History and The Pros Palm OS You Can’t Miss

Spread the love

History and the Pros Palm OS You Can’t Miss – Palm OS is one of the pioneers in the operating system which most people have no clue about that. Operating System is important since it is the key to operate the system of the mobile phone. Without OS, cannot access email and other important features in their smartphone. Here a glimpse about Palm OS you better know.

– Brief History of Palm OS

Palm Operating System is also known as Garnet Operating System. It is a mobile operating system which has been stopped due to the tight competition. It was designed and developed under the leadership of Jeff Hawkins in Palm Computing, Inc. This operating system was designed for the use of the touch screen in functionality and simplicity with the base of graphical user interface technology.

Palm Operating System developed as the time goes by and launched the newest version from its beginning version. Palm OS has 7 versions in total as follow Palm OS 1.0, Palm OS 2.0, Palm OS 3.0, Palm OS 4.0, Palm OS 5.0 or Garnet OS, Palm OS Cobalt and Third-party OS Enhancement.

– The Pros of Palm OS

The function of the OS is important for mobile devices, such as a smartphone and computer. It is the base of many applications that worked in smartphone and computer as well. Without the existence of the operating system, applications such as online casino application and the online game cannot be opened and ran. The user of Palm OS can enjoy some pros this operating system, such as in better in processing power, greater security, foremost multimedia features and greater choices of wireless accessibility.

Palm OS is one of the pioneers of the mobile operating system that can provide the user with many functions of the personal digital assistant. It allows the user to explore and do the basic tasks in touch screen gadget.

PalmSource Membawa BlackBerry Ke Palm OS
Info Palm OS

PalmSource Membawa BlackBerry Ke Palm OS

PalmSource membawa BlackBerry ke Palm OS – PalmSource memulai Seminar Pengembang PalmOS pada hari Selasa dengan mengumumkan bahwa pemegang lisensi PalmOS dapat menggunakan perangkat lunak email nirkabel BlackBerry Research in Motion (RIM) di perangkat genggam dan smartphone PalmOS mereka.

PalmSource Membawa BlackBerry Ke Palm OS

freewarepalm – Perusahaan juga meluncurkan pemegang lisensi dan perangkat pengembang baru selama acara di San Mateo, California. RIM akan membawa perangkat lunak email nirkabel populer ke perangkat Palm melalui program lisensi BlackBerry Connect.

Pengguna dapat mengirim dan menerima email dari perangkat nirkabel dan mengakses data perusahaan dengan perangkat lunak, yang biasanya digabungkan oleh RIM dengan perangkat kerasnya sendiri.

Saat PalmSource bersiap untuk melepaskan diri dari perusahaan induk Palm, PalmSource perlu meningkatkan posisinya di antara pelanggan korporat yang bersedia membayar lebih banyak uang daripada konsumen untuk perangkat genggam yang menghubungkan mereka dengan data perusahaan mereka, kata Alex Slawsby, analis IDC di Framingham, Mass.

Palm baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan menunda spin-off PalmSource yang diharapkan sampai setelah kuartal ketiga.

Baca Juga : Mengenal Perangkat Genggam Anda: Palm OS dan Pocket PC

“PalmSource pindah dari pengembang OS yang dijual ke perangkat genggam yang tidak terhubung menjadi perangkat yang memiliki pandangan pada masa depan yang terhubung. Masa depan bukanlah perangkat genggam yang berdiri sendiri,” katanya.

Saingan RIM, Good Technology, baru-baru ini menandatangani perjanjian kerja sama dengan Dell untuk memasarkan perangkat lunak email nirkabel GoodLink kepada pelanggan Dell. Perusahaan juga berencana untuk membawa teknologi nirkabel Good ke perangkat genggam Dell Axim, berdasarkan sistem operasi Pocket PC Microsoft.

“Sinkronisasi over-the-air adalah topik hangat saat ini, dan akan menjadi lebih hangat ketika perusahaan mulai berinvestasi lebih banyak dalam teknologi. Perusahaan-perusahaan ini berebut posisi sampai itu terjadi,” kata Slawsby.

RIM mengumumkan program lisensi BlackBerry Connect di CTIA pada bulan Maret. Salah satu kemitraan pertama dibuat dengan vendor OS smartphone Symbian.

Palmsource, yang berbasis di Sunnyvale, California, membuat beberapa pengumuman lain di acara itu:

– Dua perusahaan baru telah setuju untuk melisensikan Palm OS untuk perangkat genggam. Aceeca, yang berbasis di Christchurch, Selandia Baru, akan menggunakan Palm OS dalam perangkat genggam pengukuran diagnostiknya yang akan datang yang memantau variabel seperti getaran atau suhu dalam pengaturan industri.

Handheld gaming nirkabel baru Tapwave juga akan menggunakan Palm OS saat dirilis pada akhir tahun 2003.

– Pengembang PalmOS memiliki perangkat baru untuk membantu mereka mengembangkan aplikasi untuk sistem operasi. Fast ARM Solutions Toolkit akan memudahkan pengembang untuk membuat aplikasi untuk perangkat Palm OS yang berjalan pada prosesor dengan inti yang dikembangkan dan dilisensikan oleh ARM.

Palm’s Tungsten dan Sony’s Clie adalah contoh perangkat yang menjalankan inti prosesor ARM.

– PalmSource juga mengumumkan perjanjian distribusi dengan Cellmania untuk ribuan aplikasi seperti game atau perangkat lunak produktivitas dalam katalog PalmGear.

Cellmania akan memilih aplikasi Palm OS yang dapat diunduh pengguna melalui operator nirkabel, pengecer online, dan situs Web Cellmania, kata perusahaan tersebut.

RIM meningkatkan manajemen BlackBerry, dukungan Palm OS

Versi terbaru dari perangkat lunak BlackBerry Enterprise Server Research In Motion Ltd. akan memudahkan pengguna untuk terhubung ke jaringan perusahaan dan akan meningkatkan keamanan koneksi tersebut, RIM mengatakan Selasa di Wireless Enterprise Symposium di Chicago.

Pengguna korporat berbondong-bondong ke perangkat BlackBerry untuk mengakses server email korporat mereka saat bepergian atau hanya berjalan di sekitar kantor.

Pengiriman perangkat populer tumbuh lebih cepat daripada segmen lain dari pasar perangkat genggam, menurut penelitian terbaru dari Stamford, Gartner Inc. yang berbasis di Conn.

BlackBerry Enterprise Server Versi 4.0 yang baru akan memungkinkan departemen TI untuk menyebarkan perangkat tanpa harus menyinkronkannya dalam cradle dan mengelola kebijakan dan pembaruan selama masa pakai perangkat, kata RIM dalam sebuah rilis.

Keamanan juga akan ditingkatkan dengan adopsi Advanced Encryption Standard (AES). AES adalah teknologi enkripsi 128-bit yang telah ditetapkan oleh Institut Nasional Standar dan Teknologi sebagai pengganti keamanan Standar Enkripsi Data.

“Ini adalah peluncuran yang sudah lama akan datang,” kata Alex Slawsby, seorang analis di perusahaan riset pasar IDC di Framingham, Mass. Perangkat lunak terbaru pesaing RIM Good Technology Inc. mendukung AES dan memungkinkan pembaruan dan profil tanpa dudukan manajemen, fitur utama yang diinginkan manajer TI dalam produk email nirkabel, katanya.

“Jika Anda akan mengelola peluncuran perusahaan besar, itu perlu dirancang untuk pengawasan yang sangat efisien,” kata Slawsby. Di kantor-kantor perusahaan besar yang berjauhan, departemen TI tidak mampu mengirim anggota staf ke setiap pengguna BlackBerry setiap kali perangkat lunak perlu diperbarui, katanya.

Perangkat lunak RIM yang ditingkatkan akan membantu menarik pelanggan yang telah mempertimbangkan Sunnyvale, produk Good Technology yang berbasis di California, kata Slawsby. RIM mendemonstrasikan perangkat lunak pada hari Selasa dan akan membuatnya tersedia akhir tahun ini. Informasi harga tidak segera tersedia.

Email perusahaan juga akan tersedia untuk pengguna Palm OS ketika BlackBerry Connect untuk Palm OS tiba pada paruh kedua tahun ini, kata RIM dan PalmSource Inc yang berbasis di Sunnyvale.

PalmSource dan RIM mengumumkan tahun lalu bahwa mereka akan membawa versi perangkat lunak BlackBerry untuk pengguna Palm OS, dan kedua perusahaan menyelesaikan perjanjian itu Selasa. Pemegang lisensi Palm OS akan dapat menyertakan perangkat lunak email nirkabel pada perangkat genggam akhir tahun ini.

Komunitas Palm OS telah menderita reputasi bahwa perangkat lunak tidak cocok untuk penggunaan perusahaan, kata Slawsby. Perjanjian lisensi PalmSource dengan RIM dan Good Technology akan membantu menantang persepsi itu, katanya.

RIM telah bergerak lebih agresif pada tahun lalu untuk melisensikan perangkat lunaknya ke produsen lain seperti PalmOne Inc. dan Nokia Corp. serta penyedia sistem operasi seperti Microsoft Corp. dan Symbian Ltd.

Dalam jangka panjang, prospek terbaik RIM terletak pada komunitas ponsel pintar saat dunia bermigrasi ke perangkat tersebut, kata Slawsby. Saat ini, Treo 600 PalmOne adalah salah satu perangkat paling populer dalam kelompok itu, tetapi perangkat yang didukung Symbian dan Microsoft memiliki potensi paling besar, tambahnya.

Mengenal Perangkat Genggam Anda: Palm OS dan Pocket PC
Info Palm OS

Mengenal Perangkat Genggam Anda: Palm OS dan Pocket PC

Mengenal Perangkat Genggam Anda: Palm OS dan Pocket PC – Membeli komputer genggam pertama Anda adalah hal yang luar biasa tidak diragukan lagi. Ini adalah gadget terbaik bagi siapa saja yang tumbuh besar dengan menonton Star Trekand Mission Impossible.

Mengenal Perangkat Genggam Anda: Palm OS dan Pocket PC

freewarepalm – Dan untuk orang-orang yang kurang kutu buku, komputer genggam adalah yang terbaru dalam gelombang peningkat kinerja elektronik yang harus dimiliki.

Mereka trendi beberapa model bahkan modis! Katakanlah, bagaimanapun, bahwa Anda bukan kepala roda gigi, Anda sudah terorganisir, dan Anda tidak merasa tertekan untuk mengikuti keluarga Jones (atau Jetsons, tergantung kasusnya).

Mungkin Anda masih membuka buku alamat bersampul kulit yang Anda dapatkan di perguruan tinggi untuk menemukan nomor telepon. Apa yang akan Anda lakukan dengan komputer genggam, sebenarnya? Contoh kasus, Apple Newton (komputer genggam awal) seharusnya mengubah hidup Anda, tetapi kenyataannya tidak pernah terwujud.

Jadi apa yang berbeda dari perangkat genggam ini hari ini? Apa yang membuatnya berharga untuk Anda? Tiga kata: kesederhanaan, keandalan, dan portabilitas. Kesederhanaan mereka mengundang cobaan bahkan oleh orang yang paling tidak paham komputer di antara kita.

Untuk “pengguna listrik”, ini adalah angin segar di dunia boot-up 5 menit. Performa dan keandalan yang konsisten membuatnya tetap di tangan Anda seperti pulpen. Mereka tampil diiklankan.

Baca Juga : Palm Mungkin Kembali Berkat Alcatel Onetouch

Mereka menyelesaikan pekerjaan. Dan jangan lupakan sine qua non:portabilitas mereka. Pertama kali Anda menghabiskan 30 menit dalam rapat yang tidak berguna mengatur jadwal Anda atau diam-diam membaca buku elektronik, perangkat itu baru saja membayar sendiri! Lonceng dan peluit akan datang kemudian.

Untuk saat ini, saat Anda mengenal perangkat genggam Anda, buat semuanya tetap sederhana. Perlakukan perangkat genggam Anda seperti pager: jaga agar baterai tetap terpasang, jangan sampai basah (“bathroom kerplunk!” yang ditakuti), dan harapkan untuk melakukan beberapa hal secara konsisten dengan baik.

Anda akan merasa nyaman lebih cepat dari yang Anda kira. Kemudian, Anda akan ketagihan. Mainkan Tetris. Unduh foto keluarga. Jelajahi World Wide Web. Membaca novel atau jangan yang penting ketagihan.

Jutaan pecinta komputer genggam di luar sana menggunakan perangkat genggam baru mereka untuk banyak hal berbeda.

Fungsi tertentu, bagaimanapun, adalah umum bagi sebagian besar pengguna. Fitur-fitur yang menarik secara universal ini mengeja kunci untuk kenikmatan perangkat genggam Anda. Kami akan fokus pada dasar-dasarnya sekarang.

Bagian dari daya tarik komputer genggam saat ini adalah apa yang tidak ada di sana. Mereka berbeda: tidak ada keyboard. Jika komputer desktop, dengan semua sistem operasi dan BIOS dan drive dan RAM dan CPU, tidak cukup mengintimidasi, sekarang seseorang telah pergi dan menghapus satu sentuhan rumah, keyboard QWERTY.

Anda mungkin bertanya, “Kegilaan macam apa ini?” Banyak yang melakukannya. Untuk menenangkan kekhawatiran segera, hampir semua perangkat genggam menyertakan keyboard dalam bentuk jendela pop-up di layar tampilan.

Anda juga dapat memasukkan banyak informasi melalui komputer desktop Anda. Kami akan membahas opsi tersebut secara rinci nanti. Untuk saat ini, pikirkan kembali, jauh ke belakang, saat pertama kali Anda berdiri di depan layar komputer.

Apa yang kamu lakukan? Apa dorongan pertama Anda? Lihatlah layar komputer di rumah siapa pun yang memiliki anak kecil, dan Anda akan ingat. Anda dapat melihatnya satu mil jauhnya: sidik jari dan noda di mana-mana. Sungguh, naluri alami setiap manusia, ketika dihadapkan dengan gadget baru, adalah menyentuhnya.

Kehidupan modern telah mengkondisikan kita untuk tidak menyentuh layar komputer. Hal yang menarik dari perangkat genggam Anda adalah Anda dapat menyentuhnya. Anda seharusnya menyentuhnya.

Begitulah cara Anda memasukkan informasi. Jadi lupakan keyboard yang menurut Anda hilang dan bersenang-senanglah. Layar genggam sensitif terhadap sentuhan. Komputer dapat merasakan tekanan pada layar dan mendeteksi lokasi penerapannya.

Pada tingkat dasar, layar sentuh yang sensitif dapat memberikan fungsi yang sama seperti mouse komputer. Di desktop, Anda dapat menempatkan kursor mouse di atas ikon program yang ditampilkan di layar, klik tombol mouse, dan buka program.

Tombol mouse mekanis itu nyata. Ikon program dan kursor mouse tentu saja grafis, gambar virtual. Dengan cara yang sama, Anda dapat mengetuk gambar ikon program di layar genggam Anda dengan benda tumpul, seperti jari, dan juga membuka program.

Komputer merasakan ketukan jari Anda di layar dan meneruskan informasi ke sistem operasi genggam untuk ditafsirkan. Jari sedikit gemuk dibandingkan dengan ukuran layar komputer genggam kebanyakan.

Mereka melakukan pekerjaan tetapi hanya untuk tombol besar. Jari juga meninggalkan noda di layar. Tidak ada yang salah dengan menggunakan jari Anda, tetapi Anda mungkin lebih suka menggunakan stylus.

Stylus adalah perangkat apa pun selain jari Anda yang digunakan untuk mengetuk layar. Perangkat genggam pribadi saya dilengkapi dengan stylus plastik hitam mencolok yang menempel di sisi perangkat saat tidak digunakan.

Ujung plastiknya lebih kecil dan karenanya lebih presisi daripada jari: artinya dapat menekan tombol yang lebih kecil. Sebuah kata peringatan: pulpen (atau jepit rambut, atau peniti, atau tongkat logam runcing lainnya) tidak membuat stylus yang baik karena meninggalkan bekas di layar.

Anda dapat mengabaikan fakta ini untuk sementara waktu, tetapi pada akhirnya tanda tinta yang nyasar di layar menjadi mengganggu. Mereka seperti noda jari yang tidak lepas.

Tips untuk Power User dalam Perawatan Layar Untuk membersihkan layar, saya cukup menyemprotkan sedikit Windex ke tisu dan mengelap layar dengan lembut. JANGAN PERNAH menggunakan aseton, etanol, isopropil alkohol, atau toluena karena pelarut ini dapat melelehkan atau merusak layar.

Anda juga dapat membeli penutup layar plastik bening yang melindunginya dari goresan. Semua yang dapat Anda lakukan dengan mouse, dapat Anda lakukan dengan layar sentuh yang peka dengan menggunakan semacam alat penunjuk. (Kami akan menyebutnya stylus alih-alih perangkat penunjuk mulai sekarang karena kedengarannya kurang culun.)

Pindahkan bilah gulir, sorot teks, seret dan lepas anda dapat melakukan semuanya. Anda juga dapat melakukan fungsi lain yang tidak berfungsi dengan baik dengan mouse komputer. Misalnya, ada beberapa cara untuk menyalakan lampu latar untuk membaca layar genggam Anda dalam gelap.

Salah satu caranya adalah dengan menahan tombol power hingga lampu latar menyala (Palm atau Pocket PC). Mari lakukan beberapa latihan untuk menyesuaikan komputer genggam Anda.

STROKE OF THE PEN (PALM OS) Nyalakan handheld Anda. Pada perangkat yang dibuat oleh Palm, Inc., Anda melakukannya dengan menekan tombol mekanis berwarna hijau atau putih di kiri bawah atau kanan atas perangkat.

Perangkat lain memiliki tombol daya mekanis yang serupa. Jika Anda baru saja mengeluarkan perangkat genggam Anda dari kotaknya, Anda harus mengikuti petunjuk di layar untuk memasukkan nama pengguna Anda dan informasi pengaturan lainnya.

Baca buklet “Memulai” yang disertakan dalam kotak untuk detail lebih lanjut. Sekarang sentuhkan stylus Anda ke layar tengah bawah dan geser lurus ke atas ke tengah atas dalam satu gerakan halus.

Apa yang terjadi? Mungkin lampu latar Anda menyala, keyboard QWERTY muncul di layar, atau layar bantuan muncul untuk pengenalan tulisan tangan. Untuk mengubah apa yang terjadi, buka peluncur aplikasi dan ketuk ikon Preferensi.

Pilih “Tombol” pada menu pojok kanan atas dengan mengetuk di sana dan memilih dari daftar drop-down. Layar ini memungkinkan Anda untuk menyesuaikan aksi tombol permanen pada perangkat genggam Anda.

Ketuk tombol “Pena …” di bagian bawah layar. Pilih fungsi yang Anda inginkan dari menu yang muncul dan ketuk “OK”. Anda akan menemukan bahwa beberapa fungsi yang mungkin berfungsi sepanjang waktu, seperti Lampu Latar.

Fungsi lainnya tergantung konteks. Jika Anda memilih Keyboard, misalnya, keyboard hanya muncul saat Anda memasukkan teks; jika tidak, tidak ada yang terjadi.

HOT KEY (POCKET PC) Nyalakan Pocket PC anda yang biasanya dilakukan dengan menekan tombol kecil di pojok kiri bawah atau kanan atas perangkat Anda. Kemudian, ketuk sekali pada bendera Windows kecil di sudut kiri atas dan pilih “Pengaturan” dari menu yang muncul.

Anda akan melihat sekelompok ikon berlabel “Tombol,” “Input,” “Menus,” dan seterusnya. Di bagian bawah layar terdapat tab yang mengelompokkan pengaturan menjadi tiga grup: Personal, System, dan Connection. Mengetuk tab akan membawa Anda ke grup pengaturan itu. Ketuk ikon “Tombol”, dan Anda akan melihat daftar “Tombol Panas”.

AHot Key adalah istilah komputer kuno yang mengacu pada kunci yang digunakan untuk menjalankan program dengan cepat. Pada Pocket PC Anda, Hot Key 1 adalah tombol mekanis paling kiri di dekat bagian bawah perangkat Anda, yang mungkin memiliki sedikit ikon “Home” di atasnya.

Yang kedua dari kiri adalah Hot Key 2 dan biasanya memiliki ikon “Kontak”. Mari kita menetapkan sesuatu yang penting, seperti permainan Solitaire, ke Hot Key 1. Ketuk sekali untuk memastikannya disorot, lalu ketuk panah yang mengarah ke bawah di bawah “Penugasan tombol” untuk menampilkan daftar program.

Gulir ke bawah daftar menggunakan panah di sepanjang sisi kanan daftar, dan ketuk sekali pada Solitaire. Voila! Ketuk tombol “OK” di sudut kanan atas untuk mengonfirmasi pilihan Anda, dan cobalah.

Bagaimana itu berguna! Ingin kembali seperti dulu? Kita tidak bisa di kehidupan nyata, tapi kita bisa di Pocket PC. Pergi saja ke layar pemilihan “Tombol” lagi dan tekan tombol “Restoredefaults”.

Pengenalan Tulisan Tangan

Fungsi khusus yang ditawarkan oleh komputer genggam dengan layar sentuh yang sensitif adalah pengenalan tulisan tangan. Di dunia yang sempurna, Anda akan menulis dengan stylus di layar seperti yang Anda lakukan di atas kertas.

Pendekatan ini belum terwujud dalam praktik karena berbagai alasan. Pengenalan tulisan tangan yang sebenarnya melampaui alfabet 26 huruf. Ini berarti menafsirkan jutaan variasi yang mungkin untuk setiap huruf.

Jenis daya komputasi yang dibutuhkan masih terlalu besar untuk komputer genggam. Selain itu, layar kecil tidak memungkinkan gerakan tangan kiri-ke-kanan yang alami.

Mari kita hadapi itu—jika Anda atau pasien Anda tidak dapat membaca tulisan tangan Anda, dengan jaringan saraf pemrosesan paralel multimiliar sel di tempat kerja, mengapa komputer harus bisa?.

Kemudian, pada tahun 1996, JeffHawkins dan tim pengembangannya memperkenalkan komputer genggam Palm Pilot pertama mereka ke dunia dan semuanya berubah. The Palm Pilot menerapkan pendekatan baru untuk pengenalan tulisan tangan yang dijuluki Graffiti.

Grafiti membutuhkan lebih sedikit daya pemrosesan dan bekerja dengan baik dengan layar kecil. Dan, tidak seperti kebanyakan upaya pengenalan tulisan tangan sebelumnya, itu adalah kesuksesan instan. (Pemilik Pocket PC, teruslah membaca.

Seperti kebanyakan ide bagus lainnya, Microsoft memiliki versi Graffiti sendiri di Pocket PC, yang disebut “Block Recognizer.” Plus, ia memiliki beberapa opsi lain yang akan kami jelaskan nanti.)

Beginilah cara kerjanya. Pertama, alfabet bergaya menghilangkan beberapa ambiguitas dengan huruf tertentu, maka nama Graffiti. (Bagaimana Anda membedakan “U” dari “V”? Tulis “U” ke depan — itu “U”; tulis ke belakang — itu “V.”) Kedua, huruf ditulis satu di atas dari yang lain, asif dalam tumpukan.

Jika Anda menggunakan Palm OS, ubah pintasan yang dibahas di Hands-OnExercise 2.1 sehingga munculan Graffiti Help. Jika Anda menggunakan Pocket PC, buka Pocket Word (ketuk pada menu Start, Programs, dan Word) lalu pilih “Block Recognizer” dari daftar yang dapat muncul di sudut kanan bawah layar .

Palm Mungkin Kembali Berkat Alcatel Onetouch
Info Palm OS

Palm Mungkin Kembali Berkat Alcatel Onetouch

Palm Mungkin Kembali Berkat Alcatel Onetouch – Sebagian besar penggemar smartphone akan mengatakan bahwa perangkat lunak webOS populer Palm mati terlalu cepat. Pada tahun 2010 setelah HP membeli webOS, mereka mematikannya dan membiarkannya (sedikit) hidup sebagai OS terbuka yang disebut Open webOS.

Palm Mungkin Kembali Berkat Alcatel Onetouch

freewarepalm – Setelah peluncuran Open webOS, LG mengakuisisi sistem operasi, tetapi hanya situs web, dokumentasi, kode sumber, dan tim di belakang sisi klien webOS. Setelah akuisisi LG hampir dua tahun lalu, kami belum banyak mendengar tentang sistem operasi selain dari beberapa rumor LG membawanya ke jam tangan pintar dan TV.

Kami mungkin akan mendengar lebih banyak tentang hal itu di masa depan, berkat beberapa laporan terbaru yang ditemukan dari USPTO. Menurut webOS Nation, sepertinya Alcatel Onetouch, produsen perangkat Android, (semacam) membeli merek serta semua merek dagang dan logo dari HP awal tahun ini.

Dokumen-dokumen yang ditemukan dari Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat menunjukkan bahwa merek dan semua merek dagang dan logo telah dialihkan ke “perusahaan rak” yang disebut Wide Progress Global Limited.

‘Perusahaan rak’ adalah perusahaan sah yang tidak aktif, ditujukan untuk orang-orang yang membutuhkan lompatan cepat dalam memulai bisnis. Jadi, apa hubungannya dengan Alcatel Onetouch? Wakil presiden perusahaan rak adalah Nicolas Zibell, yang juga Presiden, Amerika dan Pasifik, Alcatel Onetouch dan TCL.

Baca Juga : Haruskah Anda Membayar Untuk Pengelola Kata Sandi Pada Palm OS?

Jadi, Presiden Alcatel Onetouch mengalihkan merek, merek dagang, dan logo Palm ke perusahaan rak tempat dia juga menjabat sebagai Wakil Presiden. Tidak banyak alasan mengapa pemindahan sisa Palm ke perusahaan rak akan dibenarkan, kecuali Alcatel Onetouch berencana untuk menghidupkan kembali merek tersebut.

Alcatel Onetouch telah merilis perangkat di masa lalu bernama Palm, jadi ini bisa menjadi taktik raksasa untuk melindungi diri dari masalah hukum. Padahal, tidak akan ada banyak alasan untuk mentransfer semuanya ke perusahaan rak, hanya untuk menghindari tuntutan.

Satu-satunya alasan sah lainnya yang terjadi adalah karena perusahaan benar-benar akan melakukan sesuatu dengan merek. Sekarang ingat, kami belum mendengar kabar resmi bahwa Alcatel Onetouch membawa kembali Palm, tetapi sepertinya itulah satu-satunya alasan di balik semua masalah ini.

Alcatel Onetouch bukanlah merek yang paling menonjol di luar sana, terutama di Amerika Serikat. Mereka menawarkan beberapa ponsel kelas bawah, meskipun keseluruhan lini ponsel cerdas mereka sangat murah. Hanya waktu yang akan menentukan apakah Alcatel Onetouch benar-benar akan melakukan sesuatu dengan merek Palm, tetapi saat ini, tampaknya sangat mungkin.

Ingat smartphone Palm? Mereka mungkin kembali pada tahun 2015

Bisakah nama Palm kembali lagi di tahun 2015? Menurut kemunculan situs misterius baru-baru ini, diikuti pada hari Selasa oleh berita dari TCL/Alcatel – perusahaan di balik merek ponsel Alcatel OneTouch – memang terlihat seperti itu.

Firasat pertama kami bahwa ada sesuatu yang terjadi adalah ketika situs mynewpalm tiba-tiba muncul di web minggu lalu yang menunjukkan logo melingkar Palm yang sudah dikenal dengan kata-kata “segera hadir,” dan “gerakan cerdas,” di bawahnya.

Situs tersebut terdaftar pada sebuah perusahaan bernama Wide Progress Global Limited, yang tampaknya membeli hak untuk menggunakan merek Palm dari Hewlett Packard baru-baru ini. Salah satu nama yang terlampir adalah Nicholas Zibell yang juga merupakan presiden operasi Alcatel OneTouch di Amerika.

Konfirmasi

Pada hari Selasa, Alcatel mengeluarkan pernyataan yang mengkonfirmasi rencananya untuk “membuat Palm Inc baru.” dalam bentuk perusahaan yang berbasis di Silicon Valley yang akan “mengambil kepemilikan merek Palm.”

Detail tentang apa yang ada di toko saat ini masih sedikit, meskipun perusahaan mengatakan bermaksud untuk “membangun kembali merek yang melibatkan komunitas Palm sendiri, menjadikannya proyek crowd-source skala terbesar yang pernah ada di industri ini.”

Menurut pernyataannya, ambisi Alcatel sangat tinggi untuk sedikitnya, karena menjanjikan untuk “jauh melampaui” menawarkan “perangkat canggih.” Bahkan, dikatakan berencana untuk memberikan “inovasi terobosan mutlak” di sejumlah bidang, termasuk teknologi, desain, dan pengalaman pengguna – prospek yang menggiurkan, untuk sedikitnya.

Alcatel OneTouch, yang berkonsentrasi pada smartphone dan tablet berbasis Android, mengatakan timeline dari apa yang disebutnya “proyek Palm” akan dirilis di kemudian hari.

Meskipun perusahaan telah merilis beberapa smartphone secara internasional, itu tidak pernah membuat dampak besar, dan tidak begitu dikenal di luar Asia seperti ZTE, Huawei, atau bahkan Xiaomi. Palm tentu saja lebih dikenal di AS, tetapi memiliki sejarah baru-baru ini yang sulit, dan belum dikaitkan dengan perangkat keras yang luar biasa selama beberapa waktu.

Tapi sekarang Alcatel telah mengkonfirmasi niatnya untuk meluncurkan kembali merek Palm – konfirmasi yang disertai dengan beberapa janji yang agak berani  kami tentu menantikan untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang dilakukan perusahaan dalam lokakarya tersebut.

Haruskah Anda Membayar Untuk Pengelola Kata Sandi Pada Palm OS?
Info Palm OS

Haruskah Anda Membayar Untuk Pengelola Kata Sandi Pada Palm OS?

Haruskah Anda Membayar Untuk Pengelola Kata Sandi Pada Palm OS? – Pengelola kata sandi adalah alat praktis yang memastikan Anda dapat membuat kata sandi yang unik dan kuat di seluruh akun online Anda.

Anda hanya perlu mengingat satu kunci dekripsi, kata sandi utama satu kata sandi yang mengatur semuanya, yang akan Anda gunakan untuk mengakses brankas kata sandi Anda.

Haruskah Anda Membayar Untuk Pengelola Kata Sandi Pada Palm OS?

freewarepalm – Ada banyak pengelola kata sandi di luar sana. Sebagian besar menawarkan fitur dasar gratis dan mengunci ekstra untuk pelanggan yang membayar.

Dengan beberapa pengelola kata sandi yang menawarkan paket gratis yang murah hati dan beberapa memberikan semuanya secara gratis, apakah Anda perlu membayar untuk pengelola kata sandi?

Ketersediaan Pengelola Kata Sandi Gratis

Pengelola kata sandi telah menjadi alat yang harus dimiliki di Revolusi digital. Fakta bahwa ada daftar kata sandi yang lebih buruk yang tersedia menunjukkan perlunya alat penting ini. Hal baiknya adalah beberapa pengelola kata sandi gratis—tidak ada masalah!

Selain itu, ada lebih banyak opsi untuk dipilih, dengan beberapa pengelola kata sandi seperti Bitwarden menawarkan paket gratis yang murah hati.

Baca Juga : Kisah PALM PILOT – Pelajaran Menyeberangi Jurang & Strategi Bisnis

Fitur Apa yang Ditawarkan Pengelola Kata Sandi Gratis?

Pengelola kata sandi gratis terbaik menawarkan hampir semua yang mungkin dibutuhkan pemula. Fitur bervariasi dari satu pengelola kata sandi ke pengelola kata sandi lainnya, tetapi umumnya, pengelola kata sandi gratis meliputi:

– Gudang kata sandi terenkripsi: Gudang aman untuk penyimpanan kata sandi Anda.
– Pembuat kata sandi yang aman: Anda dapat membuat kata sandi yang unik, kuat, dan aman dengan mudah, dan Anda bahkan dapat menetapkan aturan tentang panjang kata sandi dan jika mereka harus menyertakan beberapa karakter.
– Dukungan multi-platform: Dukungan multi-platform adalah standar, dengan pengelola kata sandi tersedia untuk platform utama termasuk Windows, Android, iOS, Mac, dan Linux, ditambah browser utama.
– Isi otomatis dan ambil kata sandi secara otomatis: Setiap pengelola kata sandi gratis secara otomatis meminta Anda untuk menyimpan kata sandi yang baru dibuat di brankas aman Anda. Mereka juga memungkinkan Anda untuk mengisi kredensial login secara otomatis menghilangkan kebutuhan untuk menyalin-tempel nama pengguna dan kata sandi.
– Sinkronisasi lintas perangkat: Sebagian besar pengelola kata sandi gratis dan paket gratis memungkinkan Anda untuk menyinkronkan di beberapa perangkat dan platform.
– Menyimpan lebih dari sekadar kata sandi: Beberapa pengelola kata sandi gratis memungkinkan Anda menyimpan item lain seperti catatan, kartu, dan dokumen yang aman.

Ada banyak pengelola kata sandi gratis di luar sana. Contoh luar biasa dari ini adalah KeePass yang sepenuhnya gratis dan mencakup semua fitur penting. Terutama, ini tersedia tidak hanya pada platform utama tetapi bahkan pada beberapa OS yang tidak digunakan lagi seperti Windows Phone dan yang tidak umum seperti BlackBerry, Palm OS, dan Sailfish OS.

Pengelola kata sandi gratis juga mencakup kemampuan untuk menggunakan otentikasi biometrik untuk mengakses brankas Anda melalui perangkat yang didukung dan bahkan mengamankan akun Anda dengan otentikasi dua faktor (2FA). Namun, 2FA umumnya terbatas pada aplikasi autentikator pada pengelola kata sandi gratis.

Ini semua adalah salah satu fitur teratas yang harus Anda perhatikan di pengelola kata sandi. Dengan demikian, tampaknya tidak perlu berpikir panjang untuk mengambil dan menggunakan salah satu pengelola kata sandi gratis yang tersedia di pasaran.

Tetapi ada beberapa fitur yang pasti akan Anda lewatkan jika Anda memilih jalur gratis.

Jadi, apa yang ditawarkan pengelola kata sandi berbayar yang tidak ditawarkan oleh banyak pengelola kata sandi gratis?

Fitur Apa yang Ditawarkan Pengelola Kata Sandi Berbayar?

Paket pengelola kata sandi berbayar menawarkan fitur tambahan yang, dalam banyak kasus, tidak dapat ditemukan di tempat lain secara gratis. Sebagian besar fitur premium yang tersedia di pengelola kata sandi berkisar pada keamanan tambahan. Tentu, ada juga fasilitas tambahan yang disertakan untuk memaksa Anda bergabung dengan kereta musik premium mereka.

Berikut adalah beberapa fitur premium standar yang tersedia di pengelola kata sandi:

– Dukungan pelanggan prioritas: Ini penting dalam dunia Security-as-a-Service (SaaS) karena tidak ada kode yang sepenuhnya bebas bug. Anda tidak pernah tahu kapan kemalangan seperti itu akan mengetuk pintu Anda.

– Keamanan tingkat lanjut: Paket premium sering kali menyertakan lebih banyak fitur keamanan seperti otentikasi multi-faktor melalui kunci perangkat keras.

– Berbagi item tanpa batas: Pengelola kata sandi gratis dapat menawarkan berbagi item tetapi dengan batasan. Selain dapat dengan aman membagikan apa pun yang disimpan di brankas Anda, paket premium menyediakan berbagi satu-ke-banyak, dan tidak ada batasan jumlah item yang dibagikan.

– Laporan kesehatan Vault: Klien kata sandi berbayar menawarkan laporan kesehatan vault yang menunjukkan betapa unik, kuat, dan amannya kredensial Anda.

– Simpan lebih banyak dan semuanya: Klien berbayar memungkinkan Anda menyimpan dokumen pribadi juga. Biasanya, Anda akan mendapatkan beberapa gigabyte penyimpanan cloud untuk menyimpan dokumen pribadi Anda di brankas kata sandi aman yang sama. Membayar juga memungkinkan Anda menyimpan kata sandi dalam jumlah tak terbatas jika ada batasan pada paket gratis.

– Pemantauan web gelap: Pengelola kata sandi menjelajahi semua sudut web gelap untuk memeriksa apakah beberapa kredensial Anda telah bocor. Jika salah satu telah terungkap, pengelola kata sandi Anda akan memberi tahu Anda untuk segera mengubah kata sandi.

– Fitur keluarga: Jika Anda ingin berbagi pengelola kata sandi di antara keluarga Anda, klien berbayar biasanya menawarkan paket keluarga. Ini termasuk dukungan untuk beberapa anggota keluarga, masing-masing dengan kredensial login mereka sendiri.

Paket keluarga menyertakan folder bersama tanpa batas yang memungkinkan anggota berbagi kredensial tertentu tanpa membuat item terpisah. Ini berfungsi dengan baik jika Anda memiliki akun bersama lainnya untuk situs streaming musik dan video.

– Dukungan bisnis: Pengelola kata sandi berbayar juga menawarkan paket khusus untuk bisnis. Ini termasuk dukungan untuk lebih banyak pengguna daripada paket keluarga dan memberikan keamanan lebih.

Ada paket khusus perusahaan lebih lanjut dengan lebih banyak fitur seperti konsol admin, kontrol keamanan khusus, akses API, Autentikasi Sistem Masuk Tunggal, dan kebijakan khusus.

Baca Juga : Kelebihan dan Kekurangan Sistem Operasi Windows vs Linux 

Beberapa pengelola kata sandi menawarkan lebih banyak di bawah premium mereka daripada yang lain, tetapi kira-kira inilah yang Anda dapatkan. Tergantung pada jenis pengelola kata sandi, Anda mungkin juga mendapatkan fasilitas khusus, seperti VPN gratis untuk Dashlane, “Mode Perjalanan” untuk 1Password, dan “Akses Darurat” untuk Keeper dan LastPass, dll.

Selain itu, pengelola kata sandi premium atau yang menawarkan paket berbayar umumnya memiliki UI yang lebih intuitif daripada klien yang benar-benar gratis. Sekali lagi, contoh yang bagus adalah KeePass.

Apakah Pengelola Kata Sandi Berbayar Layak?

Pengelola kata sandi berbayar memiliki fitur khusus yang dapat meyakinkan Anda untuk merogoh kocek Anda.

Bergantung pada kebutuhan khusus Anda, langganan premium mungkin satu-satunya pilihan Anda. Misalnya, jika Anda membutuhkan lebih banyak keamanan, berbagi item yang aman, penyimpanan dokumen, dukungan keluarga, dan lain-lain, maka itu pasti layak untuk membayar salah satu pengelola kata sandi terbaik.

Haruskah Anda Membayar untuk Pengelola Kata Sandi?

Itu semua bermuara pada kebutuhan pribadi Anda. Pengelola kata sandi gratis sangat bagus, terutama jika Anda tidak terlalu peduli dengan privasi, ini untuk penggunaan pribadi, dan Anda tidak memerlukan lonceng dan peluit tambahan yang terkunci di balik paywalls.

Misalkan Anda tidak keberatan melewatkan fitur premium umum; tidak perlu membayar untuk pengelola kata sandi. Jika tidak, mungkin sudah saatnya Anda menambahkan tagihan lain ke tagihan yang sudah ada.

Bagaimanapun, itu adalah pilihan pribadi. Itulah intinya.

Jangan Membayar untuk Apa yang Tidak Anda Butuhkan

Lebih mudah tergoda untuk membayar pengelola kata sandi. Tetapi sebanyak pengelola kata sandi premium mengalahkan opsi gratis, ada opsi murah hati gratis yang mungkin membuat Anda memikirkan kembali membayar untuk menyimpan kata sandi dan item lainnya di brankas digital.

Evaluasi kebutuhan Anda terlebih dahulu sebelum membayar. Dan jangan lupa untuk memeriksa opsi alternatif untuk melihat apakah mereka menawarkan apa yang Anda butuhkan tetapi gratis.

Kisah PALM PILOT – Pelajaran Menyeberangi Jurang & Strategi Bisnis
Info Palm OS

Kisah PALM PILOT – Pelajaran Menyeberangi Jurang & Strategi Bisnis

Kisah PALM PILOT – Pelajaran Menyeberangi Jurang & Strategi Bisnis – Pada awal 1990-an, kategori produk baru yang disebut PDA memperoleh daya tarik di antara para eksekutif perusahaan.

Sebagian besar perusahaan yang Personal digital assistant melihat perangkat mereka secara efektif sebagai PC genggam, yang mampu menangani beberapa tugas eksekutif korporat yang berhubungan dengan kantor.

Kisah PALM PILOT – Pelajaran Menyeberangi Jurang & Strategi Bisnis

freewarepalm – Setiap PDA dasar memiliki buku alamat, buku catatan, dan aplikasi untuk membuat janji. Beberapa PDA menawarkan lebih banyak aplikasi seperti spreadsheet, pengolah kata, perangkat lunak manajemen keuangan, jam, kalkulator, dan permainan.

Kemampuan untuk mentransfer data ke sana kemari dari perangkat genggam ke PC desktop juga merupakan faktor penting dalam menarik pebisnis untuk membuka pikiran dan dompet mereka untuk PDA.

Pada 1990-an, melihat permintaan tersebut, beberapa merek besar meluncurkan PDA-nya. Beberapa entri yang sangat diantisipasi ke dalam kategori PDA lenyap setelah membuat flutter.

Beberapa merek bahkan tidak sempat mencatatkan namanya di benak pengguna. Beberapa bertahan lama tetapi gagal menciptakan pengaruh di pasar.

Baca Juga : Mengenal lebih Jauh Sejarah Tentang Palm

Merek-merek seperti Apple Computer, Motorola, Compaq, Microsoft, dan IBM berjuang untuk menembus pasar. Ketika perangkat dari perusahaan besar tersendat begitu parah, para ahli mulai bertanya-tanya apakah komputer genggam bisa menjadi produk pasar massal yang layak.

Namun, satu merek datang dan menunjukkan bagaimana berhasil di pasar PDA. Itu adalah Palm Pilot. Merek baru ini memaku kategori PDA di benak konsumen dan mempertahankannya selama lebih dari satu dekade. Pada 1999, dalam waktu tiga tahun sejak peluncurannya, Palm menguasai 70% pasar PDA, dengan lebih dari 5 juta basis pengguna. Merek menjadi fenomena kultus.

Bagaimana Palm berhasil ketika merek lain gagal di kategori PDA?

Pelajaran apa yang bisa kita pelajari?

Sebelum memahami alasan sukses Palm, mari kita lihat beberapa produk pesaing yang ada di pasar saat itu.

PRODUK PESAING DI PASAR PDA

KOMUNIKATOR PRIBADI SIMON IBM

Pada tahun 1992, IBM memasuki segmen PDA dengan memperkenalkan Simon Personal Communicator. Perangkat ini memiliki beberapa program built-in – kalender, daftar tugas, kalkulator, buku alamat, penjadwal janji, jam waktu dunia, buku catatan elektronik / buku sketsa, dan anotasi tulisan tangan. Orang juga dapat mengirim faks dan email.

Simon Personal Communicator juga merupakan perangkat PDA pertama yang memungkinkan pengguna melakukan panggilan telepon (panggilan seluler). Pengadopsi awal yang merupakan penggemar teknis menyukai produk ini.

Namun, pasar konsumen (Mayoritas Awal) menganggap perangkat itu rumit untuk digunakan. Selain itu, perangkat itu adalah pemakan data. Operator pada waktu itu memiliki bandwidth terbatas untuk mendukung produk.

Ini sangat mempengaruhi kinerja produk. Program dan jaringan data menghabiskan baterai dengan cepat. Pelanggan harus mengisi daya perangkat setiap jam. Jadi, pengalaman pengguna sangat menderita. Dan paku terakhir – Harga produk level awal adalah $ 899.

Pada tahun 1995, Simon Personal Communicator menghilang dari pasar.

APPLE NEWTON

Meskipun beberapa merek, termasuk IBM, telah meluncurkan perangkatnya, Apple lah yang mempopulerkan segmen PDA dengan peluncuran Newton MessagePad pada tahun 1993.

Apple mempromosikan perangkat tersebut sebagai satu perangkat untuk membantu orang tetap berhubungan dengan teman & kolega, mengatur pekerjaan / kehidupan mereka, dan menangkap ide saat terjadi. Apple membual tentang fitur pengenalan tulisan tangan produk dalam komunikasi pemasaran / promosi mereka. Perusahaan menjual lebih dari 80.000 unit di tahun pertama. Kemudian…. penjualan turun dengan cepat.

Pengenalan tulisan tangan Newton tidak berfungsi seperti yang diharapkan. Sayangnya, itulah satu-satunya cara untuk memasukkan data untuk semua aplikasi. Itu menjadi bahan lelucon di acara TV. Pengenalan tulisan tangan yang buruk memengaruhi pengalaman pengguna.

Orang-orang merasa sulit menggunakan produk untuk fungsi yang sering dan penting. Newton juga memiliki ingatan yang terbatas. Selain itu, harga produk tersebut berkisar antara $ 700 hingga $ 5000. Pelanggan tidak melihat nilai uang.

Pada tahun 1997, Apple menarik Newton dari pasar.

POCKET PC

Permintaan yang meningkat untuk PDA telah menarik perhatian Microsoft. Pada tahun 1996, perusahaan tersebut memperkenalkan perangkat lunak Windows CE v1.0 untuk memikat produsen perangkat keras PDA lainnya. Beberapa merek seperti Casio Computer Company Ltd., Compaq Computer Corp., Hewlett-Packard Co., dan Symbol Technologies Inc. menggunakan OS Windows di PDA mereka.

Namun, OS memiliki GUI yang buruk, masalah stabilitas, masalah sinkronisasi, dan aplikasi / kemampuan yang terbatas. Itu juga menguras baterai. Perangkat juga berukuran lebih besar. Upaya perusahaan untuk menyesuaikan OS desktop Windows ke perangkat PDA gagal memenuhi kebutuhan pengguna PDA.

Microsoft juga meluncurkan PDA-nya yang disebut Palm-size PC (PsPC). Itu juga menderita masalah serupa dan gagal mendapatkan daya tarik apa pun.

KOMUNIKATOR EO

Pada bulan April 1993, AT&T memperkenalkan EO Communicator dengan banyak kemeriahan. Ide perangkat portabel untuk eksekutif bisnis yang sedang bepergian yang dapat melakukan panggilan, mengirim / menerima faks & email menarik perhatian orang pada saat itu.

EO Communicator menerima publisitas luas. Perusahaan juga mempromosikan perangkat tersebut sebagai komputer tablet pertama dengan konektivitas nirkabel melalui telepon seluler. Produk PenPoint OS juga menjadi pembicaraan di kota. Namun, produk tersebut gagal total di pasar.

Masalah dengan EO Communicator

Seperti Newton dari Apple, fitur penjualan kritis EO “Pengenalan Tulisan Tangan” menyebabkan kejatuhannya. OS tidak dapat mengenali karakter. Pengguna merasa itu kikuk dan tidak praktis untuk digunakan.

Perangkat terlalu lambat karena memiliki beberapa aplikasi. Prosesor pada saat itu tidak dapat mendukungnya.

Produknya besar (perangkat pertama memiliki berat sekitar 4–5 pon dan ukuran – 7x11x1 inci (ukuran notepad)).
PDA juga sangat mahal. Harga perangkat entry-level sekitar $ 3000, yang juga termasuk aksesori tambahan seluler.

Fitur panggilan seluler produk EO juga menjadi kelemahannya – Pada pertengahan 1990-an, harga telepon seluler kurang dari $ 200, termasuk biaya airtime. Di sisi lain, EO harus membebankan biaya kepada pelanggan untuk menambahkan telepon ke perangkatnya.

AT&T hanya bisa menjual 10.000 buah. Pada tahun 1994, perusahaan menghentikan produksi EO.

HP PALMTOP PC LX SERIES

Pada tahun 1991, HP memasuki kategori PDA dengan peluncuran PC Palmtop HP 95 LX berbasis Ms-Dos bekerja sama dengan Lotus Development Corporation. Perangkat itu lebih merupakan komputer mini dengan keyboard qwerty fisik yang terpisah. Perusahaan terus mengeluarkan produk baru dari Palmtop PC.

HP Palmtop PC 300LX adalah perangkat HP pertama dengan OS Windows CE.
Perusahaan meluncurkan HP Palmtop PC 320LX pada tahun 1997. Harga produk tingkat pemula adalah $ 999.

Masalah – HP adalah komputer portabel mini yang bersaing di pasar PDA. Produk ini melawan laptop portabel dan PC desktop. Layar yang lebih kecil dan tingkat kinerja tidak memenuhi kebutuhan pelanggan PC maupun kebutuhan pelanggan PDA. Orang-orang merasa antarmuka sulit digunakan. Bulkiness juga menjauhkan pelanggan PDA dari produk.

KOMUNIKATOR NOKIA 9000

Nokia juga memasuki pasar PDA dengan meluncurkan Communicator 9000 – Ini lebih seperti PC genggam daripada PDA dan mirip dengan HP Palmtop PC Series. Produk ini menggabungkan telepon GSM dengan aplikasi seperti faks, email, pesan singkat, aplikasi kantor, dan akses internet.

Ponsel itu besar (tebal 1,5 inci) dan berat (397g). Orang-orang juga melihat harga produk level awal $ 1000 sebagai mahal. Nokia Communicator tetap menjadi produk khusus selama beberapa tahun berikutnya dan tidak pernah mencapai masa kritis.
KISAH PALM PILOT

Sebelum melanjutkan, mari kita bahas beberapa istilah kunci.

TECHNOLOGY (Disruptive Product) KEHIDUPAN ADOPSI

Memperkenalkan produk dengan teknologi baru mungkin menuntut perubahan dalam perilaku konsumen (Sudah menjadi fakta umum bahwa setiap perubahan dalam status quo akan selalu menghadapi penolakan).

Hasil penelitian menunjukkan bahwa produk teknologi baru dapat menembus populasi dengan membagi pasar yang tersedia menjadi lima segmen pelanggan dan mendesain produk sesuai dengan kebutuhan masing-masing segmen.

Lima segmen pelanggan adalah – Inovator, Pengadopsi Awal, Mayoritas Awal, Mayoritas Akhir, dan Tertinggal. Produk harus berkembang untuk memenuhi kebutuhan setiap segmen sasaran karena semuanya berbeda satu sama lain. Dalam skenario tersebut, penelitian menunjukkan bahwa tingkat adopsi produk akan mengikuti kurva distribusi “Bell”.

Di antara segmen pelanggan, Mayoritas Awal adalah basis pelanggan kritis. Mayoritas yang terlambat dan yang tertinggal mengikuti dan meniru perilaku mereka. Jadi, jika sebuah merek dapat memenuhi kebutuhan Mayoritas Awal dan meyakinkan mereka untuk membeli produk tersebut, maka perusahaan tersebut telah menembus pasar arus utama.

Di segmen PDA, beberapa merek menarik para Inovator dan Pengadopsi Awal untuk membeli & menggunakan produk tersebut. Tetapi mereka tidak dapat meyakinkan orang-orang dari Mayoritas Awal untuk membeli perangkat tersebut.

Itulah alasan kegagalan mereka. Geoffrey Moore mengatakan bahwa sebagian besar produk teknologi gagal karena gagal melakukan transisi dari pasar awal yang didominasi oleh Inovator, Pengadopsi Awal ke Mayoritas Awal.

Dia mengatakan ada kesenjangan besar antara Pengadopsi Awal dan Mayoritas Awal dalam Kurva Adopsi Teknologi. Dia menambahkan bahwa hanya ketika sebuah merek melewati jurang (celah) ini, mereka menjadi sukses. Dan, tidak mudah untuk melewati celah itu.

Newton, HP Palmtop PC, IBM Simon, Nokia Communicator, Pocket PC, dan perangkat PDA lainnya dapat menarik Inovator / Pengadopsi Awal tetapi gagal menjangkau pasar arus utama. Mereka tidak dapat melewati jurang antara Pengadopsi Awal dan Mayoritas Awal. Hanya Palm Pilot yang bisa Menyeberangi Jurang.

Bagaimana Cara Menyeberangi Jurang?

Untuk melintasi Jurang, Geoffrey Moore mengatakan bahwa merek harus berubah dari perusahaan “Didorong oleh Penjualan” menjadi perusahaan “Didorong oleh Pengguna”.

Mereka harus memikirkan segalanya dari sudut pandang pelanggan. Untuk mewujudkannya, tim harus meluangkan waktu dengan pelanggan. Mereka harus memahami kebutuhan, keinginan, kecemasan, dan perubahan sikap pengguna. Tim itu sendiri harus menjadi pelanggan. Berdasarkan riset, tim harus memodifikasi produk untuk memenuhi kebutuhan / kecemasan.

Moore juga menawarkan beberapa saran lagi untuk menarik segmen pelanggan Mayoritas Awal –

– Produk Terbukti, Pelanggan “Mayoritas Awal” menghindari risiko dan akan mencari produk yang bekerja dengan sempurna. Mereka mencari produk yang sudah terbukti.

– Nilai, Awal Mayoritas pelanggan mencari tiga hal dalam sebuah produk – Ini harus menghemat waktu (produktivitas), usaha (baik fisik dan kognitif), dan uang. Mereka membutuhkan inovasi nilai dengan biaya lebih rendah.

– Design For Integration, The Early Majority mencari integrasi yang mulus dari produk baru dengan kehidupan / proses / rutinitas yang ada. Mereka tidak akan membeli jika semuanya baru dalam suatu produk dan tidak sesuai dengan pengalaman masa lalu mereka. Produk harus memiliki beberapa hal yang familiar.

– Peer Review, Pelanggan Mayoritas Awal mengandalkan ulasan dari orang-orang di segmen mereka untuk membeli produk.

– Kemudahan Penggunaan, Ini adalah salah satu parameter penting. Produk harus mudah digunakan. Itu harus intuitif. Mereka dapat menggunakan produk tanpa mengacu pada manual apa pun. Seharusnya tidak perlu mengingat prosedur khusus untuk menggunakan produk.

Mengenal lebih Jauh Sejarah Tentang Palm
Info Palm OS

Mengenal lebih Jauh Sejarah Tentang Palm

Mengenal lebih Jauh Sejarah Tentang Palm – Kembali pada tahun 1996 sebuah divisi kecil dari US Robotics datang dengan pad portabel asisten digital pribadi yang menjalankan OS yang dikendalikan layar sentuh pada memori 128KB dan hanya sebuah port serial untuk menghubungkannya ke seluruh dunia. Jadi diciptakan Palm 1000 – PalmPilot pertama.

Mengenal lebih Jauh Sejarah Tentang Palm

freewarepalm – Keempat penciptanya, Jeff Hawkins, Donna Dubinsky, dan Ed Colligan, telah mengerjakan perangkat lunak pengenalan tulisan tangan yang disebut Graffiti ketika mereka menyadari bahwa mereka mungkin dapat melakukan pekerjaan perangkat keras yang lebih baik daripada sebagian besar produsen saat mereka melakukan permainan slot online di situs Judi slot.

Dalam waktu kurang lebih 13 tahun dan saat beralih antara perusahaan induk dan kemandirian, Palm telah berhasil meluncurkan lebih dari 50 perangkat yang berbeda. Untuk non-matematika, itu rata-rata sekitar empat per tahun.

Jadi, sebelum Anda beralih ke Pra – sekarang akhirnya menghantam Inggris – atau kalau-kalau ada yang masih setia pada kultus perlu sedikit diingatkan, berikut ini bagaimana itu berubah dari notepad yang dimuliakan menjadi multi-touch, multi-media bonafide Pembunuh iPhone.

Baca Juga : WebOS Menandatangani Sertifikat Kematian Palm OS

The Palm Pilots (1996)

Model Palm pertama adalah Palm 1000 dan Palm 5000 yang keduanya tidak memiliki infra-merah, tanpa lampu latar dan bahkan tidak ada memori flash yang dapat diandalkan untuk penyimpanan.

Faktanya, yang mereka miliki hanyalah beberapa perangkat lunak sentuh yang rapi, stylus dan konektor serial, dan satu-satunya perbedaan antara keduanya adalah bahwa 5000 memiliki RAM 512KB.

Keduanya menjalankan yang baru, versi 1 dari Palm OS dan kemudian diupgrade ke memori 1MB. Mereka mengandalkan slot memori di bawah flap di penutup belakang yang dapat menawarkan penyimpanan hingga 512KB dan baru kemudian PalmPilot Personal dan PalmPilot Professional lahir lampu latar. Meskipun demikian, perangkat itu sukses kultus menderu dan cerita telah dimulai.

Pada tahun 1998, tuntutan hukum dari Pilot Pens membuat PalmPilot disingkat menjadi Palm saja, namun nama tersebut sudah melekat di benak masyarakat dan kata tersebut menjadi sinonim dengan PDA.

Seri Palm III dan spesifikasi yang sedikit lebih tinggi Palm V berada di belakang blok dengan versi ketiga dari Palm OS dan dimulai dengan prosesor 16MHz, RAM 2MB dan, terakhir, beberapa memori flash, solusi lampu latar dan port IR juga.

Beberapa yang pertama menggunakan baterai AAA dan mengandalkan daya darurat selama 10 atau 15 menit saat Anda menggantinya agar tidak kehilangan semua data Anda. Untungnya, mereka menambahkan larutan ion Li dari Palm V dan seterusnya.

Layar warna juga muncul seperti halnya slot ekspansi perangkat keras yang pernah populer, banyak alat dan aplikasi, dan bahkan sedikit konektivitas internet nirkabel, jika hanya untuk pengguna di AS. Namun, pada 1999, para pendiri sudah muak dengan perusahaan induk baru, 3com, dan pindah ke usaha mereka sendiri – bisnis berlisensi Palm OS pertama yang dikenal sebagai Handspring.

Handspring Visor (1999)

Seri Visor adalah yang pertama mendukung Mac di luar kotak. Mereka memiliki koneksi USB, elektronik solid state, dan lebih fokus pada pasar massal dengan warna-warna cerah dan faktor bentuk yang lebih menarik.

Mereka berjalan pada chip 33MHz dan memiliki slot ekspansi Springboard yang digunakan untuk menambahkan game atau eBook, GPS, kamera, remote TV atau hampir semua perangkat keras yang Anda suka. Fleksibilitas dan daya tahannya membuat seri ini sukses besar dan masih memiliki banyak pengikut hingga tahun 2002 ketika produk akhirnya berhenti.

Seri Palm M100 (2000)

Sementara itu, perusahaan Palm asli telah menjadi Palm Inc dan bergabung dengan Hanspring untuk membentuk PalmOne – cabang perangkat keras dari operasi tersebut – sementara PalmSource masih ada secara eksternal untuk mengerjakan perangkat lunak.

Memutuskan bahwa masih ada lebih banyak konsumen untuk dijangkau, perusahaan menciptakan seri Palm m100 atau PDA entry level dengan casing non-logam yang murah; layar plastik yang lebih kecil dengan penutup berengsel dan menggunakan baterai yang tidak dapat diisi ulang. Mereka mulai dengan langkah kecil kembali ke prosesor 16MHz dan RAM 2MB dan akhirnya menyertakan buaian, USB, bukan serial, dan slot kartu SD juga.

Seri Palm M500 (2001)

Itu adalah seri m500 yang sedikit lebih mewah di mana ia berada, yang membanjiri pengguna di semua area yang tidak dilakukan oleh m100s.

Mereka memiliki casing logam, CPU 33MHz yang lebih cepat, perangkat lunak baru, koneksi USB yang lebih baik, dan bahkan jam alarm yang bergetar. Mereka pada dasarnya adalah pengganti Palm V. Model yang lebih baru memiliki slot kartu SD dan akhirnya layar berwarna juga.

Zire (2002)

Keberhasilan sistem dua tingkat berlanjut hingga tahun 2002 ketika itu menginspirasi rentang Zire dan Tungsten. Zire mengambil alih dari m100 anggaran lebih.

Mereka adalah PDA tingkat konsumen dengan model kelas bawah di bawah $ 100 dan sangat berfokus pada pencapaian titik harga yang lebih murah, dan versi akhir yang lebih tinggi semuanya tentang penggunaan multimedia dengan tambahan kamera dan pemutar MP3.

Mereka monokrom, tidak memiliki lampu latar dan menjalankan prosesor 126MHz yang didukung dengan RAM 8MB atau 16MB.

Sekali lagi, perangkat memiliki pengikut yang besar tetapi yang terakhir dari seri datang cukup cepat dalam bentuk Zire 72 daripada 73, yang secara keliru dikabarkan setelah Buy.com secara tidak sengaja menempatkan label yang salah di sebelah salah satu model Tungsten.

Seri Tungsten (2002)

Untuk fokus bisnis, prosumer atau, pada dasarnya, mereka yang memiliki semangat dan uang cadangan, seri Tungsten paralel adalah model dengan spesifikasi yang lebih tinggi. Mereka menampilkan versi kelas bisnis dari Palm OS dan memiliki casing logam, 65.536 layar LCD warna dengan resolusi 320 x 320 piksel dan memiliki Bluetooth dan Wi-Fi.

Mereka tidak pernah datang dengan kamera tetapi semua fasilitas lainnya ada di sana dengan prosesor ARM yang jauh lebih baik dengan kecepatan hingga 400MHz, RAM 64MB dan mini USB. Keberhasilan mereka berjalan sampai tahun 2005 ketika kebangkitan smartphone menyebabkan Palm menjadi eksperimental.

Treo Smartphones (2002)

Menyadari bahwa konektivitas adalah kunci kesuksesan mereka, Palm menggabungkan ideologi PDA mereka dengan ponsel untuk menciptakan jajaran smartphone Treo.

Perangkat yang berpusat pada komunikasi ini menjatuhkan port ekspansi perangkat keras untuk menghemat ruang, tetapi sebagian besar dilengkapi dengan keyboard dan ariels yang pendek dan dianggap sukses, menawarkan jenis teknologi tambahan yang terkait dengan merek tersebut, seperti menjadi beberapa unit quad-band pertama.

Tersedia, beberapa model masih ada sampai sekarang – meskipun tampak agak lebih ramping – tetapi kemungkinan besar hampir seluruhnya akan digantikan oleh upaya baru Palm di bidang ini.

LifeDrive (2005)

Eksperimen pertama dari dua eksperimen Palm yang kurang berhasil adalah LifeDrive, yang merupakan satu-satunya upaya perusahaan pada sistem pengelola seluler lengkap yang lebih besar yang dirancang untuk semua kebutuhan Anda.

Untuk membicarakannya sekarang dengan kontak, kalender, musik, gambar, video, aplikasi, 4GB penyimpanan HDD mikrodrive, Bluetooth dan Wi-Fi, ditambah semua perangkat lunak dari Palm OS, itu tidak terdengar terlalu berbeda dengan smartphone modern dan umumnya menyukai ide yang cukup bagus.

Bahkan ada tombol untuk mengubah tampilan dari mode potret ke lanskap. Masalahnya adalah, pada saat itu, semua itu membuatnya menjadi perangkat yang sangat besar dan sangat mahal. Produksi berakhir kurang dari 2 tahun ke dalam siklus, tidak lama sebelum orang lain mendapatkan ide yang sama tetapi lebih halus.

Foleo (2007)

Produk lain yang hanya sebagian kecil di depan masanya adalah Palm Foleo – satu-satunya perusahaan yang terjun ke dunia laptop. Itu diumumkan pada akhir Mei 2007 sebagai komputer berbasis Linux 10,2 inci yang dirancang untuk menjadi pendamping untuk smartphone.

Itu memiliki CPU 416MHz, RAM 128MB, penyimpanan flash 256MB dan menampilkan browser Opera serta perangkat lunak kantor Palm Documents To Go. Secara alami, itu adalah Bluetooth dan Wi-Fi yang terhubung tetapi, yang paling menarik dari semuanya, diklaim memiliki fitur instan yang membawa aplikasi dan desktop dalam keadaan yang persis sama seperti yang Anda tinggalkan saat boot. Kejatuhan utamanya adalah bahwa ia hanya mendukung Treo, tapi itu tidak masalah karena tidak pernah dipasarkan. Itu dijatuhkan pada akhir September tahun itu. Asus tua yang beruntung.

Centro (2007)

Perangkat Palm terakhir yang benar-benar menampilkan fitur Palm OS adalah Palm Centro yang ringkas. Ini dirancang sebagai versi singkat dari Treo untuk daya tarik pasar massal, seperti halnya Pearl untuk BlackBerry.

Ini memiliki kamera 1,3 megapiksel dengan zoom digital 2x, layar sentuh warna 320 x 320 65k, QWERTY penuh dan penyimpanan hingga 4GB berkat slot microSD.

Ponsel ini sukses besar bagi Palm dan merupakan bagian terbesar dari lalu lintas internet seluler perusahaan, serta untuk AS pada umumnya ketika pertama kali diluncurkan. Sejak saat itu smartphone baru telah tiba tetapi terus mengesankan bahkan di tahun 2008.

Pra (2009)

Jadi, akhirnya di sinilah kita hari ini dengan Palm Pre. Rasanya seperti tahun-tahun keledai sejak CES 2009 dengan orang-orang di AS melambai-lambaikan barang-barang itu kepada kami dari seberang Pond, tetapi penantian akhirnya berakhir.

Ada desahan kekecewaan kolektif yang besar ketika O2 diluncurkan sebagai operator eksklusif untuk perangkat dan titik harga yang cocok dengan iPhone, tetapi tetap saja itu masih merupakan prospek yang sangat menarik.

WebOS yang dikendalikan multi-sentuh dan gerakan telah mengambil alih dari perangkat lunak lama, masih ada QWERTY plus GPS lengkap, kamera yang tampak layak, banyak penyimpanan, dan bahkan sinkronisasi iTunes juga – tidak peduli seberapa banyak Apple berusaha melepaskannya.

Mungkin satu kekurangannya adalah aplikasinya, atau kekurangannya yang serius, tetapi dari 18 atau lebih sejak rilis, salah satunya adalah emulator Palm OS Klasik, jadi, jika Anda mau, Anda dapat menjalankan ribuan perangkat lunak jadul dari perangkat lunak kencan dengan benar. kembali ke tahun 90-an. Bukan nilai tambah yang masif tapi tentunya sedikit nostalgia bagi para peminatnya.

Pixi (2009)

Tapi ceritanya tidak berakhir di situ. Segera dari kandang Palm akan menjadi versi ringan dari Pra yang dikenal sebagai Palm Pixi. Itu diumumkan pada bulan September dan harus keluar sebelum akhir tahun.

Jika Pre dapat mengalihkan perhatian yang cukup, maka Pixi harus dapat memanfaatkan mereka yang bercita-cita tetapi tidak mampu membeli smartphone tingkat atas.

Ini masih menjalankan webOS dengan layar sentuh dan QWERTY dan hanya memangkas di sini atau di sana pada item yang kurang penting, daripada menghapus fitur sepenuhnya. Kembali ke etos Palm Centro, akan menarik untuk melihat bagaimana hal itu dan terlebih lagi untuk melihat apakah kultus Palm akhirnya dapat mencapai arus utama.

WebOS Menandatangani Sertifikat Kematian Palm OS
Info Palm OS

WebOS Menandatangani Sertifikat Kematian Palm OS

WebOS Menandatangani Sertifikat Kematian Palm OS – Seperti yang sudah Anda ketahui, Palm baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka tidak akan merilis smartphone lain untuk dijalankan di bawah platform Palm OS-nya.

Perusahaan berencana untuk beralih penuh ke WebOS yang baru diumumkan, sebuah platform yang diharapkan akan dirilis bersama dengan handset Pre perusahaan.

WebOS Menandatangani Sertifikat Kematian Palm OS

freewarepalm – Seiring dengan transisi ke sistem operasi baru, pembuat ponsel juga berencana untuk fokus pada perangkat yang didukung Windows Mobile.

Menurut berita terbaru di Web, Palm sedang dalam perjalanan untuk meyakinkan para pengembang perangkat lunak Palm OS, yang berjumlah sekitar 30.000, untuk juga mengalihkan aplikasi mereka ke platform baru.

Untuk apa nilainya, meskipun diketahui bahwa sistem operasi baru akan datang dengan dukungan untuk standar web yang berbeda, ada sedikit detail yang tersedia saat ini.

Baca Juga : Akuisisi Teknologi Terburuk, Oracle Dan Sun Kisah Sedih Palm

Kembali pada bulan Januari, perusahaan merilis terlebih dahulu kerangka aplikasi webOS Mojo dan kit pengembangan perangkat lunak secara pribadi.

Menurut beberapa mitra pengembang perusahaan, platform baru ini akan mendukung HTML5, yang dimaksudkan untuk memungkinkan penyimpanan data lokal, memungkinkan data dan aplikasi diakses secara offline.

Pada saat yang sama, pengembang juga mengatakan bahwa kerangka kerjanya berbasis Linux.

Akhir tahun ini, perusahaan juga akan merilis Mojo Software Development Kit, yang akan menyediakan kode, dokumentasi, dan alat pengembangan yang akan mencakup IDE berbasis Eclipse.

Selain itu, tampaknya developer akan ditawarkan opsi untuk memilih alat yang akan digunakan saat membangun aplikasi webOS. Pada saat yang sama, WebOS bukanlah open-source, dan tampaknya pembuat ponsel tidak berencana untuk melisensikannya saat ini.

Handset Palm Pre mendatang hanya akan menjadi yang pertama dari seluruh seri yang akan berjalan di bawah platform baru.

Untuk saat ini, tampaknya Palm belum memiliki rencana khusus untuk perangkat tersebut. Selain itu, kata di Web adalah bahwa kita tidak akan melihat terlalu banyak perangkat semacam ini untuk sementara waktu, dan Pre akan menunggu sedikit sebelum pasar menyesuaikan.

Ingat Palm’s WebOS? Mungkin tidak, tapi Apple dan Google pasti melakukannya

Sungguh ironis bahwa mungkin komentar terbaik tentang industri teknologi adalah kalimat yang ditulis 160 tahun lalu oleh penyair Quaker John Greenleaf Whittier: “Untuk semua kata sedih yang diucapkan atau ditulis dengan pena, yang paling menyedihkan adalah ini: ‘Mungkin saja!” ”

Terlepas dari kesuksesan sistem operasi Unix AT&T, PlayStation Sony, Apple Macintosh, dan sejumlah produk lain yang membawa inovasi nyata kepada massa, sejarah komputasi digital yang relatif singkat dipenuhi dengan perangkat lunak dan perangkat keras yang unggul yang karena berbagai alasan musnah di pasar atau dalam beberapa kasus – Xerox Alto muncul di benak – tidak pernah mencapai pasar massal sama sekali.

Beberapa dari produk ini, seperti Amiga-compatibles, masih hidup dalam beberapa mode atau lainnya karena para pecinta fanatik dan nostalgia bekerja untuk menjaga perangkat lunak dan perangkat keras yang mereka sukai di masa muda mereka di abad ke-21.

Kadang-kadang, inovasi dahulu kala yang dirahasiakan oleh pelestarian digital mendapatkan kesempatan kedua dalam kehidupan.

Pertumbuhan eksplosif dari game retro dalam beberapa tahun terakhir adalah contoh yang bagus. Anak-anak tahun 2000-an dan bahkan kemudian datang untuk menghargai dan merasakan pengalaman klasik seperti Super Mario Brothers, Pac-Man atau Galaga.

Namun, lebih sering daripada tidak, perangkat lunak dan perangkat keras inovatif yang musnah di pasar hidup hanya melalui peniruan – karena pesaing yang sukses menyalin ide dari produk yang mereka kalahkan.

Komputer Amiga yang diproduksi oleh Commodore, misalnya, terjual dengan baik di Eropa tetapi tidak pernah benar-benar populer di Amerika.

Ini sebagian karena komputasi di negara ini sangat berfokus pada bisnis di tahun 1980-an dan hanya sedikit orang yang memahami apa yang dapat dilakukan dengan perangkat yang mampu menghasilkan suara, grafik, dan video yang canggih. Saat ini, semua orang menganggap remeh hal-hal seperti itu.

Hampir tidak ada orang saat ini yang tahu apa itu RISC OS, tetapi teknik “anti-aliasing” untuk menampilkan font pada monitor digunakan di hampir semua sistem operasi lain.

Konsep pengiriman email seluler seketika BlackBerry bersifat universal, meskipun perusahaan tidak lagi memiliki pangsa pasar yang signifikan.

Perusahaan komputasi NeXT Steve Jobs mengalami kegagalan komersial, tetapi fokusnya pada penggunaan sistem operasi Unix yang kompleks dan kuat serta membuatnya dapat digunakan untuk ilmuwan non-komputer adalah kemajuan mendasar yang memberdayakan macOS dan iPhone saat ini.

Lingkungan perangkat lunak NeXT memungkinkan Tim Berners-Lee untuk membuat World Wide Web pada tahun 1990 juga.

Baca Juga : Inilah 10 Macam Macam Distriubusi Linux yang Wajib Dipelajari

Warisan NeXT Jobs masih memengaruhi dunia saat ini. Dalam kasus ponsel cerdas, sama pengaruhnya dengan iPhone, kenyataannya adalah bahwa kita hidup di dunia WebOS, meskipun kebanyakan orang tidak menyadarinya.

Dirilis pada 2009 oleh Palm – perusahaan yang sama yang mempopulerkan PDA pada 1990-an – WebOS memelopori sejumlah inovasi, termasuk beberapa kalender tersinkronisasi, manajemen media sosial dan kontak terpadu, tampilan melengkung, pengisian nirkabel, teks terintegrasi dan perpesanan Web, dan tidak mengganggu notifikasi.

Sistem operasi, dibangun di atas kernel Linux, juga legendaris karena betapa mudahnya dapat ditingkatkan oleh pengguna dengan keterampilan pemrograman.

WebOS juga istimewa karena menggunakan teknologi internet asli seperti JavaScript untuk aplikasi lokal. Itulah sebagian besar alasan mengapa ia dapat melakukan begitu banyak integrasi dengan layanan Web, sesuatu yang tidak dapat ditandingi oleh para pesaingnya pada saat itu.

Apple iOS 11 yang akan datang sekali lagi menunjukkan seberapa jauh WebOS-nya jauh sebelumnya. Sistem seluler Apple yang belum dirilis pada dasarnya telah menyalin model WebOS untuk beralih aplikasi dengan meminta pengguna menggesek ke atas dari bawah untuk menampilkan beberapa “kartu” yang mewakili aplikasi latar belakang.

Meskipun keputusan Apple untuk menghapus tombol Beranda yang terlalu banyak bekerja merupakan peningkatan, itu masih merupakan cara yang lebih rendah untuk beralih aplikasi, dibandingkan dengan apa yang dapat Anda lakukan di WebOS delapan tahun lalu.

Terlepas dari banyaknya inovasi WebOS, beberapa di antaranya masih tetap tak tertandingi saat ini, sistem operasi seluler tertatih-tatih oleh fakta bahwa Palm sama sekali tidak memiliki jumlah uang dan koneksi ke perusahaan telepon seperti yang dilakukan Google dan Apple.

Tidak memiliki banyak uang juga berarti bahwa perangkat keras Palm tertinggal dari pesaing yang anggarannya lebih besar memungkinkan mereka untuk merilis perangkat keras lebih cepat.

“WebOS sangat brilian. Jauh lebih baik daripada perangkat kerasnya,” kata jurnalis teknologi veteran Walt Mossberg di Twitter 30 Agustus.

Tetapi WebOS juga mati karena beberapa keputusan yang buruk. Meskipun mengumpulkan tim inovator yang luar biasa, CEO Palm Jon Rubenstein tidak mengerti bahwa mendapatkan internet lengkap di ponsel berarti orang menginginkan perangkat yang lebih besar, bukan perangkat yang lebih kecil.

Mereka juga lelah harus mematuk keyboard kecil. Tanpa dana untuk menawarkan beberapa faktor bentuk (seperti yang dilakukan Samsung dengan seri Galaxy aslinya), taruhan Rubenstein pada ponsel Pre dan Pixi kecil tidak membuahkan hasil.

Akhirnya, mencari sumber daya yang lebih besar, Palm dijual ke Hewlett-Packard. Dalam beberapa bulan setelah penjualan dilaksanakan, impian WebOS seluler berakhir, sebagian besar berkat pemecatan tak terduga dari kepala eksekutif HP, Mark Hurd. (Rincian lengkap tentang apa yang terjadi ada dalam retrospektif Palm definitif Chris Ziegler untuk The Verge.)

WebOS masih dijual hari ini, meskipun dalam bentuk yang sangat berbeda. Setelah HP memutuskan untuk menghentikan perangkat keras seluler WebOS-nya, HP menjual hak atas perangkat lunak tersebut kepada pembuat perangkat keras Korea LG, yang masih menggunakannya untuk menyalakan televisi cerdasnya.

Sebagian besar perangkat lunak di balik WebOS juga telah disediakan oleh HP sebagai sumber terbuka, dan ada sekelompok pengembang tangguh yang telah mengambil basis ini dan menggabungkannya dengan teknologi Android yang mendasari untuk membuat LuneOS.

Namun, kecuali Google membuat kesalahan besar dengan Android, atau seseorang di LG menciptakan perangkat lunak yang setara dengan perjalanan kecepatan cahaya, kecil kemungkinan kita akan melihat ponsel atau tablet WebOS lain. John Greenleaf Whittier berhasil.

“Orang-orang PC tidak akan begitu saja memikirkan hal ini. Mereka tidak akan masuk begitu saja.”

Sejarah telah membuktikan bahwa mengeluarkan platform yang sudah dikenal yang mencetak uang untuk bisnis Anda dan memulai yang baru tidaklah mudah: tanyakan saja kepada Apple dan Microsoft, yang memiliki sistem operasi desktop generasi berikutnya pada tahun 1990-an (masing-masing diberi nama sandi “Copland” dan “Kairo”, ) menggelepar tanpa tujuan selama bertahun-tahun sebelum digantikan dengan inisiatif lain.

Politik platform seluler tidak berbeda. Seluruh proses dapat dengan cepat berubah menjadi perang suci, ternyata, terlepas dari risiko mengasingkan pengguna Anda dan pengembang pihak ketiga – orang-orang yang pada akhirnya membuat atau menghancurkan platform apa pun.

Sekitar tahun 2004, Palm – atau palmOne, seperti yang dikenal pada saat itu – menemukan dirinya tepat di posisi ini. Meskipun perusahaan telah mengalami dekade yang sulit dalam akuisisi, spin-off, dan perpecahan, Palm OS telah memberikan kesuksesan yang konsisten pada perangkat ikonik seperti seri Pilot, Palm III, Palm V, dan Treo.

Dan tidak seperti banyak pesaingnya di ruang PDA, Palm telah berhasil menjalani transisi yang cukup mulus ke arena smartphone yang baru lahir (memang, diperlukan akuisisi Handspring pemegang lisensi Palm OS untuk sampai ke sana).

Terlepas dari itu, pada tahun 2005, sudah jelas: Palm OS telah menjadi platform yang menua dan kurang arsitektur dari zaman dulu yang secara progresif dikalahkan baik oleh perangkat keras yang dijalankannya maupun oleh kemampuan yang diharapkan pengguna akhir dari perangkat mereka. Perusahaan akhirnya menjembatani kesenjangan tersebut dengan melisensikan Microsoft Windows Mobile, yang memulai debutnya di Treo 700w.

Ed Colligan, yang bertugas di sejumlah peran eksekutif di Palm sebelum mengambil alih kepemimpinan pada awal 2005, berasal dari Handspring.

Faktanya, dalam satu atau lain cara, Colligan telah terhubung dengan Palm sejak pendirian perusahaan pada tahun 1992 dengan tokoh-tokoh Silicon Valley, Jeff Hawkins (yang produk akhirnya, sayangnya, adalah Foleo yang terkutuk) dan Donna Dubinsky.

Meskipun Palm sangat membutuhkan platform yang benar-benar baru, mudah untuk memahami mengapa Colligan berpikir bahwa waktu berada di pihaknya: pasar PDA dan smartphone seharusnya sulit untuk ditembus. “Orang-orang PC tidak akan begitu saja memikirkan hal ini.

Mereka tidak akan begitu saja masuk,” gurau terkenalnya pada tahun 2006, percaya bahwa Palm telah mengumpulkan cukup pengalaman dan keahlian untuk menempatkannya bertahun-tahun sebelum telepon Apple yang dirumorkan.

Setelah memisahkan divisi peranti lunaknya sebagai PalmSource pada tahun 2003, Palm memilih untuk tidak memproduksi perangkat apa pun yang menjalankan pengganti yang dimaksudkan dari Palm OS – versi 6, yang kemudian dinamai Cobalt – bahwa kedua perusahaan telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menulis dari bawah ke atas.

Faktanya, baik Colligan maupun pendahulunya Todd Bradley tidak pernah membawa perangkat Cobalt ke pasar. Sebaliknya, perusahaan terus memproduksi ponsel dan PDA khusus berdasarkan revisi bertahap dari Palm OS 5, sementara pilihan ponsel cerdas Treo berdasarkan Windows Mobile melayani pengguna listrik.

Pada tahun 2007, pengulangan pada Palm OS 5 mirip dengan memeras darah dari batu: meskipun telah direkayasa ulang untuk berfungsi pada prosesor ARM yang lebih baru, antarmuka pengguna memiliki kemiripan yang menakutkan dengan perangkat Palm dari sepuluh tahun sebelumnya dan masih berbagi beberapa keterbatasannya.

IPhone telah dirilis, tetapi App Store belum diumumkan; OEM smartphone tradisional seperti Palm belum menyadari efek revolusioner yang pada akhirnya akan dimiliki iPhone di pasar. Dan kesuksesan gemilang Centro kecil dan penuh warna di akhir 2007 – salah satu ponsel pintar tingkat pemula pertama – mungkin telah menumpulkan rasa urgensi Palm.

Namun, secara internal, perusahaan menyadari sistem operasinya sendiri masih perlu diganti, agar tidak menjadi lebih dari sekadar pemegang lisensi Windows Mobile dalam jangka panjang.

Dan pada saat itu, ia bahkan tidak memiliki Palm OS 5 atau Cobalt lagi: kedua platform telah pergi dengan PalmSource split dan kemudian diakuisisi oleh Japan’s Access (pada kenyataannya, Cobalt hidup bahkan hingga hari ini sebagai ALP – Access Linux Platform – meskipun tidak ada OEM global besar yang pernah memasarkannya).

Akuisisi Teknologi Terburuk, Oracle Dan Sun Kisah Sedih Palm
Info Palm OS

Akuisisi Teknologi Terburuk, Oracle Dan Sun Kisah Sedih Palm

Akuisisi Teknologi Terburuk, Oracle Dan Sun Kisah Sedih Palm – Seperti pernikahan, bisa mengakibatkan keseluruhan menjadi lebih kuat dari bagian-bagiannya – atau bisa berakhir dengan bencana total. Industri TI telah mengalami bagian dari pernikahan yang membawa bencana. Inilah yang terburuk dari yang terburuk.

Akuisisi Teknologi Terburuk, Oracle Dan Sun Kisah Sedih Palm

Kisah sedih Palm

freewarepalm – Palm memiliki sejarah bertingkat dengan hubungannya dengan perusahaan yang diakuisisi – dan perusahaan yang mengakuisisi – sehingga tidak masuk akal untuk menganggapnya sebagai Zsa Zsa Gabor dari industri teknologi.

Beberapa tahun setelah didirikan, Palm Computing dibeli oleh US Robotics, sebuah perusahaan yang terkenal memproduksi produk komunikasi data.

Di bawah pernikahan itu, mulai tahun 1996, PDA PalmPilot yang legendaris dijual dan diproduksi. Namun pernikahan itu berumur pendek, karena perusahaan jaringan 3COM membeli US Robotics pada tahun 1997.

Baca Juga : Telepon Palm tidak akan menyelamatkan Anda dari telepon Anda

Tidak senang dengan jalannya perusahaan, dua pendiri perusahaan, Donna Dubinsky dan Jeff Hawkins, mengambil jalan mereka sendiri dan membentuk Handspring, sebuah perusahaan yang memproduksi Klon PalmPilot.

Pada tahun 2000, Palm akhirnya dipisahkan oleh 3COM menjadi perusahaan publik independen. Sementara ini memperbaiki keuangan perusahaan untuk sementara waktu, pada bulan Juni 2001 perusahaan telah kehilangan lebih dari 90 persen dari nilai perdagangan publiknya.

Pada tahun 2001, Palm juga membeli Be Inc., sebuah perusahaan yang memproduksi workstation komputer berkinerja tinggi yang menggunakan BeOS, yang merupakan salah satu pesaing asli untuk menggantikan Mac OS System 7 Apple yang sudah menua.

Ketika Apple memilih perusahaan NeXT Steve Jobs dan OS OpenStep mereka sebagai gantinya, Be dibeli oleh Palm dengan harga jual api $ 11 juta.

Sementara pengikut industri mengharapkan perusahaan menggunakan OS sebagai dasar untuk produk masa depannya, Palm tidak pernah melakukan apapun dengan BeOS.

Untuk mencoba menghasilkan lebih banyak pendapatan, Pada tahun 2003 Palm membagi dirinya menjadi dua perusahaan, PalmSource (untuk melisensikan Palm OS) dan PalmOne untuk memproduksi perangkat keras PDA. Pada tahun 2003, PalmOne juga membeli Handspring untuk mengembalikan Dubinsky dan Hawkins.
Anda masih mengikuti ini?

PalmSource, perusahaan yang dimaksudkan untuk menjadi pemberi lisensi perangkat lunak, akhirnya dibeli oleh perusahaan Jepang ACCESS pada tahun 2005, yang bermaksud menciptakan OS Linux generasi berikutnya, ALP (ACCESS Linux Platform) untuk perangkat seluler yang memiliki Palm. kemampuan emulasi. Ini berjalan efektif ke mana-mana.

Apa yang dilakukan ACCESS adalah menjual merek dagang untuk nama ‘Palm’ kembali ke PalmOne seharga $ 30 juta pada tahun 2005.

Palm terus mengalami kesulitan selama beberapa tahun hingga 2009, ketika sistem operasi seluler webOS dan smartphone Palm Pre diperkenalkan. Saat menampilkan fitur multitasking inovatif dan antarmuka pengguna yang unik, Pre mengalami kegagalan pasar.

Pada tahun 2010, Hewlett-Packard mengakuisisi Palm sekitar $ 1,2 miliar. Merek Palm dihentikan untuk mendukung merek HP, dan perusahaan mulai mengembangkan produk smartphone dan tablet baru yang menggunakan webOS.

Pada tanggal 4 Juli 2011, tablet Panel Sentuh HP mulai dijual kepada publik yang tidak tertarik dan mendapat ulasan yang sangat tidak menyenangkan, banyak yang mengutip kelambanan produk dan banyak bug perangkat lunak. Setelah 45 hari di pasar dan penjualan yang buruk. Hewlett-Packard membuat keputusan untuk menghentikan pembuatan semua produk berbasis webOS.

Pada bulan Desember 2011, di bawah kepemimpinan CEO baru HP, Meg Whitman, perusahaan mengumumkan bahwa webOS akan dirilis dalam waktu dekat di bawah lisensi open source.

Aset webOS akhirnya dijual ke raksasa elektronik Korea LG untuk digunakan dalam perangkat TV pintar-nya, yang ditayangkan perdana pada tahun 2014.

Baca Juga : Elementary OS ialah suatu distro linux berbasiskan Ubuntu

Oracle & Sun Microsystems

Ambil salah satu pemain paling mapan di industri perangkat lunak perusahaan dan gabungkan dengan salah satu pemain paling mapan di perangkat keras perusahaan, Anda mendapatkan kombinasi yang luar biasa, bukan?

Mungkin tidak.

Sun Microsystems, yang pernah menjadi kesayangan Silicon Valley, mulai mengalami masalah di pertengahan tahun 2000-an ketika kemunculan server komoditas berbasis Linux x86, meningkatnya popularitas perangkat lunak Open Source dan tekanan dari vendor sistem perusahaan kelas atas lainnya seperti IBM dan HP mulai mengikis banyak bisnis server inti perusahaan.

Untuk mengatasi tren penurunan ini, perusahaan mulai merangkul filosofi Open Source dengan proyek seperti OpenSolaris, OpenOffice dan Glassfish, dan mulai mengakuisisi perusahaan perangkat lunak Open Source seperti MySQL AB, VirtualBox dan mensponsori proyek Open Source eksternal seperti Xen, yang menjadi dasar untuk lini produk virtualisasi xVM mereka.

Sayangnya, banyak dari upaya ini yang terlambat untuk menyelamatkan perusahaan, dan menjadi jelas pada tahun 2009 bahwa satu-satunya jalan untuk kelangsungan hidup perusahaan adalah dengan diakuisisi oleh pesaing yang jauh lebih besar.

IBM, Fujitsu dan HP dianggap sebagai kandidat utama, tetapi di menit terakhir dan langkah yang sama sekali tidak terduga, Oracle datang dengan tawaran kemenangan sekitar $ 7,2 miliar termasuk membeli hutang perusahaan.

Apa yang terjadi selanjutnya sudah bisa diharapkan. Ribuan karyawan kehilangan pekerjaan, dan banyak upaya Open Source yang dimulai Sun dengan cepat padam, termasuk OpenSolaris.

Proyek OpenOffice secara efektif dibubarkan dan dikelompokkan kembali di bawah Document Foundation sebagai LibreOffice, dan tim pendiri MySQL bercabang menjadi sejumlah proyek yang berbeda.

Di bawah kepemimpinan Oracle, bisnis inti perangkat keras Sun terus menurun secara dramatis. Untuk mengganti kerugian, Oracle mengajukan tuntutan hukum hak cipta terhadap Google karena diduga menggunakan kekayaan intelektual Java mereka di sistem operasi Android mereka, yang menggunakan perangkat lunak mesin virtual bernama Dalvik yang mengemulasi sintaks pemrograman, tetapi tidak kompatibel dengan Java.

Oracle meminta ganti rugi miliaran dolar kepada pengadilan dengan harapan mengubah Sun lemon mereka menjadi limun. Jika Oracle berhasil mengumpulkan kerusakan substansial dari Google, itu akan membuat investasinya di Sun menjadi cerdas.

Dalam uji coba putaran pertama, pada tahun 2012, juri memutuskan mendukung Google dan tampaknya Oracle tidak akan memenangkan apa pun. Tapi kemudian, pada 2014, pengadilan banding Federal membatalkan sebagian keputusan itu, memberi Oracle harapan baru. Kedua belah pihak kembali ke pengadilan, dan Oracle sejak itu memperluas gugatannya untuk mencakup 40 rilis besar dan kecil dalam enam versi.

Meskipun akhirnya kalah dalam uji coba ulang, semua harapan tidak hilang untuk Oracle, setidaknya dalam hal bagaimana hal itu akan memengaruhi pengembangan Android ke depan. Google baru-baru ini membuat perubahan pada JVM-nya sehingga akan menggunakan perpustakaan kelas OpenJDK daripada perpustakaan kelas aslinya sendiri, sebagai permainan strategis yang jelas untuk menghindari kemungkinan biaya lisensi di masa depan.

Meskipun Oracle mungkin tidak benar-benar menghasilkan uang dari ini, itu berarti kemudi Android akan selalu memiliki Larry Ellison yang memegang bagian dari penggarap.

Apa pun cara Anda melihatnya, di antara pemecatan massal bakat, pemadaman budaya perusahaan open source Sun dan upayanya untuk mempersenjatai Java melawan Google, Sun telah menjadi wanita yang jujur ​​di bawah pengawasan Oracle.

Northern Telecom & Bay Networks

Sebagai bagian dari grup perusahaan Bell Canada, dimulai dengan pembentukannya pada tahun 1890-an, Northern Telecom Limited tumbuh menjadi produsen peralatan telekomunikasi multinasional yang besar, dan hingga munculnya Research in Motion, adalah anak poster untuk inovasi teknologi di Kanada.

Selama periode ekspansi selama ledakan internet pada akhir 1990-an, perusahaan mengakuisisi Bay Networks sebesar $ 9,1 miliar pada tahun 1998, yang dibentuk hanya empat tahun sebelumnya oleh penggabungan dua perusahaan jaringan, Synoptics dan Wellfleet.

Synoptics adalah salah satu inovator awal produk Ethernet twisted pair baseband yang memiliki penetrasi besar ke pasar jaringan perusahaan, dan Wellfleet memproduksi router perusahaan dan merupakan pesaing berat Cisco.

Sebagai hasil dari merger tersebut, perusahaan mengganti namanya menjadi Nortel Networks. Dengan harapan bahwa perusahaan akan mendapat untung yang luar biasa dari penjualan peralatan komunikasi jaringan serat optik, spekulasi besar tentang saham di Wall Street menaikkan harga saham perusahaan ke tingkat yang menggelikan, ini terlepas dari kenyataan bahwa perusahaan tidak dapat melakukannya. menjadi menguntungkan, kuartal demi kuartal.

Setelah berbagai upaya untuk merestrukturisasi perusahaan dan skandal salah urus keuangan selama sekitar sepuluh tahun, perusahaan mengajukan Bab 11 pada bulan Januari 2009, dan berbagai bisnisnya akhirnya dilikuidasi.

Google & Motorola

Pada 2012, Google membeli divisi handset / tablet Motorola, seharga $ 12,5 miliar. Selama dua tahun berikutnya, Motorola pada dasarnya gagal dengan rilis produknya dan merupakan salah satu pelanggar terburuk dalam pembaruan OS Android yang tertinggal dari semua OEM handset Android.

Penggabungan Google dan Motorola Mobility gagal pada banyak tingkatan sehingga sulit untuk mengukur tingkat ketidakmampuan yang mengelilinginya.

Motorola tidak hanya secara konsisten gagal berinovasi setelah diakuisisi oleh Google, tetapi selama berada di bawah kepemilikan Google, perusahaan tersebut merilis sejumlah handset Android dengan kualitas, stabilitas, dan kinerja yang dipertanyakan, yang telah terperosok oleh shovelware dan hamparan antarmuka pengguna yang mengerikan.

Perusahaan juga telah mengingkari janjinya untuk meningkatkan seluruh generasi handset dual-core yang dirilis pada akhir 2011 menjadi Ice Cream Sandwich, yang secara efektif meninggalkan banyak pelanggan yang ada dalam kesulitan.

Untuk menambah penghinaan terhadap cedera, Google terus merilis smartphone bermereknya sendiri, yang menimbulkan pertanyaan tentang apa yang benar-benar ingin dilakukan raksasa pencarian Silicon Valley dengan rekayasa Motorola dan rencana handset dan tablet masa depan, terutama karena Google semakin banyak bermitra dengan perusahaan seperti Samsung. , Asus dan LG untuk lini produk “Nexus” -nya.

Google akhirnya mencoba mengintegrasikan Motorola ke dalam perusahaan, dan merilis handset andalannya, Moto X, yang diproduksi di Amerika Serikat dan memiliki banyak desain unik yang dapat disesuaikan dan dapat dipesan untuk mempersonalisasi tampilan produk. .

Sayangnya, Moto X tidak sukses besar di pasar. Setelah kurang dari 2 tahun percintaan dengan perusahaan, Motorola menjual Motorola seharga $ 2,91 miliar ke Lenovo.

Google mempertahankan sebagian besar paten dari Motorola dan juga fasilitas penelitian perusahaan, jadi itu bukan kerugian total bagi mereka. Tetap saja, ini adalah selingkuh yang hampir pasti akan turun sebagai salah satu kegagalan terbesar raksasa pencarian.

HP & Otonomi

Selain pemborosan Panel Sentuh dan divisi webOS / Palm di HP, jangka pendek Leo Apotheker sebagai Ketua dan CEO HP akan selalu dikenal atas akuisisi Autonomy senilai $ 11,1 miliar oleh perusahaan, pembuat perangkat lunak analisis data tidak terstruktur di Eropa.

Pada saat pembelian terjadi, banyak pengamat industri tertarik untuk mencari tahu apa yang akan dilakukan HP dengan teknologi tersebut setelah akuisisi, dan bertahun-tahun kemudian HP Enterprise masih belum secara efektif mengkomunikasikan bagaimana hal itu sesuai dengan strategi perangkat lunak perusahaan secara keseluruhan.

Tetapi kejutan besar terjadi pada tahun 2012 ketika HP, setelah penyelidikan internal, menuduh bahwa Autonomy telah membuat pembukuannya dan bahwa perangkat lunak serta perusahaan tersebut dinilai terlalu tinggi pada saat pembelian.

HP mencatat pembelian Autonomy sebagai kerugian hampir $ 9 miliar, membuat saham HP merosot. Meskipun masalah ini masih menjadi bagian dari tindakan pengadilan sipil yang sedang berlangsung, dan manajemen Otonomi terus membantah tuduhan HP, pembelian Otonomi oleh HP tetap menjadi pengeluaran tunai yang paling terkenal dan boros untuk aset perangkat lunak sepanjang masa.

Ini saja mungkin menjadikan pembelian Autonomy oleh HP sebagai pengeluaran tunai paling terkenal dan boros untuk aset perangkat lunak sepanjang masa.

Telepon Palm tidak akan menyelamatkan Anda dari telepon Anda
Info Palm OS

Telepon Palm tidak akan menyelamatkan Anda dari telepon Anda

Telepon Palm tidak akan menyelamatkan Anda dari telepon Anda – Yang melihat ponsel Palm tidak benar-benar ingin mempercayai saya ketika saya memberi tahu mereka bahwa itu tidak ada gunanya.

Untuk satu hal, ini sangat kecil dan dirancang dengan baik. (Ini terlihat persis seperti iPhone X kecil.) Orang-orang melihat sekilas dan menginginkannya bagus, atau setidaknya cukup bagus untuk memenuhi janjinya.

Telepon Palm tidak akan menyelamatkan Anda dari telepon Anda

freewarepalm – Tetapi alasan sebenarnya orang tidak ingin mempercayai saya adalah karena hal itu menjanjikan untuk memenuhi kebutuhan nyata yang kita semua rasakan lebih setiap hari: itu seharusnya menyelamatkan Anda dari ponsel Anda yang sebenarnya.

Dikutip dari detik.com, Telepon Palm telah tersedia selama beberapa bulan untuk pelanggan Verizon dan beberapa operator internasional. Ide di baliknya sangat menarik: alih-alih membawa ponsel yang menyedot perhatian, Anda dapat membawa barang kecil ini.

Ini membagikan nomor telepon Anda, tetapi tidak membagikan semua aplikasi dan kecemasan media sosial yang Anda miliki di telepon utama Anda.

Baca Juga : AlphaSmart Neo Teardown: Inilah Cara Menulis Tanpa Gangguan

Saya telah mencoba menggunakannya terus-menerus sejak dirilis, dan saya sebagian besar sudah menyerah karena ponsel Palm hanya sebatas ponsel. Ini lebih menjanjikan daripada produk.

Jika Anda belum pernah mendengar tentang ponsel Palm sebelumnya, berikut adalah dasarnya: ini adalah ponsel Android dengan layar 3,3 inci yang sangat kecil sehingga hampir bisa dimasukkan ke dalam saku koin di celana jeans Anda.

Harganya $ 350 dan membagikan nomor telepon Anda, bertindak sebagai perangkat kedua di saluran Anda dengan cara yang sama seperti jam tangan pintar yang terhubung.

Verizon mengenakan biaya tambahan $ 10 per bulan untuk membuatnya tetap aktif, seperti halnya dengan jam tangan pintar yang terhubung. (Juga, ini benar-benar tidak ada hubungannya dengan Palm lama, Palm OS, atau webOS.)

Tapi ponsel Palm bukanlah jam tangan pintar. Ini adalah ponsel Android lengkap. Yang seharusnya Anda lakukan adalah menggunakannya saat Anda tidak ingin terganggu oleh ponsel utama Anda.

Anda tidak perlu repot dengan memiliki nomor telepon kedua, dan Anda tidak perlu menyerah memiliki aplikasi yang sebenarnya jika Anda membutuhkannya. Jika ponsel menengah tradisional tidak dapat memanggil Anda Lyft, ponsel Palm dapat. Ini secara teoritis menghilangkan beberapa kerepotan mendapatkan telepon kedua.

Saya mengatakannya “secara teoritis” menghilangkan kerepotan itu karena, sebagai masalah praktis, tidak ada cara untuk menghilangkan semuanya tanpa pemikiran ulang yang radikal tentang bagaimana jaringan telepon kita beroperasi sejak awal.

Anda mungkin dapat menerima panggilan telepon, tetapi pesan teks menjadi masalah. Hanya SMS dan MMS yang disinkronkan, dan hanya melalui aplikasi Message + yang mengerikan dari Verizon. iMessage, WhatsApp, Signal, dan bahkan RCS Chat tidak akan sampai ke ponsel Anda.

Membutuhkan tambahan $ 10 per bulan dan tidak menerima pesan teks hanyalah masalah infrastruktur yang tidak dapat diatasi oleh ponsel Palm. Saya tidak berpikir keduanya tidak dapat diatasi, tetapi bahkan jika Palm berhasil melakukannya, ponsel Palm akan tetap merugi karena kemampuannya sendiri.

Baca Juga : Keamanan Parrot OS Melindungi OS Anda

Ini ponsel yang buruk, Anda tahu.

Berikut adalah beberapa masalah dengan ponsel Palm: kameranya buruk, sistem operasinya tidak memiliki fitur Digital Wellbeing terbaru yang seolah-olah merupakan inti dari mendapatkan ponsel ini, fitur buka kunci wajah kemungkinan besar tidak aman, tidak ada tombol volume fisik, perangkat lunak khusus hanya kadang-kadang membantu dengan layar kecilnya, itu dimuat dengan sedikit bloatware, sangat lambat, dan (yang terpenting) masa pakai baterai benar-benar mengerikan.

Jawaban yang akan diberikan oleh seorang pembela telapak tangan teoretis untuk semua kritik tersebut adalah bahwa saya menggunakan metrik telepon tradisional untuk menilai sesuatu yang bukan telepon tradisional.

Saya akan mengakui bahwa masuk akal untuk menilai telepon Palm pada metrik yang berbeda dari cara kita biasanya menilai telepon. Masa pakai baterainya buruk, ya, tetapi Anda tidak seharusnya menyalakannya sepanjang waktu.

Ini lambat, tetapi sebenarnya, Anda tidak boleh menggunakannya untuk melakukan banyak pekerjaan. Anda harus melihatnya saat Anda benar-benar membutuhkannya. Dan seterusnya.

Jika ada satu perangkat lunak khusus yang merangkum dikotomi ini, itu adalah “Mode Hidup”, fitur yang dinamai Palm yang dimaksudkan untuk meminimalkan gangguan. Saat Life Mode aktif, ponsel masuk ke mode pesawat saat layar mati. Dengan radio seluler dan Wi-Fi dimatikan, Anda tidak akan menerima pemberitahuan apa pun.

Itu bagus dan semuanya, tapi saya tidak bisa tidak curiga bahwa tujuan sebenarnya dari Mode Hidup adalah untuk menutupi seberapa buruk masa pakai baterai.

Jika Anda menggunakan telepon Palm seperti telepon biasa, Anda akan beruntung bisa sampai tengah hari. Anda tidak seharusnya melakukan itu, tentu saja, sehingga secara teoritis bisa bertahan sehari jika Anda, Anda tahu, tidak menggunakannya.

Tetapi bahkan dengan Mode Hidup aktif, mode tersebut tetap terkuras dalam mode siaga untuk mematikannya dalam sehari – dan itu dengan radio mati.

Yang lebih buruk adalah Mode Hidup sebenarnya membuat pengalaman menggunakan ponsel lebih mengganggu karena semua pemberitahuan itu langsung masuk begitu Anda menyalakannya. Tentu, Anda akan memiliki lebih sedikit karena Anda akan memasang lebih sedikit aplikasi di ponsel ini daripada di ponsel utama. Namun sekarang Anda akan memiliki dua ponsel yang mengharuskan Anda mengubah setelan notifikasi dan dua ponsel yang perlu diisi setiap hari.

Bahkan jika Anda mengakui bahwa ponsel Palm dirancang untuk menjadi agak buruk untuk membujuk Anda untuk menggunakannya lebih sedikit, bahkan penggunaan minimal akan cukup mengganggu Anda sehingga Anda akhirnya akan meninggalkannya di laci dan hanya membawa ponsel Anda yang sebenarnya. Anda tahu yang satu: hal dengan kamera yang sangat bagus dan layar lebar dan – ya – semua aplikasi Anda.

Aplikasi itulah yang menjadi masalah sebenarnya, bukan ponsel Anda.

Kami telah mendengar selama beberapa tahun terakhir bahwa telepon kami buruk bagi kami. Kami menatap mereka alih-alih satu sama lain, dan bahkan ketika mereka ada di saku kami, mereka bergetar dan mengalihkan perhatian kami. Kami hanya setengah di sini. Berbagai gerakan telah muncul untuk meyakinkan Apple dan Google agar bekerja lebih baik dalam membantu kami menggunakannya secara lebih manusiawi.

Ilmu tentang apakah semua ini memenuhi syarat sebagai “kecanduan” yang sebenarnya tidak meyakinkan, seperti yang dijelaskan Rachel Becker Desember lalu. Namun demikian, menurut saya lebih dari aman untuk mengatakan bahwa ini adalah masalah bagi banyak dari kita.

Apple dan Google telah merespons dengan fitur yang dirancang untuk membantu kami memiliki hubungan yang lebih baik dengan aplikasi di ponsel kami. Mereka akhirnya mempermudah pemangkasan semua notifikasi yang kami terima.

Ada juga fitur baru yang memungkinkan kami menetapkan batas waktu pada aplikasi dan bahkan layar menjadi abu-abu sehingga kami tidak tergoda oleh semua warna cantik. Untuk beberapa, mereka membantu, tetapi saya curiga banyak orang seperti saya: ketika mereka mencapai batas waktu, mereka hanya mematikannya dan terus menggulir.

Saya ingin melihat perangkat lunak yang lebih canggih di ponsel utama kami. Software yang membuat saya berpikir dua kali sebelum saya membuka aplikasi, bukan setelah saya menggunakannya selama satu jam.

Perangkat lunak yang lebih baik dalam memahami mengapa saya menggunakan aplikasi tertentu selama berjam-jam pada beberapa hari dan tidak sama sekali pada hari lain. Software yang memungkinkan saya beralih antara sesuatu seperti “Mode Penggunaan Penuh” dan “Mode Ringan” yang lebih ketat tentang apa yang memungkinkan saya menggunakannya.

Tetapi perangkat lunak itu kemungkinan besar tidak lagi digunakan, dan menyiapkannya mungkin akan memerlukan begitu banyak konfigurasi di muka sehingga kebanyakan orang tidak akan repot-repot dengannya.

Bagaimanapun, kenyataannya adalah kita tidak boleh dengan patuh menunggu perusahaan teknologi raksasa ini melindungi kita dari diri kita sendiri. Kita harus mencari tahu sendiri. Bagaimanapun, kami harus melakukannya, mengingat insentif yang ada untuk para pembuat aplikasi.

Lebih dari segalanya, kebutuhan untuk mengetahui situasi yang rumit ini adalah alasan mengapa ponsel Palm sangat menarik bagi orang-orang. Itulah mengapa begitu banyak orang ingin percaya bahwa ini bisa menjadi baik: karena ini menawarkan janji yang cepat dan mudah untuk memperbaiki semua ini. Cukup turunkan $ 350, dan semua masalah Anda akan hilang.

Telepon Palm adalah diet iseng untuk konsumsi digital Anda. Sama seperti diet iseng, diet ini menjanjikan perbaikan yang cepat dan mudah untuk masalah yang sangat rumit.

Sama seperti diet iseng, ia menawarkan kerangka kerja untuk memahami kesehatan digital Anda yang sangat disederhanakan secara besar-besaran dan tidak sehat pada saat terburuk. Dan seperti diet iseng, kemungkinan bahwa hal itu akan benar-benar membantu dalam jangka panjang pada dasarnya adalah nol.

AlphaSmart Neo Teardown: Inilah Cara Menulis Tanpa Gangguan
Info

AlphaSmart Neo Teardown: Inilah Cara Menulis Tanpa Gangguan

AlphaSmart Neo Teardown: Inilah Cara Menulis Tanpa Gangguan – Sejarah akan selalu memiliki teknologi di antara keduanya – hal-hal yang membawa kita ke atas sementara Hal Besar dan Abadi Berikutnya sedang menyelesaikan masalah itu.

Perangkat semacam ini sering melakukan satu hal dan melakukannya dengan cukup baik. Ingat drive zip? Ya Anda lakukan. Masih punya punyaku.

AlphaSmart Neo Teardown: Inilah Cara Menulis Tanpa Gangguan

freewarepalm – Hari-hari tenang dari AlphaSmart NEO duduk di antara waktu di mana orang-orang dirantai dengan mesin ketik yang berat dan pengolah kata dan awal komputasi saat bepergian. Laptop awal tidak dapat dipercaya untuk tidak mati secara tiba-tiba, tetapi NEO akan bekerja selama 700 jam dengan tiga AA.

Dikutip dari detik.com, NEO mewakili kebebasan untuk menyampaikan pikiran Anda di mana pun, kapan pun, tanpa perlu meja, kertas, tinta, pita, kabel daya, dan ornamen lain yang mengikat orang di dalam ruangan ke permukaan datar.

Dan itulah yang sangat menggoda saya tentang hal itu. Inspirasi benar-benar dapat menyerang di mana saja dan kapan saja, jadi mengapa tidak bersiap-siap? Hal ini berubah dari tidak aktif menjadi kursor yang berkedip dalam waktu sekitar satu setengah detik.

Bahkan ada opsi ‘hidup’ dua tombol sehingga Anda tidak kehabisan baterai atau secara tidak sengaja menghapus file saat berada di dalam tas Anda.

Baca Juga : Menghidupkan kembali perangkat Palm OS

Saya membeli pengolah kata kecil yang lucu ini beberapa tahun yang lalu ketika saya ingin mencoba NaNoWriMo – yaitu Bulan Penulisan Novel Nasional, di mana Anda menulis 50.000 kata untuk novel, buku non-fiksi, atau kumpulan cerita pendek dalam genre apa pun yang Anda inginkan.

Itu rata-rata 1.667 kata sehari selama 30 hari. Beberapa hari itu mudah, beberapa hari tidak. Tapi setiap kata non-Hackaday yang saya ketikkan bulan itu ada di sini, Mesin Kata-Kata Hijau Berarti saya.

Kapanpun Inspirasi Menyerang

Pengolah kata AlphaSmart NEO awalnya dijual kepada para penulis di awal 2000-an yang merobek rambut mereka dari gangguan baterai laptop yang sekarat dan Internet awal.

Mereka juga dipasarkan ke sekolah dan diberikan kepada anak-anak sebagai pelatih mengetik selama sekitar sepuluh tahun, itulah sebabnya ada begitu banyak dari mereka di pasar barang bekas. Saya akan mengatakan bahwa NEO pasti mencapai titik utilitas yang bagus tanpa begitu serbaguna dan berguna sebagai pengalih perhatian.

Ini masih bisa didapat dengan harga sekitar $ 40 terkirim melalui electronic bay. Itu adalah perbedaan yang cukup menakjubkan dari harga $ 219 USD tahun 2008 ketika iklan ini menghiasi sampul belakang semua majalah penulisan.

Meskipun saya menganggap NEO terutama sebagai pengolah kata, itu bukan satu-satunya hal yang dilakukannya. Fungsi penulisan adalah salah satu dari beberapa yang disebut applet. Ada juga kalkulator yang menyimpan riwayat berjalan, pelatih mengetik, dan applet kuis yang memungkinkan guru mengunggah tes dari komputer. Ada juga program beamer untuk mengirim file kembali ke guru melalui IR.

Dua Hal Baik dalam Satu

NEO saya benar-benar memenuhi tujuannya selama NaNoWriMo, dan itu karena beberapa hal. Dengan berat 1,5 lbs (709 g), tidak cukup berat untuk membebani pangkuan Anda jika 1.667 kata membutuhkan waktu lama untuk keluar.

Keyboard lengkapnya cukup sempurna – tidak perlu ada dentuman untuk menggerakkan tuts, yang berarti aliran yang lebih baik dan jumlah kata yang lebih banyak. Sejujurnya, aksi keyboard itu luar biasa. Itu hanya sakelar gunting di bawah sana, tapi itu luar biasa.

NEO dapat menampilkan hingga enam baris teks sekaligus, sehingga kata-kata tersebut menghilang saat Anda pergi, tetapi Anda masih dapat melihat cukup jauh ke belakang sehingga Anda tidak akan tersesat.

Anda dapat dengan mudah memeriksa jumlah kata atau persentase baterai yang tersisa dengan kombinasi dua dan tiga tombol berbeda yang tercantum dalam panduan cepat di bagian belakang. Setiap hari ketika saya selesai menulis, saya mencadangkan pekerjaan saya dengan mengalirkan kata-kata ke PC saya secara serial, satu karakter pada satu waktu.

Itu bukan satu-satunya cara untuk mengirim file. Mereka juga dapat dikirim secara massal dengan perangkat lunak manajer AlphaSmart, atau untuk tujuan ruang kelas, dapat dikirim secara individual melalui IR ke penerima khusus.

Saya tidak dapat menggunakannya terlalu lama pada satu waktu lagi karena masalah RSI, tapi saya biasa membawa ini di dalam mobil dengan saya karena sangat kasar. Jika Anda berada di Supercon pada tahun 2019, Anda mungkin telah melihat saya menggunakannya bersama dengan laptop saya. Itu adalah salah satu fitur favorit saya – yang dapat digunakan sebagai keyboard plug-n-play.

Setelah NEO2, AlphaSmart datang dengan Dana, yang seperti versi NEO bertenaga Palm yang lebih megah yang juga menjalankan aplikasi PalmOS. Layarnya lebih besar dari apa pun sebelumnya, ada lampu latar yang menguras baterai, dan layar sentuh yang dimaksudkan untuk digunakan dengan stylus.

Dana juga memiliki dukungan kartu SD ganda, tetapi harus menggunakan teknologi SD 1.0, berukuran 1Mb atau lebih kecil, dan berformat FAT12. Saya ingin sekali menggunakan Dana lebih sering, tetapi terlalu takut baterai habis, dengan atau tanpa lampu latar menyala. Selain itu, saya tidak mempercayai situasi kartu SD. Mungkin juga mengirim file melalui USB.

Baca Juga : Fedora Linux, Salah Satu Distribusi Linux

Mode Mod

Salah satu dari sedikit hal yang mengganggu saya tentang NEO adalah kurangnya lampu latar. Saya mencoba menambahkan panel lampu latar, tetapi tidak ada cukup ruang untuk itu. Saya masih mungkin mencoba menerangi tepi, tetapi untuk saat ini, saya hanya melakukan retasan sederhana untuk menyalakan lampu eksternal.

Yang saya lakukan hanyalah menjalankan kabel dari casing baterai ke port USB-A wanita yang dimaksudkan untuk terhubung ke printer. Saya mendapat lampu baca USB murah dari toko dolar dengan leher bengkok, dan menambahkan resistor untuk membuatnya redup. Ketika saya membutuhkan lebih banyak cahaya, saya cukup mencolokkannya.

Teardown Time

NEO tidak memiliki banyak hal yang terjadi di balik matriks di bawah tenda. Otaknya adalah DragonballVZ 33MHz, yang merupakan prosesor berbasis 68000 buatan Freescale / Motorola. VZ menyimpan setiap penekanan tombol ke RAM, yang tidak terlalu mencolok dalam pengoperasiannya tetapi membuatnya sangat penting untuk menyimpan sel koin baru di papan.

Saya masih ingin menambahkan pencahayaan tepi suatu hari nanti, tetapi saya harus memotong bezel logam di sekitar layar untuk mencapai tepi terlebih dahulu.

NEO adalah alat tulis bebas gangguan yang hebat dan keyboard eksternal serba guna. Saya akan berpikir prosesor berbasis 68k harus membuatnya matang untuk diretas, tetapi hal itu di luar ruang kemudi saya.

Jika saya bisa, saya akan menambahkan dukungan microSD, tetapi saya tidak keberatan mendapatkan file melalui USB. Memasang kabel pemancar Bluetooth internal bisa jadi menyenangkan.

Saya berharap ini masih digunakan di sekolah daripada laptop full-blown. Saya belajar mengetik di mesin tik IBM Selectric pada awal 1990-an dan sering berharap saya bisa berlatih sesuatu di rumah. Saya kira itu tidak benar-benar menjadi masalah akhir-akhir ini, tetapi perangkat keras pengetikan yang bebas gangguan semakin sulit untuk dipecahkan.

AlphaSmart adalah perangkat papan ketik yang memungkinkan seseorang untuk bekerja saat bepergian, seperti komputer laptop, tetapi itu hanya untuk pengolah kata, karena pada dasarnya berfungsi seperti mesin tik digital sederhana.

Dana (salah satu perangkat terakhir yang dibuat oleh AlphaSmart) adalah pengecualian, karena perangkat ini juga menjalankan aplikasi Palm OS. Karena AlphaSmart, Dana, dan NEO dikhususkan untuk tujuan terbatas, biasanya harganya jauh lebih murah daripada komputer laptop standar.

Semua perangkat ini dimaksudkan untuk dicolokkan ke port ADB, PS / 2, atau USB untuk mentransfer teks tertulis ke dalam dokumen pengolah kata komputer untuk pengeditan lebih lanjut (seperti indentasi dan preferensi font) atau pencetakan jika diinginkan.

AlphaSmart menyimpan setiap penekanan tombol langsung ke RAM mesin, yang dipertahankan oleh cadangan baterai bahkan saat dimatikan. AlphaSmarts dapat mentransfer data baik dengan program khusus yang dikomunikasikan dengan AlphaSmart atau dengan metode yang lebih sederhana dengan mentransmisikan penekanan tombol teks tertulis seolah-olah itu adalah keyboard komputer. Saat tidak mentransfer teks, AlphaSmart dapat digunakan sebagai keyboard standar.

AlphaSmarts sangat populer di sekolah Karena keterjangkauan dan daya tahannya. Sekolah dasar dan sekolah menengah atas menggunakannya; dan mereka sangat populer di kalangan departemen pendidikan khusus untuk digunakan oleh siswa dengan tantangan grafomotor.

Mesin tersebut juga populer di kalangan jurnalis dan penulis, yang merasa mudah dibawa dan menyukai keyboard ukuran penuh dan masa pakai baterai yang lama.

Perusahaan

Intelligent Peripheral Devices, Inc. didirikan pada tahun 1992 oleh dua insinyur Apple Computer sebelumnya, Ketan Kothari dan Joe Barrus, dengan misi untuk “mengembangkan dan memasarkan solusi pembelajaran pribadi portabel yang terjangkau untuk ruang kelas” dan untuk ” menghadirkan perangkat komputasi portabel yang terjangkau, ringan, dan kokoh yang dapat diperluas, mudah digunakan dan dikelola, serta memberikan masa pakai baterai yang luar biasa.

Tak lama setelah didirikan, saudara laki-laki Ketan, Manish, bergabung dengan mereka. Kemudian, mereka mengubah nama perusahaan menjadi AlphaSmart, Inc.

Barrus dan Kothari juga memegang paten AS untuk “komputer keyboard portabel”, yang diajukan pada tahun 1992 dan diberikan pada tahun 1995.

AlphaSmart, Inc. menyelesaikan penawaran umum perdana (IPO) di NASDAQ pada 6 Februari 2004 dan mulai berdagang di bawah simbol ALSM. Pada bulan Juni 2005, diakuisisi oleh Renaissance Learning (NASDAQ: RLRN). Nama berubah lagi pada musim semi 2009, kali ini menjadi NEO Direct, Inc. Mereka kemudian merilis produk perangkat keras Neo2 dan 2Know Responder.

Produk AlphaSmart

Pendamping komputer AlphaSmart asli dikirim pada bulan Agustus 1993, dan hanya berfungsi dengan komputer Apple Macintosh dan Apple IIGS, dengan dicolokkan ke port Apple Desktop Bus (ADB). Model ini memberi pelanggan 16 “halaman” memori (32.000 byte) untuk delapan file terpisah (2 halaman per file), yang diakses dengan menekan tombol fungsi yang sesuai.

AlphaSmart mengambil estetika komputer yang dimaksudkan untuk dipasangkan – ia memiliki kotak plastik krem ​​yang tahan lama seperti IIGS dan Macintoshes pada era itu. Itu memiliki tampilan karakter LCD empat baris yang mirip dengan apa yang akan ditemukan pada beberapa peralatan.

Setiap karakter ditampilkan dalam “kotak” LCD-nya sendiri, membuat ukuran titik dan jenis font tetap. AlphaSmart tidak dapat menampilkan grafik, kecuali untuk seni ASCII.

Ini berjalan dengan 2 baterai AA dan dapat digunakan selama berhari-hari karena teknik hemat daya, yang secara efektif memungkinkannya untuk “tidur” di antara penekanan tombol. Ada add-on paket baterai nikel-kadmium (NiCad) yang dapat diisi ulang yang dapat dibeli secara terpisah oleh pelanggan.

Model AlphaSmart awal menyertakan beberapa lelucon, termasuk referensi ke The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy. Jika saat menggunakan kalkulator, jawabannya adalah 42, muncul tulisan “Jawaban untuk Kehidupan, Alam Semesta, dan Segalanya”. Atau, jika inputnya 1 + 1, kalkulator akan berkata, “Itu terlalu mudah.”

AlphaSmart Pro

Pada Februari 1995, AlphaSmart Pro diluncurkan. Ini tampak hampir identik dengan aslinya tetapi memiliki port PS / 2 serta port ADB, membuatnya kompatibel dengan kedua PC Windows, serta Apple IIGS dan Macintosh.

Kedua, Pro memiliki fitur “temukan” untuk mencari teks yang disimpan. Ketiga, AlphaSmart Pro dapat menerima teks dari komputer melalui perangkat lunak “Get Utility” yang diinstal pada Mac atau Windows PC.

Terakhir, itu termasuk fitur kata sandi untuk mengamankan konten. Model Pro mampu menyimpan hingga 64 halaman teks (128.000 byte), menampung 16 halaman di file pertama, 8 halaman di file dua sampai lima, 6 di file enam & tujuh, dan 4 halaman di file nomor delapan. Paket baterai NiCad isi ulang asli juga dapat digunakan dalam model Pro.

AlphaSmart 2000

Pada bulan Oktober 1997, AlphaSmart memperkenalkan generasi ketiga dari keluarga AlphaSmart, AlphaSmart 2000. Seiring dengan desain yang lebih ergonomis, casing AlphaSmart 2000 melengkung dan biru.

Fitur baru yang ditambahkan adalah pemeriksaan ejaan, pencetakan langsung (memungkinkan pengguna untuk mencolokkan ke printer secara langsung, melewati komputer), menghemat daya secara otomatis, dan pengatur waktu keyboard.

Setahun kemudian, perusahaan menambahkan kemampuan infra merah ke tahun 2000, memungkinkan pengguna untuk mentransfer teks ke komputer atau AlphaSmart lain tanpa kabel. Model ini membutuhkan 3 baterai AA, tetapi masih dapat menggunakan paket baterai NiCd asli yang dapat diisi ulang. Seperti AlphaSmart Pro, ia memiliki memori 128 kB.

Menghidupkan kembali perangkat Palm OS
Info

Menghidupkan kembali perangkat Palm OS

Menghidupkan kembali perangkat Palm OS – Saat saya menonton video komputasi vintage, saya teringat hari-hari ketika saya menggunakan perangkat genggam Palm saya seperti Palm III, Palm V dan lainnya.

Itu membuat saya berada dalam beberapa momen dan perasaan nostalgia. Saya berakhir di eBay dan situs iklan baris tempat saya mencari-cari.

Menghidupkan kembali perangkat Palm OS

freewarepalm – Tidak butuh waktu lama dan saya menemukan Palm m515 yang benar-benar baru dan belum dibuka dari tahun 2002. Di saat-saat gembira dan dengan biaya rendah 20 €, saya mencobanya. Beberapa hari kemudian sebuah paket tiba di depan pintu saya.

Perangkat yang dibeli oleh orang yang baik hati pada tahun 2002 dan dikunci di lemari setidaknya selama 17 tahun, benar-benar baru dan tidak pernah digunakan setelah keluar dari pabrik dalam kemasannya.

Dulu, itu adalah andalan Palm Inc. dengan harapan dapat bersaing dengan Pocket PC dan perangkat penyelenggara lainnya. Muncul dengan PalmOS 4.1, layar berwarna, pena, banyak manual dan tentu saja baterai Lithium-Ion. Baterai terbukti menjadi tantangan pertama.

Saya dengan hati-hati membongkar perangkat, membaca manual, menghubungkan buaian dan semua utilitas untuk memberi Palm pengisian daya pertama. Manual menyatakan akan membutuhkan perangkat sekitar 2 jam untuk pengisian penuh.

Baca Juga :  Palm OS Emulator, Pengetahuan Tentang Kerja Bagian Dalam Palm OS

Namun mengetahui bahwa setelah lebih dari 15 tahun baterai dengan benar memiliki pengosongan yang dalam yang berarti hampir mati. Setelah beberapa jam mengisi daya, ternyata memang begitu.

Memiliki perangkat baru yang melihat siang hari untuk pertama kalinya dalam hidupnya dan tidak akan dapat hidup, tidak dapat saya terima. Saya dengan hati-hati membuka pria itu untuk melihat bagian dalamnya.

Untungnya tidak butuh waktu lama bagi saya untuk menemukan pemasok baterai yang kompatibel di eBay dan saya memesan baterai baru untuk Palm yang tiba sekitar 3 hari kemudian.

Beberapa video pembongkaran dan manual nanti, saya punya baterai baru dan segar di Palm. Karena baterai datang dengan muatan dasar, saya menghubungkan orang itu ke daya menggunakan buaiannya dan dapat segera menyalakannya.

Palm m515 sekarang hidup dan siap untuk petualangan. Terlepas dari kenyataan bahwa dibutuhkan komputer untuk dapat menginstal aplikasi apa pun di dalamnya.

Komunitas di sekitar perangkat Palm tampaknya tidak terlalu aktif dan basis penggemarnya pasti cukup kecil pada tahun 2019.

Perangkat ini dirilis pada tahun 2002, tetapi perangkat lunak Palm Desktop sudah ada sejak pertengahan tahun 90-an era Palm Pilot dari Windows 95 dan awal MacOS. versi dan seterusnya.

Saya pikir sistem operasi terbaik untuk memulai Palm mungkin adalah Windows 2000. Tentu saja Windows XP dirilis pada tahun 2001, setahun sebelum m515, dan mungkin akan bekerja dengan semua perangkat lunak.

Namun Microsoft mencoba untuk menjaga Windows XP keluar dari pasar sebaik mungkin untuk mencegah orang menggunakannya dalam produksi. Saya juga menganggap Palm Desktop versi Windows pasti dikembangkan pada Windows 2000.

Semua perangkat lunak yang diperlukan dan beberapa tambahan tersedia di archive.org. Selain hanya menyinkronkan, saya juga mendapatkan alat pengembangan dan Perangkat Internet Seluler dari Palm. Cukup banyak peralatan perangkat lunak premium dari masa lalu.

Berbagai aplikasi telapak tangan dan gambar CD-ROM dengan koleksi aplikasi telapak tangan juga dapat ditemukan di sana. Penginstal palmOne memungkinkan untuk menginstal aplikasi yang datang dalam bentuk file PRC tunggal dan terkadang bersama dengan file database PDB untuk aplikasi tersebut.

Setelah satu minggu atau lebih, saya mendapatkan Palm m515 bersama Windows 2000 untuk bekerja dengan sempurna dan menyediakan fungsionalitas yang pernah saya lakukan.

Baca Juga : Fitur Penting yang Ada di Zorin Os Linux

Namun menyinkronkan Palm, e-Mail, kalender, kontak, dan sebagainya cukup menantang karena HotStync, aplikasi Palm’s Sync, hanya akan menyinkronkan dengan sejumlah aplikasi dan layanan yang sepenuhnya usang termasuk Outlook 2000, Eudora Mail dan beberapa layanan online yang tidak lebih lama diberikan dengan cara yang dulu.

Cara termudah adalah menggunakan server IMAP dan SMTP (tanpa enkripsi tentu saja) di Outlook 2000 atau Outlook Express dengan tambahan langkah-langkah keamanan yang ketat.

Semua komponen perangkat lunak kuno ini, tentu saja, memiliki banyak kerentanan keamanan yang parah dan tidak boleh dibiarkan online atau di tempat umum tanpa firewall yang kuat oleh dan dukungan dari sistem Linux atau Unix.

Internet dan modul Wi-Fi Xircom

Palm m515 hadir dengan dua pilihan konektivitas. Yang pertama adalah port serial di bagian bawah dan yang kedua adalah port Inframerah di bagian atas. Port serial juga digunakan oleh dudukan yang disertakan dan port IR memungkinkan sambungan ke ponsel.

Bukan iPhone Anda, tapi yang dari masa lalu. Seperti Ericsson R320s atau Motorola Timeport (lebih disukai dengan GPRS).

Ponsel ini menyediakan akses Internet saat bepergian dengan kecepatan menarik hingga 56 Kbps seperti modem Anda yang berdecit di masa lalu. Palm pada tahun 2003 mengumumkan modul bluetooth SD-card yang menurut saya cukup menarik sebagai opsi.

Saya juga mengetahui bahwa sebuah perusahaan bernama Xircom, sekarang dimiliki oleh Intel, menyediakan modul Wi-Fi untuk seri m500 yang dilengkapi dengan baterai sendiri dan akan terhubung langsung ke port serial Palms.

Yah coba tebak… seberuntung saya, saya menemukan seorang pria yang baik di Magdeburg, Jerman melalui iklan baris eBay yang menawarkan modul Wi-Fi Xircom bersama modul bluetooth TDK seharga 10 €. Satu-satunya iklan baris di eBay atau eBay yang bisa saya temukan di mana pun di Eropa. Dua minggu kemudian keduanya tiba.

Modul Xircom Wi-Fi hampir tidak digunakan, tidak memiliki bekas goresan atau apapun dan baterai di dalamnya masih dalam kondisi yang sangat baik. Ini pasti hanya digunakan sesekali dan mempertahankan daya yang menurun agar tidak merusak baterai.

Ketika tiba, saya memberinya daya penuh karena untungnya mengisi daya menggunakan kabel pengisi daya Palm m515 yang terhubung ke dudukan. Ketika Xircom dan Palm m515 terisi penuh, saya menghubungkan pasangan yang bahagia.

Untungnya Xircom menginstal semua drivernya ke Palm menggunakan koneksi serial (yang sebenarnya merupakan mimpi buruk keamanan dalam istilah saat ini) dan siap digunakan. Satu-satunya teka-teki yang harus dipecahkan adalah bahwa Wi-Fi 802.11n yang dilindungi WPA2, yang saya simpan untuk perangkat lama, terlalu baru untuk Xircom.

Ini hanya memungkinkan 128-Bit WEP pada 802.11b Wi-Fi. Jadi saya mendapatkan TP-Link WA750RE dari penyimpanan saya dan mem-flash-nya dengan OpenWRT untuk menyediakan titik akses portabel kecil untuk telapak tangan yang mengarahkan perangkat ke jaringan saya dan menyediakan beberapa firewall untuk melindunginya.

Ini bekerja dengan sangat baik dan saya dapat menjelajahi Internet menggunakan EudoraWeb untuk PalmOS. Setidaknya beberapa bagian Internet yang tidak menggunakan SSL, HTTPS atau menggunakan segala bentuk sertifikat dan protokol SSL yang kedaluwarsa.

Sejujurnya, saya akhirnya meluncurkan server di Amazon Web Services untuk menyediakan halaman HTML lama dan mengubah konten untuk browser Palm Eudora yang btw tidak mampu menampilkan gambar.

Saya suka menyebutkan bahwa Google.com masih berfungsi dengan baik pada perangkat dengan cara yang kurang lebih berguna. Saya juga menginstal Palm Web Clipping dari Mobile Internet Kit yang memberikan pengalaman menjelajah yang lebih modern (HTML 3.2) pada tahun 2002.

Sayangnya, diperlukan Proxy-Server dari Palm Inc. yang tidak lagi beroperasi. Jadi Anda hanya dapat menggunakan file PQA (seperti file PRC tetapi dengan halaman HTML di dalamnya) secara offline.

Juga mengingat kapasitas penyimpanan Palm sebesar 16 Megabyte dan SD-card (milik saya adalah 1 GB yang seharusnya maksimal), Anda tidak akan benar-benar ingin mengelola email, kontak atau kalender hari ini.

Menjelajah web di Palm tidak terlalu menyenangkan, tetapi masih berguna dan masih berfungsi jika Anda tidak menggunakan HTTP dengan SSL (HTTPS). Modul Xircom juga cukup baik dalam hal handling. Ya, Palm menjadi lebih besar secara signifikan, tetapi penanganannya tetap bagus.

Situs web yang saya gunakan sebagian besar adalah yang saya buat sendiri atau skrip yang saya buat untuk mengubah sumber informasi seperti berita ke dalam format dan pengkodean yang akan dimengerti Palm (EudoraWeb dari 2002 tidak melakukan UTF8 misalnya).

Selain EudoraWeb, saya juga menemukan browser WAP Ekspedisi yang berfungsi dengan sempurna, selain fakta bahwa tidak ada situs WAP (halaman WML) yang dapat ditemukan hari ini.

Kejutan terbesar? Kedua baterai dengan mudah bertahan berjam-jam karena keduanya tidak memiliki bentuk siaga apa pun. Mereka hanya akan keluar secara nyata saat benar-benar digunakan. Masa pakai baterai seminggu tidak biasa dengan Palm.

Pemrograman aplikasi dan situs web Palm OS 4.1

Karena sebagian besar aplikasi telah lenyap dan beberapa sumber masih menyediakan aplikasi Palm, seringkali terutama untuk perangkat Palm OS 5, saya secara praktis dibiarkan membangunnya sendiri. Pilihan utama adalah menggunakan CodeWarrior dengan C ++ untuk membangun aplikasi Palm kecil yang bagus.

Ada juga sejumlah IDE dan bahasa pemrograman lain di arsip. CodeWarrior memungkinkan Anda membangun file Palm PRC dengan cukup mudah dan juga dilengkapi dengan UI designer bernama “Constructor for PalmOS”.

Jika Anda ingin membangun Aplikasi Kliping Palm Web, Anda memerlukan pembuat Aplikasi Kliping Palm Web yang tersedia di situs web Palm Inc. pada masa lalu dan untungnya archive.org telah menyediakannya.

Sayangnya, bagaimanapun file PQA tidak dapat lagi menggunakan Internet karena proxy Palm di bawah “proxy.palm.net” tidak lagi dalam layanan. Anda dapat memasukkan proxy khusus di pengaturan, tetapi protokol dan kunci kriptografi untuk Kriptografi Kurva Elliptic yang digunakannya, tidak dipublikasikan saat Palm menghilang.

Membangun aplikasi Palm sederhana cukup cepat dan mudah jika Anda membiasakan diri dengan batasan pengembangan perangkat lunak pada tahun 2002 menggunakan Windows 2000.

Seharusnya ada SDK yang bekerja dengan GCC untuk menggunakan sistem operasi modern untuk membangun aplikasi PalmOS, tetapi saya telah belum mencoba ini.

Menjaga warisan Palm tetap hidup

Palm m515 saya hidup dan online! Namun aplikasi untuk itu, layanan di sekitarnya, dan Internet yang diketahuinya telah lenyap. Palm m515 saya bertahan di dalam kotaknya yang membeku seperti penjelajah waktu dalam kapsul waktu yang terbangun di masa depan yang bukan untuknya.

Saya akan menjaganya, merawatnya dan kita mungkin akan bersenang-senang bersama aplikasi pengkodean untuknya. Tapi… waktunya telah berlalu, penciptanya lenyap dan begitu banyak alat untuknya.

Saya akan ada untuknya ketika kalender sistemnya berakhir pada 31 Desember 2031. Saya akan berusia 46 tahun saat itu dan semoga artikel ini masih online.

Orang terkadang berkata “Internet tidak pernah melupakan”, tetapi dalam hal ini hal itu menunjukkan bahwa Internet telah banyak melupakan warisan dan warisannya.

Setelah teknologi yang memimpin pasar dan dicintai telah lenyap seluruhnya dan tidak terdokumentasi. Tolong lakukan sedikit dan jaga sejarah komputer tetap hidup, dengan mempertahankan teknologi yang ditinggalkan sehingga kita memiliki sesuatu untuk ditunjukkan kepada anak-cucu kita!

Palm OS Emulator, Pengetahuan Tentang Kerja Bagian Dalam Palm OS
Info

Palm OS Emulator, Pengetahuan Tentang Kerja Bagian Dalam Palm OS

Palm OS Emulator, Pengetahuan Tentang Kerja Bagian Dalam Palm OS – Diturunkan dari Copilot, Palm OS Emulator digunakan untuk menulis, menguji, dan men-debug aplikasi Palm OS. Palm OS Emulator mengemulasi perangkat kelas Motorola 68000 dan memiliki pengetahuan mendalam tentang kerja bagian dalam Palm OS, memungkinkan pemantauan ketat atas operasi aplikasi yang benar.

Tidak seperti Xcopilot (keturunan lain dari Copilot), Palm OS Emulator tidak akan mem-boot uClinux. Dengan menggunakan file “skin”, Palm OS Emulator bisa sangat mirip dengan tampilan banyak model handheld Palm.

Palm OS Emulator, Pengetahuan Tentang Kerja Bagian Dalam

freewarepalm – Semua versi Palm OS Emulator memerlukan file yang berisi image ROM untuk melakukan booting. File gambar ROM dapat diperoleh dari PalmSource (sekarang bagian dari Access Co., Ltd), atau diunduh dari perangkat Palm asli. Palm OS Emulator mendukung model Palm yang diproduksi oleh Palm, Handera, Handspring, dan Symbol. Handheld Palm OS yang diproduksi oleh Sony (lini Clie) didukung oleh garpu khusus Sony yang terpisah dari Palm OS Emulator.

Baik Copilot dan Palm OS Emulator dirilis di bawah GPL v2. Versi dikembangkan oleh Palm, Inc. untuk platform Windows, Macintosh, dan Unix. Garpu Sony hanya dirilis untuk Windows.

Palm OS Emulator mendukung Palm OS 4.x dan yang lebih lama. Itu tidak dapat mendukung Palm OS 5.x dan yang lebih baru, karena versi tersebut didasarkan pada prosesor ARM. PalmSource menyediakan simulator untuk Palm OS 5.x dan yang lebih baru, di mana Palm OS telah dikompilasi ulang untuk berjalan secara native di bawah Windows.

Versi Linux, Mac, dan Windows dari emulator disertakan pada CD-ROM yang disertakan dengan Palm Programming: The Developer’s Guide,  yang diterbitkan oleh O’Reilly pada tahun 1999.

Baca Juga : Palm Pre: segala sesuatu yang ingin Anda ketahui

Laptop itu berat dan mahal, smartphone belum ditemukan, dan tidak ada yang berpikir tentang iPhone atau Android setidaknya untuk 10 tahun terdekat. Jadi, kemunculan perangkat Palm Pilot pada tahun 1996, yang relatif murah dan ringan, yang dapat digenggam dengan telapak tangan dan dapat berfungsi sebagai asisten digital pribadi, merupakan langkah maju yang besar. Perangkat ini menjadi sangat populer dan dipasarkan selama sekitar 10 tahun.

Dari perspektif teknologi, cara kerjanya juga menarik. Saat ini tidak ada yang akan terkejut dengan memiliki smartphone dengan CPU octa-core, RAM 8GB, dan layar AMOLED.

Sebaliknya, perangkat khas Palm OS itu memiliki prosesor Motorola Dragonball 16MHz inti tunggal, RAM 2MB dan LCD skala abu-abu dengan resolusi 160×160. Bahkan tidak ada baterai Lithium di dalamnya, hanya ada dua elemen AA. Bagaimana cara kerjanya? Mari kita mulai dan cari tahu.
Emulasi

Mudah untuk menguji perangkat Palm OS menggunakan emulator. Ini gratis dan dapat diunduh dari halaman https://palmdb.net/app/palm-emulator. Untuk memulai perangkat kita juga membutuhkan file ROM, dan sebenarnya hanya ini yang kita butuhkan untuk memulai.
Antarmuka pengguna

Setelah boot pertama, layar pengaturan muncul. Palm OS memiliki stylus dan layar sentuh resistif, yang membutuhkan kalibrasi:

Setelah itu kami mendapatkan UI yang lengkap dalam segala keindahannya – layar b / w dengan dukungan 16 warna abu-abu dan resolusi 160×160:

Anehnya, bahkan di era modern layar dpi tinggi, tampilannya tidak terlalu buruk – semua font dan ikon dapat dibaca dengan baik dan kontrasnya baik (tidak AMOLED pasti, tetapi karena prinsip TFT ini, dapat dapat dibaca bahkan di bawah sinar matahari langsung).

Hal lucu berikutnya adalah masukan “coretan”. Alih-alih keyboard di layar, yang kami gunakan sekarang, itu mungkin untuk menggambar karakter di bagian bawah layar. Prosesor 16 MHz tidak cukup kuat untuk mengenali teks tulisan tangan, sehingga “alfabet” yang disederhanakan ditemukan

Tentu saja, saat ini terlihat seperti pemborosan ruang layar yang sangat besar, tetapi teknologi pada tahun 1995 mungkin tidak memungkinkan untuk membuat layar sentuh, cukup sensitif untuk mengenali teks tulisan tangan. Dan mungkin tidak ada yang berpikir tentang layar yang menutupi semua permukaan perangkat. Jadi tampilan dibagi menjadi dua bagian – layar sentuh standar dan area terpisah untuk tulisan tangan. Dan bagaimanapun, dibandingkan dengan Nokia 2110, ini adalah langkah maju yang besar.
Aplikasi

Perangkat ini awalnya dirancang sebagai PDA – Personal Digital Assistant, memiliki semua aplikasi yang diperlukan untuk produktivitas, seperti kontak atau daftar yang harus dilakukan:

Di buku alamat, sangat menyenangkan melihat kolom “Pager”, sesuatu yang tidak lagi digunakan saat ini. Tampilan kalender dan janji temu cukup fungsional:

Anehnya, resolusi 160×160 memungkinkan untuk membuat catatan menggunakan stylus dan menggunakan UI grafis

Baca Juga : Alasan Alasan Orang Dalam Menggunakan Linux

Ngomong-ngomong, saat ini menyenangkan untuk melihat, bahwa setelah sekitar 20 tahun, “mode” untuk memiliki input berbasis stylus kembali hadir di perangkat seperti Galaxy Note.

Itu juga memungkinkan untuk menginstal aplikasi pihak ke-3. Perangkat Palm OS bekerja 1–2 minggu dari 2 baterai AA (fitur yang sebagian besar tidak kami miliki saat ini di perangkat modern), dan bagus sebagai pembaca buku. Tidak ada dukungan kartu SD pada model Palm pertama, tetapi 2–8 MByte memori internal diperbolehkan untuk menyimpan cukup buku dalam format terkompresi zip:

Keyboardnya bisa dilipat, jadi mudah dibawa dalam perjalanan. Anehnya, keyboard ini tersedia bahkan sekarang di Amazon, tetapi mungkin daftar produk tidak diperbarui.
Konektivitas

Konektivitas secara umum bagus untuk akhir 90-an. Perangkat Palm OS memiliki port serial dan inframerah, data dapat disinkronkan dengan PC lokal atau bahkan dengan komputer jarak jauh melalui modem. Tidak ada dukungan internet, tetapi Palm memiliki port serial dan dimungkinkan untuk membuat koneksi jarak jauh menggunakan modem eksternal.

Saya sebenarnya tidak tahu apa itu “Earthlink” dan fitur konektivitas apa yang disediakannya. Jika ada yang menggunakannya, silakan tulis di komentar.

Sinkronisasi PC lokal otomatis, cukup untuk meletakkan perangkat di dudukan dan tekan tombol:

Sinkronisasi juga dapat dilakukan secara nirkabel, melalui port IR, jika PC memilikinya. Konektivitas Inframerah secara umum terintegrasi dengan baik ke dalam sistem. Untuk setiap dokumen atau catatan, dimungkinkan untuk mengirimkannya ke perangkat lain:
permainan

CPU 16 MHz dan layar b / w dengan resolusi 160×160 bukanlah pilihan yang sempurna untuk bermain game, tetapi beberapa game diciptakan untuk platform ini. Game platformer ini menggunakan tombol perangkat keras untuk bergerak dan melompat, tetapi saya tidak dapat menekan 2 tombol secara bersamaan di emulator:
Permainan catur ini juga bekerja dengan baik. Mengejutkan melihat bahwa pada level tersulit dibutuhkan waktu hingga 8 menit bagi Palm untuk bergerak. Sayangnya, saya bukan pemain catur dan tidak dapat memeriksa seberapa bagus permainannya, pembaca dapat memeriksanya sendiri.

Pemrograman

Bagi yang tertarik, bisa mencoba membuat aplikasi untuk Palm OS. SDK dapat diunduh dari GitHub, dan terdapat tutorial bagus tentang cara membuat aplikasi untuk Palm menggunakan mesin Ubuntu.
Kesimpulan

Sangat menyenangkan untuk menguji Palm OS dan mengingat bagaimana cara kerjanya. Perangkat ini kompak, murah (saya punya satu ketika saya masih mahasiswa), memiliki banyak aplikasi dan dapat disesuaikan dengan baik (ada cukup utilitas, peluncur, peretasan, dll) dan memiliki masa pakai baterai yang sangat lama. Perangkat berbasis Palm pertama dirilis pada tahun 1996 dan yang terakhir dibuat pada tahun 2007 – di dunia IT yang bergerak cepat ini adalah interval yang sangat besar. Tentu saja, ketika Pocket PC dan perangkat Android yang jauh lebih bertenaga muncul, tidak ada lagi minat publik terhadap perangkat Palm OS, tapi bagaimanapun itu adalah halaman penting dalam sejarah TI.

Artikel ini didasarkan pada Palm OS 3.5, tetapi selama 10 tahun banyak perangkat yang berbeda dibuat oleh produsen yang berbeda (Palm, Sony, Lenovo, Samsung, dll). Bahkan mungkin untuk mengatakan bahwa di era pra-android, itu semacam ekosistem yang besar. Beberapa perangkat yang cukup menarik, seperti Palm Tungsten T3 yang dirilis tahun 2003, memiliki form-factor slider dengan layar besar 3,7 “, RAM 64 MB, dan CPU 400 MHz:

Dan yang mengherankan, pusaka sawit tidak hilang sama sekali. “Palm Phone” sudah tersedia bahkan sekarang, tapi secara pribadi, saya rasa tidak ada sesuatu dari Palm asli di dalamnya (menurut screenshot itu didasarkan pada OS Android), dan saya juga tidak berpikir itu punya sedikit dari kesuksesan komersial para pendahulunya. Tidak mungkin melangkah ke sungai yang sama dua kali, tapi saya berharap tim Palm tetap beruntung.

Palm OS Emulator (POSE) mengemulasi berbagai model perangkat genggam Palm. (misalnya, Pilot, PalmPilot, PalmIII, Palm V, Palm VII, dll.). Emulator berjalan pada kebanyakan komputer desktop standar, termasuk yang menjalankan Windows 95, Windows 98, Windows NT 4.0, Windows 2000, Mac OS 8.6, Mac OS 9.x, Mac OS X, dan beberapa jenis Unix.
Untuk menguji Java midlet Anda di Palm OS Emulator, Anda perlu mendownload yang berikut ini:

A. Aplikasi Emulator
B. Mengemulasi perangkat keras dari berbagai model perangkat genggam Bertenaga Palm.
C. File Gambar ROM
D. Emulator tidak menyertakan image ROM. Saat Anda memilih image ROM, Emulator akan memberi Anda opsi untuk memilih perangkat yang ingin Anda tiru dari perangkat yang dapat menggunakan ROM tersebut. Ada juga dua jenis file image ROM: versi debug dan non-debug. Gunakan ROM debug untuk mengembangkan perangkat lunak bebas masalah. Untuk mengunduh gambar ROM, Anda harus menjadi anggota Program Pengembang Palm OS dan menandatangani perjanjian dengan Palm Inc.
E. Emulator Skins (opsional)
F. Aplikasi Emulator hadir dengan kulit Generik bawaan. Tetapi jika Anda ingin membuat Emulator terlihat seperti perangkat yang Anda tiru, Anda dapat mengunduh file skin emulator.

A Palm Inside Your Pre

Tidak akan ada lagi perangkat Palm OS, tapi saya tahu ada beberapa yang belum siap dilepaskan. Saya tahu banyak di grup ini yang penasaran apakah emulator ini akan membuat mereka memiliki yang terbaik dari kedua dunia – Palm OS dan webOS.

Klasik membuat Palm virtual di perangkat webOS. Ini bertindak seperti PDA terpisah di dalam Pre-one yang akan segera dikenali oleh pengguna Palm OS. Sungguh, Telapak tangan yang ditiru terlihat dan bertindak seperti yang asli.

Tentu saja, ada beberapa perbedaan yang jelas. Palm Pre tidak memiliki tombol perangkat keras dan D-pad, jadi ini harus muncul di layar. Selain itu, semua aplikasi yang berhubungan dengan Internet telah dihapus – tidak ada browser web atau perangkat lunak email. Terus terang, saya tidak merindukan mereka. Blazer adalah browser yang buruk, sedangkan aplikasi email default hanya dapat ditoleransi.

Lebih penting lagi, semua perangkat lunak PIM (manajemen informasi pribadi) masih ada, dan MotionApps membuat transfer data Anda ke Klasik dalam sekejap. Saya membutuhkan waktu sekitar 5 menit untuk menjalankan semua kontak Palm OS, entri kalender, dan memo saya di Pre.

Jika Anda tidak ingin menggunakan kalender webOS, dan tetap bergantung pada Palm OS, Anda bisa. Anda akan diberi tahu tentang acara Anda, meskipun Klasik tidak berjalan. Saat alarm berbunyi, aplikasi diluncurkan dengan sendirinya, dan Anda mendapatkan jendela pemberitahuan, sama seperti Anda menggunakan Tungsten E.

Sayangnya, ada fitur yang hilang dalam penyiapan ini. Buku alamat berfungsi seperti pada PDA, bukan smartphone; ini berarti Anda tidak dapat dengan mudah memanggil nomor telepon darinya. Sebagai gantinya, Anda harus memasukkan nomor telepon secara manual di aplikasi panggilan webOS.

Tombol ini menampilkan poin penting: ponsel cerdas webOS dan PDA Palm OS tidak secara langsung berbagi informasi kalender atau kontak, juga tidak ada cara untuk menyinkronkan basis data ini secara langsung.

Selain itu, perangkat lunak Palm OS yang berjalan di Classic dapat mengakses Internet melalui koneksi Pre. Ini berarti bahwa dimungkinkan untuk menyinkronkan informasi kalender dan kontak secara tidak langsung. Saya harus mengakui, meskipun, saya belum mencoba ini.

Software Galore

Kerugian paling signifikan dari memperkenalkan sistem operasi baru adalah sangat sedikit perangkat lunak yang tersedia saat peluncuran, dan webOS tidak terkecuali. Katalog aplikasi terus berkembang, tetapi akan butuh waktu lama sebelum menyaingi apa yang tersedia untuk Palm OS sekarang.

MotionApps Classic membantu menutup celah ini, terutama dalam hal bermain game. Pada titik ini, pemilihan game webOS menyedihkan, tetapi beragam game Palm OS yang diemulasi tersedia.

Saya mencoba Astraware Bejeweled 2 – salah satu game paling populer sepanjang masa – dan tidak ada keluhan. Emulator ini menawarkan kinerja yang mengesankan, setidaknya sebagus yang ditawarkan oleh perangkat fisik mana pun.

Untuk mengujinya, saya mencoba sesuatu yang sedikit lebih menuntut: Astraware’s My Little Tank. Ini berjalan cukup baik, meskipun itu menjelaskan sesuatu yang harus Anda waspadai. Seperti yang saya katakan sebelumnya, Palm Pre tidak memiliki tombol fisik yang diandalkan oleh banyak game, dan yang di layar jauh lebih sulit untuk digunakan dalam game yang bergerak cepat. Saat bermain MLT, saya memiliki kecenderungan untuk secara tidak sengaja menekan tombol Beranda setiap beberapa menit, membuat saya keluar dari permainan.

Ada potensi masalah lain yang harus Anda waspadai juga. Software Palm OS pada umumnya ditulis untuk dikendalikan dengan stylus, sedangkan Pre tidak memiliki stylus, alih-alih bergantung pada kontrol ujung jari. Artinya, terkadang ada elemen di layar yang perlu Anda pilih yang terlalu kecil untuk jari Anda. Untungnya, Klasik memungkinkan Anda memperbesar bagian layar, sehingga Anda dapat dengan mudah mengetuk kotak centang terkecil sekalipun.

Saya tidak bermaksud memberi kesan bahwa satu-satunya jenis perangkat lunak Palm OS yang ditawarkan MotionApps Classic adalah game – sebenarnya ada banyak variasi. Jika Anda pergi ke Brighthand Software Store dan melihat aplikasi untuk Palm Pre, Anda akan melihat daftar judul yang telah diuji atau disertifikasi oleh MotionApps untuk dijalankan di Klasik. Ini termasuk produk terkenal seperti Agendus, HanDBase, BugMe !, dan Laridian MyBible. Namun jangan berpikir bahwa ini adalah satu-satunya aplikasi yang akan berjalan di emulator ini – tidak ada game Astraware yang saya coba muncul di daftar ini, dan semuanya berjalan dengan baik.

Ada beberapa kategori yang tidak akan Anda temukan, terutama pemutar video. Klasik saat ini tidak mendukung perangkat lunak jenis ini.

Menginstal aplikasi Palm OS ke Palm yang diemulasi relatif sederhana, tetapi Anda harus menggunakan PC Windows / Mac / Linux yang terpisah.

Kesimpulan

Saya menganggap MotionApps Classic sebagai bantuan transisi. Ini akan membantu pengguna lama Palm OS beralih ke webOS, dan membantu Palm, Inc. memulai webOS.

Apa yang tidak akan dilakukannya adalah mengubah Palm Pre menjadi Treo. Paling tidak, Anda masih perlu menggunakan perangkat lunak email webOS dan browser web, dan saya menyarankan setiap orang yang mendapat Pre agar terbiasa dengan antarmuka pengguna default perangkat mereka. Saya berjanji, sebelum Anda menyadarinya, Anda akan bertanya-tanya apa yang pernah Anda lihat di Palm OS.

Bagi para gamer dengan Palm Pre, Classic sepertinya tidak perlu dipikirkan lagi – $ 30 sepertinya murah untuk mengubah smartphone Anda menjadi platform game yang layak, bahkan jika Anda tidak pernah menggunakan fitur PIM apa pun.

Jika Anda mencoba aplikasi ini pada bulan pertama setelah dirilis dan tidak menyukainya, saya tidak menyalahkan Anda – versi paling awal tidak terlalu bagus. Tetapi perusahaan mengatur ulang semua periode uji coba, sehingga Anda dapat mengujinya lagi, yang sangat saya rekomendasikan.

Palm Pre: segala sesuatu yang ingin Anda ketahui
Info

Palm Pre: segala sesuatu yang ingin Anda ketahui

Palm Pre: segala sesuatu yang ingin Anda ketahui – Ketika Palm meluncurkan Pre-nya di CES, kami berdua terpesona dan sangat kewalahan. Selain mengeluarkan perangkat keras baru, perusahaan juga mendemonstrasikan sistem operasi orisinal yang disebut webOS yang menggabungkan beberapa ide yang cukup memabukkan tentang apa yang dapat dilakukan ponsel.

Sekarang setelah kami memiliki sedikit waktu untuk mundur, kami melihat perangkat dan perangkat lunaknya dengan lebih metodis, dan berharap dapat menjawab beberapa pertanyaan mengganggu yang telah Anda tanyakan. Baca terus untuk mengetahui semua yang kami ketahui tentang ponsel saat ini.

Palm Pre: segala sesuatu yang ingin Anda ketahui

freewarepalm – Catatan: Posting ini awalnya naik hanya beberapa hari setelah Pre diumumkan. Kami telah mendapatkan jawaban atas beberapa pertanyaan tersisa yang kami miliki, dan telah memperbarui bagian artikel dengan informasi tambahan.

Seperti apa perangkat kerasnya? Meskipun kami tidak melihat versi final, perangkat keras terakhir, Palm Os telah berusaha keras untuk memperbarui desain industrinya, dan mereka telah mendapatkan pemenangnya.

Casing ponsel ini terbuat dari plastik yang ramping dan mengkilap, dan layar sentuh berukuran 3,1 inci yang sejajar dengan bagian depan perangkat, seperti iPhone atau Touch Diamond. Ponsel ini memiliki sedikit lekukan pada tubuhnya baik di bagian belakang maupun di sekitar samping, tetapi akan dengan mudah masuk ke dalam saku. Saat Anda menggeser keyboard QWERTY, bentuknya hampir seperti pisang, sedikit melengkung untuk memenuhi kontur tangan dan wajah Anda.

Seperti yang Anda duga, rasanya enak di tangan – ini sedikit lebih kecil dari iPhone saat ditutup, sedikit lebih besar saat dibuka, dan lebarnya kurang lebih sama. Di bagian bawah ponsel, di bawah layar, terdapat “area gerakan” hitam yang digunakan untuk mengusap jari dan ibu jari. Di tengah ruang itu ada bola metalik kecil, yang terlihat seperti trackball yang bisa digerakkan, tapi sebenarnya hanya sebuah tombol.

Ini digunakan untuk memanggil salah satu bagian terpenting dari UI, “kartu”, tetapi tidak banyak lagi yang lainnya. Ruang hitam dihiasi dengan lampu LED lembut yang bersinar saat Anda menggesekkan jari di atasnya – sentuhan yang bagus. Layarnya sendiri adalah layar sentuh kapasitif sensitif, yang tampaknya lebih responsif (jika tidak lebih) dari tampilan iPhone.

Resolusi itu sama dengan perangkat Apple (480 x 320), meskipun karena ukurannya yang lebih kecil, ia memiliki kerapatan piksel yang sedikit lebih tinggi. Warna tampak cerah dan jernih, dan secara keseluruhan layarnya tajam dan mudah dibaca.

Baca Juga : Lebih Memilih Palm OS Atau Windows CE

Gloss tinggi dapat menyebabkan masalah di bawah sinar matahari, tetapi sebagian besar ponsel layar sentuh modern tampaknya menangani masalah tersebut, dan kami berharap tidak kurang dari yang satu ini. Keyboard QWERTY meluncur keluar dari bawah layar dalam pengaturan potret, sehingga pengguna Centro dan Treos yang lebih tua akan merasa seperti di rumah (sementara Tilt, Fuze, Mogul, Touch Pro, dan pengguna HTC lainnya mungkin mengalami kesulitan untuk beralih).

Tindakan penggeser tampaknya tidak masuk ke tempatnya seperti yang kami harapkan – harus didorong – tetapi Palm meyakinkan kami bahwa ini bukan perangkat keras terakhir, dan itu akan berubah. Seperti Centro, keypad menggunakan tombol “jelly” Palm, yang hampir tidak seklik sesuatu seperti Bold, tetapi menonjol lebih dari yang ada di keyboard G1 dan terasa cukup layak untuk menyadap email.

Di sepanjang sisi kiri ponsel ada tombol volume, dan di bagian atas ada (untungnya) jack headphone 3.5mm dan sakelar on / off. Di bagian belakang perangkat terdapat speaker besar – bukan perbedaan besar dari ponsel Palm sebelumnya.

Port MicroUSB memungkinkan Anda mengisi daya telepon atau bekerja dengan file untuk perangkat, meskipun Palm juga agak psyched pada Touchstone-nya, pengisi daya induktif yang memungkinkan Anda meletakkan telepon di atasnya untuk mendapatkan daya (bahkan masuk ke tempatnya berkat beberapa magnet yang ditempatkan dengan baik). Touchstone sepertinya akan dijual secara terpisah, tetapi ini pertama kalinya kami melihat pembuat ponsel besar menawarkan sesuatu seperti ini … dan ini sangat keren.

Di bagian belakang terdapat kamera 3 megapiksel dengan lampu kilat LED yang menurut perwakilan dapat terus dipotret tanpa menyimpan (sentuhan yang bagus), dan bagian belakang (serta baterai) dapat dilepas – poin yang harus dicatat oleh Palm di pressernya.

Sementara kami diberi tahu pada pertemuan dengan perusahaan bahwa Pre akan menggunakan slot microSD, tampaknya seseorang mengalami masalah serius. Perangkat tidak akan memiliki penyimpanan yang dapat diperluas – yang agak mengecewakan.

Ponsel ini memiliki chip AGPS, dan sepertinya akan datang dengan perangkat lunak navigasi khusus (jika gambar UI resmi Palm merupakan indikasi).

Ponsel ini akan dirilis setidaknya dalam dua versi untuk memulai. Yang pertama, Sprint eksklusif, EV-DO Rev. A dan 802.11b / g, serta Bluetooth 2.1 dengan EDR dan A2DP; model kedua akan mendapatkan 3G GSM sebagai pengganti EV-DO untuk dijual di belahan dunia lain. Seperti iPhone, ia juga memiliki sensor cahaya, sensor jarak, dan akselerometer. Satu hal penting yang perlu diperhatikan bagi pengguna bisnis dan frequent flyer: ponsel versi Sprint – yang pertama dirilis – tidak akan menjadi ponsel global, artinya tidak dapat digunakan pada jaringan GSM di luar negeri.

Seperti apa software itu?

Ini adalah pertanyaan yang lebih sulit untuk dijawab, karena banyak sekali ide-ide baru yang diimplementasikan Palm di webOS-nya, sistem operasi yang dikembangkannya berbasis Linux.

Ada beberapa ide utama yang berperan di UI, dan kami akan mencoba membahasnya seluas mungkin. Mengingat bahwa kami hanya memiliki waktu singkat untuk benar-benar berlatih (dan fakta bahwa perangkat lunak belum selesai), kami berharap untuk melihat dan mendengar lebih banyak daripada yang kami ketahui sekarang.

UI itu sendiri sangat apik – tentu saja setara dengan antarmuka iPhone dan HTC TouchFlo 3D. Ada zoom yang mulus, transisi, dan fades in dan fades pada konten, dan ada sedikit lag atau stutter yang terlihat saat bergerak melalui tindakan. Font dipilih dengan selera tinggi, dan ikonnya mirip dengan OS X atau Vista, dengan bayangan lembut di bawahnya dan banyak dimensi.

Baca Juga : Sejarah dan Perilisan CentOs Linux, Salah Satu Distribusi Linux

Penggunaan antarmuka terutama dilakukan dengan menggesek di sepanjang layar dan dengan menekan tombol tengah. Gesek cepat ke atas dengan ibu jari Anda menggeser peluncur (pada dasarnya adalah layar aplikasi Palm tradisional yang cantik) di atas keadaan Anda saat ini.

Yang penting adalah Anda tidak pernah meninggalkan aplikasi yang Anda gunakan untuk melakukan ini. Itu naik, lalu pergi. Tidak seperti iPhone (yang sebenarnya merupakan pesaing terdekatnya), webOS menyediakan multitasking sejati, memungkinkan Anda untuk beralih di antara aplikasi yang aktif.

Anda tidak harus menutup dan membuka kembali, cukup kocok program Anda. Jika Anda beralih ke aplikasi lain, UI menskalakan kembali program yang Anda buka ke tumpukan “kartu”, lalu memperbesar pilihan baru.

Dengan menekan tombol tengah pada ponsel, Anda memperkecil semua kartu Anda, dan dapat menggeseknya untuk menemukan apa yang Anda cari. Konten di dalam kartu bukan hanya snapshot seperti tab di Mobile Safari – ini adalah aplikasi langsung yang dapat dibalik dan dimanipulasi. Anda juga dapat mengatur ulang kartu dalam urutan apa pun dengan menyentuh dan menahan, lalu menggesernya.

Isyarat juga dapat digunakan untuk bergerak maju dan mundur dalam dokumen atau halaman web (gesek ke kiri atau kanan), dan ada isyarat yang digunakan untuk memunculkan “lambaian” peluncur cepat di atas aplikasi apa pun yang Anda masuki.

Gestur ini berguna , tapi tidak langsung alami. Akan ada kurva pembelajaran dengan perangkat ini, tetapi Palm jelas mencari apa yang masuk akal bagi mereka – mereka telah mencoba menerapkan komponen OS lama di yang baru (seperti memiliki akses cepat ke aplikasi yang paling sering Anda gunakan dan tidak macet dengan banyak menu dropdown), dan sekilas sepertinya berhasil.

Selain masukan dan desain, ada ide inti yang baru untuk OS seluler yang berperan di sini. Yang pertama adalah sesuatu yang Palm sebut sebagai Synergy, yang memungkinkan Anda mengumpulkan kontak dan kalender dari banyak sumber berbeda, tetapi tanpa mengubah atau menggabungkan data itu.

Synergy akan mengambil kontak yang sama dari Facebook, Gmail, dan Outlook, lalu menggabungkannya menjadi “tumpukan” info untuk orang tersebut di ponsel Anda.

Itu mencari data yang tertipu, jadi Anda tidak mendapatkan nomor telepon atau nama ganda. Ini pada dasarnya adalah agregator kontak, dan jika mereka dapat melakukannya, itu akan mengakhiri banyak sakit kepala bagi banyak orang.

Sepertinya itu akan melakukan hal yang sama untuk kalender, dan itu juga menggabungkan layanan IM bersama, memungkinkan mode di mana Anda dapat membuat percakapan berulir tetap berjalan dengan seseorang melalui SMS, AIM, GTalk, dan layanan lainnya.

Ini hal yang memabukkan, dan hanya waktu (dan penggunaan) yang akan memberi tahu apakah ini melakukan apa yang mereka katakan – tetapi sekarang ini terlihat seperti cara yang sangat unik dan inovatif untuk menangani segudang data.

Notifikasi pada perangkat ditangani mirip dengan G1, jadi saat Anda menerima SMS atau memiliki acara kalender, webOS sedikit menskalakan aplikasi Anda dan menampilkan dialog di bagian bawah layar (sedangkan Android menambahkannya dalam ” tirai “di atas).

Palm bersikeras bahwa ini memungkinkan Anda memiliki kendali atas bagaimana dan kapan Anda menanggapi peringatan, daripada harus “mengabaikan” pop-up. Kami seperti bagaimana Android alat ini – kami akan melihat apakah variasi Palm adalah sebagai efektif.

OS juga memiliki fungsi pencarian kaya yang menarik dialog saat Anda mulai mengetik sesuatu di keyboard. Seperti Spotlight Mac OS, ia menggunakan pencarian universal untuk menarik aplikasi dan konten, tetapi beralih ke pencarian web jika Anda tidak dapat menemukan apa yang Anda cari.

Sekarang default telepon Google, Google Maps, dan Wikipedia. Meskipun kami tidak dapat menjalankan setiap aplikasi, kami dapat mengatakan bahwa browser tersebut berbasis Webkit, tampak lebih tajam daripada browser Webkit lain yang kami gunakan di perangkat seluler, dan plugin Flash seharusnya tersedia untuk telepon pada akhir tahun. Apa yang paling mencengangkan dari inti OS, bagaimanapun, adalah cara aplikasi dibuat.

Semua aplikasi untuk ponsel akan dikodekan dalam standar CSS, XML, dan JavaScript, yang berarti kurva pembelajaran untuk membuat konten dan program di ponsel hampir tidak ada untuk pengembang yang mengetahui cara mereka mengkodekan situs.

Selain itu, Palm mengatakan pengembang akan memiliki akses ke semua lapisan perangkat lunak, memungkinkan panggilan sistem dan konten khusus dimuat ke dalam hal-hal seperti pemberitahuan.

Tentu saja, sifat SDK (yang akan tersedia untuk siapa saja) berarti bahwa hal-hal seperti game 3D akan sulit (jika bukan tidak mungkin) untuk dilakukan, yang bisa menjadi pukulan besar bagi komunitas pengembang yang sedang berkembang, mengingat seberapa baik game tersebut. telah dilakukan di App Store. Kami tidak akan terkejut jika Palm akhirnya mengalah dan memberi pengembang akses yang lebih dalam.

Ada banyak cara untuk dibicarakan dalam desain UI dan OS, tetapi kami akan menyimpannya saat kami dapat melihat perangkat dan antarmukanya lebih lama.

Panjang dan pendeknya adalah: Palm Pre dan webOS adalah penantang nyata pertama bagi pendekatan inovatif iPhone untuk UI seluler dan manajemen data. Oh, dan ya, ini memiliki fungsi salin dan tempel (dipicu dengan menahan ibu jari Anda pada area gerakan dan memilih teks Anda dengan jari lain).

Palm tampaknya sedikit menyeimbangkan antara iPhone dan Android dalam hal layanan, menawarkan sistem notifikasi push gaya Apple terpusat untuk pengembang, Synergy untuk menarik / menggabungkan kontak, email dan data kalender dari layanan seperti Google, Facebook dan Microsoft Exchange, dan “Palm Profile” untuk membuat cadangan pengaturan telepon dan aplikasi.

Profil Palm, yang terkait dengan alamat email yang diberikan pengguna dan dapat diatur di telepon pada boot pertama juga membantu pembaruan OTA dan unduhan Katalog Aplikasi.

Berkat ketergantungan ponsel pada cloud, pengguna juga dapat mengirim “kill pill” untuk menghapus ponsel dengan login ke Palm Profile online mereka. Palm tidak akan menawarkan aplikasi sinkronisasi desktop, tetapi akan ada “Data Transfer Assistant” berbasis PC untuk mengeluarkan data dari perangkat Palm OS lama dan ke Pre.

Belum ada kabar tentang bagaimana sinkronisasi multimedia seharusnya bekerja, tetapi mudah-mudahan Pre akan beroperasi dalam semacam mode penyimpanan massal saat dicolokkan ke komputer – baik untuk memuat musik dan film, tetapi juga untuk menarik media yang dibeli seperti Amazon MP3. Setelah hampir setengah tahun berspekulasi, Palm akhirnya mengkonfirmasi tanggal rilis dan harga handset: 6 Juni seharga $ 200.

Itu harga dengan kontrak 2 tahun, dan setelah rabat $ 100 mail-in, meskipun beberapa pengecer seperti Best Buy akan menawarkan telepon dengan potongan harga $ 200.

Di luar kontrak, harga telah dipatok pada $ 549 oleh perwakilan penjualan, meskipun itu belum “secara resmi” dikonfirmasi oleh Palm. Sayangnya, kata kekurangan Pre yang diharapkan berarti bahwa orang yang ingin mendapatkannya dalam minggu pertama atau lebih mungkin ingin melihat ke dalam ritual kuno nafsu gadget: mengantri untuk itu.

Pengecer saat peluncuran termasuk toko Sprint, Best Buy, Radio Shack dan toko Wal-Mart tertentu. Sejauh menyangkut dukungan pengembang, Palm telah secara efektif menyatakan bahwa mereka ingin melibatkan komunitas dan memicu semangat pengembangan aplikasi.

Mengingat bahwa webOS didasarkan pada prinsip pengkodean web yang sangat sederhana, seharusnya tidak sulit untuk masuk ke dalam permainan dan mulai bereksperimen untuk kebanyakan orang, dan pengembang berpengalaman mungkin akan menenggelamkan gigi mereka dengan sepenuh hati.

Sejauh ini kami telah melihat hal-hal baik dari sekelompok kecil pengembang pihak ketiga yang telah dikeluarkan Palm di SDK lebih awal, dan perusahaan menambahkan pengembang baru ke SDK secara berkelanjutan.

Sampai perangkat diluncurkan dan kami melihat Katalog Aplikasi App Store seperti Palm dengan aplikasi webOS, akan sulit untuk mengetahui seberapa banyak pengembang dapat memeras perangkat di luar pengkodean XML dan JavaScript sederhana – tetapi kami sangat optimis bahwa ponsel akan dapat menangani hampir semua yang dilontarkan pengembang, terutama mengingat DataViz sedang mempersiapkan editor dokumen Office lengkap dan klien SlingPlayer dikatakan sedang dalam pengerjaan.

Kabar baiknya adalah bahwa Palm mengklaim tidak akan mengeluarkan penghapusan atau permintaan misterius apa pun seperti Apple – kita akan lihat bagaimana hal itu berlaku.

Dalam berita yang lebih baik – terutama untuk pengguna lama Palm dengan koleksi aplikasi yang luas – perusahaan juga mengizinkan aplikasi lama Palm OS dijalankan melalui emulasi di emulator Palm Pre Classic, yang bahkan dapat menangani game 3D dan harus menyediakan pengganti yang bagus untuk semua fungsionalitas yang masih kurang di webOS saat diluncurkan.

Bungkus

Masih banyak yang belum kita ketahui tentang Pre, dan dengan perangkat yang baru ini, Anda tidak akan pernah benar-benar memahami seperti apa pengalaman itu sampai Anda mengujinya dalam pekerjaan sehari-hari.

Meskipun demikian, Palm telah membuat langkah besar dengan webOS dan Pre, keduanya menempatkan merek kembali di peta, dan menawarkan perangkat yang memenuhi nafsu birahi yang memberikan setumpuk janji besar. Jika mereka dapat menjaga kualitas setinggi atau lebih tinggi dari apa yang telah kami lihat, kami pikir game smartphone menjadi jauh lebih menarik.

Lebih Memilih Palm OS Atau Windows CE
Info

Lebih Memilih Palm OS Atau Windows CE

freewarepalm – Akhirnya, ada pilihan yang berarti untuk dibuat lagi antar komputer. Kalian yang ingat perang berdarah antara Apple, Cromemco dan Atari (komputer, bukan mesin game) tahu apa yang saya maksud.

Untuk waktu yang lama sekarang, pilihan melibatkan perangkat keras berbasis x86 mana yang Anda inginkan untuk menjalankan perangkat lunak Microsoft Windows yang selalu ada. Memang, Apple masih bertahan di sana, dan ada teman kencan singkat dengan OS / 2 dan rasa Unix yang mengganggu yang tidak pernah benar-benar hilang.

Lebih Memilih Palm OS Atau Windows CE

Dikutip dari kompas.com, Tetapi barisan komputer di sudut Anda CompUSA sebagian besar telah mengibarkan bendera Wintel. Namun, hal ini berubah dengan munculnya komputasi pribadi generasi berikutnya: asisten digital pribadi (PDA).

Lebih Memilih Palm OS Atau Windows CE – Microsoft Corp. dan Intel Corp. masih menjadi pemain di generasi ini, tetapi sekarang mereka hanyalah dua opsi. Kelas berat saat ini di bidang ini adalah Palm Inc. di Santa Clara, California, yang telah menentang filosofi “lebih banyak lebih baik” dari dunia PC untuk menciptakan produk yang memenuhi kebutuhan dengan keindahan kesederhanaan.

Menjalankan jauh kedua adalah batch PDA yang menjalankan Windows CE pada berbagai platform perangkat keras berdasarkan prosesor seperti seri StrongARM Intel (yang menggunakan desain chip ARM dari Cambridge, ARM Ltd. yang berbasis di Inggris) dan Hitachi SH-3.

Hal ini menyebabkan kebingungan bagi pengguna yang ingin membuat aplikasi berguna dengan perangkat ini. Bagaimana Windows CE menjadi Windows jika tidak dapat menjalankan aplikasi standar? Demikian juga, bagaimana Anda menulis perangkat lunak untuk Motorola Inc. DragonBall CPU yang ada di perangkat Palm?

Baca Juga : Eksekutif Teknologi Terkenal Jon Rubinstein, Qualcomm

Ini hanyalah beberapa dari banyak pertanyaan kunci yang dihadapi bisnis saat mereka bergulat dengan penggunaan PDA. Sangat mungkin untuk menggunakannya hanya sebagai pengelola jadwal dan sebagai cara portabel untuk membaca email Anda, tetapi kenyataannya adalah mereka memiliki kemungkinan untuk melakukan lebih banyak lagi. Pertanyaan bagi perusahaan adalah manakah dari perangkat yang sangat berbeda ini yang paling baik memenuhi kebutuhan jangka pendek dan jangka panjang?

Pendekatan Berbeda

Perangkat Palm mewarisi banyak dari perangkat manajemen jadwal tujuan tunggal yang mendahuluinya. Konsepnya adalah untuk memperluas platform ini dengan sistem operasi yang lebih umum, menambahkan integrasi yang lebih baik dengan PC desktop dan memungkinkan pengguna untuk menambahkan aplikasi ke perangkat. Peningkatan bertahap ini telah terbukti sangat berhasil, karena sebagian besar mempertahankan kemudahan penggunaan perangkat khusus sambil menambahkan beberapa tingkat perluasan dan kemampuan sebagai platform komputasi tujuan umum.

PDA berdasarkan Windows CE datang dari arah yang sangat berbeda. Modelnya di sini adalah untuk menghadirkan sebanyak mungkin fungsionalitas PC desktop ke perangkat genggam. Ini adalah komputer yang dapat diprogram yang menghabiskan sebagian besar waktunya melakukan fungsi perangkat khusus. Windows CE telah ditulis ulang dari awal untuk perangkat ini, tetapi antarmuka pemrograman aplikasi (API) yang memberdayakannya sebagian besar identik dengan yang ada pada PC desktop yang didukung Microsoft Windows.

Keputusan desain ini memiliki konsekuensi yang cukup jelas dalam retrospeksi. Kesederhanaan fungsi yang menggerakkan perangkat Palm telah membuatnya sangat populer, terutama bila digabungkan dengan kemampuan untuk memperluas perangkat melalui perangkat lunak atau perangkat keras tambahan.

Lini Palm VII terintegrasi masih merupakan PDA nirkabel terintegrasi terbaik di pasar. Fitur-fitur ini berpadu dengan baik dengan biaya yang relatif rendah yang diizinkan oleh perangkat keras kelas bawah. Kecepatan CPU, panel LCD, dan memori sistem semuanya agak lemah menurut standar PC, tetapi semuanya menyelesaikan pekerjaan.

Perangkat Windows CE memiliki sejarah yang sangat berbeda. Mereka mulai sebagai PC hamstrung yang memiliki sistem operasi yang membengkak dan biaya sistem yang jauh lebih tinggi. Mereka juga jauh lebih tidak stabil, sebagian besar karena perangkat lunak dan perangkat kerasnya yang lebih kompleks. Semua faktor ini menyebabkan awal pasar yang relatif lambat.

Pilihan yang Jelas

Keputusan desain ini juga memiliki konsekuensi bagi pengguna. Sangat jarang di industri komputasi untuk pilihan yang begitu jelas berdasarkan pada manfaat teknis dari platform yang bersaing, jadi sangat disayangkan bahwa banyak dari keputusan ini saat ini dibuat berdasarkan emosi (Saya percaya / tidak percaya Microsoft ; perangkat Palm / Microsoft jelas akan menang). Beberapa derajat dari hal ini tidak dapat dihindari, tetapi profesional TI perusahaan harus mengambil pendekatan yang lebih obyektif.

Pertanyaan kuncinya adalah apa yang akan Anda lakukan dengan mereka? Jika penggunaan yang diantisipasi hanya sebagai platform untuk manajemen kalender dan email, maka ini hanyalah pertanyaan tentang platform standar mana yang terintegrasi lebih baik dengan sistem back-end dan pengguna Anda.

Klien email dasar yang disediakan dengan perangkat Palm relatif sederhana, tetapi tersedia yang lebih baik. Fungsi email dan kalender pada perangkat Windows CE disesuaikan setelah perangkat lunak desktop Outlook, yang mungkin baik atau buruk bagi organisasi Anda.

Gambarannya sama jelasnya jika Anda mengantisipasi menjalankan perangkat lunak tambahan tertentu pada perangkat. Palm OS menyediakan dasar-dasar untuk mendukung aplikasi, tetapi tidak lebih dari itu. Alat untuk membuat aplikasi kliping Web sangat bagus untuk aplikasi yang relatif sederhana, tetapi alat tersebut dan prosesor DragonBall akan kehabisan bahan bakar saat aplikasi yang lebih signifikan dicoba.

Windows CE mulai menggunakan aplikasi kompleks itu sendiri. Sistem operasi yang membengkak tiba-tiba berubah menjadi API berguna yang sangat familiar bagi pemrogram aplikasi generasi saat ini. Memang, perangkat keras yang mendasarinya sangat berbeda dari yang ada pada PC biasa, tetapi ternyata hal ini sebagian besar tidak relevan dengan pemrogram aplikasi yang tetap menulis kode C ++ atau Visual Basic. Kompleksitas relatif dari perangkat tiba-tiba menjadi lebih banyak fitur daripada bug.

Baca Juga : Membahas Tentang Aplikasi Adobe Photoshop

Dan omong-omong, Versi 3.0 dari Windows CE telah melanjutkan tradisi Microsoft yang jauh lebih baik daripada versi sebelumnya. Semua faktor ini telah digabungkan untuk mendorong perangkat Windows CE generasi saat ini ke titik di mana mereka saat ini mengalahkan penjualan perangkat Palm sekitar 4-ke-1.

Ingatlah bahwa versi mendatang dari perangkat ini sekarang sedang dikembangkan. Peningkatan besar berikutnya dari perangkat berbasis Palm akan memiliki prosesor ARM yang lebih cepat dan dukungan untuk lebih banyak jenis API dalam sistem operasi. Versi baru keduanya akan mengintegrasikan fungsi nirkabel. Di masa depan, keputusan ini mungkin tidak begitu jelas berdasarkan pada manfaat teknis seperti saat ini.

Review bagus dan pesanan balik besar-besaran dari perangkat Windows CE baru Compaq, iPAQ, meyakinkan saya untuk membeli perangkat CE ketiga saya beberapa minggu yang lalu. Dua yang sebelumnya — Cassiopeia E-11 dan NEC Color 800 — masing-masing bertahan sekitar 2 hari sebelum saya memasukkannya ke dalam kotak “perangkat keras sampah”. Jadi apa putusan iPAQ?

Yah, itu belum ada di kotak sampah tapi juga bukan perangkat Palm saya, Handspring Prism. Saya mulai berpikir bahwa mereka sama sekali bukan perangkat yang sebanding, dan bahwa saya mungkin harus membawa keduanya. Saya akan berbagi sedikit pemikiran tentang Palm OS versus Windows CE (atau mungkin saya harus menyebutnya Pocket PC karena itulah nama terbaru Microsoft untuk Windows CE).

Saya telah menggunakan Palm OS sejak 1994 atau 1995, saya lupa yang mana. Saya ingat pernah terkejut bahwa saya dapat menggunakan HotSync pada Windows NT bahkan sejauh Palm Pilot asli. Dan saya selalu menyukai sifat minimalis dari perangkat Palm.

Sebagian besar perangkat Palm OS memiliki RAM sekitar 2MB, CPU dalam kisaran 25MHz hingga 33MHz, layar monokrom, dan model font yang mencakup “kecil dan sulit dibaca”, “kecil dan sulit dibaca tetapi dicetak tebal”, “lebih besar dan hampir dapat dibaca, “dan” lebih besar dan hampir dapat dibaca serta tebal. ” Program-programnya kecil, murah, dan seringkali gratis. Dan sesuatu tentang Palm Pilot selalu mengingatkan saya pada masa lalu yang indah dari peranti lunak DOS — Spartan tetapi terfokus.

Sebaliknya, iPAQ menggunakan prosesor 206MHz, layar warna yang menampilkan 4096 warna, RAM 32MB, dan font odel yang indah dan dapat dibaca. Dan itu tidak berhenti di situ, teman, oh tidak. Anda sebenarnya dapat meletakkan kartu CompactFlash (CF) dan PC di iPAQ. IBM menjual hard disk 1GB yang cocok dengan slot CF (sekitar 1 1/2 “persegi kali tinggi 5mm). Tidak — Anda tidak salah membacanya. Lain kali Anda melihat permen mint di bantal kamar hotel, mint mungkin lebih besar dari hard disk ini. Keren, eh?

Meskipun daya tarik teknologi-seks utama iPAQ, bagaimanapun, saya masih membawa Handspring. Inilah alasannya.

Pertama, pembuat perangkat Pocket PC dan pembuat perangkat Palm ternyata berbeda secara filosofis. Sampai saya meninggalkannya di hotel baru-baru ini, saya membawa Palm Vx. Kekurangannya dalam hal lonceng dan peluit, Palm Vx mengembalikan masa pakai baterai dan kekompakan.

Saya benar-benar dapat menggunakan Palm Vx di jalan selama 2 minggu tanpa mengisi ulang. Sebaliknya, saya tidak dapat bepergian lebih dari satu atau dua hari tanpa pengisi daya iPAQ. Pada dasarnya saya harus mengisi ulang iPAQ setiap hari, seperti yang saya lakukan pada ponsel dan laptop saya (saya harus menemukan TIGA outlet di setiap kamar hotel. Sepertinya saya perlu mulai mengemas strip enam outlet dan pelindung lonjakan arus).

Apa yang saya inginkan dalam Personal Digital Assistant (PDA) pada dasarnya adalah buku alamat yang dimuliakan, sesuatu untuk menjaga jadwal saya, daftar telepon, daftar tugas, dan versi elektronik dari potongan kertas catatan yang biasa saya masukkan ke dalam kertas saya kalender saku berbasis — dan Pilot menangani semua itu. Ratusan game freeware dan shareware untuk Pilot hanyalah lagniappe, membiarkan saya menambahkan GameBoy ke daftar fungsinya.

Saya juga ingin PDA disinkronkan dengan mudah dengan aplikasi Personal Information Manager (PIM) di desktop saya. Lebih lanjut, saya tidak ingin aplikasi PIM dibatasi ke Outlook karena saya lebih suka Lotus Organizer 6.0. Selain itu, saya ingin PDA saya disinkronkan dengan beberapa desktop karena saya cenderung bekerja di dua lokasi, dan Pilot saya adalah cara termudah untuk memindahkan kontak, daftar tugas, janji temu, dan catatan saya dari satu lokasi ke lokasi lain.

IPAQ menangani kontak, daftar tugas, dan janji, jika bukan catatan. Tak satu pun dari tiga program sinkronisasi sadar-Agenda yang tersedia secara komersial — Intellisync, CompanionLink, dan XTNDConnect PC — tampaknya dapat menyinkronkan Notepad di Agenda atau PIM lain selain Outlook.

Dan kedua lokasi saya bermasalah karena iPAQ ingin “bermitra” dan menyinkronkan data hanya dengan satu komputer, jadi bolak-balik antara dua PC menyebabkan sedikit masalah. Namun iPAQ bekerja jauh lebih baik daripada Windows CE 1.0, pengalaman Windows CE pertama saya.

Namun, iPAQ melakukan beberapa hal yang tidak dilakukan perangkat Palm (dengan baik). IPAQ saya dapat menampilkan film Moving Picture Experts Group (MPEG), memutar file MP3, mengedit spreadsheet Excel dan dokumen Word dengan mudah, memutar buku audio, dan menjalankan beberapa game dengan grafik yang benar-benar mengesankan.

Ketika saya berbelanja program untuk mengaktifkan fitur iPAQ yang rapi itu, saya menemukan perbedaan filosofis lain antara kedua pasar: berapa biaya aplikasi. Kekayaan aplikasi yang baik di The Palm biasanya berharga sedikit atau tidak sama sekali. Aplikasi Pocket PC lebih langka tetapi itu berubah.

Namun, aplikasi Pocket PC tidaklah gratis atau murah — mungkin karena kerumitannya yang lebih besar. Bagaimanapun, saya merasa berhati-hati untuk meninggalkan dunia Palm OS untuk merasakan alam semesta Pocket PC yang tidak meninggalkan rumah-tanpa-dompet Anda.

Apakah perangkat Palm OS atau Pocket PC lebih baik? Saya semakin berpikir bahwa pertanyaan itu mungkin tidak bermakna. Pocket PC adalah versi Windows mini (berukuran saku).

Ada beberapa hal yang harus dilakukan, dan dalam beberapa tahun, kita mungkin melihat iPAQ versi 1GHz, dilengkapi dengan RAM 512MB dan modul pengenalan suara yang akan mengatasi kekurangan keyboard. Pocket PC tidak masuk akal tanpa layar berwarna, dan layar berwarna membutuhkan backlighting, sehingga pengguna Pocket PC harus menerima masa pakai baterai yang buruk. Selama kami menerimanya, menghabiskan sedikit lebih banyak daya untuk CPU dan RAM yang lebih cepat tampaknya masuk akal.

Tetapi UI Pilot yang lebih sederhana cocok untuk layar monokrom yang jarang membutuhkan cahaya latar, sehingga pengguna Pilot mengharapkan (dan mendapatkan) efisiensi daya. Tetapi menambahkan pemutaran film MPEG, pengenalan suara, atau fitur lainnya akan membutuhkan layar yang lebih baik, lebih banyak daya CPU, dan lebih banyak RAM.

Pada titik itu, ini bukan lagi Pilot. (Pertukaran dari “ya, UI-nya Spartan tapi saya bisa bekerja selamanya dengan sekali pengisian baterai” menghilang, seolah-olah produsen sepeda memutuskan bahwa mereka dapat meningkatkan penjualan dengan menambahkan power steering dan AC — yang akan memerlukan penambahan mesin .) Ketika dihadapkan dengan baik membeli perangkat Pocket PC atau perangkat Palm OS MENCOBA menjadi perangkat Pocket PC, sebagian besar pengguna Palm mungkin kemudian mulai mengincar perangkat Pocket PC.

Saya perhatikan bahwa PDA Palm OS saya saat ini, Prism, memiliki layar warna yang cantik, tetapi saya harus mengisi daya jauh lebih sering daripada yang saya harapkan dari perangkat Palm, jadi saya mungkin akan mendapatkan Palm V lagi. .

Mungkin Palm OS dan Pocket PC hanyalah dua hewan yang berbeda — satu “buku hitam kecil” elektronik yang sangat halus dan yang lainnya adalah versi Windows dengan layar yang sempit di laptop yang sangat kecil yang memiliki masa pakai baterai yang sedikit lebih lama daripada laptop tradisional.

Mereka mungkin terlihat mirip dan tampaknya menghuni ceruk yang sama melalui evolusi paralel, seperti hiu dan lumba-lumba tampak serupa dalam bentuk dan tujuan (keduanya adalah karnivora laut besar) tetapi beroperasi dengan sangat berbeda.

Hiu berhutang keefektifan yang luar biasa sebagai predator laut selama hampir 400 juta tahun evolusi, tetapi mereka tidak akan melangkah lebih jauh. Hiu 100 juta tahun dari sekarang mungkin akan terlihat sangat mirip dengan yang ada sekarang, dengan asumsi kita tidak memusnahkan mereka sama sekali dari planet ini. Sebaliknya, lumba-lumba baru berada di laut hanya sepersepuluh dari waktu hiu, tetapi telah berubah secara radikal dari makhluk darat — dan akan terus berubah.

Eksekutif Teknologi Terkenal Jon Rubinstein, Qualcomm
Info

Eksekutif Teknologi Terkenal Jon Rubinstein, Qualcomm

freewarepalm – Mantan CEO Palm Jon Rubinstein telah bergabung dengan dewan direksi Qualcomm. Eksekutif teknologi, yang baru-baru ini menjabat sebagai wakil presiden senior inovasi produk HP, memiliki pengalaman lebih dari 30 tahun, kata Qualcomm dalam siaran pers tentang masalah tersebut.

Rubinstein sebelumnya bekerja dengan Apple untuk membantu membuat iPod asli dan menjabat sebagai wakil presiden senior bidang teknik perangkat keras. Dari sana, dia pindah ke Palm sebagai ketua eksekutif pada 2007 dan mengambil alih sebagai CEO pada Juni 2001. Sementara di sana, dia mencoba membantu perusahaan menemukan kembali dirinya dengan webOS dan jajaran smartphone Palm Pre. Tidak dapat menyelesaikan pekerjaan, Palm akhirnya terlipat dan diambil oleh HP pada tahun 2010.

Eksekutif Teknologi Terkenal Jon Rubinstein, Qualcomm

Dikutip dari detik.com, di sinilah Rubinstein dan kawan-kawan mencoba sekali lagi untuk membuat webOS sukses dengan HP TouchPad tetapi itu tidak dimaksudkan. CEO pada saat itu, Leo Apotheker, sangat ingin mengubah HP menjadi perusahaan jasa dan oleh karena itu, tidak menempatkan sumber daya yang cukup di belakang sistem operasi seluler. Dengan demikian, itu ditarik dari pasar hanya dalam beberapa bulan. Rubinstein meninggalkan perusahaan pada Januari 2012.

Eksekutif Teknologi Terkenal Jon Rubinstein, Qualcomm – Rubinstein saat ini menjabat di dewan direksi Amazon tetapi dengan Qualcomm, dia akan menambahkan pengalaman bertahun-tahun di sektor seluler ke perusahaan yang membangun chip yang menggerakkan mereka. Keahliannya pasti akan sangat membantu membentuk strategi Qualcomm ke depan.

Mantan CEO Palm menggambarkan pengambilalihan HP sebagai “pemborosan”

Sangat mudah untuk menahan penyesalan ketika Anda hidup di masa lalu, dan ini adalah penderitaan yang diketahui dengan sangat baik oleh Jon Rubinstein, mantan CEO Palm. Dalam pernyataan yang dia buat kepada Fierce Wireless, almarhum eksekutif tersebut mengungkapkan kekecewaannya tentang bagaimana HP menangani akuisisi perusahaan seluler tersebut. “Bicara tentang pemborosan,” tambah Rubenstein. “Jika kita tahu mereka hanya akan menutupnya dan tidak pernah benar-benar memberinya kesempatan untuk berkembang, apa gunanya menjual perusahaan?”

Meskipun pengambilalihan HP adalah langkah yang buruk di masa lalu, pada saat itu, kesepakatan itu diterima dengan baik oleh masyarakat umum. Kemitraan antara pemain ponsel besar di Palm dan perusahaan komputasi yang mapan di HP, menimbulkan banyak optimisme dari kedua pihak yang terlibat. Menanggapi berita tersebut, harga saham Palm naik secara mengejutkan sebesar 26% sehari setelah kesepakatan senilai $ 1,2 miliar diselesaikan.

Sayangnya, upaya HP untuk mengintegrasikan sistem operasi webOS ke dalam produk mereka gagal. Seperti yang disebutkan oleh Cnet, webOS tidak bisa bersaing dengan Apple iOS dan Android. Kedua platform ini telah digunakan secara luas di antara pelanggan pengguna smartphone, dan fakta bahwa beberapa perangkat yang benar-benar mendukung perangkat lunak Palm bertindak sebagai penghalang besar untuk masuk. Selama keberadaan webOS, sistem operasi hanya pernah ditemukan di handset Pre, Pixi, dan Veer, dan yang terbaru di HP TouchPad.

Terlepas dari kritik Rubinstein atas tindakan HP, dia menolak untuk menerima tanggung jawab atas penurunan Palm. “Palm sekarat ketika saya sampai di sana,” kata Rubinstein, yang mengambil alih bisnis pada tahun 2009; hanya setahun sebelum pengambilalihan HP pada Juli 2010. “Bukannya kami memilih membuang sampah sembarangan. Semua orang lupa bahwa Palm sudah cukup mati saat kami melakukan rekapitalisasi. Tidak ada masa depan pada saat itu. “

Setelah HP mengumumkan penghentian semua perangkat webOS pada Agustus 2011, tampaknya perangkat lunak tersebut hilang selamanya. Namun demikian, beberapa pihak bersikeras bahwa sistem operasi seluler adalah batu loncatan utama untuk sistem Android dan iOS yang populer saat ini. Rubenstein menjelaskan bahwa fitur OS seluler yang penting seperti multitasking (cara webOS melakukannya) dan notifikasi dimulai di platform Palm.

Sekarang HP telah menjual sebagian besar produk Palm ke LG, tampaknya satu-satunya peluang webOS untuk bertahan hidup terletak pada industri televisi. LG diperkirakan akan meluncurkan TV yang dilengkapi webOS pada tahun 2014; namun, hanya sedikit detail tentang proyek yang diketahui saat ini.

Ketika Jon Rubinstein keluar dari masa pensiunnya dari Apple untuk bergabung dengan Palm pada tahun 2007, sedikit yang dia tahu tentang pengembaraan yang akan dia dan Palm akan mulai. Dari meluncurkan Palm Pre kurang dari dua tahun kemudian, menjadi Palm CEO, membimbing Palm ke dalam pelukan HP yang dipenuhi uang, meluncurkan tablet HP TouchPad, dan kemudian menyaksikan semua pekerjaan yang dia awasi dibuang ke toilet, masa jabatan Rubinstein di kepemimpinan webOS adalah salah satu pasang surut, sukses dan kekacauan total. Jadi, sedikit mengherankan ketika, setelah menonton webOS mendapatkan sedikit kesempatan untuk hidup sebagai proyek open source, Rubinstein meninggalkan HP pada awal tahun 2012 untuk pensiun keduanya.

Baca Juga : Palm Inc, Dipersatukan Sebagai Satu Perusahaan

Rubinstein kembali ke vila pantai Meksiko miliknya dan melanjutkan menyesap margarita sambil menjelajahi web menggunakan HP Veer mungilnya. Sementara dia membiarkan pintu terbuka untuk kembali suatu hari nanti ke bidang teknologi, jika ada yang membutuhkan waktu istirahat setelah bencana webOS, itu adalah Jon Rubinstein. Jadwal tidur siang dan cerveza-nya akan segera dihentikan, meskipun kita tidak dapat membayangkannya akan sering terjadi: Rubinstein hari ini terpilih menjadi dewan direksi produsen chip Qualcomm.

Sementara Rubinstein bergabung dengan dewan Palm sebagai Ketua Eksekutif yang sangat aktif dan aktif dengan tujuan menyeret Palm ke masa depan komputasi seluler, dia datang ke Qualcomm yang berbasis di San Diego saat berada di puncak permainannya dan bekerja di semua silinder. Penambahan Rubinstein ke dewan membawa bobot baru dan puluhan tahun pengalaman komputasi dan seluler ke meja. Selain webOS, Rubinstein dikreditkan sebagai orang yang membuat iPod Apple mungkin dari sudut pandang teknik, dan merupakan pemain kunci di NeXT Steve Jobs.

Ini bukan Silicon Valley, tapi pasti silikon. Selamat datang kembali, Ruby.

Penambahan Rubinstein ke dewan Qualcomm

Qualcomm Memilih Jonathan Rubinstein sebagai Dewan Direksi

SAN DIEGO, 6 Mei 2013 / PRNewswire-FirstCall / – Qualcomm Incorporated (NASDAQ: QCOM) hari ini mengumumkan terpilihnya Jonathan Rubinstein sebagai Dewan Direksi. Rubinstein memiliki pengalaman lebih dari 30 tahun dalam industri seluler, komputasi, dan elektronik konsumen, dan terakhir menjabat sebagai wakil presiden senior Inovasi Produk untuk Hewlett-Packard Company hingga Januari 2012.

“Kami sangat senang menyambut Jon sebagai anggota Dewan Direksi Qualcomm,” kata Dr. Paul E. Jacobs, ketua dan kepala eksekutif Qualcomm. “Pengalamannya dalam menciptakan produk elektronik konsumen dan ponsel yang revolusioner akan memberikan wawasan tambahan kepada dewan Qualcomm karena kami terus memperluas cakupan dan dampak produk dan teknologi nirkabel, meningkatkan dan meningkatkan kehidupan masyarakat di seluruh dunia.”

Karir jangka panjang Rubinstein telah mencakup sejumlah peran. Dalam posisi terakhirnya di HP, dia memimpin inovasi produk untuk Sistem Personal HP dan, sebelumnya, memimpin peluncuran tablet Touchpad HP sebagai wakil presiden senior dan manajer umum Palm Global Business Unit. Sebelumnya, Rubinstein bergabung dengan Palm Inc.

Sebagai ketua eksekutif pada tahun 2007, di mana ia berfokus pada pengembangan produk, R&D, dan teknik untuk mendorong kembalinya Palm ke inovasi dengan perangkat lunak webOS dan perangkat ponsel cerdasnya. Dia memimpin Palm sebagai ketua dan kepala eksekutif dari Juni 2009 hingga diakuisisi oleh HP pada 2010.

Sebelum perannya di Palm, Rubinstein mendapatkan julukan, “The Podfather,” saat menjalankan divisi iPod Apple, di mana dia berperan penting dalam menciptakan iPod dan ekosistemnya yang kokoh.

Dia juga menjabat sebagai wakil presiden senior Teknik Perangkat Keras, di mana dia bertanggung jawab untuk merombak tim teknik Apple, peta jalan produk, proses manufaktur, dan memimpin peluncuran cepat iMac. Rubinstein sebelumnya memegang sejumlah posisi teknik dan kepemimpinan di berbagai perusahaan komputasi, seperti Stardent Computer dan NeXT Computer Inc., dan mendirikan perusahaannya sendiri, Firepower Systems Inc.

Rubinstein adalah anggota National Academy of Engineering, anggota senior IEEE dan anggota dewan Amazon.com, Inc. Ia memperoleh gelar sarjana dan master di bidang Teknik Elektro dari Cornell University dan gelar master dalam Ilmu Komputer dari Colorado Universitas Negeri.

Jon Rubinstein Bergabung dengan Dewan Qualcomm, saat Pembuat Chip Seluler Meningkatkan Kredit Silicon Valley-nya

Menurut sumber yang dekat dengan situasi tersebut, eksekutif teknologi terkenal Jon Rubinstein akan bergabung dengan dewan direksi Qualcomm, pembuat chip yang berbasis di San Diego yang mendapatkan dorongan besar akhir-akhir ini karena perannya dalam ledakan perangkat seluler.

Rubinstein adalah pilihan yang menarik dan logis untuk Qualcomm, yang telah lama menjadi pemain terkenal di dunia seluler, dimulai dengan pekerjaannya di iPod saat berada di Apple. Namun, setelah dia meninggalkan pekerjaan terakhirnya di Hewlett-Packard tahun lalu, dia bersikap sangat rendah hati.

(Pembaruan: Qualcomm mengonfirmasi penunjukan itu dalam siaran pers.)

Bagi Qualcomm, terpilihnya Rubinstein untuk bergabung dengan dewan direksi adalah sesuatu yang harus diperhatikan, karena dia adalah eksekutif kedua dari Silicon Valley yang disadap oleh perusahaan baru-baru ini. Pada bulan Maret, Qualcomm mempekerjakan investor teknologi Laurie Yoler sebagai SVP pengembangan bisnis, membuatnya “bertanggung jawab untuk meningkatkan hubungan bisnis yang ada di Silicon Valley, serta mengembangkan peluang bisnis strategis baru untuk Qualcomm di wilayah tersebut”.

Rubinstein memiliki lebih banyak pengalaman di sini dan juga akrab dengan berbagai upaya seluler selama bertahun-tahun, beberapa di antaranya berhasil dan yang lainnya tidak begitu sukses, dari pekerjaannya di Apple, Palm, dan kemudian HP. Dia juga anggota dewan Amazon.

Selain CEO dan Ketua Paul Jacobs, Rubinstein – yang memiliki gelar di bidang teknik kelistrikan dan ilmu komputer – akan menjadi direktur yang paling berpengalaman secara teknis di dewan 11 orang.

Qualcomm menolak berkomentar.

Berikut adalah primer yang bagus tentang Rubinstein oleh Arik Hesseldahl, dalam laporan tentang kepergiannya dari HP awal tahun lalu:

Terkenal karena karyanya pada pemutar musik iPod ikonik Apple, Rubinstein meninggalkan Apple pada tahun 2006 dan bergabung dengan Roger McNamee sebagai mitra di firma ekuitas swasta Elevation Partners, setelah investasinya pada tahun 2007 di Palm.

1. Pada tahun 2009 ia menggantikan eksekutif lama Palm Ed Colligan sebagai CEO-nya, dan mengawasi restrukturisasi produk perusahaan secara dramatis, termasuk pembangunan kembali sistem operasi ponsel cerdasnya secara signifikan. Lewatlah sudah lama PalmOS yang telah digunakan di begitu banyak perangkat populer seperti Treo yang untuk sementara waktu bersaing serius dengan BlackBerry Research In Motion.

2. PalmOS digantikan oleh WebOS, yang pertama kali muncul di smartphone Pra, kemudian di perangkat Pixi dan Veer. Setelah HP mengakuisisi Palm, WebOS juga digunakan pada tablet Panel Sentuh yang ditinggalkan, dan sekarang menjadi sistem operasi sumber terbuka yang diawasi oleh HP.

3. Kepergian Rubinstein bukanlah kejutan besar. Sumber mengatakan dia tidak terlihat di kantor HP setelah keputusan mantan CEO Léo Apotheker untuk keluar dari bisnis pembuatan perangkat keras berbasis WebOS. Rencana masa depannya telah menjadi bahan spekulasi selama beberapa waktu.

4. Setelah HP memutuskan untuk keluar dari bisnis perangkat keras WebOS, Rubinstein ditugaskan ke “peran inovasi produk” yang dijelaskan secara samar dalam HP Personal Systems Group selama perombakan manajemen Juli lalu.

Itu adalah gerakan yang tidak biasa dan dilakukan dengan sedikit penjelasan pada saat itu. Namun sumber mengatakan itu adalah kata pengantar untuk kepergian Rubinstein, yang dimaksudkan untuk mengurangi dampak PR ketika dia akhirnya pergi. “Pertunjukan ‘inovasi’ yang dia berikan pada bulan Juli adalah langkah pertamanya menuju pintu keluar,” kata salah satu sumber, mantan eksekutif Palm yang memiliki hubungan dekat dengan Rubinstein.

Jon Rubinstein bergabung dengan Qualcomm: 5 hal yang dia bawa ke meja

Perusahaan semikonduktor AS Qualcomm mengumumkan kemarin bahwa mereka memilih mantan kepala eksekutif Palm Jonathan Rubinstein sebagai dewan direksi.

Rubinstein telah merosot setelah kepergiannya dari Hewlett-Packard pada Januari 2012; di sana, dia memimpin inovasi produk untuk grup Personal Systems perusahaan dan memimpin peluncuran tablet Touchpad HP, seperti yang digambarkan di atas.

Sebelumnya, dia adalah ketua dan CEO Palm, dan memimpin lonjakan singkat perusahaan itu pada 2008 dan 2009 sebelum diakuisisi oleh HP pada 2010. Dia juga memainkan peran utama dalam pengenalan iPod Apple.

Baca Juga : Awal Mula Java (platform perangkat lunak)

Qualcomm diperkirakan bullish di pasar nirkabel; berikut lima cara Rubinstein dapat membantu.

1.) Kontak. Yang ini tidak perlu dipikirkan lagi: sebagai veteran dunia seluler yang berbasis di Silicon Valley, Rubinstein hanya berjarak satu panggilan telepon dari banyak orang penting di wilayah tersebut. Itu adalah kunci untuk perusahaan yang berkantor pusat 500 mil dari area di mana dua sistem operasi seluler paling populer sedang dikembangkan.

2.) Memahami Qualcomm dan pelanggannya. Ini bukan pertama kalinya Rubinstein di Qualcomm rodeo; dia telah memasukkan prosesor perusahaan ke dalam perangkat (Pre 3, TouchPad, Veer) sejak dia bergabung dengan HP. Dia mengenal perusahaan, produknya, asetnya, dan kekurangannya dari sudut pandang pelanggan; yang berharga di ruang rapat. Dan dia mengerti bagaimana beroperasi di dunia yang sebagian besar dikendalikan oleh operator nirkabel.

3.) Pengetahuan teknis. Salah satu peran Rubinstein sebelumnya yang kurang terkenal? Wakil presiden senior Teknik Perangkat Keras di Apple, di mana dia merombak tim teknik, peta jalan produk, dan proses manufaktur perusahaan tersebut. Dia juga pernah ke neraka dan kembali dengan pengembangan kerangka aplikasi berbasis HTML5 Enyo. Jika ada orang yang dapat memahami tantangan pasar seluler melalui lensa perangkat keras, itu adalah Rubinstein.

4.) Dia memahami potensi awan. Seperti para pemimpin seluler lainnya, Rubinstein melihat pergeseran yang akan datang ke komputasi pribadi berbasis cloud pada tahun 2007, dan membangun perangkat Palm sesuai dengan itu. Saat ruang berkembang, dia menekankan konsistensi pengalaman di seluruh perangkat. Dan dia sangat menyadari pergerakan di ruang otomatisasi rumah. “Masa depan adalah aplikasi berbasis web,” katanya. Semua itu berperan dalam visi berwarna LTE dari Qualcomm untuk masa depan.

5.) Pemasaran. Qualcomm mungkin menjual ke bisnis lain, tetapi baru-baru ini telah mengambil beberapa langkah untuk meningkatkan kesadaran di kalangan masyarakat umum: selain dari kepemilikannya atas hak penamaan di stadion tempat tim sepak bola San Diego Chargers bermain, mereka telah mengalokasikan sejumlah uang untuk pemasaran, yaitu seputar merek perusahaan yang senama dan keluarga prosesor seluler Snapdragon. (Kami masih jauh dari “Intel Inside,” tetapi Anda mengerti maksudnya.)

Rubinstein memiliki sejarah yang luas di sini: dia mengalami apa yang pasti berhasil (Apple); apa yang mungkin berhasil, seandainya itu berkelanjutan (Palm); dan apa yang benar-benar tidak berhasil sama sekali (HP). Jika Qualcomm mencari momentum dan berbagi pikiran, Rubinstein memiliki beberapa kisah perang untuk dibagikan.

Palm Inc, Dipersatukan Sebagai Satu Perusahaan
Blog Info

Palm Inc, Dipersatukan Sebagai Satu Perusahaan

www.freewarepalm.comPalm Inc, Dipersatukan Sebagai Satu Perusahaan. Palm, Inc. adalah perusahaan Amerika yang mengkhususkan diri dalam pembuatan asisten digital pribadi (PDA) dan berbagai elektronik lainnya. Mereka adalah perancang PalmPilot, PDA pertama yang berhasil dipasarkan di seluruh dunia, serta Treo 600, salah satu smartphone pertama. Palm mengembangkan beberapa versi Palm OS untuk PDA dan smartphone. Perusahaan juga bertanggung jawab atas versi pertama webOS, sistem operasi multitasking pertama untuk ponsel cerdas, dan enyo.js, kerangka kerja untuk aplikasi HTML5.

Pada Juli 2010, Palm Inc dibeli oleh Hewlett-Packard (HP) dan pada 2011 mengumumkan jajaran produk webOS baru. Namun, setelah penjualan yang buruk, CEO HP Léo Apotheker mengumumkan pada Agustus 2011 bahwa mereka akan menghentikan produksi dan dukungan perangkat Palm dan webOS, menandai berakhirnya merek Palm setelah 19 tahun.

Pada bulan Oktober 2014, HP menjual merek dagang Palm ke perusahaan rak yang terkait dengan perusahaan elektronik China TCL Corporation. Tak lama kemudian, TCL mengonfirmasi rencananya untuk menghidupkan kembali merek Palm di masa depan, smartphone yang bersumber dari banyak orang.

Sejarah

Palm, yang berkantor pusat di Sunnyvale, California, bertanggung jawab atas bermacam produk tercantum Pre serta Pixi dan ponsel pintar Treo serta Centro. Lini produk tadinya tercantum Angkasawan 1000, Palm Angkasawan Membela, Palm III, Palm V, Palm VII, Zire serta Tungsten. Sedangkan fitur lama mereka melaksanakan Palm OS Garnet, 4 versi Treo melaksanakan Windows Mobile.

Pendirian dan akuisisi

Asalnya berasal dari Windows CE pada tahun 1996, meskipun Windows Mobile sendiri pertama kali muncul pada tahun 2000 sebagai Pocket PC 2000 yang berjalan pada Pocket PC PDA. Itu berganti nama menjadi “Windows Mobile” pada tahun 2003, pada saat itu datang dalam beberapa versi (mirip dengan versi desktop Windows) dan ditujukan untuk konsumen bisnis dan perusahaan.

Ketika awalnya dirilis pada pertengahan 2000-an, itu menjadi portabel yang setara dengan apa OS desktop Windows: kekuatan utama di bidang seluler / portabel yang kemudian muncul. Menyusul munculnya OS smartphone baru (iOS dan Android), Windows Mobile tidak pernah menyamai kesuksesan dan memudar dengan cepat di tahun-tahun berikutnya.

Pada Februari 2010, Microsoft mengumumkan Windows Phone untuk menggantikan Windows Mobile dengan tampilan industri yang lebih modern. Akibatnya, Windows Mobile tidak lagi digunakan. Windows Phone tidak kompatibel dengan perangkat dan perangkat lunak Windows Mobile. Versi terakhir Windows Mobile, yang dirilis setelah Windows Phone diumumkan, adalah 6.5.5. Setelah ini, Microsoft menghentikan pengembangan pada Windows Mobile untuk berkonsentrasi pada Windows Phone.

Sebagian besar versi Windows Mobile memiliki serangkaian fitur standar, seperti multitasking dan kemampuan untuk menavigasi sistem file yang mirip dengan Windows 9x dan Windows NT, termasuk dukungan untuk banyak jenis file yang sama.

Mirip dengan rekan desktopnya, ia dibundel dengan satu set aplikasi yang melakukan tugas-tugas dasar. Internet Explorer Mobile adalah browser web default, dan Windows Media Player adalah pemutar media default yang digunakan untuk memutar media digital. Versi seluler Microsoft Office adalah paket aplikasi perkantoran default.

Baca Juga: Hilang Tapi Tidak Terlupakan, Palm

Palm Computing, Inc. didirikan pada tahun 1992 oleh Jeff Hawkins, yang kemudian mempekerjakan Donna Dubinsky dan Ed Colligan, yang semuanya memandu Palm untuk menemukan Palm Pilot. Perusahaan awalnya mulai menulis perangkat lunak untuk Zoomer, PDA konsumen yang diproduksi oleh Casio untuk Tandy. Perangkat Zoomer juga didistribusikan oleh Casio dan GRiD, sedangkan Palm menyediakan perangkat lunak PIM. Sistem operasi PEN / GEOS disediakan oleh Geoworks.

Zoomer gagal dengan cara menguntungkan, namun Palm lalu menciptakan pemasukan dengan menjual fitur lunak penyerentakan buat fitur HP, serta fitur lunak identifikasi catatan tangan Graffiti buat Apple Newton MessagePad.

Perusahaan diakuisisi oleh U.S. Robotics Corp. pada tahun 1995. Pada bulan Juni 1997, U.S. Robotics diakuisisi oleh 3Com dan Palm menjadi anak perusahaan 3Com. Pada bulan Juni 1998, para pendiri menjadi tidak senang dengan arah yang diambil 3Com untuk perusahaan, dan pergi untuk mendirikan Handspring.

Penawaran saham dan dipecah menjadi PalmSource dan PalmOne

3Com menjadikan anak perusahaan Palm sebagai perusahaan independen yang diperdagangkan secara publik pada tanggal 1 Maret 2000, dan diperdagangkan di NASDAQ di bawah simbol ticker PALM.

Palm Inc melakukan IPO selama gelembung dot-com dan di hari pertama perdagangannya, saham perusahaan baru tersebut mencapai level tertinggi sepanjang masa sebesar US $ 95,06. Tetapi persaingan dan akhir dari gelembung teknologi menyebabkan saham Palm kehilangan 90% nilainya hanya dalam waktu satu tahun.

Pada Juni 2001, saham perusahaan diperdagangkan pada US $ 6,50, menjadikannya produsen PDA berkinerja terburuk pada indeks NASDAQ pada saat itu.Pada Januari 2002, Palm mendirikan anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki untuk mengembangkan dan melisensikan Palm OS, yang dinamai PalmSource di Februari.

PalmSource kemudian dipisahkan dari Palm sebagai perusahaan independen. Pada bulan Oktober 2003, divisi perangkat keras perusahaan bergabung dengan Handspring, diubah namanya menjadi palmOne, Inc. dan diperdagangkan di bawah simbol ticker PLMO. Merek dagang Palm dipegang oleh perusahaan induk yang dimiliki bersama.

Dipersatukan sebagai satu perusahaan

Pada Mei 2005, palmOne membeli saham PalmSource di merek dagang ‘Palm’ seharga US $ 30 juta. Pada bulan Juli 2005, palmOne meluncurkan nama dan merek barunya, kembali ke Palm, Inc. dan melakukan perdagangan di bawah simbol ticker PALM sekali lagi.

Pada akhir 2005, ACCESS, yang mengkhususkan diri dalam teknologi browser web seluler dan tertanam, mengakuisisi PalmSource dengan harga US $ 324 juta.

Pada tanggal 4 Januari 2006, Palm merilis Palm Treo 700w, Treo bertenaga Windows Mobile pertama, dalam kemitraan dengan Verizon Wireless dan Microsoft.

Pada bulan Desember 2006, Palm, Inc. membayar AS $ 44 juta kepada ACCESS untuk lisensi yang tidak dapat dibatalkan untuk menggunakan dan memodifikasi kode sumber untuk Palm OS Garnet serta mengirimkan Palm OS Garnet dalam produk Palm apa pun tanpa membayar royalti; dengan pengaturan ini, perusahaan Palm sekali lagi dapat mengembangkan perangkat keras dan perangkat lunaknya.

Pada bulan Juni 2007, Palm menjalin hubungan strategis dengan firma ekuitas swasta Elevation Partners, yang membeli 25% saham perusahaan senilai US $ 325 juta – sebuah investasi yang muncul setelah berbulan-bulan rumor tentang kemungkinan penjualan Palm. CEO Palm Ed Colligan mengakui bahwa “Kami didekati oleh pihak-pihak yang lebih besar selama enam bulan terakhir,” dan “kenyataannya adalah kami pikir ini adalah hasil terbaik untuk bisnis kami dan investor kami.”

Pada tanggal 18 Desember 2008, CEO Palm Ed Colligan mengumumkan bahwa perusahaan tidak lagi mengembangkan PDA genggam baru. [19] Palm mengumumkan sistem operasi webOS dan smartphone Palm Pre di Consumer Electronics Show pada 8 Januari 2009, dan dirilis pada 6 Juni 2009 dengan Sprint. Tim desain dipimpin oleh Matias Duarte, Mike Bell, Peter Skillman dan Michael Abbott.

Di awal tahun 2009, hype atas WebOS mengirim saham Palm dari US $ 3 ke level tertinggi sekitar US $ 18. Meskipun ulasan tentang Palm Pre positif, peluncuran hanya dengan satu operator AS (Sprint, yang juga menempati urutan ketiga di pasar) terbukti menjadi kesalahan krusial yang membatasi penjualan, meskipun itu menjadi telepon Sprint. The Pre sering digambarkan sebagai lagu angsa Palm karena terlambat untuk mempertahankan perusahaan – dengan hanya $ 250 juta dalam bentuk tunai dan investasi jangka pendek di awal tahun 2009 – mandiri untuk waktu yang lama. Pada 2010, harga saham Palm turun hingga di bawah US $ 4.

Akuisisi oleh HP dan kematian

Pada 28 April 2010, Hewlett-Packard mengumumkan akan membeli Palm dengan harga $ 5,70 per saham seharga $ 1,2 miliar dalam kesepakatan tunai. Akuisisi ini selesai pada 1 Juli 2010.

Unit bisnis global Palm bertanggung jawab atas pengembangan perangkat lunak webOS dan produk perangkat keras berbasis webOS, dari peta jalan ponsel cerdas yang kokoh hingga PC dan netbook yang akan datang. Namun, pada 18 Agustus 2011, HP mengumumkan akan menghentikan produksi semua perangkat webOS, termasuk smartphone dan tablet.

Pada Februari 2011, HP meluncurkan lini baru produk WebOS, termasuk Pre 3, Veer, dan TouchPad; namun, produk ini diberi merek atas nama HP dan bukan dengan nama Palm. Pada Juli 2011, sebagai bagian dari reorganisasi, kepala WebOS Jon Rubinstein diturunkan dari wakil presiden senior menjadi “peran inovasi produk”, dan digantikan oleh Steven DeWitt, kepala unit PC konsumen Amerika Utara HP. Pada saat yang sama, Palm diubah namanya menjadi “unit bisnis global webOS”, yang secara efektif mengakhiri penggunaan merek Palm.

Peluncuran TouchPad disambut dengan penjualan yang sangat buruk; pada tanggal 18 Agustus 2011, HP mengumumkan bahwa mereka akan segera menghentikan produksi dan dukungan dari semua perangkat Palm dan WebOS, dan akan “menjajaki opsi untuk mengoptimalkan nilai perangkat lunak webOS ke depannya”, termasuk potensi penjualan divisi tersebut ke divisi lain. perusahaan.

Baca Juga: Batasan Enkripsi Dalam kriptografi Yang Dihasilkan Oleh Suatu Algoritma

HP juga membatalkan rilis AS untuk Pre 3 dan Veer, dan yang terkenal, mengadakan penjualan api pada sisa stok Panel Sentuh, menurunkan harga untuk tablet serendah $ 99 (yang, bagaimanapun, menyebabkan lonjakan besar dalam permintaan untuk alat).

Keputusan, yang dibuat oleh CEO HP pada saat itu, Léo Apotheker, bersama dengan akuisisi Autonomy senilai $ 11,7 miliar, dan ancaman terhadap bisnis konsumen HP yang terpisah, menyebabkan penurunan besar dalam kinerja pasar HP, dengan sahamnya jatuh nilainya sebesar 45,4 %.

Menyusul pengunduran diri Apotheker dan penggantinya oleh Meg Whitman, diumumkan pada bulan Desember 2011 bahwa versi open source dari sebagian besar WebOS akan dibuat. Tak lama kemudian, Jon Rubinstein, bersama sejumlah anggota staf senior Palm lainnya, mulai meninggalkan HP.

Pada tanggal 15 Agustus 2012, terungkap bahwa HP telah mengatur ulang tim WebOS yang tersisa sebagai unit yang dikenal sebagai “Gram”, yang terdiri dari komponen Palm yang tersisa. Pada Februari 2013, HP mengumumkan bahwa mereka telah menjual tim WebOS, bersama dengan lisensi kode sumber WebOS, dokumentasi, dan paten yang mendasari, kepada LG Electronics. LG berencana untuk menggunakan platform WebOS terutama untuk produk TV pintar, bukan pada perangkat seluler, tetapi tidak menutup kemungkinan.

Kepemilikan TCL, perangkat baru

Pada tanggal 30 Desember 2014, dilaporkan bahwa pada bulan Oktober 2014, HP telah menjual merek dagang Palm dan kekayaan intelektual terkait kepada Wide Progress Global Limited, perusahaan rak yang dikendalikan oleh Nicolas Zibell – presiden regional TCL Corporation, yang memasarkan smartphone Android di bawah merek Alcatel. Pada saat yang sama, ditemukan bahwa mantan Palm.com sekarang dialihkan ke MyNewPalm.com; Situs tersebut menampilkan halaman “segera hadir” dengan logo Palm sebelumnya berwarna oranye, dan slogan “Smart move”, yang juga merupakan slogan yang digunakan oleh Alcatel OneTouch.

TCL secara terbuka mengkonfirmasi akuisisi merek Palm pada 6 Januari 2015, menyatakan bahwa mereka berencana untuk “menciptakan kembali” perusahaan dengan tim baru yang berbasis di Silicon Valley, dan memasukkan crowdsourcing ke dalam pengembangan produknya.
Pada 15 Oktober 2018, perangkat pendamping Palm baru diluncurkan, yang diproduksi oleh perusahaan startup bermerek Palm baru dari California yang secara finansial didukung oleh TCL dan pemain bola basket Stephen Curry. Ini adalah perangkat “ultra-mobile”, berbasis Android yang dirancang untuk berfungsi sebagai pendamping yang lebih kecil dan disederhanakan untuk smartphone yang lebih besar. Perangkat baru diumumkan sebagai eksklusif untuk Verizon Wireless, hanya tersedia sebagai add-on untuk paket perangkat yang sudah ada atau yang baru.

Ponsel Palm, atau “Perangkat pendamping Palm”, “Palm Palm”, dengan nama sandi “Pepito” dengan nomor model PVG100 adalah smartphone yang menjalankan sistem operasi Android, diumumkan pada tanggal 15 Oktober 2018 dan pertama kali tersedia di Amerika Serikat mulai 2 November tahun itu.

Palm dikembangkan, dirancang, dan dipasarkan oleh Palm Ventures Group, perusahaan rintisan yang berbasis di San Francisco yang didirikan oleh Dennis Miloseski dan Howard Nuk. Palm Ventures secara finansial didukung oleh perusahaan elektronik China TCL yang memiliki merek dagang Palm, awalnya dari Palm, Inc.

Dengan layar 3,3 inci dan berat 62,5g yang terlihat lebih kecil dan lebih ringan dari smartphone lain yang dirilis pada waktu yang sama, Palm awalnya dipasarkan sebagai perangkat “pendamping ultra-mobile” yang dimaksudkan untuk digunakan bersama dengan smartphone biasa. smartphone — memposisikannya sebagai persilangan antara perangkat wearable dan smartphone, dan awalnya hanya dapat digunakan dengan memasangkan perangkat dengan ponsel lain di jaringan Verizon. Namun, pembatasan tersebut kemudian dicabut untuk pembeli baru serta pasar luar negeri, yang memungkinkan penggunaan perangkat sebagai telepon mandiri.
Ini adalah perangkat bermerek “Palm” pertama di pasar sejak 2010 (Palm Pre 2).

TCL terdiri dari empat perusahaan terdaftar: TCL Technology yang terdaftar di Bursa Efek Shenzhen, dan TCL Electronics Holdings, Ltd. (SEHK: 1070), TCL Communication Technology Holdings, Ltd. (kode sebelumnya SEHK: 2618; dihapuskan pada tahun 2016), Cina Tampilkan Optoelektronik Technology Holdings Ltd. (SEHK: 334) dan Tonly Electronics Holdings Ltd. (SEHK: 1249) yang terdaftar di Bursa Efek Hong Kong.

Slogan perusahaan TCL adalah “Kehidupan Kreatif”.

Pada 7 Februari 2020, TCL Corporation mengubah namanya menjadi TCL Technology.

Sejauh ini, TCL Technology telah membentuk struktur bisnis berdasarkan tiga sektor utama: tampilan semikonduktor, fotovoltaik semikonduktor dan semikonduktor, keuangan industri dan permodalan.

Perusahaan ini didirikan pada tahun 1981 dengan merek dagang TTK sebagai produsen kaset audio. Pada tahun 1985, setelah dituntut oleh TDK atas pelanggaran kekayaan intelektual, perusahaan tersebut mengubah nama mereknya menjadi TCL dengan mengambil inisial dari Telephone Communication Limited. Setelah 30 tahun pembangunan, TCL telah berkembang pesat menjadi pemimpin industri informasi elektronik China.

TCL Technology adalah salah satu grup perusahaan elektronik konsumen terbesar di China dalam skala global, yang memiliki lima perusahaan terdaftar: TCL Technology Group Corporation (SZSE: 000100), TCL Electronics Holdings Limited (HKEX: 1070), TCL Communication Technology Holdings Limited (HKEX: 2618), China Display Optoelectronics Technology Holdings Limited (HKEX: 334) dan Tonly Electronics Holdings Limited (HKEX: 1249), dengan produk konsumen utama termasuk TV berwarna, ponsel, AC, lemari es, mesin cuci, peralatan kecil, dan lainnya.

Grup industri tidak terdaftar tambahan yang dibentuk oleh TCL termasuk Divisi Bisnis Teknologi Sistem, Grup Techne, Grup Bisnis Berkembang, Grup Investasi, Industri Informasi Tinggi, Divisi Bisnis Keuangan, dan segmen bisnis lainnya.
Pada tahun 1999, TCL memasuki pasar Vietnam.

Pada 19 September 2002, TCL mengumumkan akuisisi semua aset terkait elektronik konsumen dari bekas perusahaan Jerman Schneider Rundfunkwerke AG, termasuk hak untuk menggunakan merek dagangnya sebagai Schneider, Dual, Albona, Joyce dan Logix.

Hilang Tapi Tidak Terlupakan, Palm
Blog Info Tips

Hilang Tapi Tidak Terlupakan, Palm

www.freewarepalm.comHilang Tapi Tidak Terlupakan, Palm. Palm Inc., awalnya dikenal sebagai Palm Computing, didirikan pada tahun 1992 oleh Jeff Hawkins. Bersama dengan Donna Dubinsky dan Ed Colligan, perusahaan tersebut kemudian menciptakan Palm Pilot yang asli. Pilot adalah salah satu asisten digital pribadi paling awal dan paling sukses yang membuat nama “Palm” identik dengan PDA dan faktor bentuk komputasi genggam terkemuka selama hampir satu dekade.

Sebelum Palm Pilot, bagaimanapun, perusahaan mengembangkan Zoomer – dipasarkan sebagai Casio Z-7000 dan Tandy Z-PDA. Upaya awal ini berhadapan langsung dengan Apple Newton yang lebih berkesan tetapi masih gagal. Zoomer didukung oleh PalmPrint dan PalmOrganizer, perangkat lunak berdasarkan sistem operasi yang dikembangkan oleh Geoworks. Pada saat itu, Palm menyebut dirinya sebagai pengembang pihak ketiga dan menargetkan pelanggan seperti Apple dan Microsoft dengan penawaran PDA awal mereka.

Yang paling menarik adalah perangkat lunak pengenalan tulisan tangan Palm’s Graffiti. Graffiti sangat mahir dalam membaca tulisan tangan, asalkan pengguna bersedia mempelajari gaya menulis Graffiti. Misalnya, menulis huruf ‘A’ berarti menghilangkan palang dan sebaliknya menulis ‘V’ terbalik. Namun, Palm yakin dengan sistem tersebut dan bahkan mengklaim akurasi 100 persen setelah dipelajari.

Pengguna Android saat ini dapat mengunduh keyboard pihak ketiga yang menggunakan sistem Graffiti.

Keberhasilan Graffiti menyebabkan Palm diakuisisi sebesar $ 44 juta oleh Robotika AS pada bulan September 1995.

Setahun setelah akuisisi, Palm meluncurkan Pilot. Ini adalah PDA yang disederhanakan yang terutama melakukan empat fungsi: memo, buku alamat, kalender, dan daftar tugas. Pilot kemudian mendominasi pasar PDA, menjual lebih dari satu juta dalam satu setengah tahun pertama.

Baca Juga: PalmPilot Mengajarkan kepada kita tentang mendesain produk yang disukai banyak orang

Apa yang membuat Pilot begitu istimewa? Perangkat ini dirancang agar pas di tangan Anda dan pas di saku celana Anda. Kedengarannya akrab? Jelas itu revolusioner pada saat itu, membuat perangkat genggam yang kemungkinan besar akan dibawa oleh pengguna setiap saat. Pilot asli menjalankan Palm OS 1.0 di atas Motorola 68328 CPU yang berjalan pada 16 MHz. Itu memiliki LCD layar sentuh monokrom 160×160 piksel disertai dengan zona input Graffiti. Itu didukung oleh dua baterai AAA.

Pengguna dapat menghubungkan Pilot ke PC mereka menggunakan cradle khusus dan data sinkronisasi. Dengan $ 299, Pilot 1000 dasar adalah setengah dari harga Apple Newton dan dapat menampung 500 alamat dan 600 janji temu. Pilot 5000 yang ditingkatkan hanya dijual seharga $ 69 lebih banyak dan memiliki penyimpanan lima kali lipat.

Palm dituntut oleh perusahaan pena Pilot karena menggunakan nama “Pilot”, inilah alasan mengapa perangkat kemudian disebut sebagai “PalmPilot” (satu kata) dan kemudian mencabut merek Pilot untuk model berikutnya seperti Palm III dan Palm Tungsten.

Robotika AS diakuisisi oleh 3Com pada tahun 1997 dalam transaksi saham besar senilai $ 6,6 miliar, merger terbesar kedua di industri teknologi saat itu. Namun pendiri asli Palm, Hawkins, Dubinsky, dan Colligan tidak senang dengan arahan 3Com dan pergi untuk membentuk Handspring setahun kemudian. PDA milik Handspring, Visor, perangkat lunak Palm berlisensi. Dalam putaran takdir yang menarik, Handspring akan diakuisisi oleh Palm bertahun-tahun kemudian.

Palm akhirnya dilepas dan diluncurkan IPO pada Maret 2000 dengan harga sahamnya naik lebih dari dua kali lipat selama perdagangan hari pertama. Itu membuat Palm lebih berharga daripada General Motors, McDonalds, dan bahkan perusahaan induk 3Com. Sayangnya, harga saham Palm yang tinggi akan hancur menyusul kehancuran dot-com dengan perusahaan kehilangan 90% nilainya hanya dalam waktu satu tahun.

Selama jangka waktu 1999 hingga 2006, tidak semuanya cerah, tetapi Palm terus menemukan validasi dari pasar yang terus berkembang untuk perangkat komputasi genggam dan pasar “smartphone” yang masih muda. Handspring menemukan kesuksesan dengan perangkat Treo yang membanggakan konektivitas nirkabel, dan Palm mendorong lini perangkatnya sendiri sebelum keduanya bergabung.

Persaingan PDA sengit untuk sementara waktu dengan orang-orang seperti HP, Sony, Compaq, Nokia, dan Casio semuanya merilis PDA. Palm mampu bertahan di depan hingga 70.000 pengembang pihak ketiga dibandingkan dengan hanya 200 pengembang di sisi Windows. Tapi itu tidak berlangsung lama dan perusahaan menyerah untuk memperkenalkan perangkat Windows Mobile-nya sendiri, Palm Treo 700w. Meskipun Palm masih memiliki PalmOS mereka sendiri, Treo 700w ditujukan untuk orang-orang yang ingin mengenal Windows.

Tentu saja, ada juga Blackberry, perangkat yang sangat populer yang dibuat oleh Research In Motion (RIM) di Ontario, Kanada. Palm tidak akan berdiam diri dan membiarkan pesaing mengambil alih dan pada satu titik tampaknya semua orang yang memiliki perangkat seluler mengadopsi Palm Treo atau BlackBerry. Itu juga tidak berlangsung lama.

Pada tahun 2007 Apple meluncurkan iPhone pertama dan seluruh ekosistem perangkat genggam ditantang dan dilihat sebagai perbandingan prasejarah. Mantan dalang iPod Jon Rubinstein bergabung dengan Palm pada tahun yang sama dan mengambil alih sebagai CEO Palm pada 2009. Perusahaan memutuskan untuk menggunakan smartphone secara menyeluruh sebagai tanggapan atas hit blockbuster dari iPhone dan ancaman Android Google. Pada CES 2009, Palm memperkenalkan Palm Pre, sebuah smartphone yang menjalankan sistem operasi seluler baru yang disebut webOS.

Palm Pre adalah ponsel berbentuk kerikil dengan keyboard geser dan merupakan smartphone pertama yang mempopulerkan pengisian daya nirkabel melalui pengisi daya Touchstone. Sayangnya, keyboard bukanlah yang terbaik dan merupakan operator eksklusif untuk Sprint, operator nirkabel nomor tiga di A.S. pada saat itu.

Sisi positifnya, banyak pengulas menikmati betapa revolusionernya desain UI webOS. Banyak konsep desain yang dipelopori oleh webOS seperti “kartu” multi-tugas dan gerakan menggesek kemudian diadopsi oleh iOS dan Android.

WebOS juga memungkinkan pengguna untuk menggabungkan beberapa akun internet menjadi satu daftar yang dapat dikelola. Ini memiliki keuntungan tambahan dengan menggabungkan beberapa layanan perpesanan menjadi satu antarmuka. Palm juga mengizinkan pengguna tingkat lanjut untuk mengaktifkan mode pengembang dengan mengetikkan Kode Konami yang terkenal. Sistem operasi sebenarnya lebih terbuka daripada Android dan seluruh komunitas pengembang bermunculan untuk membuat toko aplikasi pihak ketiga selain toko Palm resmi.

Sayangnya, masalah kualitas build mengganggu Pre dengan banyak kekhawatiran yang mengutip dengan mekanisme keyboard geser, retak layar, dan jack headphone yang salah. Meskipun konsep webOS UI sangat revolusioner, perangkat keras yang mendasarinya membuatnya lebih lambat daripada ponsel pesaing, yaitu iPhone. Akhirnya, sementara Pre menjadi smartphone dengan penjualan tercepat di Sprint, penjualan tidak cukup untuk membantu keuntungan Palm. Perusahaan tersebut akhirnya dibeli oleh HP pada tahun 2010 seharga $ 1,2 miliar.

Untuk kredit mereka, HP berusaha untuk menjaga webOS tetap hidup dan merilis penerus Pre yang asli. Pre 2 berusaha untuk memperbaiki masalah kualitas build dari iterasi pertama dengan peningkatan ke Gorilla Glass. Meski begitu, Pre 2 hanya tampak seperti tonjolan spesifikasi kecil dibandingkan dengan Pre asli.

Sebagai upaya terakhir untuk menyelamatkan webOS, HP mengumumkan HP TouchPad, Veer, dan Pre 3 (tidak lagi menggunakan merek Palm). TouchPad seharusnya bersaing dengan Apple iPad 2 tetapi mendapat penjualan yang sangat buruk dan dihentikan hanya 49 hari setelah pengumumannya. Sebuah “firesale” dari TouchPad secara singkat melonjak penjualan tetapi itu karena harga jual yang rendah dan kemampuan untuk mem-port Android ke perangkat. Baru tahun lalu, versi Android 9 Pie tersedia untuk TouchPad, hampir sepuluh tahun setelah peluncurannya yang gagal.

HP melihat tulisan di dinding dan menghentikan semua produk webOS, termasuk Pre 3. Nyatanya, Pre 3 tidak pernah dirilis di Amerika Serikat. HP menjual webOS ke LG yang masih menggunakannya untuk menyalakan TV pintar mereka. Merek Palm dijual ke TCL.

TCL membeli merek Palm dari HP, bertujuan untuk kembali ke Silicon Valley

Sementara Apple sering dikreditkan dengan memulai era ponsel pintar modern, penggemar teknologi yang serius mengikuti kereta musik ponsel pintar jauh sebelum iPhone tiba pada tahun 2007. Bagi banyak orang, ponsel cerdas pertama mereka berasal dari Palm dalam bentuk Treo.

Namun, begitu Apple, Google, dan sejumlah lainnya bergabung, Palm berjuang untuk mengimbangi ponsel seperti Pre yang gagal menarik minat pembeli. Keadaan terus menurun dan pada pertengahan 2010, HP mengakuisisi pembuat handset seharga $ 1,2 miliar.

Baca Juga: Asal Usul Sejarah Branding Unix

HP bersiap untuk menggemparkan dunia dengan tablet Touchpadnya yang menjalankan webOS, tetapi hal itu akhirnya berubah menjadi kegagalan besar yang membuat HP menjual kode dan paten webOS ke LG pada awal 2013.

Penggemar Palm sekarang memiliki alasan untuk bersikap optimis karena perusahaan elektronik konsumen China TCL telah memperoleh hak atas merek Palm dari HP.

TCL berencana untuk menghidupkan kembali Palm yang pernah dominan di Silicon Valley dan menurut CEO TCL George Guo, itu akan dibangun kembali sebagai upaya kolaboratif dengan masukan dari penggemar Palm yang akan menjadi proyek sumber kerumunan terbesar di industri.

Meskipun patut dipuji, ini bukanlah tugas yang mudah mengingat lanskap pasar ponsel cerdas yang sangat kompetitif di AS. Adapun OS apa yang akan dijalankan oleh Palm baru, semua orang bisa menebaknya pada saat ini. WebOS jelas keluar karena sekarang menjadi milik LG tetapi TCL saat ini menjual ponsel yang menjalankan Android, Firefox OS dan Windows Phone sehingga semua itu bisa menjadi kemungkinan.

Palm tidak lagi ada sebagai perusahaan, tetapi nama itu digunakan untuk merek “perangkat pendamping” yang dirilis pada akhir 2018. Perangkat ini didukung oleh Android Oreo dan dimaksudkan sebagai perangkat sekunder sebagai pengganti jam tangan pintar. “Ponsel Palm” ini seukuran kartu kredit dan dilengkapi kisi ikon aplikasi yang disederhanakan untuk menekankan sifat minimalis perangkat.

Masih harus dilihat apakah TCL memutuskan untuk secara resmi menghidupkan kembali Palm. Namun, rasa hormat harus diberikan kepada salah satu perusahaan yang berdampak sangat besar pada bagaimana smartphone digunakan saat ini.

HP menghentikan bisnis webOS, kemungkinan unit PC spin off, lebih banyak lagi

Web meledak hari ini menyusul laporan Bloomberg yang mengklaim HP berencana untuk membuang bisnis PC-nya dan melakukan akuisisi besar-besaran sebesar $ 10 miliar. Rumor tersebut telah dikonfirmasi oleh laporan pendapatan perusahaan malam ini yang mengklaim bahwa dewan direksi HP telah menyetujui “eksplorasi alternatif strategis” untuk Personal Systems Group, termasuk kemungkinan pemisahan penuh atau sebagian melalui spin-off atau transaksi lainnya.

Pengumuman tersebut segera diingat ketika IBM memutuskan untuk menjual divisi PC konsumennya ke Lenovo beberapa tahun yang lalu. Pada saat itu tampak seperti langkah yang kontradiktif, tetapi melihat saat ini tampaknya perubahan dalam strategi telah membuahkan hasil sepenuhnya untuk Big Blue. Penjualan PC tetap merupakan bisnis dengan margin keuntungan rendah, namun HP telah dan selama beberapa tahun menjadi pembuat PC terbesar di dunia.

Selain pembicaraan untuk melepaskan bisnis PC-nya, HP dilaporkan akan menghentikan semua operasi webOS, termasuk tablet TouchPad, smartphone Pre yang ada, dan perangkat berbasis webOS yang akan datang. Meskipun bukan rahasia lagi bahwa penjualan tablet HP lemah, tidak ada yang sebaik Apple di departemen itu. Hanya sedikit yang mengharapkan perusahaan untuk sepenuhnya membatalkan proyek webOS-nya mengingat itu adalah upaya yang relatif baru. HP mengakuisisi Palm seharga $ 1,2 miliar pada April 2010, dan TouchPad mulai dijual tiga bulan lalu.

“Perangkat WebOS kami belum mendapatkan daya tarik yang cukup di pasar dengan konsumen,” kata Leo Apotheker, presiden dan kepala eksekutif HP. “Melanjutkan untuk menjalankan pendekatan perangkat kami saat ini di ruang ini tidak lagi menjadi kepentingan HP atau pemegang sahamnya.”

Perusahaan membiarkan pintu terbuka untuk kemungkinan melisensikan webOS ke produsen pihak ketiga, sebuah skenario yang tiba-tiba dapat menemukan pengadopsi yang bersedia setelah akuisisi Google atas Motorola dan potensi konflik kepentingan dengan pihak luar yang mendukung platform Android. Jika ada, rencana HP sebelumnya untuk menerapkan OS seluler di semua perangkatnya termasuk PC pasti akan dibatalkan.

Bersamaan dengan dua pengumuman besar itu, HP melaporkan pendapatan fiskal kuartal ketiga dan mengonfirmasi bahwa mereka sedang dalam pembicaraan lanjutan untuk membeli perusahaan perangkat lunak Inggris Autonomy Corp seharga $ 10,2 miliar – beberapa kali lipat dari yang mereka bayarkan untuk Palm tahun lalu. Otonomi didedikasikan untuk pengembangan pencarian perusahaan, manajemen konten, dan aplikasi manajemen pengetahuan. Ini tentu saja merupakan petunjuk dari strategi yang ditetapkan perusahaan untuk jangka panjang, lebih sedikit perangkat keras yang tidak mewakili margin besar dan lebih banyak produk dan layanan perusahaan.

Setelah 7 tahun, Palm merilis ponsel baru

Setelah tujuh tahun, merek Palm dihidupkan kembali dengan pengenalan ponsel Palm. Ini dimaksudkan untuk berfungsi sebagai perangkat pendamping untuk penggunaan yang sederhana dan bebas gangguan.

Pada tahun 2011, HP akhirnya menutup merek Palm demi merek HP. Ini menandai berakhirnya era di mana Palm, Blackberry, dan Nokia secara teratur berjuang untuk mendapatkan mahkota smartphone / PDA. Beberapa bulan yang lalu, detail bocor dari smartphone bermerek Palm yang akan datang yang eksklusif untuk Verizon. Bocoran tersebut secara resmi telah dikonfirmasi dengan pengumuman perangkat yang dikenal sebagai ‘Palm’.

Palm ini adalah perangkat 3,3 inci yang bukan ponsel mandiri, lebih banyak gadget pendamping untuk smartphone Anda yang ada. Alih-alih memiliki nomor teleponnya sendiri, telepon Palm mengooptasi nomor telepon Verizon Anda yang ada sehingga Anda secara teknis dapat menggunakannya jauh dari telepon utama Anda jika perlu. Ini adalah bagian dari tren yang sedang berlangsung untuk mengurangi penggunaan ponsel cerdas utama Anda dan menggunakan ponsel yang lebih ringan untuk perjalanan singkat atau saat-saat ketika Anda tidak ingin gangguan ponsel utama Anda. Light Phone 2 yang diumumkan pada bulan Maret juga bertujuan untuk membebaskan pengguna dari kecanduan smartphone mereka.

Di luar, ia memiliki layar LCD kecil 3,3 inci dengan kerapatan piksel 445 ppi. Ini memiliki satu tombol multiguna di samping yang memiliki fungsi berbeda tergantung pada berapa kali atau berapa lama Anda menekan tombol tersebut. Ini memiliki kamera 12 megapiksel di bagian belakang dan penembak selfie 8 megapiksel … jika Anda peduli tentang mengambil gambar di perangkat sekecil ini.

Di dalam, ponsel Palm ditenagai oleh Snapdragon 435 dengan RAM 3GB dan penyimpanan 32GB. Terlepas dari spesifikasinya, perangkat ini tampaknya cukup cepat berdasarkan video langsung dari The Verge. UI adalah kisi ikon heksagonal yang disederhanakan dan bilah pencarian di bagian atas. Ada tombol virtual di bagian bawah yang berfungsi sebagai tombol home dan multi-tasking. Karena nomor telepon Anda ditautkan ke perangkat utama dan telepon Palm, pesan teks Anda akan secara otomatis disinkronkan di antara keduanya jika Anda menggunakan aplikasi Pesan Verizon di kedua telepon. Jelas, iMessages tidak akan sinkron dengannya … maaf pengguna iPhone.

Karena ini adalah ponsel pendamping yang dimaksudkan untuk menghilangkan gangguan asing, ada sesuatu yang disebut Mode Hidup. Ketika Life Mode dihidupkan, tidak hanya pemberitahuan dibungkam, tetapi semua radio nirkabel juga dimatikan. Ponsel ini juga dimasukkan ke mode Baterai Rendah untuk menghemat daya (lagipula hanya memiliki baterai 800 mAh). Teorinya adalah bahwa Anda benar-benar dapat mengalami “hidup” ketika segala sesuatu pada dasarnya dimatikan.

Jika Anda tertarik, ponsel Palm dijadwalkan untuk rilis pada bulan November dengan harga $ 349,99. Namun, Anda tidak bisa membelinya sendiri. Ini hanya tersedia sebagai add-on untuk lini Verizon Anda yang sudah ada. Beberapa orang akan berpendapat bahwa jam tangan pintar berkemampuan LTE dapat berfungsi dengan cara yang sama seperti telepon Palm tetapi mungkin ini bisa menjadi alternatif yang layak bagi mereka yang tidak menginginkan sesuatu di pergelangan tangan mereka (atau yang menyukai jam tangan mekanis tradisional).

 

PalmPilot Mengajarkan kepada kita tentang mendesain produk yang disukai banyak orang
Blog Info Tips

PalmPilot Mengajarkan kepada kita tentang mendesain produk yang disukai banyak orang

www.freewarepalm.comPalmPilot Mengajarkan kepada kita tentang mendesain produk yang disukai banyak orang. Di dunia kita yang penuh dengan iPhone, rasanya mustahil untuk percaya bahwa pada satu titik, sekitar pergantian abad ke-21, perusahaan dan perangkat seluler yang sama sekali berbeda mendominasi pasar. Itu, juga, mendapatkan pengabdian konsumen yang sangat besar dan pantas dipuji karena kesederhanaan, desain, dan fungsinya. Namun saat itu, dunia mobile computing bukan milik Apple, melainkan Palm.

Dalam fitur Mei 2001 di majalah Fortune tentang dampak budaya Palm, perusahaan di balik komputer genggam PalmPilot yang menentukan genre, penulis John Simons melaporkan bahwa dia akan “melihat orang-orang terbaik dari generasi saya terikat pada Palm Pilot mereka”. Dia mencatat 83% pangsa pasarnya, dan memperkirakan bahwa versi perangkat canggih “ditakdirkan untuk mendapat tempat di Smithsonian”. Satu juta PalmPilots terjual dalam satu setengah tahun pertama di pasar, artikel tersebut melaporkan, melampaui IBM PC, Walkman, TV berwarna, dan telepon seluler dalam tingkat penerimaan konsumen. Ketika Palm go public pada Maret 2000, nilainya mencapai $ 53,3 miliar (kapitalisasi pasar lebih besar dari GM atau McDonald’s). “Tidak ada jam pasir saat program dimuat. Tidak ada kerusakan. The Palm membuat hidup lebih mudah, ”tulis Simons.

Era Palm sebagai raksasa teknologi, seperti banyak pemimpin awal lainnya di seluler, akan berumur pendek, berkat serangkaian merger, spin-off, perombakan eksekutif, dan kedatangan iPhone dan Android. Tetapi selama tahun-tahun kejayaannya yang singkat, fakta bahwa hal itu “hanya membuat hidup lebih mudah” —tidak seperti perangkat kita saat ini, yang membuat hidup lebih mudah, tetapi juga membuat kita merasa buruk dalam ribuan cara yang berbeda — mendukung kesuksesannya.

Baca Juga: Sejarah Awal Perangkat lunak antivirus

Fast Company baru-baru ini berbicara dengan mantan CEO Palm, desainer yang mengerjakan berbagai proyek Palm, dan pengguna Palm tentang warisan desain perusahaan. Itu adalah momen ketika banyak orang memiliki perasaan hangat untuk perangkat seluler mereka. Apa yang bisa diajarkan Palm tentang merancang teknologi yang lebih baik saat ini?
“Tidak ada yang benar-benar berhasil dengan desainnya”

Di akhir tahun 90-an, ponsel (semacam) bagus untuk satu hal: panggilan telepon. Perpesanan T9 sangat sulit, dan konektivitas internet pada ponsel belum menyebar. Laptop masih dalam tahap awal. Jadi semakin banyak, selain ponsel mereka, banyak orang yang membawa perangkat kedua. Dikenal dengan sebutan “asisten digital pribadi”, atau PDA, perangkat ini melakukan tugas-tugas seperti membuat daftar, membuat catatan, dan menjaga kalender dan informasi kontak tetap mutakhir. Uang litbang dihabiskan dengan sangat cepat untuk mengembangkan perangkat ini, tetapi sampai Palm datang, tidak satu pun dari upaya ini yang benar-benar berhasil.

“Kami berada dalam posisi yang kuat di masa-masa awal, terutama karena tidak ada yang benar-benar berhasil dengan desainnya,” kata Ed Colligan, VP pemasaran pertama di Palm, yang membantu mengembangkan Palm Pilot asli, merek Palm, dan kemudian menjadi CEO . “Ada banyak percobaan — satu miliar dolar telah dihabiskan untuk mengembangkan komputer genggam.”

Colligan dan timnya merasa masalahnya adalah pembuat perangkat lain mencoba menjejalkan terlalu banyak fungsi ke dalam perangkat yang belum memiliki memori atau kekuatan pemrosesan untuk mendukungnya. (“Itu tidak selalu merupakan pemikiran yang buruk, itu hanya sangat mendahului waktunya,” kata Colligan.)

Sebaliknya, Palm mempersempit cakupannya pada apa yang dapat dicapai pada saat itu; Diferensiasi desain utamanya adalah rangkaian aplikasi dasar yang lebih terfokus dan mudah digunakan: kontak, kalender, catatan, dan email / web.

Colligan mengatakan timnya menyetujui lima konsep penting yang akan mereka gunakan untuk memandu pengambilan keputusan mereka. Pertama, ukuran. Perangkat harus kecil dan cukup ringan untuk dimasukkan ke dalam saku baju, bukan saku mantel atau tas. Kedua, itu harus super cepat, dan instan. “Persaingan kami bukanlah perangkat lain — ini adalah pena dan kertas, jadi harus bekerja dengan mulus,” kata Colligan.
Ketiga, perangkat harus sederhana dan intuitif untuk digunakan, karena ini adalah pasar yang benar-benar baru dan pengguna orientasi dengan cepat adalah kuncinya. Keempat, itu harus murah (di bawah $ 299). Dan akhirnya, Palm akan memasarkan perangkat untuk fungsi intinya sebagai “pengatur yang terhubung” yang dapat disinkronkan secara mulus dengan desktop dengan meletakkannya di buaian dan menekan satu tombol, yang tampaknya tidak kalah ajaib pada saat itu.

“Kami akan membuat perangkat yang sangat disederhanakan ini, dan keempat tombol kunci tersebut masih ada di setiap perangkat,” kata Colligan tentang kontak, kalender, catatan, dan pendekatan email / web. “Jika Anda melihat setiap perangkat saat ini, pada dasarnya desainnya sama dengan PalmPilot. Apa yang berubah? Teknologi tampilan, jaringan nirkabel, memori, kekuatan pemrosesan. ”

Kesederhanaan yang relatif ini menghasilkan perangkat yang disukai pengguna.

Bahkan sekarang, akun Twitter bernama ArchivePalmOS membagikan foto dan nostalgia terkait Palm, dan grup Discord aktif (PalmDB) memperdagangkan tip tentang membeli, memelihara, dan menggunakan perangkat lama. Orang lain melihat kemungkinan kreatif dari perangkat lunak kuno; animator Pinot Ichwandardi menggunakan perangkat Palm lama untuk membuat eksperimen seni seperti ini, dan mengatakan itu adalah “perangkat sederhana namun kuat untuk bercerita.”

Saat ini, orang-orang memiliki hubungan yang lebih rumit dengan ponsel mereka yang selalu melakukan ping. Namun berkat antarmukanya yang sangat sederhana dan fitur yang relatif kurang dibandingkan dengan smartphone, penggemar Palm tampaknya melihat perangkat mereka sebagai alat daripada ekstensi dari diri mereka sendiri.

Anne Haley, seorang pengacara untuk Kota Los Angeles, adalah pengguna awal Palm, dan ingat bahwa perangkat tersebut melakukan semua yang dia inginkan — dan tidak lebih. “Jika Anda meninggalkan ponsel di rumah, Anda harus kembali; Saya tidak bisa berfungsi tanpanya, ”kata Haley. “Saya tidak memiliki kecanduan yang sama dengan perangkat Palm. Itu hanya membantu hidup saya, tetapi saya tidak terobsesi dengannya. Itu adalah bantuan, dan mainan. Telepon sekarang terasa seperti pelengkap, suatu kebutuhan. Ada kepolosan tentang [perangkat Palm]. ”

Kami melihat keinginan untuk pengalaman seluler yang lebih dipreteli hari ini dalam produk-produk seperti Telepon Ringan, aplikasi seperti Freedom, dan pengaturan seperti Waktu Layar — serta upaya terbaru Palm untuk melakukan boot ulang, telepon Palm yang dikupas dikembangkan bersama dengan Steph Kari.

Tapi sungguh, tidak ada aplikasi untuk kembali ke toko. Ponsel yang melakukan semuanya, serta peringatan dan kicauan tanpa henti serta ping haptik, akan tetap ada.

Maaike Evers, salah satu pendiri studio desain industri Mike & Maaike di San Francisco, membantu merancang Palm m100, dirilis pada 2000, dan m125, dirilis pada 2001. Dia mengatakan bahwa kecerdasan buatan dapat membantu mengatasi beberapa “kesibukan” kita rasakan karena semua tugas yang terus-menerus diminta oleh ponsel kita untuk kita lakukan.

“Ponsel saya tidak membuat saya bahagia; ini banyak tugas biasa hari ini, “katanya. “Di situlah revolusi berikutnya akan datang dengan AI — ada banyak pengulangan dalam pekerjaan yang Anda lakukan. Menggantinya dengan semacam entitas AI yang akan membantu Anda lebih banyak pada tingkat pribadi hampir seperti memiliki asisten virtual yang diwakili di perangkat Anda. ”
Mendesain untuk semua orang

Tampilan produk Palm berkembang secara signifikan selama mereka mendominasi pasar. Ini bukan bagian kecil karena Palm menyadari bahwa perangkat awalnya tidak semenarik mungkin untuk separuh pasar: wanita.

“Desain terobosan yang menempatkan kami di kantong banyak orang, dan lebih banyak wanita, adalah Palm V,” yang diluncurkan pada 1999, kata Colligan. “Semua orang mendorong kami untuk memasukkan lebih banyak fitur dan fungsionalitas di dalamnya. Kami memutuskan bahwa hal yang benar untuk dilakukan adalah membuat desain paling ramping dan terindah yang dapat dimasukkan ke dalam saku Anda dan itu akan menjadi pendorong adopsi yang lebih besar. Ternyata itu benar sekali, dan Palm V adalah penjual blockbuster. ”

Evers, yang bekerja pada perangkat setelah Palm V, mengatakan timnya di perusahaan desain produk Lunar ditugaskan untuk membuat perangkat yang akan lebih menarik bagi audiens yang lebih muda dan lebih wanita, mendorong Palm lebih jauh dari PalmPilots yang kotak dan abu-abu. dari tahun 90-an.

Evers mengatakan dia melobi keras untuk memasukkan lebih banyak warna ke dalam perangkat, tetapi memiliki keberhasilan terbatas karena kesulitan membuat beberapa SKU (perangkat kedua yang dia kerjakan berwarna ganda, dengan bagian depan abu-abu kebiruan). Lunar juga mendesain ulang bentuk Palm, yang menjadi lebih kecil dan melengkung — lebih “menyenangkan dan ramah” —dan pas di tangan Anda, terlepas dari ukurannya. Desainer masih bergulat dengan skala hari ini, masalah yang telah memberi kita solusi sementara yang biasa-biasa saja seperti PopSocket. Para desainer m100 juga mempertimbangkan bagaimana wanita akan membawa perangkat tersebut. “Ada perbedaan yang sangat besar antara koper untuk pria kelas pekerja dan dompet yang dibawa wanita; kami bahkan belum memiliki tas komputer pada saat itu, ”catat Evers. “Kami menginginkan sesuatu yang lebih mudah masuk dan keluar dari dompet, dan memiliki tepi yang membulat.”

Gadi Amit, yang desainnya untuk perangkat Palm Zire yang populer, dirilis pada 2002, membantu menempatkan perusahaan desainnya yang berpengaruh di Silicon Valley, NewDealDesign, mengatakan bahwa menargetkan wanita memengaruhi desain dan strategi penjualan untuk Zire.
Wanita menggunakan perangkat seperti Palm untuk menulis daftar tugas, mengumpulkan nomor telepon, dan melacak acara keluarga dan pekerjaan di kalender, kata Amit — tidak ada yang membutuhkan banyak memori. Palm V kelas atas memiliki lebih banyak memori, tetapi Zire dapat dijual dengan harga murah, seharga $ 99, karena tidak memerlukan banyak memori.

“Itu adalah Palm pertama yang dijual dalam kemasan blister di lorong toko elektronik konsumen,” kata Amit. “Anda tidak harus pergi ke konter dan bertanya; itu ambil dan pergi. ”

Baca Juga: Penjelasan Tentang Aplikasi Software

Melucuti Telapak dari hampir semua lonceng dan peluitnya adalah langkah awal yang berisiko — tapi itu terbayar dengan baik. Saat Zire diperkenalkan, itu adalah produk dengan penjualan tercepat dalam sejarah perusahaan. Meskipun produk itu berbiaya rendah, desainnya “menghormati pengguna akhir,” kata Amit. “Ada komponen plastik yang bagus dan mengkilap dengan warna yang bagus; pada saat itu, sebagian besar elektronik konsumen berwarna hitam dan abu-abu dan kikuk, ”katanya. “Zire memiliki perasaan di tangan yang menyarankan kualitas di atas estetika. Itu adalah formula yang masih saya gunakan setiap hari — yang akhirnya membuat pengguna merasa mereka mendapatkan lebih dari yang mereka bayarkan. ”
Belajar dari Palm

Amit yakin keberhasilan Zire membuktikan bahwa, bahkan saat ini, ada pasar yang menguntungkan untuk perangkat kelas bawah yang berguna, jika tidak bisa melakukan semua, yang sebagian besar diabaikan.

“Gagasan bahwa Anda bisa mendapatkan fungsionalitas yang cukup baik untuk apa yang Anda butuhkan dengan harga di bawah $ 100 adalah sesuatu yang kurang lebih telah diabaikan selama bertahun-tahun,” kata Amit. “Kami cenderung mendapatkan perangkat multifungsi, jauh lebih mahal saat ini. Perangkat seperti Palm hari ini bisa menjadi perangkat $ 10. Ini adalah pasar yang tidak disukai industri. ”

Amit, yang bekerja pada Project Ara Google yang sekarang sudah tidak berfungsi, yang mengembangkan telepon modular, mengatakan ada pasar besar yang belum tersentuh dalam demografis yang menginginkan telepon, tetapi mungkin tidak peduli tentang memiliki kamera kelas dunia atau kemampuan streaming musik tanpa batas.

“Keseluruhan gagasan [dari Project Ara] adalah menurunkan harga smartphone di bawah $ 100 dengan meningkatkan persaingan pada komponen, dan benar-benar mengikuti jalur ini dalam menyediakan telepon untuk 4 miliar orang berikutnya,” kata Amit. “Ini masih merupakan tujuan yang sangat penting, dalam pikiranku.”

Anda dulu membutuhkan smartphone baru setiap satu atau dua tahun. Sulit untuk mengingatnya sekarang, tetapi meningkatkan ke ponsel generasi baru dulu berarti mendapatkan akses ke fitur-fitur penting: Internet menjadi dapat dijelajahi, foto menjadi dapat dibaca, dan PDF menjadi dapat dibuka. Ada suatu masa, belum lama ini, ketika Anda dapat melihat piksel individu di layar! Bayangkan itu!

Tetapi bahkan poin rasa sakit dan ketidaknyamanan terkecil yang tersisa di ponsel cerdas telah diampelas oleh kemajuan bertahap. Ponsel cerdasnya bagus sekarang. Tentu, alangkah baiknya jika lebih sedikit pecah dan baterainya bertahan lebih lama, tetapi apa yang kami lakukan baik-baik saja selama beberapa waktu. Tidak ada perusahaan yang perlu membuat smartphone baru setiap tahun. Itu termasuk Apple dan Google, dua perusahaan yang merilis ponsel baru di mana kamera adalah satu-satunya peningkatan besar yang perlu dibicarakan.

“Terus terang, ini mengejutkan, baik Apple maupun Google tidak melakukan sesuatu yang signifikan di sini,” kata Gadi Amit, pendiri perusahaan desain andalan Silicon Valley, NewDealDesign, tentang ponsel yang akan datang. “Mereka masih berurusan dengan siklus pertarungan spek kemarin: kamera.”

Saat ini, fitur baru cenderung datang dari perangkat lunak dan aplikasi, bukan perangkat keras. Tetapi Anda tidak memerlukan iPhone 11 untuk melihat filter Snap terbaru. Sementara itu, produksi ponsel baru menimbulkan dampak lingkungan yang mengejutkan di planet ini. Terlebih lagi, konsumen tampaknya semakin tidak peduli tentang memiliki ponsel “baru”. Penjualan ponsel cerdas sudah menurun secara global, dan orang lebih jarang mengupgrade ponsel mereka — bagi kebanyakan dari kita, ponsel baru adalah pembelian yang sangat bisa dihabiskan.

Tetapi apakah ada alternatif untuk siklus peluncuran telepon yang tak ada habisnya? Bagaimana jika Apple tidak merilis iPhone 11? Dan Google tidak merilis Pixel 4?

Bagi pengguna, hidup akan terus berjalan. Tetapi bagi perusahaan itu sendiri, menantang irama rilis tahunan akan menjadi risiko besar. “Tidak ada yang mau mengguncang perahu. Tidak ada yang menginginkan kecerobohan seperti Samsung, dengan layar lipat [tertunda], kata Amit. Tapi itu semacam proposisi yang berisiko. Jika Anda terus seperti itu, satu tahun lagi Anda mungkin akan ketinggalan.

 

Sejarah Awal Perangkat lunak antivirus
Blog Info Tips

Sejarah Awal Perangkat lunak antivirus

www.freewarepalm.comSejarah Awal Perangkat lunak antivirus. Perangkat lunak antivirus, atau perangkat lunak anti-virus (disingkat perangkat lunak AV), juga dikenal sebagai anti-malware, adalah program komputer yang digunakan untuk mencegah, mendeteksi, dan menghapus malware.

Perangkat lunak antivirus pada awal mulanya dibesarkan buat mengetahui serta menghilangkan virus pc, cocok dengan namanya. Tetapi, dengan bertumbuhnya malware tipe lain, fitur lunak antivirus mulai membagikan proteksi dari bahaya pc yang lain. Dengan cara spesial, fitur lunak antivirus modern bisa mencegah konsumen dari: subjek pembantu browser beresiko( BHO), pembajak browser, ransomware, keylogger, pintu balik, rootkit, trojan horse, worm, LSP beresiko, dialer, perlengkapan pembohongan, adware, serta spyware.

Sebagian produk pula melibatkan proteksi dari bahaya pc lain, semacam URL yang terkena serta beresiko, spam, serbuan scam serta phishing, bukti diri online( pribadi), serbuan perbankan online, metode rekayasa sosial, bahaya berkanjang tingkatan lanjut( APT), serta serbuan botnet DDoS.

Sejarah

Periode 1949–1980 (masa pra-antivirus)

Meskipun akar dari virus komputer sudah ada sejak tahun 1949, ketika ilmuwan Hongaria John von Neumann menerbitkan “Theory of self-reproducing automata”, virus komputer pertama yang diketahui muncul pada tahun 1971 dan dijuluki “virus Creeper”. Virus komputer ini menginfeksi komputer mainframe PDP-10 Digital Equipment Corporation (DEC) yang menjalankan sistem operasi TENEX.

Virus Creeper akhirnya dihapus oleh program yang dibuat oleh Ray Tomlinson dan dikenal sebagai “The Reaper”. Beberapa orang menganggap “The Reaper” sebagai perangkat lunak antivirus pertama yang pernah ditulis – mungkin memang demikian, tetapi penting untuk dicatat bahwa Reaper sebenarnya adalah virus itu sendiri yang secara khusus dirancang untuk menghapus virus Creeper.

Virus Creeper diikuti oleh beberapa virus lainnya. Yang pertama diketahui yang muncul “di alam liar” adalah “Elk Cloner”, pada tahun 1981, yang menginfeksi komputer Apple II.

Pada tahun 1983, istilah “virus komputer” diciptakan oleh Fred Cohen dalam salah satu makalah akademis pertama yang diterbitkan tentang virus komputer. Cohen menggunakan istilah “virus komputer” untuk mendeskripsikan program yang: “memengaruhi program komputer lain dengan memodifikasinya sedemikian rupa sehingga menyertakan salinan dirinya (yang mungkin telah berevolusi).” (perhatikan bahwa definisi virus komputer yang lebih baru dan tepat telah diberikan oleh peneliti keamanan Hongaria Péter Szőr: “sebuah kode yang secara rekursif mereplikasi salinan dirinya yang mungkin berevolusi”).

Virus pc IBM Komputer awal yang cocok” di alam buas”, serta salah satu peradangan awal yang terhambur besar, merupakan” Brain” pada tahun 1986. Semenjak dikala itu, jumlah virus sudah berkembang dengan cara eksponensial. Beberapa besar virus pc yang ditulis pada dini serta medio 1980- an terbatas pada pembiakan diri serta tidak mempunyai kehancuran teratur spesial yang dimasukkan ke dalam isyarat. Itu berganti kala terus menjadi banyak pemrogram berteman dengan pemrograman virus pc serta menghasilkan virus yang memalsukan ataupun apalagi memusnahkan informasi pada pc yang terkena.

Baca Juga: Penjelasan Tentang Aplikasi Software

Saat sebelum konektivitas internet terhambur besar, virus pc umumnya disebarkan oleh floppy disk yang terkena. Fitur lunak antivirus mulai dipakai, namun relatif tidak sering diperbarui. Sepanjang durasi ini, interogator virus pada dasarnya wajib mengecek file yang bisa dijalani serta zona boot dari floppy disk serta hard disk. Tetapi, bersamaan pemakaian internet jadi biasa, virus mulai menabur dengan cara online.

Periode 1980–1990 (masa awal)

Terdapat kompetisi klaim buat inovator produk antivirus awal. Mungkin, penghapusan virus pc” di alam buas” awal yang didokumentasikan dengan cara khalayak( ialah” virus Wina”) dicoba oleh Bernd Fix pada tahun 1987.

Pada tahun 1987, Andreas Lüning dan Kai Figge, yang mendirikan G Data Software pada tahun 1985, merilis produk antivirus pertama mereka untuk platform Atari ST. Pada tahun 1987, Ultimate Virus Killer (UVK) juga dirilis. Ini adalah pembunuh virus standar industri de facto untuk Atari ST dan Atari Falcon, versi terakhirnya (versi 9.0) dirilis pada bulan April 2004. Pada tahun 1987, di Amerika Serikat, John McAfee mendirikan perusahaan McAfee (adalah bagian dari Intel Security) dan, pada akhir tahun itu, dia merilis versi pertama VirusScan. Juga pada tahun 1987 (di Cekoslowakia), Peter Paško, Rudolf Hrubý, dan Miroslav Trnka membuat versi pertama dari NOD antivirus.

Pada tahun 1987, Fred Cohen menulis kalau tidak terdapat algoritma yang bisa dengan sempurna mengetahui seluruh mungkin virus pc.

Akhirnya, pada akhir tahun 1987, dua utilitas antivirus heuristik pertama dirilis: Flushot Plus oleh Ross Greenberg dan Anti4us oleh Erwin Lanting. Dalam bukunya O’Reilly, Malicious Mobile Code: Virus Protection for Windows, Roger Grimes menggambarkan Flushot Plus sebagai “program holistik pertama untuk melawan kode seluler berbahaya (MMC).”

Tetapi, tipe heuristik yang dipakai oleh mesin AV dini serupa sekali berlainan dari yang dipakai dikala ini. Produk awal dengan mesin heuristik yang menyamai yang modern merupakan F- PROT pada tahun 1991. Mesin heuristik dini didasarkan pada penjatahan biner di bagian yang berlainan: bagian informasi, bagian isyarat( dalam biner yang legal, umumnya senantiasa diawali dari posisi yang serupa).

Memanglah, virus dini menata balik aturan posisi bagian, ataupun mengenai bagian dini buat melompat ke bagian sangat akhir dari file tempat isyarat beresiko terletak— cuma kembali buat meneruskan eksekusi isyarat asli. Ini merupakan pola yang amat khusus, tidak dipakai pada dikala itu oleh fitur lunak yang legal, yang merepresentasikan heuristik yang elok buat membekuk isyarat yang menyangsikan. Tipe lain dari heuristik tingkatan lanjut setelah itu ditambahkan, semacam julukan bagian yang menyangsikan, dimensi header yang salah, mimik muka reguler, serta pola parsial dalam ingatan yang sesuai.

Pada tahun 1988, pertumbuhan perusahaan antivirus terus berlanjut. Di Jerman, Tjark Auerbach mendirikan Avira (H + BEDV pada saat itu) dan merilis AntiVir versi pertama (bernama “Luke Filewalker” pada saat itu). Di Bulgaria, Vesselin Bontchev merilis program antivirus freeware pertamanya (ia kemudian bergabung dengan FRISK Software). Juga Frans Veldman merilis versi pertama dari ThunderByte Antivirus, juga dikenal sebagai TBAV (dia menjual perusahaannya ke Norman Safeground pada tahun 1998).

Di Cekoslowakia, Pavel Baudiš serta Eduard Kučera mengawali avast!( pada dikala itu ALWIL Aplikasi) serta mengeluarkan tipe awal dari avast! kontra Virus. Pada bulan Juni 1988, di Korea Selatan, Ahn Cheol- Soo mengeluarkan fitur lunak antivirus pertamanya, yang diucap V1( beliau mendirikan AhnLab setelah itu pada tahun 1995). Kesimpulannya, pada Masa Gugur 1988, di Inggris, Alan Solomon mendirikan S&S International serta menghasilkan Fitur Anti- Virus Dokter. Solomon( walaupun beliau meluncurkannya dengan cara menguntungkan cuma pada tahun 1991- pada tahun 1998 industri Solomon dimerger oleh McAfee).

Pada November 1988, seseorang guru besar di Universitas Panamerican di Mexico City bernama Alejandro E. Carriles mempunyai hak membuat fitur lunak antivirus awal di Meksiko dengan julukan” Byte Matabichos”( Byte Bugkiller) buat menolong menanggulangi serbuan virus yang menggila di golongan siswa.

Pula pada tahun 1988, milis bernama VIRUS- L diawali di jaringan BITNET atau EARN di mana virus terkini serta mungkin mengetahui serta melenyapkan virus diulas. Sebagian badan milis ini merupakan: Alan Solomon, Eugene Kaspersky( Lab Kaspersky), Friðrik Skúlason( FRISK Aplikasi), John McAfee( McAfee), Luis Corrons( Panda Security), Mikko Hyppönen( F- Secure), Péter Szőr, Tjark Auerbach( Avira) serta Vesselin Bontchev( FRISK Aplikasi).

Pada tahun 1989, di Islandia, Friðrik Skúlason membuat tipe awal F- PROT Anti- Virus( beliau mendirikan Fitur Lunak FRISK cuma pada tahun 1993). Sedangkan itu, di Amerika Sindikat, Symantec( dibuat oleh Gary Hendrix pada tahun 1982) meluncurkan antivirus Symantec awal buat Macintosh( SAM). SAM 2. 0, diluncurkan Maret 1990, mencampurkan teknologi yang membolehkan konsumen menginovasi SAM dengan gampang buat mencegat serta melenyapkan virus terkini, tercantum banyak virus yang tidak terdapat pada dikala program diluncurkan.

Pada akhir 1980-an, di Inggris Raya, Jan Hruska dan Peter Lammer mendirikan perusahaan keamanan Sophos dan mulai memproduksi produk antivirus dan enkripsi pertama mereka. Pada periode yang sama, di Hungaria, juga didirikan VirusBuster (yang baru-baru ini didirikan oleh Sophos).

Periode 1990–2000 (munculnya industri antivirus)

Pada tahun 1990, di Spanyol, Mikel Urizarbarrena mendirikan Panda Security (Panda Software pada saat itu). Di Hongaria, peneliti keamanan Péter Szőr merilis versi pertama antivirus Pasteur. Di Italia, Gianfranco Tonello membuat versi pertama dari VirIT eXplorer antivirus, kemudian mendirikan TG Soft satu tahun kemudian.

Pada tahun 1990, Computer Antivirus Research Organisation( CARO) dibuat. Pada tahun 1991, CARO mengeluarkan” Desain Penjulukan Virus”, aslinya ditulis oleh Friðrik Skúlason serta Vesselin Bontchev. Walaupun desain penjulukan ini saat ini telah tertinggal era, itu senantiasa salah satunya standar yang terdapat yang sempat coba diadopsi oleh beberapa besar industri keamanan pc serta periset.

Pada tahun 1991, di Amerika Serikat, Symantec merilis versi pertama Norton AntiVirus. Pada tahun yang sama, di Republik Ceko, Jan Gritzbach dan Tomáš Hofer mendirikan AVG Technologies (pada saat itu Grisoft), meskipun mereka merilis versi pertama Anti-Virus Guard (AVG) mereka hanya pada tahun 1992. Di sisi lain, dalam Finlandia, F-Secure (didirikan pada 1988 oleh Petri Allas dan Risto Siilasmaa – dengan nama Data Fellows) merilis versi pertama dari produk antivirus mereka. F-Secure mengklaim sebagai perusahaan antivirus pertama yang hadir di World Wide Web.

Pada tahun 1991, Institut Eropa untuk Penelitian Antivirus Komputer (EICAR) didirikan untuk penelitian antivirus lebih lanjut dan meningkatkan pengembangan perangkat lunak antivirus.

Pada tahun 1992, di Rusia, Igor Danilov merilis versi pertama SpiderWeb, yang kemudian menjadi Dr. Web.

Pada tahun 1994, AV- TEST memberi tahu kalau terdapat 28. 613 ilustrasi malware istimewa( bersumber pada MD5) di database mereka.

Seiring waktu, perusahaan lain didirikan. Pada tahun 1996, di Rumania, Bitdefender didirikan dan merilis versi pertama dari Anti-Virus eXpert (AVX). Pada tahun 1997, di Rusia, Eugene Kaspersky dan Natalya Kaspersky mendirikan firma keamanan Kaspersky Lab.

Pada tahun 1996, ada juga virus Linux “di alam liar” yang pertama, yang dikenal sebagai “Staog”.

Pada tahun 1999, AV-TEST melaporkan bahwa ada 98.428 sampel malware unik (berdasarkan MD5) di database mereka.

Periode 2000–2005

Pada tahun 2000, Rainer Link dan Howard Fuhs memulai mesin antivirus open source pertama, yang disebut Proyek OpenAntivirus. Pada tahun 2001, Tomasz Kojm merilis versi pertama ClamAV, mesin antivirus open source pertama yang dikomersialkan. Pada tahun 2007, ClamAV dibeli oleh Sourcefire, yang kemudian diakuisisi oleh Cisco Systems pada tahun 2013.

Baca Juga: Asisten digital pribadi Palm OS

Pada tahun 2002, di Inggris Raya, Morten Lund dan Theis Søndergaard mendirikan perusahaan antivirus BullGuard. Pada tahun 2005, AV-TEST melaporkan bahwa terdapat 333.425 sampel malware unik (berdasarkan MD5) di database mereka.

Periode 2005–2014

Pada tahun 2007, AV- TEST memberi tahu beberapa 5. 490. 960 ilustrasi malware istimewa terkini( bersumber pada MD5) cuma buat tahun itu. Pada tahun 2012 serta 2013, industri antivirus memberi tahu ilustrasi malware terkini berkisar dari 300. 000 sampai lebih dari 500. 000 per hari.

Selama bertahun-tahun, perangkat lunak antivirus perlu menggunakan beberapa strategi yang berbeda (mis. Perlindungan email dan jaringan tertentu atau modul tingkat rendah) dan algoritme pendeteksian, serta untuk memeriksa semakin banyak variasi file, bukan hanya file yang dapat dijalankan, karena beberapa alasan :

Besar andal yang dipakai dalam aplikasi pengolah tutur, semacam Microsoft Word, memperkenalkan resiko. Pengarang virus bisa memakai besar buat menulis virus yang tertancap di dalam akta. Ini berarti kalau pc saat ini pula bisa beresiko terkena dengan membuka akta dengan besar tersemat yang tersembunyi.

Mungkin mencocokkan subjek yang bisa dieksekusi di dalam bentuk file yang tidak bisa dieksekusi bisa membuat membuka file- file itu beresiko.

Program email berikutnya, spesialnya Outlook Express serta Outlook Microsoft, rentan kepada virus yang tertancap di tubuh email itu sendiri. Pc konsumen bisa terkena cuma dengan membuka ataupun memandang pratinjau catatan.

Pada tahun 2005, F-Secure adalah perusahaan keamanan pertama yang mengembangkan teknologi Anti-Rootkit, yang disebut BlackLight.

Sebab beberapa besar konsumen umumnya tersambung ke Internet dengan cara lalu menembus, Jon Oberheide awal kali menganjurkan konsep antivirus berplatform Cloud pada tahun 2008.

Pada bulan Februari 2008 McAfee Labs menambahkan fungsionalitas anti-malware berbasis cloud pertama di industri ke VirusScan dengan nama Artemis. Itu diuji oleh AV-Comparatives pada Februari 2008 dan secara resmi diluncurkan pada Agustus 2008 di McAfee VirusScan.

Cloud AV menghasilkan permasalahan buat pengetesan komparatif fitur lunak keamanan- bagian dari arti AV terletak di luar kontrol pengetes( pada server industri AV yang lalu diperbarui) alhasil membuat hasil tidak bisa diulang. Hasilnya, Badan Standar Pengetesan Anti- Malware( AMTSO) mulai melakukan tata cara pengetesan produk cloud yang diadopsi pada 7 Mei 2009.

Pada tahun 2011, AVG memperkenalkan layanan cloud serupa, yang disebut Teknologi Awan Pelindung.

2014 – sekarang (kebangkitan generasi berikutnya)

Menyusul rilis 2013 laporan APT 1 dari Mandiant, industri telah melihat pergeseran menuju pendekatan tanpa tanda tangan untuk masalah yang mampu mendeteksi dan mengurangi serangan zero-day.

Bermacam pendekatan buat menanggulangi wujud bahaya terkini ini sudah timbul, tercantum penemuan sikap, intelek ciptaan, penataran mesin, serta peledakan file berplatform cloud. Bagi Gartner, dengan timbulnya pendatang terkini semacam Carbon Black, Cylance, serta Crowdstrike, diharapkan hendak bawa pemeran lama EPP ke tahap terkini dalam inovasi serta pemerolehan.

Salah satu tata cara dari Bromium mengaitkan mikro- virtualisasi buat mencegah desktop dari eksekusi isyarat beresiko yang dicoba oleh konsumen akhir. Pendekatan lain dari SentinelOne serta Carbon Black berpusat pada penemuan sikap dengan membuat kondisi komplit di dekat tiap rute eksekusi cara dengan cara real time, sedangkan Cylance menggunakan bentuk intelek ciptaan bersumber pada penataran mesin.

Terus menjadi banyak, pendekatan tanpa ciri tangan ini sudah didefinisikan oleh alat serta industri analis selaku antivirus” angkatan selanjutnya” serta memandang mengangkat pasar yang kilat selaku teknologi pengganti antivirus bersertifikat oleh industri semacam Coalfire serta DirectDefense.

Selaku asumsi, vendor antivirus konvensional semacam Tren Micro, Symantec serta Sophos sudah menjawab dengan memasukkan ijab” angkatan selanjutnya” ke dalam portofolio mereka sebab perusahaan analis semacam Forrester serta Gartner mengatakan antivirus berplatform ciri tangan konvensional” tidak efisien” serta” lusuh”.

Asisten digital pribadi Palm OS
Blog Info Tips

Asisten digital pribadi Palm OS

www.freewarepalm.comAsisten digital pribadi Palm OS. “PDA” dan “PDA” dialihkan ke sini. Untuk kegunaan lain, lihat PDA (disambiguasi) dan PD AeroSpace. Jangan bingung dengan asisten virtual.

Personal Digital Assistant (PDA), juga dikenal sebagai PC genggam, adalah berbagai perangkat seluler yang berfungsi sebagai pengelola informasi pribadi. PDA sebagian besar telah digantikan oleh penggunaan smartphone berkemampuan tinggi secara luas, khususnya yang berbasis iOS dan Android.

Hampir semua PDA modern memiliki kemampuan untuk terhubung ke Internet. PDA memiliki tampilan visual elektronik, memungkinkannya menyertakan browser web. Sebagian besar model juga memiliki kemampuan audio, memungkinkan penggunaan sebagai pemutar media portabel, dan juga memungkinkan sebagian besar dari mereka untuk digunakan sebagai telepon. Sebagian besar PDA dapat mengakses Internet, intranet, atau ekstranet melalui Wi-Fi atau WAN Nirkabel. Terkadang, alih-alih tombol, PDA menggunakan teknologi layar sentuh. Industri teknologi baru-baru ini mendaur ulang istilah bantuan digital pribadi. Istilah ini lebih umum digunakan untuk perangkat lunak yang mengidentifikasi suara pengguna untuk menjawab pertanyaan.

Baca Juga; Pengertian Palm OS, Beserta Pengembangan Aplikasi

PDA pertama, Penyelenggara, dirilis pada tahun 1984 oleh Psion, diikuti oleh Seri 3 Psion, pada tahun 1991. Yang terakhir mulai menyerupai gaya PDA yang lebih dikenal, termasuk keyboard lengkap. Istilah PDA pertama kali digunakan pada 7 Januari 1992 oleh CEO Apple Inc. John Sculley di Consumer Electronics Show di Las Vegas, Nevada, mengacu pada Apple Newton.

Pada tahun 1994, IBM memperkenalkan PDA pertama dengan fungsi telepon seluler analog, IBM Simon, yang juga dapat dianggap sebagai smartphone pertama. Kemudian pada tahun 1996, Nokia memperkenalkan PDA dengan fungsi ponsel digital, 9000 Communicator. Peserta awal lainnya di pasar ini adalah Palm, dengan lini produk PDA yang dimulai pada Maret 1996. Palm akhirnya akan menjadi vendor dominan PDA sampai popularitas perangkat Pocket PC meningkat di awal tahun 2000-an. Pada pertengahan 2000-an sebagian besar PDA telah berubah menjadi smartphone karena PDA klasik tanpa radio seluler semakin tidak umum.
Fitur khas

PDA tipikal memiliki layar sentuh untuk navigasi, slot kartu memori untuk penyimpanan data, dan IrDA, Bluetooth dan / atau Wi-Fi. Namun, beberapa PDA mungkin tidak memiliki layar sentuh, menggunakan tombol softkey, tombol arah, dan keypad numerik atau keyboard ibu jari untuk input.

Untuk mendapatkan fungsi yang diharapkan dari PDA, perangkat lunak perangkat biasanya menyertakan kalender janji temu, daftar tugas, buku alamat untuk kontak, kalkulator, dan semacam program memo (atau “catatan”). PDA dengan koneksi data nirkabel juga biasanya menyertakan klien email dan browser Web, dan mungkin menyertakan fungsionalitas telepon atau tidak.

Layar sentuh

Banyak PDA asli, seperti Apple Newton dan Palm Pilot, menampilkan layar sentuh untuk interaksi pengguna, hanya memiliki beberapa tombol — biasanya disediakan untuk pintasan ke program yang sering digunakan. Beberapa PDA layar sentuh, termasuk perangkat Windows Mobile, memiliki stylus yang dapat dilepas untuk memudahkan pemilihan. Pengguna berinteraksi dengan perangkat dengan mengetuk layar untuk memilih tombol atau mengeluarkan perintah, atau dengan menyeret jari (atau stylus) pada layar untuk membuat pilihan atau menggulir.

Metode umum memasukkan teks pada PDA layar sentuh meliputi:

1. Keyboard virtual, di mana keyboard ditampilkan di layar sentuh. Teks dimasukkan dengan mengetuk keyboard di layar dengan jari atau stylus.
2. Keyboard eksternal terhubung melalui USB, Inframerah, atau Bluetooth. Beberapa pengguna mungkin memilih keyboard chord untuk penggunaan satu tangan.
3. Pengenalan tulisan tangan, di mana huruf atau kata-kata ditulis pada layar sentuh, seringkali dengan stylus, dan PDA mengubah masukan menjadi teks. Pengenalan dan perhitungan rumus horizontal dan vertikal tulisan tangan, seperti “1 + 2 =”, juga dapat menjadi fitur.
4. Pengenalan goresan memungkinkan pengguna membuat serangkaian goresan yang telah ditentukan sebelumnya pada layar sentuh, terkadang di area masukan khusus, mewakili berbagai karakter yang akan dimasukkan. Pukulan tersebut sering kali merupakan bentuk karakter yang disederhanakan, membuatnya lebih mudah dikenali oleh perangkat. Salah satu sistem pengenalan goresan yang dikenal luas adalah Palm’s Graffiti.

Terlepas dari proyek penelitian dan pengembangan, pengguna akhir mengalami hasil yang beragam dengan sistem pengenalan tulisan tangan. Beberapa merasa frustasi dan tidak akurat, sementara yang lain puas dengan kualitas pengakuannya.

PDA layar sentuh yang ditujukan untuk penggunaan bisnis, seperti BlackBerry dan Palm Treo, biasanya juga menawarkan keyboard lengkap dan roda gulir atau thumbwheels untuk memfasilitasi entri data dan navigasi. Banyak PDA layar sentuh mendukung beberapa bentuk keyboard eksternal juga.

Papan ketik lipat khusus, yang menawarkan papan ketik berukuran penuh tetapi dapat diciutkan menjadi ukuran yang ringkas untuk dibawa-bawa, tersedia untuk banyak model. Keyboard eksternal dapat dipasang ke PDA secara langsung, menggunakan kabel, atau mungkin menggunakan teknologi nirkabel seperti inframerah atau Bluetooth untuk menghubungkan ke PDA.

PDA yang lebih baru, seperti HTC HD2, Apple iPhone, Apple iPod Touch, dan Palm Pre, Palm Pre Plus, Palm Pixi, Palm Pixi Plus, Google Android (sistem operasi) menyertakan bentuk layar sentuh yang lebih canggih yang dapat mendaftarkan beberapa sentuhan secara bersamaan. Tampilan “multi-sentuh” ​​ini memungkinkan antarmuka yang lebih canggih menggunakan berbagai gerakan yang dimasukkan dengan satu jari atau lebih.

Kartu memori

Meskipun banyak PDA awal tidak memiliki slot kartu memori, sekarang sebagian besar memiliki beberapa bentuk slot Secure Digital (SD), slot CompactFlash atau kombinasi keduanya. Meskipun dirancang untuk memori, kartu Secure Digital Input / Output (SDIO) dan CompactFlash tersedia yang menyediakan aksesori seperti Wi-Fi atau kamera digital, jika perangkat dapat mendukungnya.

Beberapa PDA juga memiliki sebuah port USB, terutama untuk flash drive USB. PDA menggunakan beberapa kartu microSD, yaitu secara elektronik maupun kompatibel dengan sebuah kartu SD, tetapi juga memiliki sebuah ukuran fisik yang jauh lebih kecil.

Konektivitas kabel

Sementara PDA awal terhubung ke komputer pribadi pengguna melalui port serial atau koneksi kepemilikan lainnya, banyak orang saat ini terhubung melalui kabel USB. PDA yang lebih lama tidak dapat terhubung satu sama lain melalui USB, karena implementasi USB mereka tidak mendukung tindakan sebagai “host”. Beberapa PDA awal dapat terhubung ke Internet secara tidak langsung melalui modem eksternal yang terhubung melalui port serial PDA atau konektor “sync”, atau secara langsung dengan menggunakan kartu ekspansi yang menyediakan port Ethernet.

Konektivitas nirkabel

Sebagian besar PDA modern memiliki Bluetooth, protokol nirkabel populer untuk perangkat seluler. Bluetooth dapat digunakan untuk menghubungkan keyboard, headset, penerima GPS, dan aksesori terdekat lainnya.

Ini juga memungkinkan untuk mentransfer file antara PDA yang memiliki Bluetooth. Banyak PDA modern memiliki konektivitas jaringan nirkabel Wi-Fi dan dapat terhubung ke hotspot Wi-Fi. Semua telepon pintar, dan beberapa PDA modern lainnya, dapat terhubung ke Jaringan Area Luas Nirkabel, seperti yang disediakan oleh perusahaan telekomunikasi seluler.

PDA lama dari tahun 1990-an hingga 2006 biasanya memiliki port IrDA (inframerah) yang memungkinkan komunikasi nirkabel jarak dekat. Beberapa model saat ini menggunakan teknologi ini, karena telah digantikan oleh Bluetooth dan Wi-Fi. IrDA memungkinkan komunikasi antara dua PDA, atau antara PDA dan perangkat apa pun dengan port atau adaptor IrDA.

Beberapa printer memiliki penerima IrDA, memungkinkan PDA yang dilengkapi IrDA untuk mencetak ke mereka, jika sistem operasi PDA mendukungnya. Keyboard PDA universal yang dirancang untuk PDA yang lebih tua ini menggunakan teknologi inframerah. Teknologi inframerah berbiaya rendah dan memiliki keuntungan karena diizinkan naik.

Sinkronisasi

Kebanyakan PDA dapat menyinkronkan datanya dengan aplikasi di komputer pengguna. Hal ini memungkinkan pengguna untuk memperbarui kontak, jadwal, atau informasi lain di komputer mereka, menggunakan perangkat lunak seperti Microsoft Outlook atau ACT !, dan data yang sama ditransfer ke PDA — atau mentransfer informasi terbaru dari PDA kembali ke komputer.

Ini menghilangkan kebutuhan pengguna untuk memperbarui data mereka di dua tempat. Sinkronisasi juga mencegah hilangnya informasi yang disimpan di perangkat jika hilang, dicuri, atau dihancurkan. Saat PDA diperbaiki atau diganti, PDA dapat “disinkronkan kembali” dengan komputer, memulihkan data pengguna.

Beberapa pengguna menemukan bahwa input data di komputer mereka lebih cepat daripada di PDA mereka, karena input teks melalui layar sentuh atau keyboard skala kecil lebih lambat daripada keyboard ukuran penuh. Oleh karena itu, mentransfer data ke PDA melalui komputer jauh lebih cepat daripada harus memasukkan semua data secara manual pada perangkat genggam.

Baca Juga: Tutorial Cara Mendesain Dan Mencetak Spanduk Yang Sempurna

Kebanyakan PDA dilengkapi dengan kemampuan untuk melakukan sinkronisasi ke komputer. Ini dilakukan melalui perangkat lunak sinkronisasi yang disediakan dengan perangkat genggam, atau kadang-kadang dengan sistem operasi komputer. Contoh perangkat lunak sinkronisasi meliputi:

1. HotSync Manager, untuk Palm OS PDA
2. Microsoft ActiveSync, digunakan oleh Windows XP dan sistem operasi Windows yang lebih lama untuk melakukan sinkronisasi dengan Windows Mobile, Pocket PC, dan Windows CE PDA, serta PDA yang menjalankan iOS, Palm OS, dan Symbian
3. Microsoft Windows Mobile Device Center untuk Windows Vista, yang mendukung perangkat Microsoft Windows Mobile dan Pocket PC
4. Apple iTunes, digunakan di Mac OS X dan Microsoft Windows untuk menyelaraskan perangkat iOS (seperti iPhone dan iPod touch)
5. iSync, disertakan dengan Mac OS X, dapat menyinkronkan banyak PDA yang mendukung SyncML
6. BlackBerry Desktop Software, digunakan untuk menyinkronkan perangkat BlackBerry.

Program ini memungkinkan PDA untuk disinkronkan dengan manajer informasi pribadi, yang mungkin merupakan bagian dari sistem operasi komputer, yang disertakan dengan PDA, atau dijual terpisah oleh pihak ketiga. Misalnya, RIM BlackBerry dilengkapi dengan program Desktop Manager RIM, yang dapat melakukan sinkronisasi ke Microsoft Outlook dan ACT !. PDA lain hanya datang dengan perangkat lunak berpemilik mereka sendiri.

Misalnya, beberapa PDA Palm OS awal hanya disertakan dengan Palm Desktop, sementara PDA Palm yang lebih baru — seperti Treo 650 — memiliki kemampuan untuk melakukan sinkronisasi ke Palm Desktop atau Microsoft Outlook. ActiveSync Microsoft dan Windows Mobile Device Center hanya disinkronkan dengan Microsoft Outlook atau server Microsoft Exchange.

Perangkat lunak sinkronisasi pihak ketiga juga tersedia untuk beberapa PDA dari perusahaan seperti CommonTime dan CompanionLink. Perangkat lunak pihak ketiga dapat digunakan untuk menyinkronkan PDA ke manajer informasi pribadi lainnya yang tidak didukung oleh produsen PDA (misalnya, GoldMine dan IBM Lotus Notes).

Sinkronisasi nirkabel

Beberapa PDA dapat menyinkronkan beberapa atau semua datanya menggunakan kapabilitas jaringan nirkabel mereka, daripada harus terhubung langsung ke komputer pribadi melalui kabel. Perangkat yang menjalankan webOS Palm atau sistem operasi Google Android terutama disinkronkan dengan cloud. Misalnya, jika Gmail digunakan, informasi dalam kontak, email, dan kalender dapat disinkronkan antara PDA dan server Google.

RIM menjual BlackBerry Enterprise Server kepada perusahaan sehingga pengguna BlackBerry korporat dapat menyinkronkan PDA mereka secara nirkabel dengan server Microsoft Exchange Server, IBM Lotus Domino, atau Novell GroupWise perusahaan. Email, entri kalender, kontak, tugas, dan memo yang disimpan di server perusahaan secara otomatis disinkronkan dengan BlackBerry.

Navigasi mobil

Beberapa PDA mencakup penerima Global Positioning System (GPS); ini terutama berlaku untuk ponsel cerdas. PDA lain kompatibel dengan add-on penerima GPS eksternal yang menggunakan prosesor dan layar PDA untuk menampilkan informasi lokasi. PDA dengan fungsionalitas GPS dapat digunakan untuk navigasi otomotif. PDA semakin banyak dipasang sebagai standar pada mobil baru.

GPS berbasis PDA juga dapat menampilkan kondisi lalu lintas, melakukan perutean dinamis, dan menunjukkan lokasi yang diketahui dari senjata radar seluler pinggir jalan. TomTom, Garmin, dan iGO menawarkan perangkat lunak navigasi GPS untuk PDA.
Ruggedized

Beberapa bisnis dan organisasi pemerintah mengandalkan PDA yang kokoh, terkadang dikenal sebagai asisten digital perusahaan (EDA) atau komputer seluler, untuk aplikasi data seluler. PDA ini memiliki fitur yang membuatnya lebih kuat dan mampu menangani cuaca buruk, guncangan, dan kelembapan.

EDA sering kali memiliki fitur tambahan untuk pengambilan data, seperti pembaca barcode, pembaca identifikasi frekuensi radio (RFID), pembaca kartu strip magnetik, atau pembaca kartu pintar. Fitur-fitur ini dirancang untuk memfasilitasi penggunaan perangkat ini untuk memindai kode produk atau item.

Aplikasi umum meliputi:

1. Kontrol akses dan keamanan
2. Pemeliharaan aset modal
3. Pemeliharaan dan pengelolaan fasilitas
4. Audit pengendalian infeksi dan pengawasan dalam lingkungan perawatan kesehatan
5. Perawatan medis dan pencatatan di rumah sakit
6. Pembacaan meter berdasarkan utilitas
7. Militer (Angkatan Darat A.S., Angkatan Darat Pakistan)
8. Pengiriman paket
9. Penjaga taman dan satwa liar
10. Penegakan parkir
11. Akuntansi rute
12. Manajemen rantai pasokan di gudang
13. Alokasi dan perutean taksi
14. Aplikasi pramusaji dan pramusaji di restoran dan tempat perhotelan
15. Ahli biologi satwa liar

Penggunaan medis dan ilmiah

Banyak perusahaan telah mengembangkan produk PDA yang ditujukan untuk profesi medis, seperti PDA yang sarat dengan database obat, informasi perawatan, dan informasi medis. Layanan seperti AvantGo menerjemahkan jurnal medis ke dalam format yang dapat dibaca PDA. WardWatch mengatur rekam medis, memberikan pengingat informasi seperti rejimen pengobatan pasien hingga dokter yang berkeliling bangsal.

Pendragon dan Syware menyediakan alat untuk melakukan penelitian dengan, memungkinkan pengguna untuk memasukkan data ke dalam database terpusat menggunakan PDA mereka. Microsoft Visual Studio dan Sun Java juga menyediakan perangkat pemrograman untuk mengembangkan instrumen survei pada perangkat genggam. Alat pengembangan ini memungkinkan integrasi dengan database SQL yang disimpan di perangkat genggam dan dapat disinkronkan dengan database berbasis desktop atau server.

PDA telah digunakan oleh dokter untuk membantu diagnosis dan pemilihan obat dan beberapa penelitian menyimpulkan bahwa ketika pasien dapat menggunakan PDA untuk mencatat gejala mereka, mereka berkomunikasi lebih efektif dengan staf rumah sakit selama kunjungan tindak lanjut.

Perkembangan teknologi Web Sensor dapat mengarah pada sensor tubuh yang dapat dipakai untuk memantau kondisi yang sedang berlangsung, seperti diabetes atau epilepsi, yang akan mengingatkan pasien dan dokter ketika perawatan diperlukan menggunakan komunikasi nirkabel dan PDA.

Penggunaan pendidikan

PDA dan perangkat genggam diperbolehkan di banyak ruang kelas untuk pencatatan digital. Siswa dapat memeriksa ejaan, memodifikasi, dan mengubah catatan kelas mereka pada PDA. Beberapa pendidik mendistribusikan materi kursus melalui Internet atau fungsi berbagi file inframerah PDA. Penerbit buku teks mulai merilis e-book, yang dapat diunggah langsung ke PDA, mengurangi jumlah buku teks yang harus dibawa siswa.

Brighton dan SUSSEX Medical School di Inggris adalah sekolah kedokteran pertama yang menyediakan penggunaan PDA dalam skala luas kepada mahasiswa sarjana. Peluang belajar yang diberikan dengan memiliki PDA lengkap dengan seperangkat teks medis utama dipelajari dengan hasil yang menunjukkan bahwa pembelajaran terjadi dalam konteks dengan akses tepat waktu ke fakta-fakta kunci dan melalui konsolidasi pengetahuan melalui pengulangan.

PDA merupakan tambahan penting untuk ekologi pembelajaran daripada pengganti. Perusahaan perangkat lunak telah mengembangkan program PDA untuk memenuhi kebutuhan instruksional lembaga pendidikan, seperti kamus, tesauri, perangkat lunak pengolah kata, ensiklopedia, webinar dan perencana pelajaran digital.

Penggunaan rekreasional

PDA dapat digunakan oleh penggemar musik untuk memainkan berbagai format file musik. Banyak PDA menyertakan fungsionalitas pemutar MP3. Penggemar reli jalan raya dapat menggunakan PDA untuk menghitung jarak, kecepatan, dan waktu. Informasi ini dapat digunakan untuk navigasi, atau fungsi GPS PDA dapat digunakan untuk navigasi. Penyelam bawah air dapat menggunakan PDA untuk merencanakan campuran gas pernapasan dan jadwal dekompresi menggunakan perangkat lunak seperti “V-Planner”.