 aplikasi di App Store hanya dalam waktu satu tahun, di sisi lain, Nokia dan Symbian mencapai 10.000 aplikasi dalam lebih dari tujuh tahun, yang mengarah ke pembukaan toko Ovi pada tahun 2009 dan, tak lama setelah itu, saat ditutup.

Penurunan tajam dan tiba-tiba dalam pangsa pasar justru disebabkan oleh ketidakcukupan yang melekat pada OS Symbian dari tahun 2007 dan seterusnya, dari sistem operasi terkemuka di industri telepon seluler hingga didefinisikan sebagai “kegagalan teknologi paling sukses dalam sejarah”.

Sejarah Dari Perangkat Genggam Hingga Tantangan Dengan Android
Read More
Read More

Latest Blog Post List

Related Posts